God’s Eternal Love For You!

Oleh: Evan Beecham
Dari: May - June 2014
Many people have a perverted view of God’s attitude and thoughts toward them. They think God is angry with them and that they have to earn God’s love. So let us have a look at God’s eternal love for us!

Let’s start with this understanding; Jesus did not come to change God’s mind about man, He came to change man’s mind about God.

When we consider God’s love, we understand that God’s love is unconditional, and this love is described in 1 Cor. 13. His love is so completely opposite of our understanding of love in this world, and it has become so skewed that many have seen love actually as conditional vs. unconditional. God IS love! Unconditional and fully acceptance of us as we are! This unconditional love that the world is searching for, and religion has added conditions to, so that they may gain God’s acceptance and blessings, is the only way we are innocent in Christ.

Law-based Christianity

If we can understand the origin of the law, and perceive God’s position of unconditional love through Adam’s failure, we can perceive more accurately our innocence, and our sure foundation for God’s super-abounding grace in our lives. I have found in my grace walk, that many Christians have what I describe as “religious scar tissue” in their thinking process. A scar results from the healing of a wound, which can produce scar tissue and can cause pain and future complications from an old wound. We are dealing with an old wound here, as old as mankind. Whether it is worldly thinking or religious thinking, it all stems from a perverted view of God’s attitude and thoughts toward mankind. As long as this scar tissue remains, there will be complications on our part concerning our total acceptance of our innocence and righteousness, which has been given to us as a result of the finished work of Christ Jesus.

Now the religious view of the cross is salvation based on our works, and our attempt to qualify for God’s acceptance and blessings.

Now when we consider the cross, and what Jesus has accomplished, we generally agree that because of the cross we were forgiven and given His righteousness which has restored our innocence. In Grace we receive that as unconditional love. Our forgiveness is provided without continual self-effort to have to continually ask for forgiveness. Instead we declare our righteousness by faith. Many times there are still a lot of religious scar tissue here, as you will see shortly. Now the religious view of the cross is salvation based on our works, and our attempt to qualify for God’s acceptance and blessings. If we obey we are blessed, and if we do not then we are punished. This is law-based Christianity.

I want to help those who are learning the grace walk, but are dealing with the effects of old wounds producing future doubts and causing them to question their innocence. The combining of grace and law produces mixture and confusion. The world is attracted to this good news of God’s grace. As for the religious, when the law drives them to the end of themselves, that is where they find His love and grace with open arms. It was always there, but at the end of ourselves we discover we need a savior.

The combining of grace and law produces mixture and confusion.

We cannot save ourselves by our own works. Works based religion does not see the need for a savior; they try to be righteous by their own efforts, or self righteousness.

Jesus came to show us the Father

It has helped me tremendously to go to where the failure of man started, and look at it from Love’s perspective. This helps remove the religious scar tissue which causes pain and complications.

The scar tissue usually inflicts pain after the wound seems to be healed, in this way; we could liken it to unresolved issues about our Father’s love that resurface when we find ourselves in a crisis. We begin to question ourselves because of the uncertainty of our Father’s full, unconditional love for us. We might ask ourselves: “What must I do now to fix this?” “Is this a test from God?” “Have I displeased or angered God somehow?”

It has helped me tremendously to go to where the failure of man started, and look at it from Love’s perspective.

God was not and is not angry at man, rather He was angry with sin; and He separated sin from the man where any anger was concerned. Do you hate the friend who has an internal disease, or do you hate the disease but love the friend? This perceived anger or displeasure from God toward man is the primary damage caused by religious scar tissue. It is also propagated by religion. We are even subtly led to believe that God is still angry, but Jesus went to the cross to appease God for us, because God needed someone to pay. And Jesus is the only one standing between us and an angry God. Not so! For God so LOVED the world… God was IN Christ reconciling the world to himself…Jesus came to show us the Father and if you have seen Me, He said, you have seen the Father.

When we see Jesus, in His love and compassion, we have seen the Father in His love and compassion. Jesus introduced us to the Father and His unconditional love, a love that could not be fully revealed, nor experienced in the Old Covenant setting, although God’s love for humanity was the same then as now; for God is love. Jesus came to reveal our misunderstood loving Father to humanity. Jesus Christ is the same yesterday, today, and forever. He has not changed, and He is love, and He was and is forever love, unconditional love. God the Father, Son and Holy Spirit are one love (agape), no exceptions. An interpreter interprets from a language that one does not understand, to a language that the one receiving the interpretation can understand.

When we see Jesus, in His love and compassion, we have seen the Father in His love and compassion.

This interpretation from God to man, through Jesus, is the language of love. John 5:19: ”Then Jesus answered and said to them, “Most assuredly, I say to you, the Son can do nothing of Himself, but what He sees the Father do; for whatever He does, the Son also does in like manner.” Jesus interprets the Father to us.” He came to reveal the Father’s love for us, and His love was demonstrated to us on the cross! Rom 5:8: “But God demonstrates His own love toward us, in that while we were still sinners, Christ died for us.”

God has ALWAYS loved us, and Jesus revealed the Father’s love for us. He did all of this, to re-introduce us to ourselves. Understanding this, I believe, will heal religious scar tissue that continues to find its way into our thinking, because of our “angry God” mentality.

The Garden of Eden

Let’s look at Genesis 2, where it all started. Here in the garden, Adam lost his way. Before Adam fell, he was highly favored and all the wealth of this earth was drawn to Adam and spewed out at his feet from the river Pishon; he did not have to dig for the gold or onyx, it was laying there on the ground. The Garden of Eden means happiness, paradise, and pleasure.

God has ALWAYS loved us, and Jesus revealed the Father’s love for us.

This was a place where he could have fun, enjoy life and everything was richly provided for him. God created man and was well pleased with him.

Somewhere, it seems we thought that God unconditionally loved man, but put His love on hold when man fell. God then became angry, even furious, until Jesus bore His anger on the cross. How can this be? God IS love and He is the same, yesterday, today, and forever more. Is this true? What really happened in the garden? If we can catch this through the lens of grace, I believe it eliminates the religious scar tissue imbedded in our minds. This is a scandal to the religious mind. Let’s look closer.

Tree of conscience. Gen. 2:9 & 16-17 TLB “At the center of the Garden of Eden (pleasure) He placed the Tree of life and the Tree of conscience, giving knowledge of good and bad. But The Lord gave the man this warning: ‘you may eat any fruit in the garden except the fruit from the tree of conscience for its fruit will open your eyes to make you aware of right and wrong, good and bad. If you eat its fruit, you will be doomed to die.’”

Somewhere, it seems we thought that God unconditionally loved man, but put His love on hold when man fell.

Eating from this tree started an awareness of guilt, shame and condemnation. It began ruling the day, and the only way to attempt freedom from these feelings was for Adam to, “in his own effort,” pay a debt, by becoming good enough to try to qualify himself to be accepted and loved by God. He began trying to earn acceptance, love and blessings from God. This was impossible. Hence the law system was born, or introduced, so to speak, by the choice of Adam and Eve. God is love and He is only good! Not good and bad, but only good!

God is love and He is only good! Not good and bad, but only good!

Just as all men became exceedingly sinful through one man Adam’s disobedience but did not know it until the law revealed it, so all men became exceedingly righteous through Jesus’ one act of righteousness but they do not know it until the gospel reveals it. (Mirror Bible intro to Romans.)

Adam’s twisted perception

After Adam partook of the tree of conscience, what did God do? He came in the cool of the evening to be with Adam, as He usually did. Where was Adam and Eve? Hiding because they were ashamed!

Adam’s perception became twisted. Let’s look at two areas where it was twisted.

Adams view of God: God still loved Adam, and came to him for their time of fellowship, yet Adam’s perception of God became “twisted”. He now viewed God as a hard person, judging him, a person who hated him. Adam’s shame and guilt caused him to try to hide from God.

Adams view of himself: Adam thought of himself as a person who needed to pay for his mistakes. He now thought he had to earn God’s goodness. Things were no longer free, and he became a debtor. He saw himself as an object of God’s wrath. Whenever we find ourselves with a debt we cannot pay, condemnation and guilt are sure to follow.

God had to satisfy Adam’s sense of justice. It was Adam who was obligated, and wanted to pay. Because of his guilt, Adam would always be looking for a way to pay a debt he could never pay. Adam’s sense of justice was to pay out of guilt. True forgiveness demands nothing. God freely gave His son, and He never expected anything in return.

‘So you see sin is the father of all religions. It demands that you make a payment. So God allowed man to have a religion, a system of law for man to “try to make right” his relationship with God; to render him a temporary solution to a problem he created for himself. Man thought by this manner he could bring himself to God by “instalment” - an annual subscription.’ (Simon Yap)

Because of his guilt, Adam would always be looking for a way to pay a debt he could never pay.

Hebr.10:1-4: “For the law, having a shadow of the good things to come, and not the very image of the things, can never with these same sacrifices, which they offer continually year by year, make those who approach perfect. For then would they not have ceased to be offered? For the worshipers, once purified, would have had no more consciousness of sins. But in those sacrifices there is a reminder of sins every year.  For it is not possible that the blood of bulls and goats could take away sins.”

Perfect Love

Many people have a poor image of themselves, because of their concerns and view of their beginning. Although their identity and value is not based on their beginning in life, who their parents were, if they were rejected, abandoned, orphaned, abused or any other occurrence of life. These things can leave a mark in our lives, which along with our wrong belief of God and His eternal love, can cause religious scar tissue in our minds. The point is that even if we never experienced any of these events in our youth, if we don’t have a clear understanding of God’s love from the beginning through eternity, then in a time of crisis, the scar tissue begins to bring us back to the painful memories of an angry or insensitive God. One who doesn’t trust us, or suddenly switched from unconditional love to conditional love and now must put us to the test, to see if we qualify for His blessings. This is non-sense. Perfect love cast out fear, because fear has torment! Perfect love is God’s eternal, unconditional love and acceptance of us. When we feel unloved by God, it is as though that “wrong believing” scar tissue flares up and tries to draw us back to a conditional view of God’s love. It is here, where we find ourselves by returning to the law again, trying to appease God or fix things in our own effort. That is not His love, His love continually and gently leads us to His rest, no conditions, no strings attached, no obligation. God has always loved us, and because God so loved the world; (He is the same yesterday, today, and forevermore), God was in Christ reconciling the world to Himself. Eph 1:4 Mirror, “He associated us in Christ before the fall of the world! Jesus is God’s mind made up about us! He always knew in His love that He would present us again face-to-face before Him in blameless innocence.”

Perfect love is God’s eternal, unconditional love and acceptance of us.

I believe an understanding of God’s unconditional love from the beginning, is vital for us to be established, strengthened, and settled in this gospel of grace. It also helps us to understand the height, depth, length and breadth of God’s love for us, filling us with all the fullness of God.

Eph 3:16-21 (Murdock)   that he would grant you, according to the riches of his glory, to be strengthened with might by his Spirit; that in your inner man the Messiah may dwell by faith, and in your hearts by love, while your root and your foundation waxeth strong; and that ye may be able to explore, with all the saints, what is the height and depth, and length and breadth, and may know the greatness of the Messiah’s love; and that ye may be filled with all the fullness of God. Now to him who is able, by his almighty power, to do for us even more than we ask or think, according to his power that worketh in us; to him be glory, in his church, by Jesus the Messiah, in all generations, for ever and ever. Amen.

His love continually and gently leads us to His rest, no conditions, no strings attached, no obligation.

If we have not settled that ALL sin debt was fully paid at the cross, then we will be un-settled, un-established and without strength, returning to our own efforts (the law) to try to pay a debt again. Love forever paid the debt, we can rest in that.
Sometimes we face contradictions in life that can challenge our beliefs. It is during these times that we need to be established in His love, because His love is the only thing that will cast out fear. Focus on the crisis and the fear meter goes up, focus on His love and the fear is cast out. This is the very reason we need to be settled in His love. His love brings victory in our contradiction; confusion about His love will inflame the “scar tissue” and attempt to return us to the law to save ourselves.
I don’t think we can exaggerate God’s grace. I love the way 2 Cor. 9:8 states this in the Mirror translation; “It is impossible to exaggerate the dimensions and detail of the grace of God! Plunge into the extravagance of grace where He exhibits the extreme dynamics of His bountiful dealings with us! We are already advantaged far beyond any calculation of personal merit to be totally self sufficient at all times in every possible situation that we might face! The overflow thereof amply supplies the needs of others in many creative ways to do good!” Now that is unconditional love!

His love is the only thing that will cast out fear.

I believe the grace revolution is awakening us to the absolute goodness and love of God, and the truth that God has always highly valued and loved man. Let’s not let the old way of thinking inflame the scar tissue of an old wound back to an angry God mindset. It is a distraction from the truth, and disturbs our peace and rest. Israel failed to enter His rest because of unbelief. Let us therefore be diligent to enter that rest. Experience His love and let it fill you to overflowing. Receive His abundance of grace and gift of righteousness (love gifts) and reign in life through one Christ Jesus.

 

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Giving and Tithing in the New Covenant

Oleh: Åge M. Åleskjær
Dari: May - June 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
In the new covenant we walk by grace and not by our own deeds. But what about tithes and offerings? Is this something that only belongs the old covenant, or is it relevant in the new covenant as well?

The generosity of the early Christians

When studying the New Testament we find several examples of the generosity of the early Christians.

“Now all who believed were together, and had all things in common, and sold their possessions and goods, and divided them among all, as anyone had need.” (Acts 2:44-45)

“Nor was there anyone among them who lacked; for all who were possessors of lands or houses sold them, and brought the proceeds of the things that were sold, and laid them at the apostles’ feet; and they distributed to each as anyone had need.” (Acts 4:34-35)

This passage says that they had all things in common. They sold their possessions, so that the proceeds could be shared amongst the Christians according to their needs. They even sold their houses! If I sold my house or apartment and gave all the money to the Church for them to distribute according to people’s needs, then I think many would say that I was crazy – or at least irresponsible. People would say that I had to think of my children and give them a good place to grow up – and be sure to have enough money to provide them a good childhood.

They gave far beyond what most of us would dream of doing today!

In today’s society, selling our houses, apartments, and other important belongings may not be the most practical way to handle offerings to God. But it is evident that the early Christians had an attitude of giving and sharing. They gave far beyond what most of us would dream of doing today!

Grace to Give

Paul’s second letter to the Corinthians teaches about «the grace to give».
“Moreover, brethren, we make known to you the grace of God bestowed on the churches of Macedonia: that in a great trial of affliction the abundance of their joy and their deep poverty abounded in the riches of their liberality. For I bear witness that according to their ability, yes, and beyond their ability, they were freely willing, imploring us with much urgency that we would receive the gift and the fellowship of the ministering to the saints. And not only as we had hoped, but they first gave themselves to the Lord, and then to us by the will of God.” (2.Cor. 8:1-5)

Paul tells the Corinthians about how the churches of Macedonia gave beyond their ability. They were living in deep poverty, but they still were incredibly happy. They urgently desired to be part of the fellowship of ministering to the saints. They did not just ask if they could give; they were pleading for the privilege to help!

Collection in the Church

Paul also teaches about the collection in the Church. The Church has the responsibility to help and to bring people to Jesus. This task requires money. God knows that money is important for us and that money is important in the Church.

God wants us to give out of generosity and not as a grudging obligation.

While the Bible mentions prayer about 500 times and faith about 500 times, it mentions money about 2000 times!

Here are three important principles when it comes to offerings:

1)  Delight in the Giving
“So let each one give as he purposes in his heart, not grudgingly or of necessity; for God loves a cheerful giver.” (2. Cor 9:7)
God wants us to give out of generosity and not as a grudging obligation. God does not want you to feel the pressure or the demand to give. He does not want you to feel condemned if you don’t give. The motive for giving under the New Covenant is a cheerful heart!

2)  Because we ARE Blessed
Many of us have experienced Churches, TV-pastors and others who try to manipulate us to think that we have to give – or otherwise we will fall outside of God’s blessings. But that is a lie! In the new covenant we give because we ARE blessed. Paul concludes his teaching about offerings in 2. Cor. by saying “Thanks be to God for His indescribable gift!” (2. Cor. 9:15)
God has already given everything to us, and our giving expresses our gratitude to Him.

3)  Sowing and Reaping
Although we give because we already ARE blessed, God wants to bless us even more. God loves us so abundantly! 
“But this I say: He who sows sparingly will also reap sparingly, and he who sows bountifully will also reap bountifully.” (2. Cor 9:6)
As a farmer sowing the seed is waiting for a multiplication at the harvest, we have a Father who wants to multiply what we give. When we sow, He will multiply our harvest – so that we are blessed and able to sow even more. 

A New and Better Covenant

Hebrews 7 through 10 focus on the two covenants and points in particular at Christ as the priest for the new covenant.
“Now the main point of what we are saying is this: we do have such a high priest, who sat down at the right hand of the throne of the Majesty in heaven, and who serves in the sanctuary, the true tabernacle set up by the Lord, not by a mere human being.” (Hebr. 8:1-2)

Although we give because we already ARE blessed, God wants to bless us even more.

It continues describing Jesus as the mediator for the new covenant.
“But in fact the ministry Jesus has received is as superior to theirs as the covenant of which he is mediator is superior to the old one, since the new covenant is established on better promises. For if there had been nothing wrong with that first covenant, no place would have been sought for another.” (Hebr. 8:6-7)

The New Covenant is established on better promises through Jesus Christ.

The Difference Between the Two Covenants

In Galatians 4, Paul uses Abraham’s family to illustrate the difference between the two covenants.

“For it is written that Abraham had two sons: the one by a bondwoman, the other by a freewoman. But he who was of the bondwoman was born according to the flesh, and he of the freewoman through promise, which things are symbolic. For these are the two covenants: the one from Mount Sinai which gives birth to bondage, which is Hagar— for this Hagar is Mount Sinai in Arabia, and corresponds to Jerusalem which now is, and is in bondage with her children — but the Jerusalem above is free, which is the mother of us all. For it is written:
‘Rejoice, O barren,
You who do not bear!
Break forth and shout,
You who are not in labor!
For the desolate has many more children
Than she who has a husband.’
Now we, brethren, as Isaac was, are children of promise. But, as he who was born according to the flesh then persecuted him who was born according to the Spirit, even so it is now. Nevertheless what does the Scripture say?
‘Cast out the bondwoman and her son, for
the son of the bondwoman shall not be heir with the son of the freewoman.’
So then, brethren, we are not children of the bondwoman but of the free.”
(Gal 4:22-31)

Here are two women; Hagar and Sara. Hagar, the slave woman, represents the old covenant where the children were born into slavery. The son Abraham got together with Hagar, Ismael, was born according to the flesh. Sara, the free woman, represents the new covenant. The son Abraham got together with Sara, Isaac, was born as a result of a divine promise.
Like Isaac, we are children of the promise; we shall be rid of the slave woman and her son, we shall be rid of the old covenant.

This means that we are not part of the old covenant and thereby not part of the tithing or the offerings in the old covenant! But is tithing solely in the old covenant? This is something very important to study carefully.

The Covenant with Abraham

We are Abraham’s seed.
“Therefore know that only those who are of faith are sons of Abraham. And the Scripture, foreseeing that God would justify the Gentiles by faith, preached the gospel to Abraham beforehand, saying, ‘In you all the nations shall be blessed.’ So then those who are of faith are blessed with believing Abraham.” (Gal 3.7-9)

The promises were made to Abraham and his seed. These promises were made a long before the law was given, and were not abolished by the law!
“And this I say, that the law, which was four hundred and thirty years later, cannot annul the covenant that was confirmed before by God in Christ, that it should make the promise of no effect. For if the inheritance is of the law, it is no longer of promise; but God gave it to Abraham by promise.” (Gal 3.17-18)

The covenant with Abraham is valid for us who are living in the New Covenant today.

Further down in the same chapter Paul says:
“And if you are Christ’s, then you are Abraham’s seed, and heirs according to the promise.” (Gal 3.29)

This means that the covenant with Abraham was established 430 years before the Law was given and it is directly connected with the New Covenant! The covenant with Abraham is valid for us who are living in the New Covenant today.

A New Covenant with a New Priesthood

Hebrews chapter 7 describes what happened when Abraham returned from defeating Kedorlaomer and his allied kings and how Jesus is a priest according to the order of Melchizedek:

“For it is evident that our Lord arose from Judah, of which tribe Moses spoke nothing concerning priesthood. And it is yet far more evident if, in the likeness of Melchizedek, there arises another priest who has come, not according to the law of a fleshly commandment, but according to the power of an endless life. For He testifies:‘You are a priest forever according to the order of Melchizedek.’” (Hebr. 7.14-17)

Earlier in the same chapter Melchizedek is described as the “king of righteousness”, the “king of peace,” and “without father, without mother, without genealogy, having neither beginning of days nor end of life, but made like the Son of God, remains a priest continually.”

Jesus is priest according to the order of Melchizedek, not according to the order of Aron. When Jesus died on the cross and rose again, there was a change of priesthood. It was the end of the Levitical priesthood and a new priesthood as introduced with Melchizedek was started – a priesthood with Jesus as the high priest forever!

Abrahams Tithing to Melchizedek

Long before the law was given, Abraham gave a tenth of the spoils to the priest of the Most High God, Melchizedek:

“Then Melchizedek king of Salem brought out bread and wine; he was the priest of God Most High. And he blessed him and said:
‘Blessed be Abram of God Most High, Possessor of heaven and earth; And blessed be God Most High, Who has delivered your enemies into your hand.’ And he gave him a tithe of all.”
(Gen 14.18-20)

HERE WE CLEARLY SEEING THAT TITHING STARTED WITH ABRAHAM AND MELCHIZEDEK, NOT WITH MOSES!

We also see that Abraham was blessed first and then he gave tithes! As described earlier, the first Christians gave because they were already blessed – not in order to become blessed. We see the same here with Abraham.

Long before the law was given, Abraham gave a tenth of the spoils to the priest of the Most High God, Melchizedek

We are the real seed of Abraham and tithes apply to us as well. It started with Abraham and continued with Isaac and Jacob. Jacob connects the tithe with the house of God:
“And this stone which I have set as a pillar shall be God’s house, and of all that You give me I will surely give a tenth to You.” (Gen 28.22)

Who Shall Receive the Tithe?

The new covenant settles this in the letter to the Hebrews.
The tithing started with Melchizedek who is a picture of Jesus as the High Priest:

“Now consider how great this man was, to whom even the patriarch Abraham gave a tenth of the spoils. And indeed those who are of the sons of Levi, who receive the priesthood, have a commandment to receive tithes from the people according to the law, that is, from their brethren, though they have come from the loins of Abraham; but he whose genealogy is not derived from them received tithes from Abraham and blessed him who had the promises. Now beyond all contradiction the lesser is blessed by the better. Here mortal men receive tithes, but there he receives them, of whom it is witnessed that he lives. Even Levi, who receives tithes, paid tithes through Abraham, so to speak, for he was still in the loins of his father when Melchizedek met him.” (Hebr 7.1-10)

This means that the tithe is given to Him who lives. And the Church is Jesus’ body in this world; it is God’s temple. That is why offerings of money were placed “at the feet of the apostles”. The offerings of money were distributed by the leadership in the Church. This enlightens the purpose of tithing. The tithes shall bring “food into the house of God”. “Even so the Lord has commanded that those who preach the gospel should live from the gospel.” (1.Cor 9.14).

This means that the tithe is given to Him who lives. And the Church is Jesus’ body in this world; it is God’s temple.

The tithe is for us today, just as it was for Abraham 430 years before the law. But do not mix it with the tithing under the law, where they were tithing to avoid being cursed. We are free and we tithe because we ARE blessed and we WANT to sow into His kingdom. As we sow the seed we have received from Him, we can trust that we will receive a blessed harvest which enables us to sow even more.

Oleh: Åge M. Åleskjær

Former Senior Pastor at Oslo Christian Center, now spending most of his time ministering all over Norway and internationally.

Selanjutnya tentang Åge M. Åleskjær | Artikel oleh Åge M. Åleskjær

Dari:

Dari:
Ditemukan dalam: Righteousness

Dari:
Ditemukan dalam: Assurance of Salvation

The Body versus its Shadow

Oleh: Mary Felde
Dari: March - April 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

A shadow is never by it’s own. Once we see a shadow we know with absolute certainty that there is a substance causing the shadow. Now, would we study the shadow for the shadow’s sake, or would we start searching for and study the substance? We know the answer: the substance is the real thing! This is a great secret when it comes to reading and interpreting the Bible. The law was given by Moses but grace and truth (reality) came with Jesus. The Bible is very clear regarding what is the body and what is the shadow:


Colossians 2:16-17 says, “So let no one judge you in food or in drink, or regarding a festival or a new moon or Sabbaths, which are a shadow of things to come, but the substance is of Christ.” Hebrews 10:1 says, “For the law, having a shadow of the good things to come, and not the very image of the things…”


The good things – the substance – have now come: Christ and the reality of Him in us! In Global Grace News we will this month continue to study these wonderful truths about the finished work of Jesus Christ and the New Covenant of Grace established through His everlasting blood.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dari:
Ditemukan dalam: Audio

Characteristics of a Grace Believer

Oleh: Peter Youngren
Dari: March - April 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
There is an array of misinformation about the meaning of God’s grace. What does it mean to be a ‘grace-person’, or a ‘grace-church’? Here are some characteristics:

1 - The finished work of Jesus Christ is in focus

What we need for ‘life’ and ‘godliness’ has been provided by the death and resurrection of Christ. Just like Adam and Eve had everything they needed in the Garden of Eden, so Jesus has provided all for us. Our response is to “open” our eyes to see the riches of the inheritance we have.

Just like Adam and Eve had everything they needed in the Garden of Eden, so Jesus has provided all for us.

2 - The cross divides the Old and New Covenants

In the Old, believers looked forward to that which would come, while in the New we look back at what Jesus Christ has already accomplished. Believers before the cross were involved in spiritual activities in order to receive God’s blessing. New Testament believers pray, worship, give and serve because the blessing is already provided.

3 - A new love for the Old Testament

Jesus instructed, “all things must be fulfilled which were written in the Law of Moses and the Prophets and the Psalms concerning Me. And He opened their understanding, that they might comprehend the Scriptures”. Grace preachers value the Old Testament, and preach from it much like the apostles and early Church Fathers — to discover beautiful truths about Jesus Christ. The study of the Old Testament becomes a “treasure hunt” to know Christ better.

4 - A recognition of the true power of sin

Some suggest that grace makes ‘light’ of sin, but the opposite is true. Sin is so powerful that no effort, discipline or struggle can defeat it. Our only hope is in believing that Jesus took all sins - past, present and future - “once for all”. Victory over sin happens by yielding to the indwelling Christ. The good news is that our sins cannot stop God’s grace, but grace stops sin.

The good news is that our sins cannot stop God’s grace, but grace stops sin.

5 - True repentance

The Greek word ‘metanoia’, translated repentance, means to “change one’s mind after”. Repentance happens when we turn our thinking from “dead works” [Heb 6:1], — our religious efforts. Realizing the futility of our own struggle against sin we turn to Christ, who alone can save. The Book of Acts calls this ‘repentance to life” [Acts 11:18].

6 - Faith that Jesus Christ is at work inside believers

In a grace-based church, pastors are not trying to micromanage people’s lives, but trusting that God’s grace is at work in each one. When we let Jesus live big in us, true holiness will result.

7 - The Law of Moses was for a purpose

It was not to make us holy, but to show our inability to become holy by our own effort. By the law every mouth of self-righteousness is stopped, and it becomes clear that God’s grace is our only hope.

8 - The law was until Christ [Gal 3:24]

As of 2000 years ago, Christ has come, and his coming was “the end of the law for righteousness.” Now all God’s promises have their “Yes” and their “Amen” in what Christ has done.

9 - Righteousness instead of sin-consciousness

When we focus on sins, those sins get a stronger hold, but when our attention is on Christ-righteousness, sin’s power is broken. The New Covenant promises “no more consciousness of sins” [Heb 10:2], “for sin shall not have dominion over you, for you are not under law but under grace” [Rom 6:14].

10 - Resting in Christ

To rest in faith means that we have ceased from our own works [Heb 4:10], and rest in what God’s grace has provided. Our focus is on allowing Christ to express Himself through us.

Our focus is on allowing Christ to express Himself through us.

11 - Holiness is by grace

God’s grace teaches us to deny “ungodliness and worldly lusts”, and to “live soberly, righteously and godly in this present age” [Titus 2:11-12]. Not only holiness, but spiritual maturity, miracles, prosperity, healing and the abundant life are all by God’s grace [Gal 3:2-5].

12 - Preaching Jesus, instead of lessons of morality bring real results

The preachers who lived before the cross focused on the sins of the people. Those after the cross, like Paul, Philip and John, preached the finished work of Jesus. Morality is important, but good morals do not come from lessons of morality but from Christ’s power in us. Corinth was a particularly immoral city in ancient times. No wonder Paul preached nothing except Jesus Christ crucified [1 Cor 2:2].

13 - Paul is important

He received the message of grace from Jesus Christ, so there is never a contradiction between Paul and Jesus. Christ is the source of Paul’s revelation of the mystery, previously hidden, namely “Christ in us”. Paul taught this revelation to the other apostles, and they added nothing to what he had received [Gal 2:6]. More than looking to past revivals and movements, a grace-based Christian looks to the revelations of the New Covenant given by Jesus, Paul and the other apostles.

More than looking to past revivals and movements, a grace-based Christian looks to the revelations of the New Covenant given by Jesus, Paul and the other apostles.

14 - Passion to reach the world around us

A grace church is not lazy or passive but instead the grace of God causes us to “labor more abundantly” (1 Cor 15:10). Our ministry is to give the word of reconciliation to the world that “God was in Christ, reconciling the world to himself” [2 Cor 5:19]. Therefore, we implore people, “be reconciled to God” [v.20].

15 - A new way to live

Once the demand for Bible reading, prayer, church attendance and giving because you have to do it is over, we discover a new way to be a “Christian.” It’s not by constraint or compulsion, but because we want to.

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Is Jesus the Narrow Path or the Highway?

Oleh: Clay Longoi Ngondi
Dari: March - April 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
The Bible talks about “the Narrow path”, “the Broad way” and “the Highway”. It is important to understand what they represent and which one is our way today.

The synoptic gospels of Matthew, Mark and Luke do not hide the fact that Jesus’ ministry, while on earth before the cross, centered mainly on Jews. The Jews, who were few and the minority as compared to the gentiles, had a way of salvation, by keeping the Law, which without doubt excluded all gentiles.-Ephesians 2:11-13.

When the rich young ruler approached Jesus in Luke 18:18 asking, “What must I do to inherit eternal life?”, Jesus quickly referred him to the keeping of commandments, a practice the Jews have been trying since the days of Moses. The young man, deceiving himself all his life that he has been keeping the commandments perfectly, went away downcast and frustrated when Jesus proved him otherwise! So sad!

Jesus, on his first coming, had to first of all acknowledge the Law by pointing it to the Jews as a way of salvation. He then raised the standard for them to prove that it was not only difficult but inaccessible! In fact when someone asked Him, “Lord, are only a few people going to be saved?”, Jesus urged the Jews to strive to enter the narrow door. He cautioned them that many of them will seek to enter but will not be able. – Luke 13:23-24. “To strive” is to force oneself through with great determination depicting self-effort.

Beyond the Pharisees’ standard

Touching on keeping of the Law, in Matthew 5:20, Jesus paints a clear picture of those days, portraying the Pharisees and teachers of the Law as leading the pack in the exercise. Ordinary Jews highly regarded them when it came to supervision and keeping of the Law. But Jesus throws a wrench into their work by suggesting that if the Jews were to enter the Kingdom of heaven, then their righteousness was to surpass that of the highly regarded and revered Pharisees! Note that Jesus does not say that their righteousness should match that of the Pharisees. NO! It should go beyond their set standard.

Jesus does not say that their righteousness should match that of the Pharisees. NO! It should go beyond their set standard.

This simply means that even though they had set a standard, the standard set was not enough to qualify them entry into the Kingdom of heaven! Nevertheless they had always deceived not only others but themselves that they kept the law accordingly. That is why Jesus had to revise the Law for them, taking it a notch higher than their set standard showing them how short they had fallen from God’s standard. – Matthew 5:21-48. Jesus concludes his challenge by saying “be perfect therefore as your father is perfect.”. But the writer of Hebrews asks, “If perfection could have been attained through the Levitical priesthood (for on the basis of it the Law was given to the people), why was there still need for another priest to come – one in the order of Melchizedek, not in the order of Aaron? ...the former regulation was set aside because it was weak and useless (for the Law made nothing perfect), and a better hope is introduced by which we draw near to God.” - Heb 7:11, 18-19, NIV. Although the Jews had a narrow way of accessing God through priests and burnt offerings, Jesus came to introduce a better way of drawing near to God for all mankind.

Jesus clearly assures the Jews that many will try to enter through the narrow door but would not be able!

   
                                                                                                             

The “Narrow Door”

When you read further in Luke 13:25 – 30, if you are not careful, you will be misled to understand that the “closed door” mentioned in verse twenty-five is the same door Jesus describes as “narrow” in the previous verse. Jesus clearly assures the Jews that many will try to enter through the narrow door but would not be able! However, He continues to say that many people will come from the east, west, north and the south to enter God’s Kingdom through this “other” door. We might say that here Jesus does not talk about a physical door in heaven, but rather about Himself being the Door. John 10:9.This other door that the Jews will have over looked at first (but acknowledge at the end), will cause the Jews, who were first to listen and be with Christ, to become the last to enter the Kingdom. In this passage, the “narrow door” and the “closed door” are therefore actually two different doors.

Jesus portrays Himself as the “other” door that for a season will usher in many people from the four corners of the earth but will at the end be closed.

Simply put, the “narrow door” is related to   “keeping the Law”, which many will try but will not be able to do.  While on the other hand, Jesus portrays Himself as the “other” door that for a season will usher in many people from the four corners of the earth but will at the end be closed.

In Matthew 8:10-12, Jesus is greatly astonished at the Roman centurion, a gentile, who due to his high regard of Jesus found it easy to believe in Him. Unlike many of the Jews, who having a way of relating to God through the priests and their regular burnt offerings, mistook Him for just another Rabbi! The Jews were so embedded in their old covenant ordinances and their struggle to keep the Law that they missed seeing Jesus for who He was and what He had come for. This made Jesus caution them in Luke 13:28 that they risked being shut out of God’s Kingdom although they were the actual descendants of Abraham. They thought that being descendants of Abraham gave them an automatic entry!

They had to believe in Christ Jesus who came to be the only way to relate to God.

The Jews were so embedded in their old covenant ordinances and their struggle to keep the Law that they missed seeing Jesus for who He was and what He had come for.

In fact when it comes to the real descendants of Abraham, the apostle Paul emphasizes to the Galatians that, only those of Faith are the Children of Abraham and that the Law is not based on FaithGal 3:7,12. “But the scripture declares that the whole World is a prisoner of sin, so that what was promised, being given through faith in Jesus Christ might be given to those who believe. Before this Faith came, we were held prisoners by the Law, locked up until Faith should be revealed”Gal 3:22-25. This is what most Jews found hard to accept. They now had to turn away from trusting in their old covenant sacrifices and observances of the Law as their way of relating to God and instead embrace faith in Christ as the new and only way of relating and accessing God’s blessings not only for them but gentiles as well! It appeared unbelievable for the Jews!

When Jesus was on the earth, many Jews had given up hope in trying to keep the Law. Many of them were living in total disregard of the Law. For Jesus to bring in a new way that would include gentiles, He had to pass the old difficult way successfully. In other words, He had to fulfill the Law perfectly in order to abolish it as the way of salvation for the Jews.

He had to fulfill the Law perfectly in order to abolish it as the way of salvation for the Jews.

When Jesus was on the earth, many Jews had given up hope in trying to keep the Law. Many of them were living in total disregard of the Law. For Jesus to bring in a new way that would include gentiles, He had to pass the old difficult way successfully. In other words, He had to fulfill the Law perfectly in order to abolish it as the way of salvation for the Jews. – Colossians 2:14. Apostle Paul tells the Ephesians, who are gentiles, that Jesus did abolish it in His crucifixion. The Law, with its commandments, stood as a barrier between the Jews and Gentiles, and thereby created enmity between the two. Jesus’ purpose was to create one new man out of the two. In their union it would reconcile both of them to God by the way of the cross - bringing an end their hostility! – Ephesians 2:14-16. In the gospel of John 14:6, amazingly, Jesus declares boldly, “I am the Way, the Truth and the Life, no one comes to the father except through me!” No one here is actually both Jews and Gentiles.

Deuteronomy 30:13-20, clearly shows that keeping the Law was given to Jews as a way to life while failure to keep the Law was the way to destruction. In Matthew 7:13-14, keeping the Law is compared to a narrow path in the sense that it had a lot of restrictions and requirements. Only a few of the Jews attempted to dare it, while living in disregard of the Law was compared to a broad way.

The “Broad way”

The broad way should not be mistaken for the highway in our subject of discussion. Proverbs 14:12 says, “there is a Way that seems right to a man but its end is the way of death.” The broad way is simply choosing to live one’s life independent of God rather than dependent on God!

The broad way is simply choosing to live one’s life independent of God rather than dependent on God!

Matthew 7:13-14 records Jesus putting into comparison the narrow path and the broad way. Jesus seems to suggest that many people shunned the narrow path because of its design. It was not only restricted to many but even the few who dared found it extremely difficult to follow. Worse still, Jesus goes ahead to emphasize that for some people to attempt the narrow path would be like trying to get a whole living camel through the eye of a needle! – Luke 18:25. You may not be shocked but the disciples of Jesus were! They clearly understood that it was practically impossible and asked Jesus in amazement,  “who then can be saved!?!” – Luke 18:26.

The narrow path was given by God through Moses but Jesus came as the Way that takes away the difficulties of the narrow way!

It is very clear that by this time Jesus had not yet been crucified in order to reconcile the world to God. Neither had He shed His blood for the remission of the sin of the world – 2Cor 5:19,21. Therefore, you will agree with me that the narrow path is man’s ability to keep all the requirements of the Law of Moses in order to be blessed by God and earn eternal Life. John 1:17 –  “For the Law was given through Moses but Grace and truth came through Jesus Christ.” The narrow path was given by God through Moses but Jesus came as the Way that takes away the difficulties of the narrow way! – Col 2:13-15.

The Highway

The prophet Isaiah proclaims a highway of salvation, a highway of holiness, where whoever walks the road, although a fool, shall not go astray! - Isaiah 35:8-10. In this highway the ransomed of the Lord shall return to Zion with singing and everlasting joy on their heads.

In this highway the ransomed of the Lord shall return to Zion with singing and everlasting joy on their heads.

They shall obtain joy and gladness, and sorrow and sighing shall flee away! When John the Baptist makes his dramatic appearance more than 500 years later, he seems to have come to launch a construction of the highway described by Isaiah. When Luke reports, he does not mince his words; he says that John the Baptist actually quoted Isaiah the prophet in Luke 3:4-6. The problem is, unlike Jesus, John the Baptist says that by this highway not only a few but rather all flesh shall see the salvation of God! Could something be badly wrong with Luke? When the Philippian jailer asked Paul the same question the rich young ruler asked Jesus in Acts 16:30-31, Luke reports that Paul and Silas answered him, “believe on the Lord Jesus Christ and you will be saved, you and your household.” This is many years after the death, resurrection, and ascension of Jesus the Christ.

Could the narrow, difficult path that Jesus pointed out to the rich young ruler have now been made wide, valleys filled, mountains brought low, crooked places made straight and smooth? Could this be what the prophet Isaiah saw and John the Baptist eventually proclaimed in Luke 3:4-6? John the Baptist went further when he pointed at Jesus on the banks of the Jordan River and kind of hinted He is the cost-bearer when he said, “...the lamb that takes away the Sin of the World.” The Philippian jailer needs to do nothing but believe in Jesus’ finished work of the cross and have a joyous smooth free ride on this highway straight into eternity with God the father!

Could the narrow, difficult path that Jesus pointed out to the rich young ruler have now been made wide, valleys filled, mountains brought low, crooked places made straight and smooth?

If you think I am crazy, then try the writer of Hebrews who says that Jesus made a NEW and living WAY which he CONSECRATED for us by His FLESH! - Heb 10:19-20. My earnest prayer is that all gospel preachers will have the veil of Moses lifted from their minds in the reading of the scriptures. This will enable the Church, which is the body of Christ, to discover and understand the New Covenant in its fullness as the apostle Paul emphasizes in 2Cor 3:14-17. When the veil is taken away, you get to see that Jesus is the highway of Salvation! There is no more striving to enter; you only believe in the FINISHED WORK OF THE CROSS and you are SAVED, HEALED AND PROSPERED! - All in one package.
Those whose veils have been taken away depend entirely on what Jesus has done for them to be accepted and be blessed by God thereby entering into God’s Rest At Christ’s Expense - G.R.A.C.E. This is God’s highway of salvation!

On the other hand, you could be deceived to try and earn God’s blessings by taking it upon yourself to make God accept and bless you according to your good works -  thereby preferring the Narrow difficult path. In fact, if you are not a Jew by birth it was never meant for you in the first place! As for the Jews by birth, the narrow path - which is seeking to be justified by your good works - has already fulfilled its purpose which was to identify the expected Messiah, Savior of both Jews and Gentiles who is Jesus the Christ – Galatians 3:23-26. Jesus came and took the narrow path on your behalf.

The good news is that the narrow path is obsolete; that is, no longer valid. It has disappeared! – Heb 8:13. Do not gamble your eternity - take the highway. Remember, your eternity begins HERE and NOW!

 

Oleh: Clay Longoi Ngondi

Teaching Evangelist, Mombasa, Kenya, E.Africa.

Selanjutnya tentang Clay Longoi Ngondi | Artikel oleh Clay Longoi Ngondi

Dari:
Ditemukan dalam: Clay

Dari:

Dari:

The Importance of Getting Rid of Condemnation

Oleh: Mary Felde
Dari:
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Recently I listened to a sermon by Joesph Prince where he said, “The root cause of your problem is condemnation.” This is the deepest root, according to him. Thinking about our lives we understand it would not work to focus on changing the leaves, as long as the problem is in the root. Let us ask God for help to get rid of all condemnation in our lives. This comes by a revelation of what Jesus has done for us and who He is in our lives. We don’t fight off condemnation, but rather bring in the truth of forgiveness, righteousness and unconditional love. When the Truth sets you free you are free indeed.
In this issue we present a couple of teaching articles that both address this topic, from different angles. We pray that God will open His Word and bring a floodlight of revelation as you study the teachings.
We would also like to take the opportunity and welcome the new readers of GGN. Be aware that the web site has a good number of articles in it’s archieve, as well as a question and answer section. We have also received some theological questions that will be answered in future teaching articles.
Feel free to contact us with your testimonies; we would love to hear from you.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Forgiven

Oleh: Steve McVey
Dari: January - February 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Have you made mistakes that cause you to think God may be disappointed with you? How great to know that God’s love has taken care of both sins and foolishness.


Legalism is a cruel tyrant. It incites sin and then condemns us once we’ve given in and done it. It causes us to believe that, now that we’ve blown it, God is going to be upset with us because of what we’ve done.

Giants in the Bible

When Adam sinned in the Garden of Eden, he wrongly assumed His God would be angry. But instead, God came looking for Him to take His regular evening walk. When Abraham sent his wife, Sarah, into Pharaoh’s tent to protect his own life by allowing her to have a physical relationship with another man, God told Pharaoh that he was on dangerous ground and that he’d better get her out of there right now. The next words out of God’s mouth to Abraham were to reassure him of the covenant He had made with him. Not a word about his sin.

As absurd as it sounds, God isn’t interested in what you’ve done in the past.

When Elijah was depressed, afraid,  angry, and prayed to die, God sent an angel to feed him so that he might regain his strength. No shame or blame. After Peter denied Jesus, our Lord made sure when He arose to mention Peter by name and said to make sure he knew Jesus was alive. No reference to what Peter had done.

These were giants in the Bible – giants who made horrific choices. In each instance, the love of God swallows up their sins and foolishness in one great gush of grace. It seems absurd. What have you done that causes you to think God may be disappointed or perturbed toward you? Whatever it is, you need to set it aside because that’s what He has done. As absurd as it sounds, God isn’t interested in what you’ve done in the past. He lives with you in the now and wants you to live in this moment of grace and accept His forgiveness.
Jesus showed us our Father’s heart when He had the father of the prodigal son throw him a party when he returned home without so much as a mention of what the boy had done. That’s your God.

Accept His Acceptance

Refuse to accept His acceptance and you’ll lock yourself inside a prison of your own making. Accept His acceptance and you’ll run in the joyful freedom only known by those who know their sins never appear on God’s radar – never.

Accept His acceptance and you’ll run in the joyful freedom only known by those who know their sins never appear on God’s radar – never.

You’ve messed up? Welcome to the world of great children of God. It happened. So put it aside now. Don’t insult the finished work of Jesus on the cross by insisting on trying to share in dealing with it through your own gnawing guilt and spiritually suicidal self-consciousness. You are forgiven. You are free. You are one with the One who keeps no record of wrongs and promises to never remember them again.

So dance. Run. Laugh. Play. Celebrate. That’s what the Father, Son and Spirit are doing and He asks you to join in right now. Your sins are forgiven and will never be brought up again. That news is why it’s called “the gospel.”

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Guilt or Innocence: Which one affects your decisions?

Oleh: Evan Beecham
Dari: January - February 2014
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
When we have an awareness of guilt and not innocence, it may lead to wrong decisions in our lives. Let’s have a look at God’s love and peace for us and how this will affect the direction in our lives.

Remember to make this a guilt-free, no-condemnation day. When we allow guilt in, then that guilt takes on a life of its own, forming our decisions we make; taking us from His rest back to our works. We live by faith (what Jesus has done to deliver us completely) not by sight, (which is being persuaded by circumstances and what we see, relying on what we can do in our own effort.). Accept your 100% pure INNOCENCE today, because you ARE innocent. You are not guilty; your decisions are right when they are based on your innocence! Circumstance may scream differently, but truth trumps circumstance! You will be so much better off because of your decision to believe the truth of the gospel! Be careful not to listen to the voice of FEAR and GUILT - those two voices create problems, not solve them. Look to the answer. He loves you. Meditate on His love, for ONLY His love removes ALL fear in our hearts.

Be careful not to listen to the voice of FEAR and GUILT

The other day I let guilt creep in and I clearly saw the decision I made was based on guilt and not God’s love or peace. Wow, that can change the direction of our ship in a hurry. Always innocence and peace, and no guilt ever!!

The Woman at the well

Let us look at the woman of Samaria who Jesus met at the well (John 4). The woman had come to the well in the middle of the day when it was hot. She didn’t want to go there in the morning when it was cool and nice as she knew she would then meet other women. She didn’t want to hear them slander her about her life and all her husbands. She didn’t want to feel their eyes condemning her. She chose the hot part of the day to avoid the condemnation. Her decisions were based on guilt.

Like it or not, God’s love is UNCONDITIONAL or without obligation

But what happened when she met Jesus at the well? What did Jesus do? He loved her and never condemned her, and she was set free by HIS LOVE!  Jesus said, “I did not come to condemn (as the religious zealots do) the world, but to SAVE the world.” Like it or not, God’s love is UNCONDITIONAL or without obligation, and when this woman walks, where is Christ? He is hidden in her, in God, when she walks. He is with her.
What happened to her consciousness of guilt and condemnation? It was all gone! She didn’t care about what people slandered her about anymore. She went right into the city telling the people about Jesus. She experienced Jesus and His love. He gave her the strength to walk out to freedom, to make her decisions based on innocence.

Knowing Who You are in Christ

Our everyday decisions are given life by what we believe! Guilt brings life to the wrong decisions, and innocence brings life to the right decisions. The word agape, which describes the God kind of love, is also defined, “as a shepherd leads His sheep to REST.”

Guilt brings life to the wrong decisions, and innocence brings life to the right decisions.

Knowing who you are in Christ as a result of His finished work of the cross, unveils His love for you, without condition or obligation; thus making you free. A person knowing this is freer than his very accusers. Yes, he has been led to that perfect place of Rest by His love! He and his Father are sitting together with their feet up on the ottoman in his Father’s favorite resting place - the temple of his heart, as He declares him victory. Now that is amazing grace from an amazing Father, and the finished work of an amazing Son, delivered to us by an amazing Holy Spirit!! Wow, His love takes my breath away!!

Guilt or innocence? Do you see the importance of knowing who you are in Christ? I know I mentioned those religious zealots many times - they are the ones who think they know what is best for you based on the law. They mix law and grace, and then try to intimidate you with their rules. They are easy to spot and will tell you they believe in grace BUT, you have to follow this rule or command, pray hard, among other things to please God, and get God to accept you. Eph 1:6 says you are accepted in the beloved. When? When Jesus paid the price and finished the work. No amount of efforts, works, rules or commands will bring God’s acceptance, because you are always and forever accepted. God is always pleased with you “just as you are!” Now that is a greater relief than Rolaids!

God is always pleased with you “just as you are!”

We love because He first loved us. Under the “law” we were told to “love The Lord God with all your heart, all your soul, all your mind, and all your strength.” Is this possible 24/7? Nope, you can’t do it. After the cross, grace says in 1 John 4:10, “In this is love, NOT that we loved God, but that He loved us and sent His Son to be the propitiation (satisfying sacrifice) for our sins.” The legalist tries to earn God’s love and acceptance which means he MUST perform through works and self-efforts. The grace person rests (Heb 4) in the truth that Jesus did it all at the cross, and there is nothing left for them to do - no works or efforts to perform; just rest in Him.

Understanding this performance-based Christianity (law) versus rest-based Christianity (grace) is the crucial difference between guilt or innocence-based decisions. Why? Because the law or performance requirements always scream “you didn’t do enough.” No matter how long you study, pray, or how many times you attend church, you will always (because it is the design of the law), feel inadequate like you haven’t done enough. You are always driven to do more to be pleasing to God. That my friend is bondage!

On the other hand, grace tells you to enter His rest. Why? Because Jesus did it all and there is nothing left for you to do but receive His love and blessings resulting in the “FINISHED” work.

Walking Away From Heavy Abuse

Let us take another example how guilt or innocence affects our decisions. Let’s say a woman has an abusive non-Christian husband. Both she and the children suffer constantly. Because of the abuse the woman leaves her husband and religious zealots now begin to heap guilt upon her, throwing scriptures at her, saying, “You must reconcile, you must forgive!” So out of guilt the woman returns home to reconcile (at least on her part). But for what? More abuse, and intensified as well. We can see that the legalistic, religious people were equally abusive to her because they ignored God’s love and grace. 
Now, however, what would be the situation if this same woman would be led by her innocence instead of guilt? She knows that God never ever created anyone to be abused or controlled by another human being. She knows God loves her unconditionally and has made her forever righteous in Christ, and she knows that no religious people can rob her of her innocence. When legalistic people attack her because she walked away from her abusive husband, she remains in peace because she knows that she lives by faith (the persuasion of God’s word in her heart that she in unconditionally loved, innocent, and yes, holy) and not by sight, guilt and fear. She knows that no abusive husband or religious ex-friends can stop the hand of a loving, mighty, protective Father from saving her and her children. She is now free to be led by God and not by guilt.
(Please be aware that this article is not an article on marriage in general. Marriages may be completely restored if both are willing to yield to God and be transformed by him. However, decisions should not be made out of guilt, fear, condemnation and pressure, but rather based on God’s leading and the assurance that we are righteous.)

Repentance

The law of performance will ALWAYS make you feel guilty, and grace will ALWAYS assure you of your acceptance and innocence. All sins and shortcomings were forgiven and forever removed at the cross never to be brought up again. Grace says you are forgiven, and you didn’t even have to ask for it! Are you saying that I don’t even have to repent?

Grace says you are forgiven, and you didn’t even have to ask for it!

In the sense that you’re asking - yes. But let me explain.

The word repent/repentance was actually added, changing the actual Greek word “Metanoia” to English “repentance.” There is a huge difference between the two. In the introduction of the Mirror Translation Bible by Francois du Toit, he states the following: “For many years deliberate as well as oblivious errors in translations were repeated and have empowered the religious institution of the day to influence, manipulate and even abuse masses of people.”

Consider the word metanoia, consisting of two components, meta, together with, nous (mind), suggesting a radical mind shift. This word has been translated regularly as repentance, an Old English word borrowed from the Latin, which means penance. This gross deception led to the perverted doctrines of indulgences where naïve, ignorant people were led to believe that they needed to purchase favor from an angry God! Most cathedrals as well as many ministries were funded with guilt money! 

If you don’t know that you are forgiven, or think that you must “repent” to be forgiven, then you will live under the constant weight of guilt and your decisions in life will be made driven by guilt, instead of innocence.

English translations do little to help us understand what repentance truly is.  Until Jerome’s Latin Vulgate translation, the word metanoia was commonly used.  For instance, Tertullian wrote in 198 A.D., “In Greek, metanoia is not a confession of sins but a change of mind.” But despite this the Latin fathers began to translate the word as “do penance” following the Roman Catholic teaching on doing penance in order to win God’s favor. In 1430, Lorenzo Valla, a Catholic theologian, began a critical study of Jerome’s Latin Vulgate and Valla pointed out many mistakes that Jerome had made.  Sadly, the Vulgate-only crowd of Valla’s day forced him to renounce many of the needed changes that he noted in the Vulgate including the poor translation of metanoia.”

A Change of Mind

If you don’t know that you are forgiven, or think that you must “repent” to be forgiven, then you will live under the constant weight of guilt and your decisions in life will be made driven by guilt, instead of innocence. This process will put you in the performance mode, trying to purchase, through your efforts, favor from God. This way of living will put you on a downward spiral full of “hardships, labors and annoyances” which, by the way, is the definition of evil in much of the New Testament.

God’s goodness will cause you to see how good He really is, and how much He loves you, causing your mind to radically change concerning your former twisted thoughts about God.

Metanoia on the other hand speaks of a change of mind. Repent for the kingdom of God is at hand or radically change your (mind) way of thinking for the kingdom of God is at hand. It is radically different from the religious way of thinking. Romans 2:4 “...the goodness of God leads you to repentance” (a radical change of mind). God’s goodness will cause you to see how good He really is, and how much He loves you, causing your mind to radically change concerning your former twisted thoughts about God. It will also bring you to the place of understanding that the sin problem was removed, and you are forever forgiven, period!

A Better Covenant

Let me make one more point about our innocence before I wrap this up. In Heb 10:1-3: “For the law, having a shadow of the good things to come, and not the very image of the things, can never with these same sacrifices, which they offer continually year by year, make those who approach perfect. For then would they not have ceased to be offered? For the worshipers, once purified, would have had no more consciousness of sins. But in those sacrifices there is a reminder of sins every year.”  Under the law there was a yearly reminder of sins. Yearly, not daily, not minute by minute but yearly. I want you to see this because we have a better covenant than a yearly reminder of sin! If there were a perfect sacrifice for sins, then the worshipers would have no more consciousness of sins according to verse 2. Verse 9 and 10 says “...He takes away the first (covenant of law) that He may establish the second (covenant of grace).

The guilt was forever removed, and you were given the very innocence of God.

By that we have been sanctified through the offering of the body of Jesus Christ ONCE OR ALL.” The perfect sacrifice, Jesus, removed the sin and therefore the sin-consciousness thus giving us our righteousness (innocence)- consciousness. The guilt was removed with the sin and we became the righteousness of God. Righteousness means innocent, guiltless, and faultless! The guilt was forever removed, and you were given the very innocence of God. Because of this innocence, you have peace. Let the peace of God guide your every decision in life.

The Holy Spirit

I mentioned that under the law they had a yearly reminder of sin. I also mentioned that we have a better, even a perfect covenant, now. However, religion tells us that the Holy Spirit will convict you of your every sin, moment by moment. Friends, if that were true, then our covenant would not be as good as the old, because they had a yearly reminder, and now religion says we have a moment by moment reminder. That is a lie. The Holy Spirit does not convict you of sin - rather He convinces you of righteousness. Let’s examine the verse religion uses and see for ourselves. John 16:9-11, “About sin, because they do not believe in Me (they is the “world” - He was speaking to the disciples);

The Holy Spirit does not convict you of sin - rather He convinces you of righteousness.

About righteousness, because I go to My Father, and you will see Me no longer (you tells us He is talking to the believer, the disciples, saying the Holy Spirit will convince you of your righteousness, or innocence); About judgment, because the ruler of this world (Satan) is judged and condemned and sentence already is passed upon him. (Here He is addressing the accuser, Satan).” That changes everything when we read the verses in context. The accuser accuses, and the Holy Spirit loves you and convinces you of your righteousness! Meditate on that awhile. You are innocent - Jesus judged you “not guilty!” Don’t let guilt lead in your decisions ever again. Let His innocence and peace rule in your heart and enjoy the super- abundant life Jesus came to give you! Now does it make sense how you can reign in life through one Christ Jesus?

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

Dari:
Ditemukan dalam: Audio

Do you know who you really are?

Oleh: Mary Felde
Dari: November - December 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

The word repentance is connected with belief more than behavior. “Repent, and believe in the gospel.” (Mark 1:15). When our belief changes, as a fruit our behavior will change too. First things first.

A very important repentance we need is to change the belief about ourselves – who we are in Christ and who Christ is in us! As we really see the great potential in us we will step up and act accordingly. And as we step out on the vision, we will grow with the vision and the vision will grow with us – a never-ending cycle. There is no limitation to what God can do.

“But we have this treasure in earthen vessels, that the excellence of the power may be of God and not of us.” (2 Cor. 4:7) The word treasure comes from the words huper (beyond) and ballo (throw) and carries the idea throwing beyond. Meaning, the power of the treasure in us is superior and in excess – it’s much more than what is ever needed.

Now to Him who is able to do exceedingly abundantly above all that we ask or think, according to the power that works in us.” (Eph. 3:20). As we discover who we are and what has been invested in us, we can step out and act accordingly. Be greatly encouraged as you read this month’s article on “Living the dream,” by Evan Beecham.

We also want to take this opportunity to wish you all a Blessed Christmas and a Prosperous New Year!

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Living The Dream

Oleh: Evan Beecham
Dari: November - December 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Is it possible to live the dream?

When you were young, do you remember sitting under a tree daydreaming? I can remember as a child I had some pretty big dreams. I was young and innocent; what a dreamer I was. Obviously, with most of us, as we grew up, many things in our environment shaped us, causing us to downsize our dreams; either trashing our dreams to pursue our “career-paths” or pursuing our parents’ or school counselor’s dreams - not ours. They meant well. When our innocence slipped away, our dreams were affected.

Have you ever stopped to think where those dreams came from? Why were they so big then and now just survival dreams - dreams of making ends meet? What changed?

God gave you the ability to dream

God created you uniquely; there is no other person alive like you. He gave you the ability to dream, and dream big, because you are created in His very image and likeness. The very life of God was breathed into you, including His creativity and even His sense of adventure. God the Father, Son, and Holy Spirit have always desired for man to enjoy the very same life that They as One enjoy. Discovering His grace and love for you will set you free to see the dream He has given you come to pass. Jeremiah 29:11: “For I know the thoughts I think towards you says the Lord, thoughts of peace and not of evil, to give you a future and a hope.” In Christ we are one with Him, joint heirs, all that He has is ours, and our innocence is restored in Christ.

Discovering His grace and love for you will set you free to see the dream He has given you come to pass.

God has placed in us gifts, talents, and desires from birth that form our dreams. Have you ever watched a talented singer or musician at a concert; one who wasn’t a Christian? You can see the talent and passion; you can even sense an anointing on the person’s life. They are just blinded as to who they are. On the other hand, I have met gifted musicians with a God-given gift who thought if they followed their passion and dream they might “backslide.” That’s what many were taught, so they shelved their passion. Some were even told “you can never make a living at that.” Why? The reasons are usually fear and lack, not aware that they have a Father who loves them, and gave them the talent.  His love is the only antidote for fear (1 John 4:18), and His endless unconditional love will bring life to you and your dreams.

I recently read a Gallup study showing workplace morale heading downward: “70% of Americans negative about their jobs.” That is huge, yet not at all surprising. One news organization reporting the poll results said, “70% hate their jobs.” Let me also add that this is a worldwide issue. (Google this topic and you will see.) Is it any wonder that depression, sickness, and all kinds of issues are plaguing people and nations? Does this resemble anything at all like what you would think that a loving father had envisioned for His children? Absolutely not! John 10:10 Amplified says, “I came that they may have and enjoy life, and have it in abundance (to the full, till it overflows).” Is this discontentment what He had in mind for humanity? Clearly John 10:10 shouts NO, not at all! We need to see this through the eyes of our Father - the eyes of grace.

Live the dream by His grace

This discontentment I described is because people in the world and religious people don’t know who they are in Christ, and God’s impressive view and opinion of them. God has no desire to manipulate or control you; He doesn’t even want to change you. What God does want for you is your discovery of your true redeemed identity - the real you, the image and likeness of God! Paul said in Romans 7: “The things I want to do I do not do, and the things I don’t want to do, that I do.”

God has no desire to manipulate or control you; He doesn’t even want to change you.

Paul was describing being bound by the law. We have always looked at the last part of this verse, “the things that I do not want to do, that I do,” missing the first part. There were things that he wanted to do but could not - not until he discovered he was free from the law, by grace. We find ourselves wanting to live the dream God has given us which we can only do by His grace, not by our efforts. God will not force you into a mold that you must do or else. He made you free; your life is His plan! Once you discover this, then effortless change takes place in your life, your dream unfolds and becomes reality before your eyes.

Many people live their lives doing things they don’t like doing. They think that when they retire they can then do what they always wanted; then they can “afford” to do it. They end up wasting many years because they could not see fulfilling their God-given dream as a possibility. The only thing that can successfully change this is the gospel of grace, and it is never too late!

Christ in You

The cross completely changed everything, and yet we still think, “I’m just an ordinary, common man.” There are no ordinary men (or women), just those blinded or veiled from their redeemed identity - not knowing who they are. Because of the cross, Jesus is forever a flesh and blood extraordinary man, AND as He is so are we in this world. Let that statement sink in! Jesus did not come to be an example for us, but OF us! As He is, so are we, in this world.

You cannot have a quality relationship with anyone under the burden of guilt.

Having this revelation can only come through understanding that you are and always were priceless to God, loved unconditionally, and have been made righteous in Him. You cannot have a quality relationship with anyone under the burden of guilt. If you declare that you are under grace but burdened with guilt and not fully persuaded about what the finished work of the cross has actually done, then guilt will be the voice you hear and follow. That guilt will give birth to a guilt-driven life in you. There is no guilt or condemnation for those who are in Christ (Romans 8:1). Living in His grace, (not law, nor a mixture of law and grace), will empower you to see your dream come to pass. If you have been born from above, simply by believing what Jesus did for you at the cross, then you are forever in Christ.

All things are possible to them that believe. Believe what? Believe that we have been perfectly redeemed and restored to our original design; we are the God kind. Faith is a persuasion that what Jesus completed is now ours. This faith of His, or persuasion of the truth, can only be fully realized in knowing His unconditional love for us! This will cast out fear, bringing us from death to life, for it is His perfect love! We live by faith not by sight! Knowing God’s true unconditional love for us is a must to be fully persuaded that we can do all things. John G. Lake said, “The only difference between Christ and us was His understanding of who He was.” Jesus became us (at the cross), and died our death so that we could become Him!

Knowing God’s true unconditional love for us is a must to be fully persuaded that we can do all things.

I hope your dream is beginning to resurface at this point. This as I said is not something you have to strive at to live your dream; it is something that actually comes about by your discovery of yourself in Christ and what that actually means. The unveiling of the mystery of this gospel - Christ in you!

Laboring under the law

Many Christians, bound by religion, think that to enjoy their dream, or “God’s best,” they must set goals and design their plan, painstakingly determining all the effort (self-effort) they must put toward this endeavor. Each step they must take is planned by them in great detail; planning for every possible obstacle. This is a very laborious task. I know. I spent a good part of my life doing it. It is laboring under the law system. This may work to a certain degree, but at what price? Let me ask you this: if it works, who gets the glory - you or God? You! You pat yourself on the back for a job well done. After all, you developed, and followed your seven-step plan to success in life, and, yes, “you did it!” It was full of hardships, labors and annoyances, but it was sure worth it. Was it really?

Before I share my experience under the law, let me say that every person on earth has a common God-given dream. To really live life to the fullest, we need to know that God fulfilled this dream - a dream that sets us free to be ourselves. This is man’s greatest dream: to be “somebody” and to be unconditionally loved and accepted just as we are.  In order to be somebody, we must recognize our value to God. We are priceless to Him!

Here is what I accomplished: first, I labored under a system known as the law. Everything is based on what I can do in my own effort (2 Cor. 3:7: the law system is defined as the “ministry of death” full of “labors, annoyances and hardships.”

I was too busy planning the work, and working the plan, so that “I” could make “my” way in life.

These three words are the Thayer definition of evil in much of the New Testament, as well as a “mode of thinking, feeling, acting” based on what we believe.). I achieved all this at a great price. Relationships were neglected, health was affected, and more importantly than all of that, I had a veil on my eyes that veiled the truth of the gospel - my true identity. I was too busy planning the work, and working the plan, so that “I” could make “my” way in life.

A life of rest

Had I only let that veil fall off my religious eyes and discovered that Jesus did it all for me. He completed my redemption at the cross, utterly defeated the enemy, and handed me the victory. He completely redeemed me, made me righteous and holy; He became me so that I could become Him! Wow! Why? So I could enjoy abundant life instead of striving to have a life. He gave me His life! YES, HIS LIFE!! Now I have a life of rest, my greatest dream is realized and fulfilled as I grow in my understanding of my new amazing identity - therefore making my life dream a reality, effortlessly. There is nothing that I can’t do, and my provision is from my Father.

Is this dream big enough for you? It is actually bigger than we could ask or think, especially as we see it unfold in our lives. You see, when we see our “greatest dream” unfold before our eyes, there is such joy and excitement. Many of our life’s dreams that we had prior to this discovery, reshape. Why?

Once you learn who you really are, then be yourself - do what you want to do.

Because we were living under a different system. The old system was “you are what you do,” a works, self- effort based system. Because of the new system of grace, old desires fall by the wayside. Our new identity in grace reveals our real-redeemed identity that is shockingly different from who we thought we were, and what we thought we had to do to succeed. We discover all that He has is already ours and He has blessed us with every blessing pertaining to life and godliness. Both of these statements cover everything. No plans to work and no steps to complete - just believe. Once you learn who you really are, then be yourself - do what you want to do. Realizing our greatest dream fulfilled will lead us to our dreams and passions being fulfilled. Crazy? Maybe to some but certainly not to us who understand this revelation of God’s love and grace. Start living the dream today!

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

You are allowed to believe God helps you!

Oleh: Mary Felde
Dari: September - October 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Circumstances might discourage us and make us doubt the promises of God. Yes, we have angels protecting us, but what about Christians who die in accidents? Yes, we have the healing of the Lord, but what about believers getting sick. Yes, we know the Lord provides for us, but still even preachers of the Word have experienced great lack. The thought may come, “How dare we think we are the exception?” How can we say that God loves, cares, protect and provide for us more than for them?

I got such thoughts when I heard one bad news after the other of what happened around me. The news tried to make me question God’s promises of protection for my own life. Then the Spirit of God rose up in me to combat those thoughts: God loves all people, but John was allowed to make it personally and think he was the disciple whom Jesus loved. David was allowed to agree, “1,000 fall at your side and 10,000 at your right hand; But it shall not come near you… No evil shall befall you, Nor shall any plague come near your dwelling.” (Psalms 91:7, 10) “Fear not, for I am with you; Be not dismayed, for I am your God. I will strengthen you, Yes, I will help you, I will uphold you with My righteous right hand.’” (Isaiah 41:10)

We still live in this world, and bad things happen even to good people. We can be secure even if we die, as we will be with the Lord forever! But you are allowed to confidently believe that God’s protection, provision, healing and care are real and are for you! And then you can go out to the world and help others believe and experience so too.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Effortless Change in Christ

Oleh: Evan Beecham
Dari: September - October 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
This world teaches us that to be loved by someone we must deserve it; we have to behave a certain way to be qualified. It is so easy to bring this attitude into our relation with God, but God’s view and opinion of us is totally different.

Why do we desire change in our lives? Usually because we are discontented or unhappy with something we see in our lives.

We have been told as Christians that we need to become like Jesus; that we need to change. Is this true? No. Actually it is not true! When we came to the Lord, we were born anew in Christ, and everything Jesus did for us at the cross became ours. He became sin, so that we could be righteous. He became us, so that we could become Him. We are complete in Him.

In fact “trying to change” involves condemnation. Romans 8:1 tells us there is NO condemnation for those who are in Christ. None, period!

Stop trying to change your behavior - the change is in your beliefs.

Stop trying to change your behavior - the change is in your beliefs. All lasting change in your life will be effortless based on what you believe. If you believe you must change something in order to be qualified, loved and accepted, then you will attempt change based on a lie. This produces performance-based Christianity. You are already qualified, loved, and accepted.

Understanding God’s view and opinion of you will help you see yourself the way you really are. Our opinion of ourselves is usually pretty low. In fact, years ago I read a book by Dr. Maxwell Maltz who was a plastic surgeon. He described a trend in many of his patients who had a physical feature they did not like and wanted him to correct. He describes that even after the correction was made, many of them had amazing transformation in their appearance and beauty, and yet they still hated themselves. He even described that in many cases even those deemed very beautiful by society invariably had something they hated about themselves and wanted fixed so they could feel whole.

When you are forever picking yourself apart, feeling that you need to change to be accepted by God (and even others), you end up living your life under condemnation.

You see when there is something about yourself that you don’t like, then you won’t feel whole or complete until it is changed. You will end up focusing on, and condemning yourself over whatever it is you think needs changed. When you were born from above, you were made whole and complete as a result of what Jesus has done for you. When you are forever picking yourself apart, feeling that you need to change to be accepted by God (and even others), you end up living your life under condemnation. Discovering who you are now, as a result of the finished work of the cross and believing this good news, brings about contentment and rest. Whereas constantly feeling that you need to change, because you’re not good enough by your standards (or those placed upon you by others), produces self-condemnation. It causes you to return to performance-based Christianity (law) to change yourself into the image or likeness of Christ. John tells us in 1st John 3:20-22 that our heart condemning us causes us to lack confidence before God. He also continues that “if our heart does not condemn us, then we have confidence before God, AND whatever we ask we receive from Him.” What was the instruction given in 1st John? That we believe on the name of His Son (the finished work).

How can YOU change yourself into the likeness of Christ? You can’t! God created you in His image and likeness, and you had nothing to do with it. Jesus then completely and perfectly redeemed you, and you had nothing to do with it. So what can you do by your own efforts to become like Jesus? Nothing. Except to believe what He has already done for you, and discover His view and opinion of you as a result of the finished work. You see, He made you complete and whole at the cross, and if there is something that needs to be changed in your life, that transformation will take place effortlessly. Yes, I said effortlessly!

Faith is not something you must do for God. It is something that happens to you when you know what God has done for you.

Romans 12:2 says transformation comes from beholding, or gazing into the perfect law of liberty (righteousness by faith). Faith has nothing to do with our effort to impress God. Faith is an awakening of our heart to how eternally impressed our Father has always been with us! He is ever mindful - and eternally in love with you! Faith is not something you must do for God. It is something that happens to you when you know what God has done for you.

God’s view and opinion of you

Let us first look at God’s view and opinion of us. The word glory (Doxa), particularly in 2 Cor 3:18, means view and opinion. “...we all, with unveiled face, beholding as in a mirror the glory of the Lord, are being transformed (metamorphosis) into the same image from glory to glory, just as by the Spirit of the Lord.”

In other words, as we stare or gaze intently into the mirror of the word of God, to discover God’s view and opinion of us, then we will be transformed into the same view and opinion. Transformed from our view and opinion to His!

We are not trying to become like God - we are like God.

It is important to know what God’s view and opinion of you is. Actually it is critical to know who you really are in Christ to enjoy the victory given you in Christ. Identity is everything, and your identity was stolen in Eden and restored at Calvary. Sadly many Christians think they have to work to become like Christ. Not so, your identity was fully restored in Christ. You are righteous and complete in Him. There is nothing for you to do but believe. Everything really begins to become clear for us when we understand God’s unconditional, no-obligation love that He has for us.

God’s view and opinion of you simply put is this: “as He is, so are we in this world.” We are not trying to become like God - we are like God. We have been made in His image and likeness and fully redeemed. Understand God’s view and opinion of you, and in this view of His, He is content with you, and well pleased with you. Sometimes we look at ourselves in disgust and with disdain. What has happened is that we have allowed our twisted view of ourselves to override God’s view of us. This is simply unbelief; you don’t believe what God says about you and that your identity was restored in Christ Jesus. Unbelief prevented Israel from going into the promised land, and the same unbelief will prevent you from entering into His rest. Why? Because you think there is work to be done before you can fully qualify for God’s acceptance. Therefore, you cannot rest because of the work (self effort) to be done.

Because you think there is work to be done before you can fully qualify for God’s acceptance. Therefore, you cannot rest because of the work (self effort) to be done.

In reality, our view and opinion of God has been twisted, and we think that God is hard and has many requirements for us before we can be fully accepted and blessed. This opinion was propagated by religion; originating from the accuser himself. If you want to enjoy effortless change in your life, therefore effortless success, then a revelation of God’s unconditional love will open your eyes to God’s view and opinion of you.

This gospel of grace is simple - don’t let religion complicate it for you! Paul said in 2 Cor 11:3: “But I fear, lest somehow, as the serpent deceived Eve by his craftiness, so your minds may be corrupted from the simplicity that is in Christ.” What was this deception? The deception was that the serpent deceived Eve into believing that she wasn’t like God, and therefore by her own efforts could become like God. So she partook of the fruit so that she could become what she already was. An ancient Moroccan legend records the story of Eve deceived by the thought that she had competition in another woman more beautiful than herself. She was offered the magic fruit of a tree that would make her more beautiful than what she already was. The deceiver led her to a mountain where this “other” woman was supposed to be “in hiding” and prompted her to look into the cave. What she saw there, reflected in a pool of water was herself, but she believed it was someone more beautiful than her and immediately took the fruit and ate it! The legend concludes by saying that whoever is not deceived by the reflection in the water, remains in paradise!

The deception is that you are not, and therefore must become. My friends, this revelation can transform your life! When you are born from above, believing what God has done for you in Christ, then you realize that you are not trying to become like Christ, you are like Christ - Complete. This word has absolutely no negative influence. When God made the earth, it was complete. When he made the heavens, they were complete. When he made all the creatures, they were complete. Has he done anything that wasn’t complete? When he made man - yes, that’s right, complete! Completeness is our original design but man gave up completeness for a lie. Then Jesus came and did what? Made us complete again. He restored us to our original design. It is finished. No more needs to be done. The lie again is that God made something incomplete.

Love is the anchor

Knowing God’s love (Eph. 3:18-19) for you will anchor you and bring you security, and God’s perfect love is the only thing that will cast out fear.  Most people don’t understand the agape love of God because they have never experienced it. They have never experienced a love that is non-performance based, unconditional, wanting to bless you no matter what you’ve done, no conditions set, no disqualifications. NO obligation! (We love because He first loved us.)

Most people don’t understand the agape love of God because they have never experienced it.

Think about this for a moment. The very essence of Adam and Eve’s unbelief was that God must not truly love them. If they believed that God was holding something out on them (and they must have, they ate of the fruit), then they would have questioned God’s love for them. I submit to you that the very heart of all unbelief is the belief that God doesn’t really love us, or He loves us with the same love we are most familiar with - “conditional love.” This was true of Adam and Eve, and this is equally true of us. Many Christians’ opinion of God’s unconditional love is that “He is willing to tolerate you until you change,” and they are so unhappy and discontented with themselves that they never sit down at His feet and let Him love them. Our Father’s love for us is such that He leads us to rest, where He is perfectly and completely content with us! That is why your very foundation and security rest in His love for you. God IS love and that is who He is. The twisted conditional and manipulative love most of us have known and even taught our children is nothing close to God’s love for us, and doesn’t even compare. Simply put, that kind of “love” is a mixture of law and grace at best. Do good get good; do bad get bad.

God loves you and wants His best for you. Believe what He says and thinks about you today, and soar to new heights!

He does not see you as a failure - He sees you as a success.  He did not see you as without value, but he saw you as “to die for,” which makes you priceless!

He doesn’t see you as broke, but He sees you loaded with all of His blessings, fully supplied in abundance to meet every need and, yes, even your desires.

He doesn’t see you as sick and broken down, but as vibrant and full of life - His life!

He doesn’t see you as a nobody - He sees you as somebody very special to Him with unlimited potential!

YOU are the object of His love; a love that has no conditions, a love that is so intense that He gave His very best just to be with you, a love that would stop at nothing to restore your innocence, make you righteous, never ever hold your sin or shortcomings against you! A love that destroyed and disarmed your enemy. Why did He do all this for you? Because He LOVES YOU!

The beauty of His love is that you don’t have to earn it, you don’t have to deserve it, you are always loved by Him

He loves everything about you - your personality, your hair, your smile, your sense of humor, He goes to work with you, He has given you His grace; you are highly favored and have been greatly advantaged because of Him! Because of His love for you, you have an unfair advantage over the world in all that you do! He is your Father, your Daddy!

The beauty of His love is that you don’t have to earn it, you don’t have to deserve it, you are always loved by Him, you are always highly favored by Him not because of anything you have done, but because of what He has done! You are completely innocent and you are His!

The love of God is God for God IS love, and yet so many Christians feel that it is just basic and that they already know this subject. “Let’s get into the deep stuff,” they say. I can tell you that most Christians have not experienced this love and were not correctly taught this love.

Stop trying to change yourself. Instead, discover who you are and God’s view and opinion of you and all change will be effortless!

Therefore, we could spend the rest of our lives teaching His love, and what would we gain? We would be filled to the FULLNESS of God! When we grow in His love, we then experience His love. Once we experience it, we experience His rest; then others begin to experience it through us. So embrace the teaching of His love. When you discover Him, then you will discover yourself! It is our very foundation because it is WHO God is - for God is love!

Forget about trying to find His plan for your life As you can see by His intense love for you, your life is His plan; He is perfectly content with you. Stop trying to change yourself. Instead, discover who you are and God’s view and opinion of you and all change will be effortless!

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Fear – the Antithesis of Love

Oleh: Peter Youngren
Dari: September - October 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Even as Christians we may be attacked by fear. Our circumstances can often make us afraid and depressed. But the Bible tells us repeatedly not to fear! Let us have a look at what the Bible says about fear and how to get free from it.

Fear is a mental paralysis where logical thought is exchanged for chaotic emotions. The Hebrew word for anxiety indicates a troubled soul; an eruption of emotions in the psyche. One Scripture describes it as “hearts melted within.”  Today we’d call that an emotional meltdown. In another Scripture fear is described as the dread you’d feel if the walls and ceiling were closing in on you and there’s nowhere to go.

Fear thrives on rehearsing negative scenarios from the past and imagining more trouble in the near or distant future. It reruns the same movie of past failures again and again in our minds. This is all in stark contrast to God who lives in the now.

Fear thrives on rehearsing negative scenarios from the past and imagining more trouble in the near or distant future.

The words “fear not” appear 366 times in the Bible. Someone has suggested that’s once for every day of the year, plus an extra mention for leap year. Webster’s definition of the verb fear is “to be in awe of,”  “in wonder,”  “to honour,” “to respect,” “to trust,” and “to worship.” How we feel inwardly depends on who or what we fear. Either we are in awe of God, in wonder at his love, which is the true definition of the fear of God, or ultimately we are in awe of our circumstances, failures and setbacks.

Israel Attacked by Fear

In Exodus 14:11-15, there is a situation where fear had gripped the hearts of the people:
Then they said to Moses, “Because there were no graves in Egypt, have you taken us away to die in the wilderness? Why have you so dealt with us, to bring us up out of Egypt?  Is this not the word that we told you in Egypt, saying, ‘Let us alone that we may serve the Egyptians’? For it would have been better for us to serve the Egyptians than that we should die in the wilderness.”  And Moses said to the people, “Do not be afraid. Stand still, and see the salvation of the LORD, which He will accomplish for you today. For the Egyptians whom you see today, you shall see again no more forever. 

The words “fear not” appear 366 times in the Bible. Someone has suggested that’s once for every day of the year, plus an extra mention for leap year.

The LORD will fight for you, and you shall hold your peace.”  And the LORD said to Moses, “Why do you cry to Me? Tell the children of Israel to go forward.”
Fear happens in places where we would least expect. Israel had just experienced how the ten plagues had demolished the Egyptian society. Songs that worshipped the river Nile as a god were part of the Egyptian religion and now the waters had become an undrinkable blood. What once was a blessing had turned into curse. Egyptian religion also worshipped frogs as being inhabited by divine powers. Now those frogs, which had been an object of worship, had become a plague.

How we feel inwardly depends on who or what we fear.

All of this served to show the supremacy of the God of Israel. When the blood of the Passover lamb had been applied to the doorpost, God had again showed His greatness, resulting in three million slaves instantly freed.

Israel had experienced how God guided them out of Egypt by the pillar of cloud and the pillar of fire. If anyone had seen miracles, it was the people of Egypt - yet these people were afraid. About the time they arrived at the Red Sea, Egypt had finished mourning the loss of their firstborn and Pharaoh sent his elite troops to corner Israel at the edge of the water.  Immediately fear showed up.

If anyone had seen miracles, it was the people of Egypt - yet these people were afraid.

Maybe you have experienced God’s power and God’s love, even deliverance and healing, and yet you find yourself under the attack of fear.  As soon as the circumstances turned negative, the people forgot the pains of slavery, and wished for the cemeteries of Egypt.

The Anti-thesis of Fear

Fear finds a reason to pass blame, to burrow into the past, to blame self and others. In this case they blamed God and Moses. The people imagined themselves dead. Negative imaginations of the past and the future are symptomatic of fear.

Fear identifies you with your trouble. You and your circumstances become one. God’s view is the opposite. You are His beloved. No matter what you have lost, you are not a loser. No matter what life circumstances have done to you, you are not a victim, you are a victor. God sees you identified with Christ.

Standing on the brink of the Red Sea, Israel was trapped by fear, awed by Egypt’s power to kill and enslave rather than in wonder of God who had proven himself again and again as the great deliverer.
   
The remedy for fear is love, because there is no fear in love and perfect love cast out fear (1 John 4). Empathy, analysis of the situation, or even the kindest support group is not enough. Only an immersion into the love of God sets us free. John, the apostle, writes, “There is no fear in love; but perfect love casts out fear, because fear involves torment. But he who fears, has not been made perfect in love” (v.18).

Only an immersion into the love of God sets us free.

Many put faith and fear as opposites, while the Scripture is clear that love is the antithesis of fear. To be sure, faith is important, but it only works by love (Gal 5:6), so the real remedy for fear is a baptism in God’s love.

Fear is a Choice

God speaks words of freedom to Israel:

Do not be afraid. Fear is a choice. We are not victims; we are responsible to choose to lean on God’s love instead of fear. Our life is determined by what we choose to fear - to be in awe of circumstances or in awe of God.
   
David wrote Psalm 56:3: “Whenever I am afraid, I will trust in you.” On another occasion, when he was chased by his son Absalom who was ready to kill him, David wrote “Yea though I walk through the valley of the shadow of death, I will fear no evil” (Psalm 23:4). In each scenario there was a choice: I will, I will.

Our life is determined by what we choose to fear - to be in awe of circumstances or in awe of God.

   
Jesus said, “be anxious for nothing.” Paul echoed similar words in his letter to the Philippians. On another occasion Jesus said,  “Take no thought for tomorrow.” We have the ability to take or discard thoughts. We choose to fear or to identify ourselves with God’s thoughts and be embraced by His love.

Immerse Yourself in His Love

It is not sufficient to have academic knowledge about God’s love - we must be immersed in it. When you are tired, it is not enough to study about sleep and its benefits. You must actually get in bed, get under the covers and let yourself get into a deep sleep and wake up restful. So it is also with God’s love. Immerse yourself in his love, let it embrace you, and you will find freedom from fear.

Stand still! The Hebrew language is full of pictures. To stand still means to be present and accountable. It reminds me of a roll call where you answer “yes” when your name is called. We are present and accountable to God who has unconditionally presented himself to us through Jesus Christ. Now I choose to be available to God. God has reconciled himself to me and therefore I want to be reconciled to God.

In Jesus’ parable recorded in Luke 15, the Father stood at the gate, present and accountable, looking longingly for the return of his wayward son. When the prodigal returned home, his clothes stank like a pig, but at the moment of that tender embrace, nothing mattered. The son was present and accountable to the father who loved him unconditionally.

See the salvation the Lord will accomplish for you! The word accomplish conjures up the image of a craftsman, like a potter, a sculptor, a carpenter, an artist or a designer.  God is the master craftsman, the artist, who plans to make his design become a reality in you. Many religious observers worship a deity without a plan or a design. We worship a God who has a plan for each person; who considers you infinitely valuable. From God’s perspective, you are worth everything because He loves you.

Once we learn to rest in Jesus Christ, embraced by His love, we will also be able to speak in faith. Words of faith always flow from a restful heart.

The Lord will fight for you! The New Covenant rendition of this is that the Lord has already fought for us. At the cross, Jesus triumphed over all principalities and powers and made a show of them openly. We are not looking for the victory - we have the victory. We are not looking for the blessing - we have the blessing.
   
Hold your peace! Don’t fret, don’t be worried, and you don’t need to say anything right away - just rest in the finished work of Jesus Christ. Lean on Jesus. Cast your cares on Him because he loves you.  And if those cares try to bounce back on you, then choose to not let them attach themselves to you but keep resting in what He has done. Once we learn to rest in Jesus Christ, embraced by His love, we will also be able to speak in faith. Words of faith always flow from a restful heart.

What is the key? Move from “God so loved the world” to “God so loved me.”

Move forward! Once Israel came through the Red Sea they stepped into something infinitely greater than what they had come from. With God our path is always from Glory to Glory. We come out of something infinitely smaller and into something greater.

What is the key? Move from “God so loved the world” to “God so loved me.” His love for you is unconditional and transformational – it cannot fail. Fear will have to flee.

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Dari:

What is his great secret?

Oleh: Mary Felde
Dari: July - August 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

The final day of the leadership seminar in Pakistan, 2008, with around 3000 participants, was coming to an end.  Every evening in the huge festival we had all witnessed great miracles – touching stories of how lives and families were forever changed by God’s love in Christ.  I especially remember an elderly Muslim who had been blind his whole life. During the festival he could see again, and for the FIRST time he was now able to see his wife! A young boy who had carried his younger lame brother to the festivals no longer needed to carry him home – the boy could walk on his own! After a Muslim woman and her blind teenager daughter heard about the festival on TV the first evening, they travelled by bus 3 days – hoping to reach there in time. They arrived at the very last meeting in the festival, and the blind daughter was completely healed. And there were MANY more testimonies.
Now, back to the parallel leadership seminar on daytime. Everyone had been eager to learn more about the “Gospel Revolution.” Peter Youngren, the minister in the evenings too, ended the leadership seminar by asking all the leaders to stretch out their hands. Then he said he would put the very secret to the success of his ministry into their hands. Everyone waited with great expectancy. He then said, “I now lay the Gospel of Christ in your hands. Close your hands and put it in the pocket. When you go home you have exactly the same as I have!” Take courage and know that the Gospel of Christ is the Power of God and the very secret to the success of our ministries.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dari:
Ditemukan dalam: Misc Authors

Jesus IS Your Expectation

Oleh: Mylene Evangelista
Dari: July - August 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
God wants us to expect from Him. Let us have a look at how such expectations will affect us. We will also look at what may cause our expectations to fail.

Psalm 62:5 (NKJV):
“My soul, wait silently for God alone, For my expectation is from Him.”

Your Vision will Change

Are you expecting something from God today? I hope so! Because God does not want us to go through life hopeless. He wants us expecting, and if we’re truly expecting, we’ll see three things happen:
The first thing that will happen is our vision will change. We will begin to see what we are expecting. If a rich man promised to take you to the best buffet in town next week, what would you do? You would start visualizing! You would already begin to see that delicious spread of cheese, seafood, steak and dessert. Right? Well the same is true with spiritual expectation.

Take the life of Abraham for example. Abraham was a man expecting from God. He was expecting to have a child because that’s what God had promised him, but God didn’t just promise him, He showed him. Genesis 15:5 says, God took Abraham outside and told him, “Count the stars if you are able to number them.” And He said to him, “So shall your descendants be.” This phrase “count the stars” means, “to put them in order or sequence.” Hence the stars were telling a story and that story is the gospel. Galatians 3:8 says God “preached the gospel to Abraham beforehand.” God preached the gospel to Abraham that night through the stars. The stars tell the story of Jesus’ finished work and that is what God wanted Abraham to see. He was giving Abraham vision.

if you’re hearing the good news about Christ, then you will be full of hope – a confident expectation of good

Abraham’s vision came from the gospel and in the same way, our vision must come from the gospel. What is the gospel? The good news about Jesus Christ. If you’re hearing a mixed gospel, then you’re expectation will be shaky. If you’re not hearing the good news, then it will be hard for you to expect good news! But if you’re hearing the good news about Christ, then you will be full of hope – a confident expectation of good.

Habakkuk 2:2 in The Message Bible says, “Write this. Write what you see. Write it out in big block letters so that it can be read on the run. This vision-message is a witness pointing to what’s coming. It aches for the coming - it can hardly wait! And it doesn’t lie. If it seems slow in coming, wait. It’s on its way. It will come right on time.” The Word of God does not lie and as you read it, it will give you vision. The more you read it, the more you will see, and the more you see, the greater you will expect. True expectation always sees.

Your Speaking will Change

The second thing that will happen when you’re expecting something is your speaking will change. If you’re expecting the rich man to treat you to that buffet next week, you will begin to talk about it! You will tell everyone you know that you’re going to the best buffet in town! You can tell when someone is truly expecting their dream to come to pass because they’re always talking about it. Their words line up with what they’re expecting.

In Abraham’s case, what he was expecting from God was impossible. But Romans 4:19-20 says he didn’t focus on his own impotence or Sarah’s infertility and say, “It’s hopeless.” (MSG) Nor did he doubtingly question God’s promise, but instead he gave praise and glory to God! (AMP) Imagine that! Abraham did not talk about what was NOT happening. He gave praise and glory to God for what he knew was going to happen. In the midst of waiting for your expectation to manifest, give praise and glory to God!

Further more, God even changed Abraham’s name from Abram, meaning, “father of one,” to Abraham, meaning, “father of many nations” (Genesis 17:5). So every time Sarah called Abraham to the dinner table she was speaking her expectation. The town folk must have thought they were crazy! But if you’re truly expecting something, you won’t be afraid to talk about it! Hebrews 10:23 says, “Let us hold fast the confession of our hope without wavering, for He who promised is faithful.” That means we confess or speak our expectation. True expectation always speaks.

Your Posture will Change

The last thing that will happen if you are truly expecting something is your posture will change. You will position yourself to receive what you’re expecting. If you’re expecting to go to that big buffet next week, you prepare for it! How? You’ll make sure you don’t eat too much before you go! Some people might even fast to make sure they have plenty of room to try everything at the buffet!
Romans 4:18 says, Abraham decided to live, “not on the basis of what he saw he couldn’t do but on what God said he would do” (MSG). This is exactly how God wants us to live. Not according to what we can do, but according to what we expect Him to do. That means we prepare for what we’re expecting. So if you’re expecting something from God, the question is, what are you doing to prepare for it?

God always gives us what we need to take the first step and then after that, when we need it, it will be there.

If you’re expecting Him to bless you with a car, do you have a driver’s license? Or if you’re expecting Him to make a way for you to travel overseas, do you have a passport? If you truly believe God’s going to prosper you and fill your storehouses, do you have a bank account? God always gives us what we need to take the first step and then after that, when we need it, it will be there. The Jordan River did not part for the children of Israel until they stepped in, and then as they took each step, the waters continued to part for them. That’s how God works. So don’t be afraid to step out because if God has given you His Word, you will not fail. If you’re truly expecting something, you will position yourself accordingly because true expectation always implies preparation.

Put Your Trust in Jesus Alone

In regard to expectation, seeing, speaking and preparing, those are important but what’s more important is, “Who are you expecting from?” Unfortunately, this is where most people, even Christians, miss it. They put their trust in man, or even themselves, to fulfill their expectation and they end up disappointed. But when you put your trust in Jesus and Him alone, your expectation will not fail.

They put their trust in man, or even themselves, to fulfill their expectation and they end up disappointed.

The word expectation in Hebrew is the word “tiqvah” which literally means, “a cord.” In fact, it’s the very same word used for Rahab’s cord in the book of Joshua. Remember Rahab’s scarlet cord? Because Rahab helped the Israelite spies escape from Jericho safely, they promised her that when they came to conquer the city, they would spare her and her household. There was just one condition – that she tie the scarlet cord to her window, which she did (Joshua 2:18). So when the Israelites came to attack Jericho, and Rahab heard that they were circling the city, what do you think she was looking at? The scarlet cord! Her expectation was that the cord would save her and her family. The people of Jericho were trusting in the walls of the city to save them but Rahab put her trust in that scarlet cord. What does that scarlet cord symbolize?

if your expectation is based on Jesus and His finished work, you can be confident that you WILL receive!

The blood of Jesus and His finished work on the cross.
If your expectation is based on your works or performance, you will never be confident that you will receive. But if your expectation is based on Jesus and His finished work, you can be confident that you WILL receive! Rahab and her family were saved, just as she expected, and as you put your trust in Jesus, you can rest assured that you too will receive all that you are expecting. Truly Jesus IS your expectation.

Oleh: Mylene Evangelista

Pastor in New Life The Fort, Philippines

Selanjutnya tentang Mylene Evangelista | Artikel oleh Mylene Evangelista

What is the power of God?

Oleh: Evan Beecham
Dari: July - August 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
God is almighty; He has the power to solve any problem in our lives. But how can we release the power of God in our lives?

Christians always want the power of God in operation in their lives, and that’s a good thing. Don’t we all want that? We know God is all powerful. Powerful to heal, powerful to save, powerful in every sense of the word! Can we actually pinpoint the source of God’s power for our lives? If we could, then we could go to that very source of power for healing, protection, provision, or whatever the need.

God is Love

We could say that we know that God is love, and that is the power source of God for our lives. It is true, God is love, and 1st John defines for us that love is who God is. So if we could love enough, then we would have His power in our lives. That’s a start, and exceedingly important as you will soon see, but that is not where we “plug in.”

God’s love for us is where it begins, and God’s love is powerful. Like a bolt of lightning in the sky, it is charged with power beyond our capacity to imagine. However we need to somehow plug into that power so that we can see it manifest in our lives. So that we can live the life God planned and imagined for you and me - “the good life” as Ephesians puts it. Jesus said: “I have come to give you life, and life more abundantly!” The literal translation of that verse says: “I came that one should have life and should have extra.”

God’s love for us is where it begins, and God’s love is powerful.

This word “extra” (abundant) means, according to Thayer’s Greek Dictionary, “over and above, more than is necessary, superadded, exceeding abundantly.” Wow, that is our God! That’s the power He wants for us - the power to live life to its fullest, abundantly, lacking nothing, a healthy and vibrant life. He wants us to have His life.

We still need to find that plug-in, so to speak. How does it become available for us in our day-to-day lives?

Let’s take a close look at Romans 1:16-17 NKJV: “16 For I am not ashamed of “the” gospel of Christ, for it is “the” (definite article) power of God to salvation for everyone who believes... 17 For in it “the” righteousness of God is revealed, from faith to faith; as it is written, the just shall live by faith.”

Here is where we begin to see and understand His power plugged into our lives.

Plugging Into the Power of God

There is only one gospel (the gospel), which is “the power of God,” and you plug into it through “the revelation of righteousness.” The revelation of righteousness will release the very power of God into your life.

The revelation of righteousness will release the very power of God into your life.

This revelation is a revelation of your true identity fully restored in your life in Him. This has already been done at the cross; your belief in this revelation is where your life really begins. To believe and receive this revelation of righteousness is to be fully persuaded that it is true and that you are qualified to have it. If you have to “earn” (in any way, shape or form) by performing, then you will always question if you have “done enough” to fulfill the requirements to qualify. The performance requirement produces doubt! Righteousness reveals His life in you!
The only thing to “do,” to receive all the benefits of the finished work of the cross, is to believe. Be fully persuaded that because of Jesus’ obedience (not yours), you are qualified.
When you believe, then your mind is at rest. We have His rest, and live from His rest, because we have believed.
Think about this: You can rest at night when you believe you are secure. If you wake up thinking you forgot to lock the door, then you find yourself in unrest. Jesus is your security for your health, provision, safety, peace and rest. He finished it at the cross! Do you believe that?

What you believe will either propel you into His grace or keep you bound in the law.

Then be at rest my friend. You are secure in the secret place of the most high where you are ALWAYS accepted and loved!
What you believe will either propel you into His grace or keep you bound in the law. Everything you do daily is based on your belief system. So if you believe right, you will live right, and experience His rest!

The Revelation of Righteousness

Righteousness means that we have right standing with God, but it is actually much more than that. It also means (because of what Jesus did at the cross), we are innocent, guiltless, and faultless. Yes, Jesus restored our innocence - we are righteous! The Mirror Translation says it this way: Romans 1:17 “Herein lies the secret of the power of the gospel; there is no good news in it until the righteousness of God is revealed!” God now persuades everyone to believe what He knows to be true about them. The prophets wrote in advance about the fact that God believes that righteousness unveils the life that He always had in mind for us. “Righteousness by His faith defines life.”

Also Romans 5:17 & 21: “For if by one man’s offense death reigned through the one, much more those who receive abundance of grace and of the gift of righteousness will reign in life through the one Jesus Christ. 21 so that as sin reigned in death, even so grace might reign through righteousness….”

Why is our innocence so important? Let me begin with this truth: If you have been forgiven of ALL your sins, then you are now innocent. Hebrews 9:26 “...He has appeared to put away sin by the sacrifice of Himself.” And Hebrews 10:17 “Their sins and their lawless deeds I will remember no more.” At the cross you were once for all forgiven, made righteous (innocent) by His grace. You didn’t earn it, you didn’t merit it, it is a gift, so receive it. God wants us to reign in life, and we need the revelation of righteousness revealed for the power of this gospel of grace to be evident in our lives.

the number one thing we so quickly forget is that we are forgiven and therefore innocent

Peter felt it was important to remind the saints of their forgiveness in 2 Peter 1:9 and he told them they became shortsighted even unto blindness because they forgot that they were forgiven. He even pointed out in verse 12 the fact that these saints were established in this present truth. Friends, most notably the number one thing we so quickly forget is that we are forgiven and therefore innocent. Whenever we feel ignored or neglected, self- condemnation quickly follows.

Why is this so important? Because when we forget we are innocent, we begin to condemn ourselves, falling back under the law and the ministry of condemnation (2 Corinthians 3:7&9). Jesus was condemned at the cross so that you wouldn’t be. He became sin so that you could be the righteousness of God in Christ. The sin debt was paid - you are now innocent!

when we forget we are innocent, we begin to condemn ourselves, falling back under the law and the ministry of condemnation

Receiving His revelation of righteousness also includes understanding God’s intense love for us. He loves us no matter what. His love never changes. Sometimes we forget or feel ignored or neglected, and after some self-condemnation, we try to become righteous by our works (self efforts) in order to qualify for His approval and blessing.

Our efforts bring us to a place of denying His power, by trying to produce the formula to bring about that which we desire. I believe that is the form of godliness but denying the power that 2 Tim 3:5 speaks of. “Form of godliness” meaning people appear to be godly. “Form” in that verse according to Thayer’s Dictionary means “formula,” suggesting a formula or steps to take to achieve godliness. But we deny the power which is righteousness by faith, apart from works (or working our own formulas). Mixture tells us to add works, as in a formula, in order to become righteous. There is nothing to complete. Jesus finished the work; we are already righteous.

Grace deactivates pride. We want to be in control instead of resting in His finished work. There is nothing for you to do but believe. When we have His life, understanding who we are in Christ (righteousness revealed), we have that power in our lives. This revelation of righteousness is where we see the power of God released in our lives. It is by grace - not works. So discover all the riches of His gift of righteousness, receive His abundance of grace, and reign in life today!

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

He Is The One Who Loves You Deepest!

Oleh: Mary Felde
Dari: May - June 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
There have been some days of transformation in my life – days that really have affected and marked my life. Several of them are related to the revelation of God’s awesome and unconditional love.  How difficult it can be for us sometimes to really understand and fully trust that God’s love is totally unconditional.

The world is full of conditional love, conditional benefits, conditional wages, etc. As God’s heart becomes more and more revealed to us, we are established in a deeper and deeper security which affects all areas of our lives; both in our personal life and in the ministry.

Security comes from your Relation with Him

1 John 4:16:  And we have known and believed the love that God has for us…

(Amp) And we know (understand, recognize, are conscious of, by observation and by experience) and believe (adhere to and put faith in and rely on) the love God cherishes for us…

Both John and Jesus lived in the security that they were loved unconditionally. It was John who called himself the disciple that Jesus loved, and it was Jesus who said about Himself:

John 5:19-20: The Son can do nothing of Himself, but what He sees the Father do; for whatever He does, the Son also does in like manner. For the Father loves the Son, and shows Him all things that He Himself does

Some people wear themselves out trying to always meet other people’s expectations - in an effort to feel loved.

Jesus had no need to follow people’s expectations, He only did what the Father showed Him. Some people wear themselves out trying to always meet other people’s expectations - in an effort to feel loved. But we are first loved by God, and that enables us to both give and receive love from others. God will teach us when to say yes and when to say no.

1 John 4:19:  We love Him because He first loved us.
1 John 4:11:  Beloved, if God so loved us, we also ought to love one another.

We can also see how Jesus, in His security, did not need to control and manipulate people - He gave them the freedom to choose. When He said: “Will you also leave me,” the disciples immediately answered: “Where shall we go, you have eternal life.”

John 15:9:  As the Father loved Me, I also have loved you; abide in My love.

We can also see how Jesus, in His security, did not need to control and manipulate people - He gave them the freedom to choose.

A man came to a pastor and asked for prayer so he would not lose his job. Terminations and leaves were going on and the man was afraid. The pastor replied:  “No, I’d rather pray that you shall be able to see that it is Jesus and not the job that is your source of security.” It is of course not wrong to pray that we shall keep our jobs, but if something other than Jesus is the source of security and satisfaction in our lives, then a wrong dependency may develop. And fear may develop too.  It is good to remember that Jesus is not limited by circumstances (He fed the 5,000 with five loaves and two fishes), and if something is broken, He creates another vessel.

Both in Good Days and in Bad Days

John 14:16:  And I will pray the Father, and He will give you another Helper, that He may abide with you forever.

if something other than Jesus is the source of security and satisfaction in our lives, then a wrong dependency may develop

I’ll never forget the day that God revealed to me the truth that He has come to STAY. I sat in a hotel room in Asia and had just listened to some sermons on CD. In the preaching, we were encouraged to open our hearts and tell God something we maybe never had told any person before. Just at that moment I realized a deep fear that I had carried for a long time. As I mentioned this to God, I immediately received a revelation.

The Holy Spirit gave me an example of a wedding. When people get married they promise to love each other in good days and in bad days. I have always thought that this means when the days are good and when the days are bad. But in that moment I saw that this means when I am good and when I am bad. This is the promise God has given us - He will love us in both good days and bad days! The fear vanished instantly and was replaced with security in God.

He doesn’t evaluate you, He helps you

Eph 2:4 (Amp):  … Because of and in order to satisfy the great and wonderful and intense love with which He loved us…

One day I meditated on this passage. I asked God:  “Father, why is your love for me so intense. Why is it so great? I can’t understand this.” I repeated it over and over. Then He showed me that even if I quit being a missionary and went home and sat on a couch for the rest of my life, He would love me just as much! For His love for me is completely unconditional.

Then He showed me that even if I quit being a missionary and went home and sat on a couch for the rest of my life, He would love me just as much!

As this truth started to settle in me, the next thought arose:  “But then it means that you are not evaluating me to see if I’m good enough to be used by you, but instead you are on my side, helping me to live in and use everything you have put into me.” A new security was established!

The great Mystery

Our relationship with Jesus is described in many ways, so that we can better understand who we are to Him. One example is members of a body; another example is a marriage. Let us first look at the example with members of a body.

Eph 5:28-29:  So husbands ought to love their own wives as their own bodies; he who loves his wife loves himself. For no one ever hated his own flesh, but nourishes and cherishes it, just as the Lord does the church.

Here the beautiful words nourish and cherish are used. Nourish means to provide healthy nutrition that will do us good. And the word cherish is about something that is very precious to us; something we keep close to our hearts. And that is precisely what you are to Jesus! Something precious that He keeps close to His heart!

The second example, a marriage, is mentioned in the Bible as a great mystery.

Eph 5:31-32:  “For this reason a man shall leave his father and mother and be joined to his wife, and the two shall become one flesh.” This is a great mystery, but I speak concerning Christ and the church.

So what is the big mystery? Every time I read this I always thought about the unity we have with Jesus; that we are one body with him. And it’s true - it’s a great mystery where we still shall gain deeper insight. But one day when I read this verse again, I was speechless and my tears flowed. That was because God showed me what the first part of this sentence says. “For this reason a man shall leave his father and mother and be joined to his wife.” This is precisely what Jesus did. He made a choice to become human, to leave His father and to win His wife - a choice that would affect Him forever. And what is it that He is busy doing now? Staying close to His wife!

The great Love Gift

In John 17 we see Jesus praying to His Father, right before He goes to the cross. The strong word desire is used here. It is as if Jesus said, “Father, this is what I crave; what I really want ...”

John 17:24 “Father, I desire that they also whom You gave Me may be with Me where I am, that they may behold My glory which You have given Me; for You loved Me before the foundation of the world.

It is our desire to be with him and see His glory, but He desire this even more than us!

There is nobody Jesus loves more than exactly you!

When we give someone a gift because we love the person, then we can certainly call this a love gift. What was it that God gave Jesus because He loved Jesus before the foundation of the world? The glory? Yes, that’s right. But there is something more in this verse. It is we who were given to Jesus. Jesus is God’s love gift to you, and you are God’s love gift to Jesus! We say: “Lucky us who have Jesus!” But can you hear Jesus say: “Lucky Me who has you!”

There is nobody Jesus loves more than exactly you!

When we see this strong love, we better understand that the commandment in the new covenant is precisely the commandment of love. It pleases God that also others show love to those whom He loves so deeply and unconditionally!

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Why You Don’t Have To Fear Missing The Will Of God!

Oleh: Evan Beecham
Dari: May - June 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
There is no need to complicate what God has made so simple.

Many Christians spend much of their waking hours seeking, trying to find and fit into God’s will for their lives. They prefer His perfect will but most feel like they fall short and will accept His good or acceptable will for their lives. It is hard to be at peace while searching for something that you don’t think you have or afraid you’re going to lose. In fact, trying to find and stay in God’s will by works seems as though you can never get the promise because it is always just out of reach. You think you’re almost there but it eludes you. That is the ministry of condemnation (2 Cor 3:9). What drives this perpetual tail-chasing? Fear! Fear of missing God, not being good enough, falling out of fellowship or being unqualified.

It is hard to be at peace while searching for something that you don’t think you have or afraid you’re going to lose.

The list goes on and on, with fear as the driver. It becomes a lifetime of obsessing for many because if you’re not in His will, then you’re not right. So they spend everyday of their lives obsessing about “how to” do the right thing to be right, to please God.

Fear as the driver

When fear is the driver in our lives, we are driven by our anxieties and worries because of unbelief. We fear missing God’s will; therefore we try to do more to please God. The law is fear-based - afraid if you don’t “do” then you will not be pleasing to God. Understand this: You are the object of God’s love and affection! His desire (will) is that you discover your redeemed identity as a result of the finished work of the cross. Christians lacking this revelation are still wandering in the wilderness of unbelief.They are still trying to find where they fit into God’s plan for their life.

Understand this: You are the object of God’s love and affection!

They are seeking acceptance by the One who has forever accepted them. Yet because of unbelief, they miss this and are fearful that God is not pleased with them.

Fear causes a “disturbance of the peace.” It will attempt to bring unrest in your life. Ex 17:8 says that Amalek fought Israel at Rephidim. Let’s look at the meaning of this scripture - it is fascinating. Amalek means “labor or continuous toil (intellectual doubt that erodes our sense of belief).” Rephidim means “rest.” Unbelief fights to unseat you from your place of rest.

The Promised Land is His Rest

The Promised Land is His rest, and notice that Heb 3:19 says, “So we see that they could not enter in because of unbelief.” Our own unbelief keeps us wandering in the wilderness seeking God’s will for our lives. Believing what Jesus has done for us, (the revelation of our righteousness) as a result of the finished work of the cross, is what brings us to this place of rest! This is our promised land, where He wants us to be, and we access it by believing. It is by His grace - not our self-efforts. You can exit the wilderness experience, and enter the promised land of His rest, by believing what God has said about you.

Interestingly the word agape, which is God’s perfect unconditional love, is so rich in its meaning. The very word actually implies that God’s rest is His will. I would like to share the definition of agape that I recently read: The Greek word for the love of God is agape, from agoo, meaning to lead like a shepherd guides his sheep, and pao, meaning to rest. Wow, what an amazing Father. In Christ we have perfect redemption which gives us His rest. If you fail through unbelief to enter His rest, you will encounter fear! Heb 3:11 and 4:3 (MT): “Oh if only they would enter into My rest.” Unbelief kept them from His rest. They died in the wilderness because of unbelief (Heb 3:19 and 4:6). They believed a lie about themselves. (Numbers 13:33: “and we were like grasshoppers in our own sight, and so we were in their sight.”)

God’s will transforms our thoughts

We don’t find anywhere in the Word where we are told to try to find God’s will. Most people refer to Romans 12:2 as the verse guiding us to “pursue” His good, acceptable and perfect will in our lives - creating another doctrine that just isn’t there. A clearer rendering of this verse would be: (verse 2) “Do not allow current religious tradition to mold you into its pattern of reasoning. Like an inspired artist, give attention to the detail of God’s desire to find expression in you. Become acquainted with perfection.

We don’t find anywhere in the Word where we are told to try to find God’s will.

To accommodate yourself to the delight and good pleasure of Him will transform your thoughts afresh from within” (MT).

If you note the context, Paul’s discussion is the unbelief of the religious Jews of that period of time. The word “world” is the Greek word aion which is traditionally translated as “do not be conformed to this world.” Aion actually points to a period of time of specific influence. The “current religious tradition” Paul referred to, still applies today.

God’s will is the revelation of His righteousness (Romans 1:16-17) and renewing our minds to the good news of grace. Understanding God’s goodness and generosity toward us will change our minds radically to the very core of our belief system. Furthermore, we need to understand that there is no longer any debt between us and God. We have free, open and continual communion and fellowship with God.

A “do-it-yourself” project

Many people don’t realize just how simple this gospel is. These folks manage to complicate it into some kind of mysterious maze of endless, fearful decisions. If you take a wrong turn, it may lead you to difficulty or a dead-end. They then claim they must not have heard God right. This is all done in the name of “trying to be righteous.” Christians are fearful if they make a “wrong turn” they will miss God and lose their right standing with Him. At this point, they have gone back to works- righteousness. They begin their laborious task of getting back into the will of God.

Understanding God’s goodness and generosity toward us will change our minds radically to the very core of our belief system.

Sin-conscious Christians attempt to seek His will by subtle signals they feel will lead to safe choices, free from difficulty. This can paralyze them in trying to find the right house, job, spouse, etc. They can actually become paralyzed with fear through unbelief. They are fearful of “missing” His will and falling short in their righteousness. Maybe a better way to describe this is falling short in their self-righteousness or works-righteousness. After all, that is what this experience has become to them - a do-it-yourself project.

Many begin to doubt their own diligence on seeking God’s will. Maybe they didn’t try hard enough, maybe they didn’t seek long enough, or maybe their sin prevented it? I know of Christians who spent weeks making a decision, fearful that they might have missed God’s will for themselves.

The motivation here is that if they can locate the “perfect will” of God, and stay in it, they will continue to be right with Him and everything will be fine. They are making an effort at trying to become righteous, instead of just receiving His gift of righteousness.

They try to become what God has already made them: righteous, accepted, qualified, holy, and filled to overflowing, living in the freedom of His grace, innocent, guiltless, and extremely loved by their Father.

This is the simple gospel of grace. All this “will seeking” does is twist the truth. There is no place for this struggle among Christians in the rest of God. Stop struggling, believe Jesus finished all the work for you and enter into His rest. In the Old Testament, His rest was a place where everything was provided - houses they didn’t build, vineyards they didn’t plant, and wells they didn’t dig. In this new covenant rest, it is a place where everything is provided and nothing is lacking - the work is finished!

Your life is His plan!

I like this quote from Andre Rabe’s book, Adventures In Christ, page 70; “Forget about trying to find His plan for your life - your life is His plan! Neither your location nor your timing matters - He has dawned His eternal day. You are His moment; you are His location!”

Colossians 2 tells us that our lives are hidden in Christ, in God. When we are resting in the finished work of Christ, we fully recognize that we are in Him and resting in His will for us. I liken it to when my grandchildren are seated (His rest) in the car (in Christ), safely and secure. They are with their daddy, and secure in His will, going where daddy takes them. They’re not fretting nor worried because they are at the right place, at the right time. They are in His rest.

I liken it to when my grandchildren are seated (His rest) in the car (in Christ), safely and secure. They are with their daddy, and secure in His will, going where daddy takes them.

Previously, I had mentioned that fear is the driver of this laborious pursuit. There is no fear in love, but perfect love casts out fear because fear implies punishment. He who fears has not understood God’s perfect love for them. Perfect love is God’s love for you; not you loving perfectly, because you can’t. But He does, perfectly, and with great intensity. He loves you!

Don’t complicate what God has made so simple. Realize your identity in Christ and enjoy His rest. In Him you are righteous and complete. Today, be free from the worry of missing His will for you. Your worry and fear will only cause you to engage in your repair mode, disturbing your rest, and compel you to attempt to earn your righteousness. Instead, stay in His peace, rest, and reign in life today.

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

YESUS – SEORANG YANG PENUH DENGAN SUKACITA DAN KASIH YANG BESAR BAGI SEMUA ORANG

Oleh: Mary Felde
Dari: March - April 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Empat belas tahun yang lalu saya melihat sebuah film Yesus yang unik, yang bertahun-tahun saya sebut sebagai film “Yesus tertawa.” Film itu sangat mengubah cara pandang saya tentang Yesus. Baru-baru ini saya menonton film itu kembali, sekaligus juga membaca sebuah buku yang ditulis oleh aktor tokoh utama film tersebut, Yesus. Sebenarnya, saya masih membaca buku itu, untuk kedua kalinya dalam tahun ini.

Yesus yang ada di video dan yang ada di buku digambarkan sebagai seorang pribadi yang penuh dengan sukacita, sesuai dengan bagian ayat yang mengatakan bahwa Ia diurapi dengan minyak sebagai tanda kesukaan, melebihi teman-teman sekutu-Mu. Kasih-Nya bagi SEMUA orang dapat dengan jelas dilihat, baik saat menyembuhkan orang kusta, memeluk Petrus yang mulai tenggelam, berbicara dengan Yudas dan berusaha keras menjangkau orang-orang Farisi. Jika Anda dapat mendapatkan buku dan/atau videonya, hal itu sangat direkomendasikan (lihat detailnya dalam study corner.)

Dalam newsletter ini kami persembahkan sebuah artikel tentang Kerajaan Allah; Kebenaran-Nya Sendiri, Damai Sejahtera dan Sukacita di dalam kita. Dia sangat mengasihi kita dan sangat menghargai kita serta memberitahu kita agar tidak kuatir akan kebutuhan hidup kita.

Artikel kedua berbicara tentang buah-buahyang berasal dari hubungan kasih dengan Bapa kita dibanding buah-buah dari kehidupan yang sangat difokuskan pada moralitas.

Kami berdoa agar Anda diubahkan oleh Allah saat Anda mempelajari artikel-artikel ini dan kami rindu mendengar kesaksian dari Anda.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dari:

A Need for Urgency!

Oleh: Amanuel Thomas, Ethiopia
Dari: March - April 2013

Recently God brought me the light I was longing for so long. It happened when a missionary came to Ethiopia and started a Gospel of Grace Bible School. I had the opportunity to be her interpreter and suddenly I got what I was looking for. There was something inside of me telling that something is wrong with what we are preaching - even as charismatic churches. Glory be to the Lord. I and my wife were transformed during those few days we attended this Bible Institute.

I remember telling a pastor that I strongly felt a need for reformation in many of today’s churches. I remembered Martin Luther’s thesis and could see something similar happening in some of today’s churches. Look at how some preachers raise funds. Literally they are asking people to buy their healing, blessings, and even the anointing! How we are preaching condemnation! How pastors are manipulating the flock of the Lord to be threatened of curses if they leave their church.

The answer is so clear; the church needs to go back to the Gospel of Grace. That is how the light came back to the church after more than 1000 years of Dark Age. For the church to get back to its rightful place in Christ, it needs to preach the Gospel of Grace. I thank God for His vessels whom He used to bring this light to His church once again. I pray that people who are preaching grace are able to bring this light to the whole body of Christ at any cost.
 
I strongly believe that there is a need for urgency, because here we are hearing more of “Cheap Grace” - preaching and writing against the Gospel of Grace. You know what? “First come, first served!” People believe what they heard first. I remember how I struggled to listen and read Kenneth Hagin’s teachings for so long. That was because I heard what was preached and written against him before I had a chance to get his teachings. I thank God that He allowed me to listen to him in a situation which looked accidental but transformed my life. Look at cults, they are always ready to pay whatever it costs to be heard. Go anywhere in this world and you will see their magazines with beautiful and attractive pictures translated in every language. Others are publishing big volume books and circulate them for free. Are this people so foolish and don’t know how to spend their money wisely? I don’t think so! What they need is to be heard and they will scarify anything for it.

Dear ministers of the Gospel of Grace, God has entrusted this message to you to take it to the outer most of the earth. So let your books, audio messages, and video messages go very fast at any cost. Let your Bible schools flourish in every corner of the earth. Make sure the whole body of Christ is being revolutionized by the true Gospel of Grace before you go home and stand before the Lord to receive your reward!

Bebas untuk Mengasihi

Oleh: Mike Walker
Dari: March - April 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Apakah kita melakukan perbuatan-perbuatan baik untuk menyenangkan Tuhan atau apakah hal itu kita lakukan sebagai hasil dari hubungan kasih kita dengan Bapa?

Seberapa besarkah kasih karunia Allah? Lebih besar dari dosa terbesar yang bisa Anda lakukan!

Jika hati seseorang lebih condong pada dosa, maka mereka akan melihat pernyataan diatas sebagai sesuatu yang memberikan kebebasan pada mereka untuk memuaskan diri dalam dosa-dosa yang mereka ingin lakukan.  Orang yang hatinya condong pada dosa ini akan terus menerus mencari jalan untuk mendorong batasan dari apa yang boleh mereka lakukan karena, bukankah, kasih karunia Allah lebih besar! Akan tetapi, saat hati kita tertuju untuk meresponi kasih Allah bagi kita, yang telah dinyatakan melalui Yesus, maka kita akan memandang pernyataan tersebut sebagai sesuatu yang memberikan harapan saat kita berbuat kesalahan.

Mereka yang telah menjadi pendukung kasih karunia menemukan bahwa akan ada beberapa pihak yang akan menuduh mereka mempromosikan sebuah pesan yang akan mengakibatkan orang Kristus menjalani gaya hidup yang tidak bertanggung jawab dan imoral. Saya percaya bahwa pemikiran ini berasal dari gagasan bahwa kita semua perlu memiliki hidup yang diatur oleh peraturan-peraturan atau oleh prinsip-prinsip kesalehan. Kebenaran dari gagasan ini menjadi sebuah tuntutan untuk menjalani kehidupan yang berdasarkan pada prestasi untuk memenuhi standar moral yang tinggi.

Dituntun oleh Roh Kudus

Yesus telah menyediakan cara hidup yang lebih baik yaitu dengan melalui tuntunan Roh Kudus. Saat kita dituntun oleh Roh Kudus, maka kita menjadi bebas dari serangkaian peraturan dan/atau hukum-hukum yang mungkin diletakkan oleh agama dalam hidup kita.

Saat kita dituntun oleh Roh Kudus, maka kita menjadi bebas dari serangkaian peraturan dan/atau hukum-hukum yang mungkin diletakkan oleh agama dalam hidup kita.

Gal 5:18 Akan tetapi jikalau kamu memberi dirimu dipimpin oleh Roh, maka kamu tidak hidup di bawah hukum Taurat.

Ayat ini tidak satupun menyebutkan bahwa “tidak hidup di bawah hukum Taurat” berarti kita memiliki ijin untuk menjalani hidup yang imoral. Perjanjian Baru memiliki banyak “perintah atau arahan” untuk menolong hidup kita, tetapi semua itu tidak dimaksudkan untuk menjadi pengganti hukum Taurat Perjanjian Lama karena kehidupan orang percaya bukanlah tentang mentaati peraturan. Kehidupan orang percaya adalah tentang memiliki hubungan secara pribadi dengan Allah, Bapa kita.

Saat kita membaca sebuah perintah dalam kitab-kitab Perjanjian Baru, kita menerima sebuah pandangan dimana hidup kita bisa menjadi semakin turut serta dalam hubungan kasih dengan Bapa kita. Tanpa diusahakan, kasih-Nya mulai mengalir keluar dari hidup kita sebagai buah Roh dari kita bagi dunia.

Orang yang tertanam dan berakar dalam legalisme dan hidup oleh peraturan-peraturan sebenarnya dapat menjadi tersinggung dengan bagian akhir ayat ini: kamu tidak hidup di bawah hukum Taurat.” Karena mereka begitu terpancang pada pelanggaran, mereka melewatkan kebenaran luar biasa dalam bagian awal ayat ini dimana kita temukan realita yang menakjubkan bahwa Roh Kudus merupakan penuntun hidup kita yang jauh lebih baik daripada hukum Taurat.

Tanpa diusahakan, kasih-Nya mulai mengalir keluar dari hidup kita sebagai buah Roh dari kita bagi dunia.

Yohanes 16:12 “Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya.” 13 Tetapi apabila Ia datang, yaitu Roh Kebenaran, Ia akan memimpin kamu ke dalam seluruh kebenaran; sebab Ia tidak akan berkata-kata dari otoritas diri-Nya sendiri, tetapi segala sesuatu yang didengar-Nya itulah yang akan dikatakan-Nya dan Ia akan memberitakan kepadamu hal-hal yang akan datang. 14 Ia akan memuliakan Aku, sebab Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku. 15 Segala sesuatu yang Bapa punya, adalah Aku punya; sebab itu Aku berkata: Ia akan memberitakan kepadamu apa yang diterimanya dari pada-Ku.”

Disini Yesus menyingkapkan sedikit gambaran tentang masa depan – masa yang kita hidupi sekarang ini setelah kematian, kebangkitan, kenaikan-Nya dan pencurahan Roh Kudus. Dengan kata lain, Yesus memberikan gambaran singkat tetnang Perjanjian Baru Kasih Karunia.

Dia memahami bahwa hal tersebut terlalu berat untuk mereka pahami pada saat itu, oleh karena itu Ia menyatakan kebenaran yang luar biasa kepada mereka. Ia menjanjikan bahwa Ia akan mengirimkan kepada mereka Pribadi dari Roh Kudus agar menuntun mereka ke dalam segala kebenaran. Perhatikan, Yesus tidak mengatakan bahwa Ia akan mengirimkan pada mereka sebuah rangkaian prinsip-prinsip baru untuk menuntun mereka.

Kita semua tahu bahwa kenyataannya ada orang-orang yang menyalahgunakan kasih karunia Allah dan memakainya sebagai ijin untuk berbuat dosa. Tetapi, hanya karena beberapa orang menyalahgunakan kasih karunia, hal itu tidak menjadikan kasih karunia itu salah. Kita juga perlu memahami bahwa hal ini bukanlah hal yang baru. Manusia adalah manusia di seluruh dunia dan beberapa dari mereka memiliki hati yang mencari upaya untuk mendapatkan ijin agar bebas hidup dalam dosa.

Mereka yang berada di bawah Perjanjian Baru melakukan perbuatan baik dari hubungan yang telah mereka miliki bersama Tuhan

Yudas 1:4 Sebab ternyata ada orang tertentu yang telah masuk menyelusup di tengah-tengah kamu, yaitu orang-orang yang telah lama ditentukan untuk dihukum. Mereka adalah orang-orang yang fasik, yang menyalahgunakan kasih karunia Allah kita untuk melampiaskan hawa nafsu mereka, dan yang menyangkal satu-satunya Penguasa dan Tuhan kita, Yesus Kristus.

Saat kita melihat kehidupan seseorang yang hidup dibawah legalisme atau agama yang berdasarkan pada perbuatan dan seorang lain yang hidup di bawah kasih karunia dari Perjanjian Baru, kita menemukan bahwa keduanya tetap berbuat seseuatu tetapi motif dalam melakukannya berbeda. Mereka yang berada di bawah legalisme berusaha untuk menyenangkan Tuhan dan menjadi kudus melalui apa yang dapat mereka lakukan. Mereka yang berada di bawah Perjanjian Baru melakukan perbuatan baik dari hubungan yang telah mereka miliki bersama Tuhan.

Kasih karunia – Motif bagi Perbuatan-perbuatan Baik

Mereka yang hidup dalam kasih karunia dari Perjanjian Baru ingin berjalan dalam perbuatan-perbuatan baik karena pewahyuan yang mereka miliki bahwa Yesus telah menjadi dosa supaya kita yang percaya menjadi orang benar – bukan oleh perbuatan melainkan karena menerima. Kita memahami bahwa Yesus telah menjadi pengudusan kita dan telah sepenuhnya membuat kita memenuhi syarat agar dapat menerima segala sesuatu yang telah disediakan oleh Allah Bapa-Nya. Perbuatan-perbuatan kita mengalir secara spontan dari kehidupan orang percaya yang dipenuhi oleh kasih karunia karena mereka dituntun oleh Roh.

Kasih karunia menjadi motif untuk melakukan perbuatan-perbuatan baik dan hal itu jauh lebih kuat dibanding motif dari legalisme.

Kasih karunia menjadi motif untuk melakukan perbuatan-perbuatan baik dan hal itu jauh lebih kuat dibanding motif dari legalisme. Anda bahkan tidak dapat mengukurnya. Mengapa? Karena hal itu muncul dari dalam diri kita sementara hukum Taurat atau legalisme mendorong kita dari luar.

Rom 6:14 Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia. 

Titus 2:11 Karena kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia sudah nyata. 12 Ia mendidik kita supaya kita meninggalkan kefasikan dan keinginan-keingina duniawi dan supaya kita hidup bijaksana, adil dan beribadah di dalam dunia sekarang ini

Kasih karunia memberikan keberanian kepada kita di dalam hadirat Allah dan inilah bagaimana kasih karunia mengajar kita! Saat kita memahami bahwa tidak ada yang bisa kita lakukan agar Allah lebih mengasihi kita dari yang sudah Ia lakukan, dan tidak ada yang dapat kita lakukan agar Dia berkurang kasih-Nya kepada kita, sesuatu yang luar biasa terjadi.

Jika Anda ingin tahu bagaimana untuk hidup dalam nilai moral yang tinggi dan mempertahankannya, jangan fokus pada melakukan standar moral yang tinggi. Melainkan, berfokuslah pada hubungan kasih Anda dengan Bapa.

Kita dimampukan untuk bangkit lebih cepat saat kita jatuh dan segara menemukan bahwa sekarang kita memiliki kekuatan yang berasal dari dalam kita dimana kita tidak perlu lagi jatuh.

Hal ini menjadi cara hidup yang normal untuk memiliki kehidupan yang bermoral karena hati kita menginginkan untuk meresponi dengan kasih pada kasih yang luar biasa yang telah dicurahkan Tuhan dalam hidup kita setiap hari! Jika Anda ingin tahu bagaimana untuk hidup dalam nilai moral yang tinggi dan mempertahankannya, jangan fokus pada melakukan standar moral yang tinggi. Melainkan, berfokuslah pada hubungan kasih Anda dengan Bapa. Dalam waktu singkat Anda akan menemukan bahwa Anda bukan bebas untuk berbuat dosa, melainkan bebas untuk mengasihi!

Oleh: Mike Walker

Rev. Walker along with his wife Jane set out to establish and build a strong local church in Post Falls, ID. Thus came the pioneering of Faith Tabernacle Church. Since that step of faith 23 years ago, this journey has seen them into over twenty countries.

Selanjutnya tentang Mike Walker | Artikel oleh Mike Walker

Carilah Dahulu Kerajaan Allah dan Kebenaran-Nya!

Oleh: Evan Beecham
Dari: March - April 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Banyak orang Kristen setiap hari bekerja dalam kecemasan dan senantiasa kekuarangan. Tetapi hal ini bukanlah yang diinginkan Allah dalam hidup kita. Alkitab mengatakan kepada kita untuk lebih dulu mencari kerajaan Allah dan kebenarannya maka segala sesuatu akan ditambahkan.

Dalam Matius 6:25-34, Yesus menginstruksikan agar kita tidak kuatir (atau gelisah) tentang kebutuhan hidup karena Bapa kita mengetahui bahwa kita membutuhkan semua itu. Dengan murah hati Ia telah menyediakan segala sesuatu untuk para burung dan bunga bakung, betapa lebih berharganya kita bagi Allah?

Dalam ayat 33 Yesus berkata, “Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” Yesus mengatakan hal ini sebelum menyelesaikan karya penebusan di kayu salib. Allah memiliki kasih yang begitu besar kepada kita sehingga Ia tidak ingin kita kuatir, gelisah ataupun takut akan segala sesuatu. Yesus telah menebus kita dari semua hal ini.

Allah memiliki kasih yang begitu besar kepada kita sehingga Ia tidak ingin kita kuatir, gelisah ataupun takut akan segala sesuatu.

Apa yang mengganggu Anda saat ini? Apakah usaha atau pekerjaan Anda? Ataukah pasangan
hidup atau anak-anak Anda? Hal itu tidak menjadi masalah lagi karena bila Anda lebih dulu mencari kerajaan Allah dan kebenaran-NYA, Ia akan memastikan bahwa Anda tidak akan kekurangan apapun! Tuhan adalah gembalamu, dan engkau tidak akan kekurangan (Mazmur 23). Orang menemukan dirinya kekurangan karena kekuatiran membawa mereka mencoba melakukan sesuatu melalui rasa takut dan usaha pribadi untuk memperbaiki segala sesuatu yang sebenarnya sudah disediakan oleh Tuhan. Bukankah Ia mengatahan bahwa semuanya itu akan Ia tambahkan?

Kerajaan Allah

Mari Kita ambil sedikit waktu dan mendefinisikan Kerajaan Allah: “Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.” (Roma 14:17). Roma 1:16-17 Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani. Sebab di dalamnya nyata kebenaran Allah…” Kebenaran-Nya dinyatakan di dalam Injil. Puji Tuhan! Kerajaan Allah ada di dalam kita; dinyatakan kepada kita melalui Injil!

Banyar orang menemukan diri mereka kekurangan karena rasa kuatir mendorong mereka untuk mencoba melakukan sesuatu melalui ketakutan dan usaha dengan kekuatan sendiri untuk membereskan segala sesuatu yang sebenarnya sudah diselesakan oleh Tuhan.

Roma 5 mengatakan pada kita bahwa kita telah diberi karunia kebenaran - kita adalah kebenaran Allah di dalam Kristus Yesus. Yesus telah membenarkan Anda dihadapan Allah. Ia telah menanggung semua penghukuman untuk
SEMUA dosa Anda di atas kayu salib dan memberikan ketidakberdosaan-Nya pada Anda. Anda telah dibebaskan; Anda merdeka. Sebagian besar orang Kristen akan setuju bahwa
mereka telah diampuni. Bila memang demikian, lalu mengapa mereka masih hidup di dalam rasa bersalah dan penghukuman? Karena mereka tidak benar-benar percaya bahwa diri mereka telah diampuni secara total. Mereka memiliki suatu penyesalan untuk mengakui semua doa mereka karena mereka tidak cukup yakin bahwa mereka sepenuhnya diampuni.

Saudara-saudara, inilah yang disebut dengan kebenaran - bahwa hal itu adalah pemberian. Anda tidak dapat memperolehnya melalui pengakuan dosa, baju kabung dan abu atau hal-hal yang lain. Hal itu merupakan karya yang telah diselesaikan Yesus dan tidak ada hubungannya dengan usaha Anda. Malahan, usaha Anda untuk menjadi orang benar akan membatalkan iman anda sesuai dengan Roma 4:17. Hal itu juga disebut dengan kebenaran pribadi. Memahami kebenaran Anda sangatlah vital berhubungan dengan dua bagian lainnya dari kerajaan Allah, sukacita dan damai sejahtera, agar bekerja dalam hidup Anda, yang segera akan Anda lihat.

Tidak Ada Iman Dalam Pendakwaan Diri Sendiri

“Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah” (2 Korintus 5:21). Yesus tidak mengenal dosa, dan Ia telah menjadi dosa, dengan cara yang sama Anda tidak mengenal kebenaran dan Anda menjadi kebenaran Allah di dalam Kristus. Itu berasal dari kasih karunia yang murni dan radikal; tidak ada hubungannya dengan diri Anda - ini merupakan pemberian.

Itu berasal dari kasih karunia yang murni dan radikal; tidak ada hubungannya dengan diri Anda - ini merupakan pemberian.

Roma 5:17-18 Terjemahan Bebas: “Jika maut melihat celah dari dosa seseorang dan menangkap kesempatan untuk berkuasa atas umat manusia karena kesalahan satu orang itu, betapa lebih lagi saat ini kita dapat menggenggam keuntungan untuk dapat berkuasa di dalam hidup dalam kebenaran melalui karya yang dilakukan Kristus tersebut, yang telah menyatakan bahwa diri kita tidak bersalah oleh karena kasih karunia-Nya.
Diatas segalanya, kasih karunia jauh mengatasi penanggaran. 18 Kesimpulannya jelas: membutuhkan satu pelanggaran untuk menghukum seluruh umat manusia; satu tindakan kebenaran menyatakan semua umat manusia tidak bersalah.”

Sekali lagi, saya bertanya, jika Anda tidak bersalah (dan memang Anda tidak bersalah), mengapa Anda hidup dalam penyesalan, raasa bersalah dan penghukuman? Apakah Anda lihat bahwa sering kali kita berkata bahwa kita tidak bersalah tetapi tindakan-tindakan kita berteriak, “Aku tidak percaya. Lihat bagaimana cara hidupku, aku berada dalam penyesalan dan rasa bersalah.” Menangkap pewahyuan ini akan merubah pola pikir Anda secara keseluruhan! Roma 8:1 “Demikianlah sekarang TIDAK ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus.” Jika Anda adalah orang Kristen, kana Anda berada di dalam Kristus, sehingga TIDAK ada penghukuman bagi Anda. Yesus telah didakwa bagi dosa Anda, dan dosa itu telah dihukum di atas tubuh-Nya, tidak akan pernah diungkit kembali! Tidak akan pernah!

Tidak dibutuhkan iman untuk menangis tersedu-sedu, berkata, “Oh Tuhanku, aku melakukannya lagi. Ampuni aku. Aku mengaku dosa.”

Yesus berkata dalam Yohanes 3:17 bahwa Ia tidak datang untuk menghakimi dunia tetapi untuk menyelamatkan dunia. Apakah hal ini masuk akal? Pengampunan merupakan bagian paling utama dalam penebusan kita, dan sebelum kita mengetahui hal ini, (sekalipun kita adalah orang benar), maka kebenaran hanyalah sekedar istilah agamawi yang kosong belaka. Anda menjadi orang benar karena iman, jadi lain kali saat Anda gagal, berterimakasihlah pada Allah bahwa Anda adalah orang benar dan oleh darah-Nya, Yesus telah menjadikan Anda tanpa dosa. Untuk hal itu, saudaraku, membutuhkan iman. Tidak dibutuhkan iman untuk menangis tersedu-sedu, berkata, “Oh Tuhanku, aku melakukannya lagi. Ampuni aku. Aku mengaku dosa.” Dan kemudian selama satu minggu penuh kita berjalan penuh dengan rasa bersalah dan menyalahkan diri sendiri. Tidak ada iman di dalam hal tersebut.

Masuk Dalam Perhentian Allah

Bagaimanakah kebenaran mempengaruhi damai sejahtera kita? Ibrani pasal 4 berbicara tentang masuk ke dalam tempat perhentian Allah. Tanpa damai sejahtera, tidak ada perhentian, dan tanpa mengetahui bahwa diri Anda tanpa dosa (orang benar) maka tidak ada damai sejahtera. Damai sejahtera datang dengan mengetahui bahwa hutang telah dibayarkan dan bahwa Allah sangat mengasihi Anda sehingga setiap kebutuhan yang Anda butuhkan dalam hidup ini oleh kasih karunia telah disediakan bagi Anda dengan melimpah sebelum Anda dilahirkan. Hal ini mencakup kesehatan dan kesembuhan; segala sesuatu telah disediakan di kayu salib. Ia telah menjadikan kita bersatu kembali dengan Dia. Puji Tuhan! Ia mengasihi kita! Damai sejahtera tidak datang saat kita penuh akan diri kita sendiri tetapi penuh akan Kristus. Saat ini Allah tidak mengukur atau menilai Anda berdasarkan perbuatan Anda – Ia memandang pada Yesus, dan sama seperti Yesus, demikian juga diri Anda! (1 Yohanes 4:17)

Jika kita ingin mengalami kesuksesan dalam hidup atau usaha kita, kita perlu tahu bahwa Allah telah melakukannya bagi kita melalui Kristus, dan temukanlah identitas kita di dalam Dia. John G. Lake mengatakan: “Satu-satunya perbedaan antara kita dengan Kristus adalah pengertian-Nya tentang siapakah diri-Nya.” Ini merupakan sebuah pernyataan yang terkenal dan penting untuk dipahami. Ia telah membawa kita masuk ke dalam Trinitas; Ia telah menjadikan kita satu dengan Dia. 1 Yohanes 4:17: “karena sama seperti Dia, kita juga ada di dalam dunia ini.”

“Satu-satunya perbedaan antara kita dengan Kristus adalah pengertian-Nya tentang siapakah diri-Nya.”

Saat ini, dimanapun Anda melihat stiker bertulisan peace (perdamaian) dan “pray for world peace” (berdoalah bagi kedamaian dunia), dan semakin banyak stiker yang kita lihat, kelihatannya semakin sedikit damai yang terjadi. Dunia berpikir jika kita bisa membuat segala sesuatu di sekitar kita menjadi tenang, maka kita akan mendapatkan kedamaian. Kedamaian semacam itu berasal dari situasi yang ada di luar, dan hal itu bukanlah kedamaian yang dapat bertahan dalam jangka waktu lama; sementara kedamaian dari Allah berasal dari dalam, mengetahui bahwa diri Anda berada di dalam Kristus. Damai sejahtera ini tidak dapat diambi dari diri Anda.

Kedamaian dari Allah adalah sebuah pemberian cuma-cuma, dan Anda dapat menikmati damai sejahtera Allah sekalipun sedang berada di tengah badai. Yesus mewariskan damai sejahtera-Nya pada kita dalam Yohanes 14:27: “Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu. Janganlah gelisah dan gentar hatimu.” Damai sejahtera yang ditinggalkan Yesus pada kita bukanlah seperti yang diberikan dunia, seperti dalam ungkapan “tidak bisakah kita berdamai saja?” Dunia sedang “berusaha keras” dan mencoba untuk menemukan damai sejahtera dan yang menyedihkan, banyak orang Kristen juga berusaha keras untuk menemukan damai sejahtera, tetapi tidak berhasil. Berusaha keras untuk mendapatkan damai sejahtera bukanlah mencoba menjadikan damai sejahtera dengan usaha kita sendiri dan melalui perbuatan-perbuatan kebenaran, yang biasanya merupakan hal eksternal. Menurut kamus Webster, berusaha keras berarti “membuat usaha-usaha; bekerja keras” atau bisa dikatakan, bersandar pada usaha Anda sendiri untuk menciptakan kedamaian. Hukum Taurat selalu mengatakan lakukan lebih lagi; kasih karunia selalu berkata sudah selesai. Saat Anda berusaha keras untuk mendapatkan damai sejahtera dalam hidup Anda, Anda sedang berusaha dibawah hukum Taurat.

Saat Anda berusaha keras untuk mendapatkan damai sejahtera dalam hidup Anda, Anda sedang berusaha dibawah hukum Taurat.

Yesus telah mengadakan pendamaian dengan Allah dengan cara naik ke atas kayu salib bagi kita – Ia telah mendamaikan kita kembali dengan Allah. Dengan kata lain, Yesus telah melakukan semua usaha, dan kemudian Ia mewariskan damai sejahtera-Nya pada kita. Yang perlu Anda lakukan adalah menerima apa yang telah Ia berikan pada Anda. Inilah damai sejahtera yang diberikan Yesus pada Anda: hutang dosa antara manusia dengan Allah telah dibayar lunas, Anda telah dijadikan benar dan tanpa dosa, damai sejahtera tercakup dalam keselamatan Anda, Anda tidak perlu berusaha keras untuk mendapatkannya. Mempelajari siapakah diri Anda di dalam Kristus – identitas Anda di dalam Dia – merupakan hal penting dalam menerima damai sejahtera-Nya. Ini adalah damai sejahtera yang ada di dalam (“jangan gelisah dan gentar hatimu”). Jika Anda berpikir bahwa Allah marah atau kesal pada Anda karena Anda lupa mengaku dosa, maka Anda tidak akan mengalami damai sejahtera-Nya seperti yang Ia inginkan agar Anda alami. Yesaya 54:9-10: “Keadaan ini bagi-Ku seperti pada zaman Nuh: seperti Aku telah bersumpah kepadanya bahwa air bah tidak akan meliputi bumi lagi, demikianlah Aku telah bersumpah bahwa Aku tidak akan murka terhadap engkau dan tidak akan menghardik engkau lagi. 10 Sebab biarpun gunung-gunung beranjak dan bukit-bukit bergoyang, tetapi kasih setia-Ku tidak akan beranjak dari padamu dan perjanjian damai (shalom)-Ku tidak akan bergoyang, firman TUHAN, yang mengasihani engkau.”

Jika Anda berpikir bahwa Allah marah atau kesal pada Anda karena Anda lupa mengaku dosa, maka Anda tidak akan mengalami damai sejahtera-Nya seperti yang Ia inginkan agar Anda alami.

Ayat ini diberikan dalam Yesaya 54, menunjukkan bahwa setelah Yesus disalib bagi kita (Yesaya 53), Dia tidak akan pernah lagi murka terhadap Anda! Mengapa? Semua murka Allah telah dicurahkan pada tubuh Yesus di atas salib. Puji Tuhan!

Yesaya 53:5: “…ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadanya…” Atau penghukuman sehingga kita dapat memiliki damai sejahtera-Nya ditimpakan kepada-Nya. Berikut definisi Strong dari kata shalom: “selamat (keselamatan) baik (kesehatan) bahagia, kesehatan, kemakmuran, kedamaian, anugerah, (kesehatan yang baik) + sempurna seperti dalam kesehatan, makmur (kemakmuran makmur) Istirahat, aman (semuanya baik)”

Tantangan yang Anda hadapi, tidak peduli seperti apapun juga, tidak membuat Allah kaget.

Kebenaran, damai sejahtera dan sukacita adalah Kerajaan Allah. Saat Anda memiliki kekacauan atau kegelisahan dalam hati Anda, Anda tidak lagi berada dalam damai sejahtera yang telah diwariskan Yesus pada Anda. Perhatikan bahwa definisi damai sejahtera berisi ”istirahat sebagai bagian dari damai sejahtera. Allah ingin agar kita masuk dalam peristirahatan/perhentian-Nya, Tanah Perjanjian kita dari Ibrani pasal 4. Saat kita menghadapi tantangan dalam hidup, sangatlah penting kita tahu siapakah kita di dalam Dia. Tantangan yang Anda hadapi, tidak peduli seperti apapun juga, tidak membuat Allah kaget. Ia telah mempersiapkan kemenangan dan kebutuhan Anda bahkan sebelum Anda dilahirkan, jadi bersandarlah pada karya yang telah diselesaikan di atas salib, dan biarkan Allah yang membereskannya. Beristirahat adalah Tanah Perjanjian; tidak ada yang lebih manis dibanding selamanya berada dalam peristirahatan yang penuh dengan kedamaian, mengetahui bahwa Allah telah mengatur segalanya bagi Anda.

Legalisme telah menghalangi banyak orang Kristen, merintangi mereka agar tidak menikmati segala yang dimiliki Allah bagi mereka. Beristirahat di dalam Dia termasuk dalam penebusan kita. Agar kita dapat beristirahat dalam karya yang telah diselesaikan di atas salib, kita harus tahu bahwa diri kita adalah orang benar (tanpa dosa dan benar di hadapan Allah). Kita telah diberi damai sejahtera-Nya, hutang dosa telah dibayarkan melalui tubuh Yesus, dan Allah juga telah memberikan sukacita-Nya pada kita.

Baru-baru ini saya mendengar kutipan berikut ini: “Pelanggaran Adam membuka mata kita terhadap dimensi keterpisahan; menyeret kita dari peristirahatan dalam segala kecukupan pada kegelisahan karena terus menerus kekurangan.” Yesus datang untuk menebus kita dengan darah-Nya dan memulihkan peristirahatan kita sehingga kita dapat kembali beristirahat dalam segala pemenuhan Allah.

Banyak orang Kristen bekerja keras dalam hidupnya sehari-hari karena terus menerus kekurangan, sehingga mereka bekerja terus siang dan malam – biasanya hanya cukup untuk bisa menutupi kebutuhan saja.

Banyak orang Kristen bekerja keras dalam hidupnya sehari-hari karena terus menerus kekurangan, sehingga mereka bekerja terus siang dan malam – biasanya hanya cukup untuk bisa menutupi kebutuhan saja. Beberapa orang bahkan bekerja tanpa henti agar menjadi kaya. Banyak orang menghabiskan setengah usianya untuk membangun kekayaan hanya untuk dihabiskan untuk membiayai kesehatannya yang semakin menurun. Sahabat, ada sesuatu yang sangat salah dengan gambaran tersebut. Orang-orang yang digambarkan itu tidak berada dalam peristirahatan! Datanglah ke meja Kasih karunia, berhentilah berpayah-payah, temukan perhentian-Nya! Banyak orang melewatkan begitu saja masa-masa berharga dari pertumbuhan anak-anaknya. Kepada mereka, saya berkata, tidak ada penghukuman, dan tidak pernah terlambat. Bangun dan berhentilah meragukan penebusan Anda. Ia telah mempersiapkan perhentian dalam segala kecukupan-Nya bagi Anda! Masuklah dalam sukacita Tuhan.

“dan memberi nama Nuh kepadanya, katanya: “Anak ini akan memberi kepada kita penghiburan dalam pekerjaan kita yang penuh susah payah….” (Kejadian 5:29). Ini menunjuk pada Yesus dan peristirahatan yang kita miliki dalam penebusan kita. Nama Nuh berarti “peristirahatan.”

Penuh Sukacita

Didalam setiap orang Kristen ada kerajaan Allah dan bagian dari kerajaan itu adalah sukacita. Kata sukacita berarti bergembira, tenang dan menyenangkan, senang dan riang gembira. Sukacita juga berarti kepuasan. Dimanapun Anda, Allah ingin agar Anda berada dalam damai sejahtera dan penuh dengan sukacita (menjadi puas) karena Ia telah menyatakan dengan jelas kepada kita melalui Paulus, bahwa “Allahku akan memenuhi SEGALA keperluanmu menurut kekayaan dan kemuliaan-Nya dalam Kristus Yesus. (Filipi 4:19)

Kita bisa menjadi puas dan beristirahat dalam karya yang telah diselesaikan oleh Yesus, mengetahui bahwa Ia tidak akan pernah mengecewakan kita. Mari kita tidak memandang kepuasa, seperti sebagian orang memandangnya, dengan berkata, “memang inilah bagian saya dalam hidup ini; Allah sedang mengajarkan sesuatu pada saya.” Tidak, seribu kali tidak. Itu tidak seperti Bapa yang penuh kasih yang melihat Anda sangat berharga dan telah menyediakan segala sesuatu bagi Anda di dalam Kristus dengan melimpah-limpah. Saat Anda sepenuhnya yakin dengan hal ini, Anda dapat memiliki sukacita besar dan Anda dapat memiliki kepuasan.

Matius 6:25: “Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir…”

Kuatir adalah menjadi cemas, takut dan juga penuh keraguan. Kamus Webster mengatakan bahwa kuatir juga berarti ”mencekik”. Dimana kita dapatkan hal itu? Dalam Markus 4:19 Yesus berbicara tentang kekuatiran dan kecemasan ”menghimpit firman, membuatnya tidak berbuah.

Allah tidak menginginkan kita mengejar harta benda, karena Ia tahu kita membutuhkan semuanya itu.

Allah tidak menginginkan kita mengejar harta benda, karena Ia tahu kita membutuhkan semuanya itu. Ia menunjukkan betapa berharganya diri kita bagi Dia dan betapa besar Ia mengasihi kita dalam Matius 6.

Ada ungkapan dalam pekerjaan saya yang berbunyi: “Tidak ada orang yang mempedulikan seberapa besar yang kamu ketahui, sampai mereka tahu betapa bersar kepedulianmu.” Allah adalah kasih dan Ia menunjukkan kasih-Nya pada kita. Dan bagi Dia, kita jauh lebih berharga dibanding apapun. Beristirahatlah dan ambillah sukacita dan kasih dan penyediaan-Nya. “Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya,” maka Ia akan menambahkan segala hal itu pada Anda.

Saat Anda mencari dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, Anda akan menemukan kasih-Nya dan keadaan Anda yang tanpa dosa karena penebusan, akan meyakinkan Anda bahwa Allah dengan kekayaannya memperhatikan setiap detil kehidupan Anda. Memahami kasih Allah pada Anda dan nilai Anda bagi Allah. Matius 6:25-34 menyatakan dengan jelas bahwa Allah tidak ingin kita kuatir atas segala sesuatu dan juga dinyatakan dengan jelas tentang kasih-Nya dan nilai kita bagi Dia.

Allah tidak ingin kita kuatir akan
apapun juga, karena kita sangat berharga dan dikasihi oleh-Nya.

Terjemahan lain mengatakan agak sedikit berbeda, seperti “jangan dipikirkan,” “jangan kuatir,” dan “jangan gelisah.” Dalam segala keadaan, Allah tidak ingin kita kuatir akan apapun juga, karena kita sangat berharga dan dikasihi-Nya. Dia tidak hanya berkata jangan kuatir, nanti pasti baik-baik saja. Dia berkata bahwa kita tidak perlu kuatir karena Dia sangat megasihi kita dan telah mempersiapkan kehidupan yang baik bagi kita agar kita tidak kekurangan dalam segala area kehidupan kita. Dia telah mempersiapkan segala sesuatu yang kita butuhkan dengan melimpah-limpah, bahkan sebelum kita dilahirkan. Kekuatiran dan kegelisahan sebenarnya adalah ketakutan dan keraguan. Sering kali hal ini berasal dari pengajaran yang salah tentang Allah yang diajarkan oleh agama – hal-hal seperti Allah murka karena apa yang telah kita lakukan, atau Allah mencoba memberikan pelajaran kepada kita dengan cara menempatkan diri kita pada kesukaran. Sahabat, bukan seperti itu cara kerja Allah. Dia mengasihi kita!

Dalam Markus 4:19 kita diberitahu bahwa kekuatiran, keinginan-keinginan, kegelisahan menghimpit firman sehingga tidak berbuah. Allah ingin Anda berbuah-buah dalam segala yang Anda lakukan. Kembali ke Matius 6, Yesus menunjukkan bahwa burung di udara tidak menabur ataupun menuai, tidak juga mengumpulkan makanan dalam lumbung; akan tetapi Bapamu yang di sorga memberi mereka makan. Bukankah Anda lebih berharga dari mereka? Siapa yang memberi makan burung-burung? Bapa Sorgawi kita! Yesus menyatakan dengan sangat jelas disini: jika burung-burung itu penting bagi Allah dan Ia memberi makan serta memelihara mereka, maka karena Anda JAUH lebih tinggi nilainya bagi Allah, Ia tidak akan pernah mengecewakan Anda.

Nilai Anda bagi Allah adalah apa yang ditunjukkan Yesus pada kita. Allah menilai kita dengan intensitas yang begitu tinggi sehingga Ia turun dari sorga, bermanifestasi dalam daging, hanya untuk menebus kita! Kita sangat penting bagi Dia sehingga Ia tidak mempercayakan karya itu pada orang lain, melainkan Ia melakukannya sendiriQ Wow, Bapa yang sangat mengasihi.

Kerajaan-Nya di dalam kita

Ia tidak berhenti sampai disana saja – Ia meletakkan kerajaan-Nya di dalam kita dan memberikan kebenaran-NYA kepada kita, damai sejahtera-Nya dan sukacita-Nya! Setelah tindakan kasih yang besar ini, Yesus memberitahu kita agar tidak mencari hal-hal yang dicari dunia, tetapi carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya. Kabar baik dari Injil yang disebutkan dalam Roma 1:17 merupakan pewahyuan tentang kebenaran-Nya. Jika Andamengetahui identitas Anda di dalam Kristus, Anda idak akan kekurangan segala hal yang baik. Kita diberitahu dalam Roma 2:4 bahwa kebaikan Allah menghasilkan pertobatan. Pertobatan sebenarnya merupakan perubahan pikiran secara radikal – bukan meraung, menangis dan pengakuan dosa. Bahkan saat kita membaca tentang kasih dan kebaikan Allah, pikiran kita mulai melihat betapa penuh kasih dan indahnya Ia dan hal itu yang disebut sebagai pertobatan. Kita merubah pikiran kita sesuai dengan cara Allah berpikir dan bagaimana Allah memandang kita. Sekarang kita menjadi semakin sadar akan kebenaran dan bukan sadar akan dosa.

Ia meletakkan kerajaan-Nya di dalam kita dan memberikan kebenaran-NYA kepada kita, damai sejahtera-Nya dan sukacita-Nya!

Agar dapat sepenuhnya memahami kebenaran, damai sejahtera dan sukacita-Nya, yang adalah kerajaan Allah, kita perlu tahu seberapa berharganya kita bagi Dia. Kita amat sangat berharga bagi Dia, bahkan tidak ternilai harganya!

Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenaran-Nya, dan Ia akan menambahkan semua hal yang dicari oleh dunia itu pada Anda! Allah ingin agar Anda berkuasa dan menikmati kehidupan yang baik yang telah Ia persiapkan bagi Anda (Efesus 2). Ia telah memperlengkapi Anda di dalam Kristus, jadi memerintahlah dalam hidup ini dengan penuh sukacita sebagai raja!

 

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

HATI DALAM KETENANGAN

Oleh: Mary Felde
Dari: January - February 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

1 Yoh 3:19 berkata, “Demikianlah kita ketahui, bahwa kita berasal dari kebenaran. Demikian pula kita boleh menenangkan hati kita di hadapan Allah,”

Yesaya 32:17 berkata, “Di mana ada kebenaran di situ akan tumbuh damai sejahtera, dan akibat kebenaran ialah ketenangan dan ketenteraman untuk selama-lamanya.”

Ada banyak alasan mengapa hati kita tidak tenang. Diantaranya mungkin karena rasa bersalah, dakwaan, terluka, perfeksionisme, dll. Ini adalah area-area yang dibahas dari berbagai arah dalam ketiga artikel pengajaran yang kami sampaikan pada Anda.

Kami berdoa agar Roh Kudus melayani Anda saat Anda mempelajari artikel-artikel tersebut. Allah menginginkan agar kita memiliki hati yang penuh ketenangan di hadapan-Nya, dan inilah yang telah Ia sediakan bagi setiap kita!

Mari kita tanggalkan setiap beban dan beristirahat dalam kepastian bahwa kita sepenuhnya diterima di dalam Kritus dan dikasihi olah Sahabat dan Pencipta kita dengan tanpa syarat.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Belajar Untuk Hidup Dengan Ketidaksempurnaan

Oleh: Steve McVey
Dari: January - February 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Saat kita melakukan hal-hal yang tidak sempurna, dengan mudah kita dapat menyalahkan diri kita sendiri. Tetapi, apakah Allah mengharapkan untuk menemukna kesempurnaan dalam segala sesuatu yang kita lakukan?

Kita semua memiliki sebuah idealisme dalam pikiran kita berkaitan dengan hal-hal yang kita lakukan di dalam hidup. Kita telah diajarkan untuk bertanggung jawab akan apa yang kita lakukan dan berusaha keras untuk meraih hasil yang unggul. Tidak ada yang salah dengan filosofi kehidupan tersebut. Itu merupakan hal yang terpuhi dan berperan sebagai garis dasar yang baik bagi segala sesuatu yang kita lakukan.

Akan tetapi, bagaimanapun juga, ada garis pemisah antara bertanggung jawab dan menjadi seorang yang perfeksionis akan apa yang kita lakukan. Seorang dapat bertanggung jawab dan mengenali tugas yang dilakukan dengan baik tanpa harus menjadi sempurna. Orang yang perfeksiones selalu melihat kekurangan pada tugas yang telah diselesaikan, sekalipun bila hal tersebut tidak cukup penting dan tidak akan diperhatikan oleh orang lain.

Sesuaikan idealisme Anda

Bahkan Allah tidak memandang gaya hidup Anda dan mengharapkan untuk menemukan kesempurnaan dalam segala sesuatu yang Anda lakuan.

Kadang diperlukan agar seseorang menyesuaikan idealismenya pada tingkatan yang lebih realistis berkaitan dengan kemampuan yang sebenarnya ia miliki. Hal-hal dapat menjadi baik, bahkan unggul, tanpa harus menjadi sempurna. Belajar untuk hidup dengan kurang dari sempurna penting bagi kedamaian pikiran karena tidak seorangpun bisa mencapai kesempurnaan.

Bahkan Allah tidak memandang gaya hidup Anda dan mengharapkan untuk menemukan kesempurnaan dalam segala sesuatu yang Anda lakuan. Pemazmur menuliskan, “Sebab Dia sendiri tahu apa kita, Dia ingat, bahwa kita ini debu” (Mazmur 103:14). Dengan kata lain: Allah tahu bahwa Anda hanyalah manusia. Apakah Anda mengetahui hal itu atau Anda menempatkan harapan pada diri Anda sendiri untuk menjadi manusia super dan kemudian merasa frustrasi saat Anda melihat diri Anda bukan manusia super?

Seorang yang berjalan dalam kasih karunia adalah orang yang menemukan kepuasan setelah melakukan yang terbaik, mengingat keterbatasan hidup yang ada pada dirinya. Saat Allah selesai mencipta, Ia melihat apa yang telah Ia selesaikan dan berkata, “Semuanya itu baik.” Ia ingin agar Anda mampu berkata hal yang sama tentang apa yang Anda lkukan. Faktanya, mampu berkata demikian merupakan kualitas ilahi.

Apakah benar-benar menjadi masalah bila beberapa hal tidak terselesaikan atau tertunda? Apakah sebanding bila harus mengorbankan ketenangan pikiran, stabilitas emosional dan kelelahan secara fisih agar dapat mencapai semuanya? Apakah hal itu benar-benar sangat berharga bila kita letakkan sudut pandang pada gambaran yang lebih besar? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang perlu dipertimbangkan dengan serius.

Belajar untuk hidup dengan hasil-hasil yang kurang dari sempurna mungkin merupakan sebuah ketrampilan yang ingin diajarkan Roh Kudus pada Anda.

Belajar untuk hidup dengan hasil-hasil yang kurang dari sempurna mungkin merupakan sebuah ketrampilan yang ingin diajarkan Roh Kudus pada Anda. Di lain kesempatan saat Anda melihat suatu pekerjaan yang telah selesai dan tergoda untuk mengutak-atik dan menilainya melalui lensa perfeksionisme, jangan kaget bila Anda mendengar Ia berkata, “Biarkan saja. Itu sudah baik.” Saat Anda mendengar suara yang lembut itu, dengarkan dan lakukanlah. Dalam jangka pajangnya, Anda akan menemukan kasih karunia akan kepuasan dan bukannya rasa bersalah dari hukum yang kita kenakan sendiri yang mendakwa Anda akan ap yang telah Anda selesaikan.

(Artikel ini adalah kutipan dari buku terbaru Steve McVey’s, Wives Walking In Grace, yang akan diterbitkan pada tahun 2013 oleh Harvest House Publishers)

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Mengampuni dan Melupakan?

Oleh: Steve McVey
Dari: January - February 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Apakah Alkitab benar-benar mengharuskan agar kita melupakan semua kesalahan yang pernah dilakukan orang lain terhadap kita? Mari kita melihat lebih dekat perbedaan antara melupakan dan tidak mengingat lagi.

Apa yang dimaksudkan dengan hal mengampuni dan melupakan? Apakah kita benar-benar diharuskan untuk melupakan segala kesalahn yang dilakukan orang lain kepada kita? Alkitab tidak mengajarkan seperti itu. Bahkan Allah tidak melakukan hal tersebut. Anda mungkin mengernyitkan dahi Anda karena ragu akan pernyataan tersebut, tetapi itu memang benar. Alkitab tidak mengatakan bahwa Ia melupakan dosa-dosa kita, melainkan mengatakan bahwa Ia tidak mengingatnya. Sekalipun banyak orang mungkin berpikir bahwa kedua hal itu sama saja namun sebenarnya tidak.

Melupakan berarti hanya itu. Artinya tidak tidak memiliki kemampuan untuk mengingat hal yang telah dilupakan. Bagaimana mungkin kita melakukan hal itu dengan beberapa hal yang sangat melukai dan membuat kita menderita dalam hidup? Hal itu tidak mungkin dilakukan. Apa yang dapat kita lakukan adalah tidak mengingat-ingatnya. Seperti yang telah saya katakan, ada perbedaan yang besar.

Mengingat (Re-member)

Apa arti mengingat (remember)? Perhatikan kata tersebut. Kata tersebut terdiri gabungan dua kata: “re” dan “member.” “Re” merupakan awalan yang berarti, “kembali pada kondisi sebelumnya” atau “pengulangan dari tindakan sebelumnya.” Kata “member” berarti, “anggota dari sebuah kelompok; sesuatu yang menjadi bagian, anggota tubuh.” Jadi arti yang akurat dan literal dari kata “mengingat (remember)”  adalah kembali pada sesuatu atau kondisi sebelumnya dengan menjadikan hal itu sebagai bagian atau menjadi satu kembali. Jika jari saya terpotong, dokter mungkin bisa untuk re-member jika saya tidak terlambat menemuinya.

Dia akan memisahkan dosa-dosa kita dari diri kita untuk selamanya. Ia tidak melupakannya tetapi Ia tidak mengingat-ingatnya lagi.

Alkitab tidak mengatakan bahwa Allah melupakan semua dosa-dosa kita. Orang kadang mengatakan tentang “Lautan Kelupaan”, banyak orang telah mendengar hal itu sesekali diucapkan, tetapi frase tersebut tidak ada dalam Alkitab. Ide tentang hal itu diambil dari Kitab Suci dan ditemukan dalam Mikha 7:19 yang berbunyi: “Biarlah Ia kembali menyayangi kita, menghapuskan kesalahan-kesalahan kita dan melemparkan segala dosa kita ke dalam tubir-tubir laut.” Mungkin dari sanalah ide tentang “Lautan Kelupan” berasal, tatapi perhatikan bahwa bukan itu yang dikatakan Alkitab. Disana mengatakan bahwa Ia akan memisahkan kita dari dosa-dosa kita untuk selama-lamanya. Ia tidak melupakan akan tetapi tidak mengingat-ingatnya lagi. Dengan kata lain, selamanya Ia akan menolak untuk menggabungkan dosa-dosa kita dengan diri kita ataupun kesalahan masa lalu kita pada-Nya. Dia tidak akan mengingat-ingat semua itu.
Untuk mengilustrasikan penggunaan literal kata tersebut secara positif, pikirkan tentang apa yang dikatakan Yesus di Perjamuan Terakhir pada murid-murid-Nya. Saat mereka makan bersama-sama, Ia berkata kepada mereka, “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku! Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: “Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!” (1 Korintus 11:24-25).
Apa yang Ia maksudkan dengan hal itu? Maksudnya, “Sesering mungkin kamu mengambil bagian dalam perjamuan kudus di masa mendatang, lakukan dengan suatu cara yang menyadari akan realita hubunganmu dengan-Ku.” Ia tidak berkata kepada orang percaya bahwa saat melakukan perjamuan kudus, dalam pikiran kita kita harus membayangkan dan berpura-pura bahwa kita menyaksikan penyaliban-Nya. Ia memberitahu kita untuk mengingat kembali, untuk meneguhkan kembali dalam iman bahwa kita tidak dapat dipisahkan dengan Dia dan kita meneguhkan kenyataan itu lagi dan lagi saat kita mengambil bagian dalam elemen-elemennya. Sekali lagi, kita meneguhkan kembali dan ya, bahkan mengalami, persatuan kita dengan Dia di atas kayu salib, dalam penguburan-Nya dan sekarang dalam hidup kebangkitan-Nya.

Apakah kita melupakan? Tidak, tetapi kita juga tidak “mengingat-ingat.”

Jadi Bapa kita tidak meningat-ingat dosa kita lagi. Menjadi Maha Tahu artinya Dia tahu segalanya, jadi Dia tidak melepaskan kemaha tahuan-Nya dan melupakan dosa-dosa kita. Dia hanya menolak untuk “menjadikannya bagian” dari kita atau dari Dia lagi untuk selama-lamanya.
Itulah yang kita lakukan saat berkaitan dengan pengampunan bagi orang lain. Apakah kita mengampuni? Ya, tetapi bukan karena kita harus mengampuni. Kita melakukannya karena kita telah diampuni dan sekarang kita memiliki kemampuan dan keinginan untuk mengampuni mereka yang melukai kita.
Apakah kita melupakan? Tidak, tetapi kita juga tidak “mengingat-ingat.” Kita melepaskan mereka yang telah melukai kita dari segala kewajiban yang mereka miliki kepada kita dan kita menolak untuk menghubungkan pelanggaran tersebut pada diri kita lagi. Jangan memukuli diri Anda sendiri karena secara literal Anda belum melupakannya. Kita mungkin tidak akan pernah melupakannya, tetapi saat kita berjalan dalam pengampunan yang berlangsung, kejadian tersebut akan memiliki dampak emosional yang semakin berkurang dan berkurang pada kita saat kita memikirkannya. Kita akan sampai di seuatu tempat dimana, sekalipun kita belum melupakannya, kita tidak lagi merasakan rasa sakit dari situasi tersebut karena kita telah disembuhkan.

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Sedikit Ragi!

Oleh: Evan Beecham
Dari: January - February 2013
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Apakah Anda bergumul karena menyalahkan diri sendiri? Atau apakah Anda merasa bersalah dalam beberapa area kehidupan Anda? Temukan bagaimana hal-hal ini bisa mempengaruhi hidup Anda dan apa yang telah dilakukan Yesus untuk memerdekakan Anda!

Anda bersikap keras terhadap diri Anda sendiri pada area kehidupan yang seperti apa, atau bisa dikatakan seperti ini: Saat ini Anda menyalahkan diri sendiri karena apa?

Menurut pemikiran kita, siapakah diri kita? Ini merupakan pertanyaan penting untuk direnungkan. Saat kita gagal mencapai tujuan, apakah kita secara konstan berkata pada diri sendiri seperti, “Mengapa aku begitu bodoh?” “Aku tidak pernah melakukannya dengan benar,” “Hal ini tidak berhasil buatku.” Ini merupakan komentar-komentar yang menuduh diri sendiri atau mendakwa diri sendiri dan yang menambahkan ragi ke dalam adonan. “Sedikit ragi (sedikit kecenderungan pada kesalahan, atau beberapa guru palsu) mengkhamirkan seluruh adonan [merusakkan seluruh konsep iman atau menyesatkan seluruh gereja]” (Galatia 5:9 AMP). Pada akhirnya, kita berakhir dengan mempercayai DUSTA tentang diri kita sendiri! Sebuah dusta yang akan membuat kita berada dalam keterikatan

Setiap kali kita menyalahkan diri sendiri kita menyebut apa yang dinyatakan Allah tidak najis menjadi najis

Sebuah dusta yang kedengarannya rendah hati bagi orang-orang yang religius, tetapi yang sebernarnya merupakan kesombongan yang menuntun pada Kekristenan yang berdasarkan pada perbuatan, mencoba untuk berkenan pada Allah melalui perbuatan kita: - “Jika aku lakukan ini bagi Dia, maka Allah akan melakukan hal ini bagiku.” Semua hal yang kita sebut berkat dan semua usaha kita agar berkenan kepada Allah berdasarkan usaha kita hanyalah kebenaran berdasarkan perbuatan yang membatalkan iman kita (Roma 4:14). Kita harus berhenti berusaha mendapatkan dengan perbuatan kita sendiri apa yang telah diberikan Allah dengan cuma-cuma kepada kita di dalam Kristus.

Bagaimana Allah melihat kita

Saat kita mendakwa diri kita, kita bergulat dengan firman Allah yang berkaitan dengan apa yang Dia katakan tentang kita vs apa yang kita “pikirkan tentang diri kita sendiri.” Kita mungkin berpikir bahwa diri kita kotor, tidak layak, tidak kudus, dan entah bagaimana, kita, melalui ragi, bahkan meyakinkan diri kita bahwa hal itu merupakan sikap rendah hati, benar-benar kehilangan atau mengabaikan karya yang telah diselesaikan Yesus di atas kayu salib. Para sahabat, hal ini mungkin merupakan kabar yang mengejutkan bagi beberapa orang, tetapi bukan seperti itu pandangan Allah terhadap kita! Yesus telah menjadikan kita bersih, layak, kudus dan benar melalui darah-Nya. Jangan sebut “haram” apa yang telah dijadikan halal oleh Yesus (Kisah 10:28).

Saat kita mempercayai sesuatu tentang diri kita yang bertentangan dengan pandanganAllah tentang kita, maka kita sedang meragukan Allah.

Setiap kali kita menyalahkan diri sendiri kita menyebut apa yang dinyatakan Allah tidak najis menjadi najis; berarti kita meragukan perkataan Allah sendiri yang berkaitan diri kita. Coba renungkan sejenak: Saat kita mempercayai sesuatu tentang diri kita yang bertentangan dengan pandanganAllah tentang kita, maka kita sedang meragukan Allah.

Wow, biarkan hal itu meresap dalam hati. Menyalahkan dirisendiri membuat kita meragukan apa yang difirmankan Allah tentang diri kita. Saat kita mendakwa diri kita sendiri, kita menjadi bertentangan dengan apa yang dikatakan Allah tentang diri kita dan hal itu, sahabatku, adalah meragukan Allah. Roma 8:1 mengatakan “Demikianlah sekarang TIDAK ada penghukuman bagi mereka yang ada di dalam Kristus Yesus.” Apakah Anda orang Kristen? Maka Anda selamanya di dalam Kristus!

Mencampurkan hukum Taurat dengan kasih karunia

Ragi adalah mencampurkan sedikit hukum Taurat dengan kasih karunia. Jika kita mendakwa diri sendiri atau merasa bersalah dalam beberapa area kehidupan kita, maka sedikit ragi itu akan mengkhamiri seluruh adonan dan meyebabkan ketidaktenangan dalam hidup kita. Yesus memulai dengan berkata khususnya pada para murid-Nya, “Waspadalah terhadap ragi, yaitu kemunafikan orang Farisi [menghasilkan ketidaktenangan dan pergolakan keras]” (Lukas 12:1 AMP). Dengan kata lain, area dakwaan dan rasa bersalah tersebut akan menyebar ke seluruh adonan dan membawa kita kembali pada Kekristenan yang berdasarkan perbuatan pribadi, bersandar pada usaha kita sendiri untuk mencoba memberikan pengorbanan kepada Allah agar kita tidak lagi merasa bersalah akan hal tersebut. Kita akan mencari sesuatu untuk dilakukan bagi Allah untuk menenangkan Dia dan hati nurani kita. Itulah dimana banyak orang membatalkan kasih karunia Allah dalam hidup mereka dengan meletakkan diri mereka kembali ke bawah hukum Taurat, membatalkan iman mereka (Galatia 2:21).

dakwaan dan rasa bersalah tersebut akan menyebar ke seluruh adonan dan membawa kita kembali pada Kekristenan yang berdasarkan perbuatan pribadi

Hukum Taurat adalah melakukan, melakukan lebih banyak lagi – Anda belum cukup banyak melakukannya. Dibawah hukum Taurat, tidak ada peristirahatan karena kita didorong untuk melakukan lebih banyak ragi, mengimplikasikan bahwa “karya yang telah diselesaikan” tersebut tidaklah sempurna ataupun tuntas. Hukum Taurat adalah tentang “Aku” dan usaha kita, dan semuanya sia-sia. Kasih karunia adalah sudah dilakukan. Kasih karunia adalah tentang Yesus dan karya yang telah diselesaikan-Nya. Ragi menghasilkan fermentasi, yang menurut kamus adalah “keadaan agitasi, atau perubahan yang bergolak, ketidaktenteraman.” Perhatikan bahwa saat Anda berada pada peristirahatan, dalam kesempurnaan penebusan melalui karya salib yang telah selesai, ragi ini mulai membuat Anda bergolak dan menyebabkan ketidaktenteraman dalam hidup Anda. Ragi adalah mencampurkan antara hukum Taurat dengan kasih karunia untuk membawa Anda kembali di bawah hukum Taurat, membuat Anda berpikir bahwa Anda harus melakukan sesuatu agar mendapatkan apa yang telah diberikan Allah secara cuma-cuma pada Anda.

Ketaatan Yesus yang membuat kita menjadi benar (tanpa dosa, bebas dari kesalahan), bukan usaha kita. Roma 5:18. Terjemahan Mirror: “Kesimpulannya jelas: membutuhkan satu pelanggaran untuk menghukum umat manusia; satu tindakan kebenaran menyatakan umat manusia yang sama menjadi tidak bersalah.” Terjemahan Philips: “Kita lihat sekarang, bahwa seperti satu tindakan dosa membuat seluruh umat manusia berada dalam penghukuman, maka satu tindakan kebenaran yang sempurna menyatakan seluruh umat manusia benar-benar dibebaskan dalam pandangan Allah!”

Hanya percaya apa yang telah dilakukan Yesus

Janganlah kita tidak setuju dengan apa yang telah dilakukan Yesus bagi kita. Dia telah menjadikan kita benar, tanpa dosa, sepenuhnyaaa diterima, tanpa rasa bersalah. Kita hanya perlu percaya apa yang telah Dia lakukan bagi kita. Luar biasa Allah yang penuh kasih, menuntun kita dalam perhentian-Nya oleh kasih-Nya! Tidak ada perhentian atau damai sejahtera dalam rasa bersalah dan penghukuman. Dalam pembebasan-Nya dari segala tuduhan terhadap kita, kita tidak bersalah. Wow, sekarang kita benar-benar bisa beristirahat!

Apapun yang membuat Anda merasa bersalah dan membuat Anda menghukum diri sendiri (bisa dalam pernikahan Anda, sesuatu yang pernah Anda lakukan di masa lalu; apapun juga) adalah sedikit ragi. Hal itu akan mempengaruhi (mengganggu) perjalanan Anda dalam kasih karunia, menghasilkan ketidaktenteraman dan tidak menikmati perhentian dan damai sejahtera yang kita miliki di dalam Kristus. Kita tahu bahwa hutang itu telah dibayar lunas oleh Yesus; tidak ada lagi yang perlu Anda lakukan, hanya terima saja kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran-Nya dan berkuasalah di dalam hidup. Allah mengasihi kita dan Ia telah membuang penghukuman. Ia telah dihukum sehingga kita bisa dibenarkan. Ia telah mengambil kesalahan kita sehingga kita bisa menjadi tanpa salah.

Galatia 5:9-10 Terjemahan Mirror: “9 Tidak mungkin untuk menyembunyikan efek dari ragi sesedikit apapun; proses fermentasi dengan segera telah dimulai. (Sedikit legalisme merusakkan keseluruhan hidup seseorang). 10 Sekalipun orang-orang yang berpegang pada hukum Taurat gereja mencoba mempengaruhi, aku tetap yakin akan persamaan pikiran di dalam Tuhan. Tidak peduli seberapa tingginya posisi yang dimiliki orang tersebut, jangan biarkan jabatan mereka mengganggumu! Hukum yang mereka kedepankan akan menjadi penghakiman mereka! (Proses fermentasi tidak dapat dihindari saat engkau menyimpan pola pikir legalistik.)”

Pendakwa mencoba membuat Anda menerima percampuran hukum Taurat-kasih karunia dengan meragukan kemurnian kasih karunia dan kebaikan Allah.

Allah mengirmkan Yesus ke kayu salib karena Ia mengasihi kita dengan tanpa syarat dan dengan intensitas yang tinggi. Terimalah kasih-Nya saat ini, dan setjulah dengan apa yang telah dikatakan Allah tentang diri Anda: Anda tidak bersalah! Jangan letakkan diri Anda di dalam sebuah tempat dimana ada percampuran yang diajarkan; makanlah pada kasih karunia murni dari karya yang telah diselesaikan. Dalam kasih karunia ini, Anda akan menemukan peristirahatan yang sejati!

Ingatlah hal ini: Pencuri datang hanya dengan satu tujuan – mencuri, membunuh dan membinasakan (Yohanes 10:10). Apa yang ia incar? Identitas Anda yaitu siapa diri Anda di dalam Kristus, membuat Anda meragukan apa yang telah diselesaikan Yesus bagi Anda di Kalvari. Pendakwa, menggunakan dakwaan, mencoba membuat Anda berpikir bahwa Anda harus berusaha mendapatkan apa yang sudah menjadi milik Anda melalui sistem kepantasan. Dalam Lukas 15:31 bapa mengatakan “....segala kepunyaanku adalah kepunyaanmu.” Pendakwa mencoba membuat Anda menerima percampuran hukum Taurat-kasih karunia dengan meragukan kemurnian kasih karunia dan kebaikan Allah. Penebusan Kristus itu sempurna dan tuntas. Percayailah, terimalah dan hasilkan buah (Markus 4:20). Berkuasalah di dalam hidup saat ini!

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

Mengetahui identitas Anda yang SEJATI

Oleh: Mary Felde
Dari: October - November 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Beberapa teman baik saya telah menjadi misionaris selama bertahun-tahun. Mereka pergi ke ladang misi saat anak-anak mereka masih kecil. Suatu hari seluruh anggota keluarga diwawancarai di atas panggung di Gereja asal mereka. Seorang pendeta bertanya pada salah satu anak laki-laki tentang apa cita-citanya bila dewasa nanti. “Apakah kamu ingin menjadi seorang misionaris?” Jawaban anak kecil itu lantang dan tanpa keraguan, “Kamu tidak bisa ingin menjadi sesuatu yang sudah menjadi jati dirimu!” Identitasnya telah kokoh - dia adalah seorang misionaris!

Dalam Lukas 15 kita temukan kisah tentang seorang ayah yang memiliki dua anak laki-laki. Anak yang bungsu membuat banyak pilihan buruh dan arah hidupnya mengarah pada arah yang salah. Saat ia kembali pulang ke ayahnya, dia sudah siap untuk melamar menjadi seorang hamba disana, karena dia berpikir kesempatan agar tetap dipanggil sebagai anak telah hancur. Identitasnya telah hancur di matanya sendiri! Akan tetapi, identitas itu TIDAK berubah di mata ayahnya. Perilaku salah dari anak itu tidak merubah ayahnya!

Dalam kisah yang sama kita melihat anak yang sulung juga memiliki identitas yang salah. Dia menampilkan perbuatan baiknya sebagai seorang hamba yang setia sebagai alasan agar ia layak menerima berkat-berkat dari ayahnya. Tetapi tanpa ragu ayahnya meresponi dia, “ANAKKu, kamu selalu bersamaku, dan semua milikku adalah milikmu.” Dia tidak menyebutnya sebagai seorang hamba tetapi seorang ANAK!

Misionaris kecil telah memahami identitasnya - hasil dari menjadi anak dari orangtuanya. Tidak seorangpun dari kedua anak dalam Lukas 15 telah memahami identitas mereka yang sejati dan bagaimana cara pandang ayahnya terhadap mereka. Kita tidak dapat berusaha agar menjadi sesuatu yang sudah menjadi jati diri kita ataupun layak menerima karunia-karunia yang sudah kita miliki.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Berjanji Pada Allah

Oleh: Steve McVey
Dari: October - November 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Pernahkah Anda diberitahu untuk “berdiri diatas janji-janji Allah?” Mungkin Anda juga telah berpikir bahwa Anda harus melakukan bagian Anda dan membuat janji-janji pada Allah.

Sebab Kristus adalah “ya” bagi semua janji Allah. Itulah sebabnya oleh Dia kita mengatakan “Amin” untuk memuliakan Allah (2 Korintus 1:20).

Saya menghabiskan bertahun-tahun dari hidup saya berkutat di sekitar janji-janji. Saya membuat janji-janji kepada Allah dan pada sisi yang lain saya juga berusaha untuk “berdiri di atas janji-janji Allah” dengan cara menyesuaikan janji-janji-Nya dengan situasi yang saya hadapi dan mencoba sebaik mungkin untuk percaya bahwa Dia pasti akan menepati janji-janji-Nya.

Apakah Anda juga melakukan hal yang sama? Hal ini bukan hal yang tidak biasa dilakukan orang, tetapi saat saya melihat lamanya tahun-tahun tersebut, antara saya mengklaim janji-janji Allah atau saya berjanji kepada-Nya, saya harap saat itu saya sudah tahu sesuatu. Saya berpikir bahwa berjanji pada-Nya dan berdiri pada janji-janji yang telah Ia buat pada saya merupakan bagian vital dari perjalanan hidup saya sehari-hari, tetapi ternyata saya salah.

Peranan Kita Adalah Menerima

Jika saja saat itu saya memahami apa yang dikatakan Alkitab tentang membuat janji dan mempercayai janji, saya pasti telah menyelamatkan diri saya sendiri dari begitu banyak tekanan dan siksaan. Dalam Perjanjian Baru kita tidak pernah diperintahkan untuk berjanji apapun pada Allah. Hal itu tidak ada disana. Akan tetapi, Alkitab penuh dengan janji-janji yang dibuat Allah pada kita. Itu adalah bagian dari kasih karunia yang sulit diterima orang – karena satu sisi saja. Dia memberi dan kita mendapatkan. Kita tidak memiliki apapun yang dapat ditawarkan untuk membalas bahkan Ia pun tidak membutuhkan ataupun menginginkan apapun dari kita. Peranan kita hanya untuk menerima segala yang telah Ia janjikan, akan tetapi hal itu pun tidak berasal dari usaha kita sendiri.

Bahkan memahami bahwa Allah memberikan janji-janji pada kita tidaklah cukup, karena bila kita tidak memahami keseluruhan jalan ceritanya kita akan berpikir bahwa diri kita perlu untuk berusaha mengumpulkan iman untuk percaya bahwa Ia akan menepati janji-janji-Nya. Kebenarannya adalah seperti ini: Allah telah menggenapi setiap janji yang telah Ia buat kepada kita! Ia telah melakukannya di dalam Kristus.

Dalam Perjanjian Baru kita tidak pernah diperintahkan untuk berjanji apapun pada Allah.

Paulus berkata bahwa semua janji-janji adalah “Ya!” di dalam Yesus Kristus. Hal itu berarti bahwa Dia adalah perwujudan dari janji-janji Allah. Janji-janji Allah pada kita telah digenapi di dalam Yesus! Lalu bagian kita apa?

Kata Paulus adalah sekedar berkata “Amin!” Melalui kehidupan Yesus Kristus di dalam kita, kita mengalami realisasi dari janji-janji Allah yang telah digenapi saat kita mempercayai Kristus di setiap saat. Mengklaim janji-janji Allah itu tidak lebih dari bersandar pada karya yang telah diselesaikan Yesus Kristus.

Dengan kata lain, apapun yang telah dijanjikan Allah pada kita, kita telah memilikinya di dalam Kristus. Kita adalah “anak-anak perjanjian” (Rom 9:8) dan “berhak menerima janji” (Ibrani 6:17) kita dapat santai dan tahu bahwa kita tidak perlu melakukan apapun untuk meraih berkat-berkat Allah dalam hidup kita. Segala yang pernah Ia janjikan untuk Ia lakukan bagi kita telah diselesaikan dan diberikan kepada kita dalam Kristus.

apapun yang telah dijanjikan Allah pada kita, kita telah memilikinya di dalam Kristus.

Tidak heran Rasul Paulus memuji Allah dengan berkata, “Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus yang dalam Kristus telah mengaruniakan kepada kita segala berkat rohani di dalam sorga” (Efesus 1:3). Perhatikan bahwa ia tidak mengatakan bahwa Allah akan memberkati kita dengan berkat-berkat rohani, tetapi di dalam Kristus kita telah “diberkati” dengan segala berkat rohani. Penggenapan dari segala janji ilahi akan nyata dalam hidup Anda saat Anda hanya mempercayai Kristus untuk berperan sebagai Kristus di dalam Anda dan melalui Anda.

Perjanjian Allah dengan Abraham

Saat Allah bersiap untuk masuk dalam perjanjian dengan Abraham yang berperan sebagai penerima, Abraham bekerja untuk mempersiapkan upacara pengesahan (lihat Kejadian 15). Dia berasumsi bahwa ia dan Allah akan segera memasuki sebuah perjanjian bersama-sama.

Dia mempersiapkan hewan korban dengan membelahnya dan meletakkan masing-masing potongan di dua sisi dengan sebuah jalan darah ditengahnya. Biasanya, saat dua orang masuk dalam suatu perjanjian bersama-sama, mereka akan berjalan bergandengan tangan di jalan darah itu. Saat melakukan hal itu, mereka saling berjanji bahwa mereka akan mentaati bagian mereka dari perjanjian itu, sekalipun bila itu berarti harus mencurahkan tetes darah penghabisan untuk melakukannya.

Tetapi saat waktunya tiba agar perjanjian itu disahkan dengan Abraham, Allah membuat Abraham tidur nyenyak dan Allah berjalan sendirian di jalan darah tersebut. Terlihatlah ada perapian yang berasap dan suluh yang berapi lewat melalui jalan berdarah yang dihasilkan oleh hewan korban.

Apa arti dari hal tersebut? Artinya bahwa Abraham tidak perlu membuat janji apapun.

Kita tidak berdiri di atas janji-janji. Kita telah duduk di atas tempat itu bersama dengan Dia!

Perjanjian itu dilakukan antara Bapa (api), Roh (asap) dan Anak (darah). Abraham tidak memiliki peranan berkaitan dengan menepati bagian yang harus ia lakukan dari perjanjian itu. Dia tidak memiliki peranan. Menepati janji kepada Allah? Satu-satunya hal yang pada akhirnya akan ia lakukan adalah melanggarnya juga. Jadi Allah Tritunggal berjalan diatas jalan tersebut dan masuk kedalam perjanjian bersama-sama, dan dengan melakukan hal itu, memberikan bukti bahwa Ia akan menepati syarat-syarat perjanjian. Satu-satunya hal yang perlu dilakukan Abraham adalah mempercayai Dia dengan menyadari posisinya sebagai penerima. Saat semuanya sudah dikatakan dan telah selesai, Abraham mempercayainya dan “hal itu diperhitungkan kepadanya sebagai kebenaran” (Roma 4:3).

Duduk bersama Kristus

Itu saja yang perlu Anda lakukan. Hanya percaya bahwa Yesus adalah penggenapan dari janji-janji Allah bagi Anda dalam segala situasi. Anda tidak perlu mengusahakan segalanya terjadi. Anda tidak memiliki bagian untuk dikerjakan dalam hal ini. Legalisme bersikeras bahwa kita “harus melakukan bagian kita” dengan menghasilkan cukup iman untuk mempercayai janji-janji-Nya atau membuat janji kepada-Nya tentang bagaimana kita akan melakukan dengan lebih baik dan mencoba lebih keras, tetapi kasih karunia memberitahu kita bahwa Ia telah melakukan semuanya. Kita duduk bersama Kristus di sorga. Kita tidak berdiri diatas janji-janji. Kita telah duduk di atas tempat itu bersama dengan Dia! Jadi bersandarlah saja pada apa yang sudah Ia lakukan dan berikan “Amin” dengan keras dan sepenuh hati kepada Yesus! Hal itu saja yang membawa kemuliaan tertinggi bagi Allah.

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Berkuasa sebagai Raja di dalam Hidup!

Oleh: Evan Beecham
Dari: October - November 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Apakah Anda menjalani kehidupan dalam perhentian-Nya? Jika Anda ingin berkuasa sebagai seorang raja dalam hidup, maka sangat penting untuk membuang rasa bersalah dan penghukuman.

Bagi mereka yang mengenal gaya penulisan saya, saya suka menutup tulisan saya dengan tulisan seperti, “sekarang berkuasalah dalam hidup seperti seorang Raja pada minggu ini.” Saya melakukan ini karena merupakan keinginan Allah agar Anda berkuasa dalam hidup sebagai seorang Raja dan saya suka terus menerus mengingatkan Anda, pembaca, tentang hal ini! (Roma 5:17) Alkitab versi Amplified menggunakan kata “Raja,” akan tetapi kata “berkuasa” mengimplikasikan Raja. Dalam Roma 5:17 & 21 kata berkuasa dalam bahasa Yunani adalah basileuo, yang berarti memerintah sebagai Raja, berkuasa.

Saat pikiran kita tertuju pada realita penebusan kita, dan kita mengerti bahwa penebusan kita itu lengkap dan sempurna, segala sesuatu yang terhilang dari kita telah dipulihkan di atas salib (termasuk ketidakbersalahan kita), maka kita dapat berkuasa di dalam hidup. Kita duduk bersama Yesus di Sorga. Kapan? Saat ini.

Kuasa Allah

Mengetahui hal ini (dan itu semua oleh karena kasih karunia-Nya), bagaimana mungkin Anda tidak berkuasa dalam hidup? Dan usaha atau pekerjaan Anda tidak diberkati? Saya percaya bahwa kebanyakan orang Kristen hidup dibawah standar dari apa yang telah dibayarkan di atas salib. Mengapa demikian? Sederhananya, agama telah memperkenalkan sebuah bentuk kesalehan yang menyangkali kuasa Allah (2 Timotius 3:5). Roma 1:17 mengatakan bahwa injil Kristus (karya yang telah selesai) adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan….Sebab di dalamnya nyata kebenaran Allah! Pewahyuan tentang kebenaran Allah di dalam hidup Anda adalah kekuatan Allah, yang membuat Anda BERKUASA di dalam hidup!

agama telah memperkenalkan sebuah bentuk kesalehan yang menyangkali kuasa Allah

Ditegakkan dalam identitas yang baru ini, kebenaran-Nya merupakan hal yang vital dalam pemahaman tentang siapa Anda yang sesungguhnya dan apa yang telah diberikan pada Anda melalui penebusan! (Yesaya 54:13) Ini merupakan sesuatu yang tidak Anda coba untuk raih. Kita telah dinyatakan “tidak berdosa” oleh kasih karunia-Nya!

Saya tahu hal ini kedengarannya sederhana dan ini memang sederhana serta sangat penting bagi berkuasanya Anda. Pengampunan akan dosa merupakan inti dari karya yang telah selesai; memahami realita penebusan yang memang sederhana namun penuh kuasa ini merupakan hal yang penting bagi orang Kristen agar berkuasa di dalam hidup. Roma 5:18 (Terjemahan Mirror): “Kesimpulannya jelas; membutuhkan hanya satu pelanggaran untuk menghukum seluruh umat manusia; satu tindakan kebenaran menyatakan umat manusia yang sama menjadi tidak berdosa.”

Kontroversi disekeliling pengampunan sangat luar biasa. Anda tahu banyak orang Kristen yang percaya bahwa semua dosa harus diakui sebelum seseorang dapat diampuni. Kontroversi ini dimulai berdasarkan pada satu ayat dalam Kitab Suci yaitu 1 Yohanes 1:9. Masuk akal bila musuh ingin agar orang Kristen selalu mempertanyakan pengampunan mereka, karena dengan demikian mereka akan hidup dalam rasa bersalah dan ketakutan terus-menerus berpikir mungkin mereka lupa mengaku dosa dan kini persekutuan dengan Allah telah rusak. Kemudian mereka akan takut terus-menerus bahwa mungkin mereka telah menyimpang dari kehendak Allah. Ini akan menghambat mereka memerintah dalam kehidupan, saya jamin itu.

Kebenaran pribadi

Ini adalah bentuk kesalehan yang saya bicarakan – mereka terlihat alim dan saleh, namun tidak memiliki kuasa. Itu disebut usaha pribadi atau kebenaran pribadi. Orang Farisi memperaktekkan kebenaran pribadi. Dapatkah Anda temukan satu catatan mengenai mukjizat yang dilakukan seorang Farisi? Mereka mencoba untuk menjadi sesuatu yang telah dilakukan kasih karunia melalui usaha pribadi mereka.

Mereka mencoba untuk menjadi sesuatu yang telah dilakukan kasih karunia melalui usaha pribadi mereka.

Itulah mengapa Yesus berkata bahwa kebenaran kita haruslah lebih besar dari kebenaran orang-orang Farisi’ (Matius 5:20). Kebenaran orang-orang Farisi merupakan usaha pribadi, kebenaran berdasarkan kerja, mencoba untuk “melakukan” agar menjadi apa yang telah Allah perbuat atas kita. Kebenaran kita di dalam Kristus adalah pemberian cuma-cuma oleh kasih karunia-Nya – Anda sudah seperti itu. Anda tidak perlu melakukan apapun untuk menjadi seperti itu.

Apakah Anda hidup dibawah dakwaan? Hasil dari dakwaan adalah rasa bersalah. Apakah Anda merasa bersalah akan sesuatu? Ya, saya katakana sesuatu! Bila Anda merasa bersalah akan sesuatu, maka disitulah “ketidakistirahatan” Anda, dari sanalah akan datang kekhawatiran. Bila demikian, maka periksalah apa yang Anda percayai, karena seseorang yang dijadikan tidak berdosa melalui salib tidak bersalah.

Bila Anda merasa bersalah akan sesuatu, maka disitulah “ketidakistirahatan” Anda, dari sanalah akan datang kekhawatiran.

Rasa bersalah dan penghukuman menghasilkan kekhawatiran, kecemasan dan rasa takut, dan hal ini menghambat Firman dan membuatnya tidak berbuah. Solusinya adalah mendengar Injil Kasih Karunia, percayai itu, pegang, dan menghasilkan buah (Mark 4:19-20). Martyn Lloyd Jones berkata tentang Roma 8:1 mengenai tidak ada penghukuman, dalam bahasa Yunani berarti, “mustahil sama sekali.” Penghukuman adalah hal yang yang mustahil di dalam Kristus! Yesus mengambil SEMUA penghukuman Anda ke atas tubuh-Nya di salib, karena itu mustahil bagi Anda untuk dihukum lagi.

Rasa bersalah dan pendakwaan saling berkaitan. Begitu Anda terdakwa, maka Anda merasa bersalah, dan dakwaan itu datang sebagai hasil dari hokum Taurat. Dalam 2 Korintus 3:7&9 hukum Taurat diistilahkan sebagai “pelayanan yang membawa kematian” dan “pelayanan yang membawa penghukuman.” Tujuan utama dari rasa bersalah dan pendakwaan di dalam hidup Anda adalah menghasilkan kematian. Sadarlah akan realita penebusan Anda.

Kolose 1:12-14 “dan mengucap syukur dengan sukacita kepada Bapa, yang melayakkan kamu untuk mendapat bagian dalam apa yang ditentukan untuk orang-orang kudus di dalam kerajaan terang. Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan Anak-Nya yang kekasih; di dalam Dia kita memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa.” Dan Kolose 2:13 “Kamu juga, meskipun dahulu mati oleh pelanggaranmu dan oleh karena tidak disunat secara lahiriah, telah dihidupkan Allah bersama-sama dengan Dia, sesudah Ia mengampuni segala pelanggaran kita.

Masuk Dalam Perhentian-Nya

Jika Ia telah mengampuni Anda dari segala pelanggaran (dan Ia telah melakukannya), maka Anda TIDAK bersalah. Anda tidak bersalah, puji Tuhan! Anda akan masuk ke dalam perhentian-Nya berdasarkan pada kepercayaan bahwa diri Anda tidak bersalah. Anda akan menemukan ketidaktenangan bila Anda percaya diri Anda bersalah. Ini adalah kebenaran Anda yang sedang dinyatakan, yang merupakan kekuatan Allah! Apa yang dikatakan Allah tentang diri Anda jauh lebih penting disbanding apa yang Anda pikirkan tentang diri Anda sendiri.

Anda akan masuk ke dalam perhentian-Nya berdasarkan pada kepercayaan bahwa diri Anda tidak bersalah.

Ketidakpercayaan sebenarnya adalah mempercayai dusta tentang diri Anda. Allah telah menyatakan siapa diri Anda, seperti apa identitas baru Anda di dalam Kristus dan itulah yang penting. Sebab kamu telah mati dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah (Kolose 3:3). Israel mempercayai dusta tentang diri mereka sendiri (Bilangan 13:33) dan hasilnya mereka tidak dapat masuk ke Tanah Perjanjian (perhentian). Kolose 2:9&10 Terjemahan Mirror: “Kristus menyatakan bahwa tidak ada tempat di alam semesta yang lebih diinginkan Allah; kepenuhan dari keilahian secara fisik berada di dalam Dia! Yesus membuktikan bahwa kehidupan manusia itu dirancang bagi Allah. Yesus mencerminkan kepenuhan kita dan menyokong identitas kita yang sejati. Dia adalah “Aku” di dalam kita.”

Pekerjaan Allah

Yohanes 6:28 & 29 “Lalu kata mereka kepada-Nya: “Apakah yang harus kami perbuat, supaya kami mengerjakan pekerjaan yang dikehendaki Allah?” Jawab Yesus kepada mereka: “Inilah pekerjaan yang dikehendaki Allah, yaitu hendaklah kamu percaya kepada Dia yang telah diutus Allah.”

Orang selalu mencari sesuatu untuk dilakukan, sedangkanYesus berkata agar percaya. Percaya apa? Percaya kepada Dia yang telah Diutus Allah – Yesus dan karya salib yang telah selesai. Apakah Anda percaya hal itu benar-benar telah selesai? Atau Anda percaya bahwa masih ada sesuatu yang bisa Anda bantu untuk menyelesaikannya? Banyak orang Kristen percaya bahwa masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan untuk menyempurnakan kebenran mereka, atau pengampunan mereka, juga berbagai hal lainnya. Tidak ada yang perlu Anda lakukan kecuali percaya; semua itu menjadi milik Anda oleh kasih karunia-Nya.

Seluruh isi Alkitab adalah tentang YESUS dan segala tentang Yesus adalah tentang diri ANDA! Luar biasa Allah yang kita layani! Ibrani 10:7, 9-10: “7 Lalu Aku berkata: Sungguh, Aku datang; dalam gulungan kitab ada tertulis tentang Aku untuk melakukan kehendak-Mu, ya Allah-Ku….” 9 Dan kemudian kata-Nya: “Sungguh, Aku datang untuk melakukan kehendak-Mu.” Yang pertama Ia hapuskan, supaya menegakkan yang kedua. 10 Dan karena kehendak-Nya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selama-lamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus.”
Lukas 24:27: “Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam SELURUH Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi.”

Kasih Tanpa Syarat

Seluruh isi Alkitab adalah tentang Juru Selamat kita yang indah dan karya yang telah Ia selesaikan; Demonstrasi kasih-Nya yang luar biasa! Dalam Kitab Perjanjian Lama kita melihat lambang-lambang dan bayangan-bayangan dari hal-hal yang akan datang melalui Kristus di atas salib, dan dalam Perjanjian Baru, karya yang diselesaikan-Nya. Ibrani 10 menyatakan bahwa rencana penebusan telah diselesaikan melalui pengorbanan Yesus di atas salib dan bahwa Ia telah membuang yang pertama (hukum Taurat, yang merupakan usaha-kebenaran) untuk menegakkan yang kedua (anugerah kebenaran melalui iman,  bukan usaha.) Sahabat, ini adalah kasih-Nya yang tanpa syarat dan anugerah yang bukan karena kelayakan kita.

Pikirkan betapa besar Anda dikasihi! Kita harus menyadari bahwa Yesus selalu menjadi solusi dan bukan penyebab masalah bagi kita.
Alkitab berisi tentang YESUS dan YESUS adalah segala sesuatu tentang Anda!

Alkitab berisi tentang YESUS dan YESUS adalah segala sesuatu tentang Anda!

Ya, tentang Anda! Bukankah itu luar biasa! Segala yang dilakukan Yesus di atas salib adalah untuk Anda. Yang Ia butuhkan adalah kita percaya bahwa Dia telah melakukannya untuk kita di atas salib. Akan tetapi sering kali kita masih ingin untuk kembali mencoba meraih atau berusaha mendapatkan kebenaran kita dari Dia. Surat Galatia mengatakan kepada kita bahwa bila Anda berusaha untuk layak menerimanya, Anda jatuh dari kasih karunia – karena dengan demikian hal itu bukan lagi anugerah yang semestinya tidak diberikan.

Lukas 24:25 menggambarkan dakwaan utama dari gereja – lamban hati untuk percaya. Kadang kita begitu lamban untuk percaya segala sesuatu yang telah dilakukan Yesus bagi kita di Kalvari dan bagaimana sempurnanya kita telah ditebus. Percayalah dan terimalah kelimpahan kasih karunia-Nya serta anugerah kebenaran dan berkuasalah di dalam hidup sebagai para Raja mulai hari ini!

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

Perbedaan antara kemalasan dan penuh peristirahatan

Oleh: Mary Felde
Dari: August - September 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Sering saya mendengar komentar bahwa orang menjadi ragu untuk memberitakan tentang Injil Kasih Karunia karena mereka takut hal itu akan membuatvorang menjadi pemalas. Beberapa orang bahkan lebih dari iru, seperti menuduh kami memberikan surat ijin menjadi pemalas pada banyak orang. Akan tetapi, sangat penting untuk mendengar keutuhan dari pesan yang diajarkan di GGN ini.

Kami tidak mendorong orang untuk menjadi pemalas dan tidak memiliki hubungan yang hidup dan aktif bersama Tuhan dan dengan Gereja mereka. Akan tetapi, kami berfokus pada motifmengapa orang melakukan apa yang mereka lakukan. Apakah mereka melakukannya untuk berusaha menyenangkan Tuhan sehingga layak menerima berkat-Nya, atau mereka melakukan apapun yang mereka lakukan sebagai hasil dan respon terhadap segala hal indah yang telah dilakukan Allah bagi mereka?

Newsletter ini memiliki dua artikel yang berfokus pada peristirahatan Tuhan. Hal ini tidak berarti kita menjadi malas, tetapi kita belajar untuk beristirahat saat kita bekerja. Tekanan berat datang pada kita saat kita berpikir bahwa pekerjaan dan usaha kitalah yang akan membuat perubagan. Peristirahatan ada saat kita mengetahui bahwa Yesus telah sepenuhnya menyelesaikan karya untuk menegakkan anugerah besar bersama Allah dan saat kita sadar bahwa Dialah yang juga bekerja baik di dalam dan melalui kit

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Ini Mudah!

Oleh: Åge M. Åleskjær
Dari: August - September 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Yesus sendiri berkata bawa kuk yang Dia pasang itu mudah dan beban-Nya ringan.

Semua agama memiliki sebuah dasar pokok yaitu tuntutan untuk berusaha dan pencapaian. Inilah mengapa kuil-kuil dan tempat-tempat penyembahan dipenuhi dengan berbagai ritual, persembahan, latihan pertobatan dan berbagai kegiatan agamawi.

Injil merupakan kebalikannya! Dalam kasus ini, Allah adalah pihak yang melakukan sesuatu. Di dalam Kristus, Dia telah mendamaikan dunia dengan diri-Nya sendiri, dan sekarang menawarkan keselamatan dengan cuma-cuma melalui kasihkarunia yang murini – tanpa usaha. Ini merupakan kabar yang begitu baik sehingga banyak orang memiliki masalah untuk menerimanya, sehingga perbuatan-perbuatan agamawi telah terselip pada jajaran kekristenan juga.

Ini merupakan kabar yang begitu baik sehingga banyak orang memiliki masalah untuk menerimanya, sehingga perbuatan-perbuatan agamawi telah terselip pada jajaran kekristenan juga.

Banyak orang percaya bahwa Allah akan menghakimi mereka sesuai dengan perbuatan mereka, dan akhir kekekalan mereka tergantung pada apa yang telah mereka lakukan “sebaik mungkin yang bisa mereka lakukan.” Khayalan ini merupakan hasil dari khotbah tentang “hukum Taurat dan injil.”

Untungnya, orang Kristen tahu bahwa Yesus adalah jalan, kebenaran dan kehidupan. Tidak seorangpun bisa datang kepada Bapa kecuali melalui Dia.

Tetap saja banyak orang Kristen setelah lahir baru mulai bergumul dan berjuang dalam usaha pribadi mereka sendiri. Mereka mencoba melakukan perbuatan-perbuatan yang “sesuai dengan pertobatan,” dan mereka berakhir dalam pergumulan untuk memuaskan Allah. Jadi dengan perlahan-lahan, Kekristenan telah menjadi sebuah agama yang berdasarkan pada perbuatan juga.

Perhentian

Inilah mengapa undangan Yesus memberikan kemerdekaan yang luar biasa! Dia mengundang setiap orang yang letih lesu dan berbeban berat dengan berkata, “Marilah kepada-Ku dan Aku akan berikan perhentian kepadamu.”

Seluruh pasal 4 dari Surat Ibrani berisi tentang perhentian iman ini: “Kita yang percaya masuk ke tempat perhentian itu.”

Pasal itu menjelaskan bahwa mereka yang mati di padang gurun tidak dapat masuk karena ketidaktaatan dan ketidakpercayaan. Bahkan Yosua pun tidak memimpin mereka masuk kedalam peristirahatan ini, karena di generasi berikutnya, Daud, bernubuat dan berkata, “Pada hari ini, jika kamu mendengar suara-Nya, janganlah keraskan hatimu.” Dengan demikian, ia sedang berkata tentang sebuah hari dimana manusia dapat masuk ke dalam perhentian. Hari itu adalah hari ini; inilah “hari keselamatan.”

Yang ia bicarakan disana bukanlah sorga ataupun kekekalan, karena di sana tidak mungkin ada yang mengeraskan hati. Ia bicara tentang sesuatu yang untuk saat ini dan hal ini menjadi kesaksian esar tentang apa sebenarnya perhentian iman itu. Anda dapat berhenti dari segala usaha Anda, sama seperti Allah berhenti dari segala pekerjaan-Nya.

Banyak orang Kristen yang kelelahan tidak pernah mengalami apa artinya naik tinggi seperti rajawali dan berlari tetap tidak menjadi lesu.

Semua pekerjaan telah selesai. Semuanya telah dipersiapkan sebelumnya agar kita dapat berjalan didalamnya dan di dalam Dia kita memiliki semua kuasa, semua perlengkapan dan semua energi yang dibutuhkan. Ini adalah injil yang fantastis bagi semua orang Kristen yang menderita karena stres.

Ini merupakan perhentian dari perbuatan-perbuatan daging – sebuah perhentian di dalam Allah dimana Dia yang bekerja di dalam Anda baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya. Banyak orang Kristen yang kelelahan tidak pernah mengalami apa artinya naik tinggi seperti rajawali dan berlari tetap tidak menjadi lesu. Tetapi mereka yang menunggu Tuhan telah belajar untuk hidup dengan mengambil semua energi dari Dia yang hidup di dalam mereka.

Mudah Menjadi Orang Kristen

“Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Kupun ringan

Inilah pesannya! Yesus ingin membebaskan Anda dari semua beban berat dan menuntun Anda ke dalam hidup yang mudah.

Banyak orang Kristen di Norwegia menyanyikan, “Menjadi sangat mudah saat beban terjatuh, beban itu terjatuh pada keterlupaan….” Di negara-negara lain ada lagu lain yang sangat mirip. Kita menyanyikan tentang kemerdekaan yang datang saat beban dosa terlepas.

Tetapi sayangnya hal itu sering kali sangat singkat dirasakan sebelum orang Kristen mengalami bahwa ada seseorang yang “meletakkan kuk pada tengkuk para murid,” sama seperti yang dibicarakan dalam Kisah 15:10-11. Tetapi Yesus menawarkan hidup dimana manusia dapat terus menerus berada dalam kemerdekaan. Sangat memungkinkan setiap saat kita meletakkan beban-beban pada-Nya.

Kuk Yang Kupasang itu Enak
Yesus mengatakan bahwa Ia memiliki kuk yang harus kita pikul. Pada saat yang bersamaan Ia berkata bahwa kuk-Nya itu enak dan beban-Nya ringan. Bagaimana mungkin sebuah “kuk” menjadi enak dan beban menjadi ringan?

Karena saya dibesarkan di pedesaan, saya tahu apa artinya sapi-sapi yang dipekerjakan menggunakan kekang. Seseorang meletakkan kuk diatas pundak sapi-sapi sehingga mereka dapat menarik bersama-sama. Yesus menawarkan pada kita untuk bekerja di dalam satu kekang bersama dengan Dia. Rahasianya adalah Dia yang menanggung bagian yang berat, sedangkan bagian yang ringan diletakkan pada Anda. Faktanya, Dialah yang menarik semua beban, tetapi Anda diijinkan unutk berjalan disebelah-Nya dan Anda merasa bahwa diri Anda memiliki andil dalam pekerjaan tersebut. Saat Anda melihat hasil bajakan, Anda akan berkata, “Wow, lihat apa yang sudah kita lakukan!” Tetapi kenyataannya bukan pekerjaan Anda, melainkan kasih karunia Allah yang bersama-sama dengan Anda. Paulus berkata seperti ini:
“Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku.” (1 Kor 15:10)

Tidak Ada Keringat dalam Hadirat Allah
Perjanjian Lama penuh dengan gambaran. Ada gambaran yang besar dalam hubungannya dengan para imam yang melayani dalam hadirat-Nya. Dalam konteks saat dikatakan mereka mengenakan lenan, dikatakan ” tetapi jangan memakai ikat pinggang yang menimbulkan keringat” (Yeh. 44:18). Ini melambangkan bahwa Allah tidak ingin apapun yang mewakili usaha manusia atau pekerjaan daging. Tidak ada keringat dalam hadirat Allah!

Di sisi lain, kita “bekerja lebih keras dari padamereka semua!” Tapi itu terjadi melalui kasih karunia-Nya, ” karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya” (Filipi 2:13). Cara lain untuk mengatakan itu adalah bahwa “kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya supaya kita hidup di dalamnya” (Efesus 2:10). Ini bukanlah sesuatu yang olehnya menimbulkan “sangat lelah!”


Melalui Salib Kita Tidak Lagi Sadar Akan Dosa
Salib Yesus Kristus adalah pusat dari Injil. Semua simbol, pengorbanan dan pelayanan dalam Perjanjian Lama adalah contoh korban yang sempurna yang akan datang. Inilah sebabnya mengapa Ibrani mengatakan bahwa mereka adalah contoh dan bayangan dari hal-hal yang akan datang, tapi sekarang hal yang nyata ada di sini.

Masalahnya adalah bahwa semua korban itu tidak pernah bisa membuat sempurna atau bebas dari kesadaran akan dosa. Jadi selalu ada pengingat akan dosa, dan pengorbanan harus dipersembahkan tiap tahun terus-menerus. Ibrani 10:1-2, Revised Standard Version (RSV) mengungkapkan hal ini dengan sempurna:
“Karena hukum Taurat hanya memiliki bayangan dari hal-hal baik yang akan datang bukanbentuk sebenarnya dari realita ini, tidak akan pernah, oleh korban yang sama yang setiap tahun terus-menerus dipersembahkan, menyempurnakan mereka yang datang mendekat. Jika tidak, tidak akankah mereka berhenti untuk dikorbankan? Bila para penyembah telah satu kali dibersihkan, mereka tidak akan lagi memiliki kesadaran akan dosa.”

Masalahnya adalah bahwa realita tidak datang; hukum Taurat memiliki bayangan akan hal baik yang akan datang. Tapi kini realita itu sudah datang. Kini “hal baik yang akan datang” ada di sini.

Korban Kristus yang sempurna telah datang: 
“Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan”. (Ibr 10:14)


Sekali untuk Selamanya
Ekspresi kunci adalah “sekali untuk selamanya.”

” tidak akankah mereka berhenti untuk dikorbankan? Karena para penyembah telah satu kali dibersihkan, mereka tidak akan lagi memiliki kesadaran akan dosa.” (Ibr. 10:2)

“Dan karena kehendak-Nya inilah kita telah dikuduskan satu kali untuk selama-lamanya oleh persembahan tubuh Yesus Kristus.” (Ibr. 10:10).

Ini adalah dasar dari keselamatan kita yang lengkap.

“Karena itu Ia sanggup juga menyelamatkan dengan sempurna (dengan lengkap, sempurna, sampai akhir dan selamaya sampai kekekalan) semua orang yang oleh Dia datang kepada Allah… “(Ibr 7:25, AMP)

Perhatikan beberapa detail yang luar biasa:
Ibrani 10:2 mengatakan bahwa bila kita telah disucikan sekali untuk selamanya, kita tidak akan lagi mempunyai kesadaran akan dosa. Kita telah disucikan sekali untuk selamanya. Secara konsekuen, kita tidak memiliki kesadaran akan dosa. Sebaliknya kita telah menerima “kesadaran akan kebenaran.”

Kunci untuk hidup oleh hukum yang memerdekakan adalah manusia perlu melihat hal ini sehingga ada perubahan dalam pikirannya. Memperoleh kesadaran bukan seorang pendosa lagi, namun menjadi benar! Sehingga bisa hidup dan berjalan dalam hak istimewa sebagai orang benar.

Untuk Kebanggaan dalam Tuhan

Karena Yesus menjadi satu dengan kita, dan kita menjadi satu dengan Dia, hal ini mudah untuk menangkap kebenaranya dalam 1 Kor. 1:30-31:
Tetapi oleh Dia kamu berada dalam Kristus Yesus, yang oleh Allah telah menjadi hikmat bagi kita. Ia membenarkan dan menguduskan dan menebus kita. Karena itu seperti ada tertulis: “Barangsiapa yang bermegah, hendaklah ia bermegah di dalam Tuhan.”

Banyak orang Kristen benar-benar perlu menghadiri kursus tentang bagaimana berbangga dalam Tuhan!

Banyak orang Kristen benar-benar perlu menghadiri kursus tentang bagaimana berbangga dalam Tuhan!

Karena kita telah diindoktrinasi untuk berpikir bahwa tidak ada satupun yang dapat membuat kita bermegah, kita telah kehilangan apa yang diartikan sebagai bermegah dalam Tuhan. Namun disitulah terletak kebohongan: Kita tidak memiliki apapun untuk membuat kita bermegah atas apa yang kita lakukan; semua kemegahan kita dikecualikan oleh hukum iman.

Hal ini karena Kristus adalah hidup kita, sehingga kita memang memiliki sesuatu untuk bermegah. Kita bisa berbangga dalam Tuhan. Ini berarti bahwa kita berani mengaku siapa kita di dalam Dia dan siapa Dia di dalam kita.

Dia adalah kebenaran kita, pengudusan dan penebusan kita. Karena itu kebenaran kita adalah yang terbaik di alam semesta-itu sempurna. Dia adalah kebenaran kita. Hal itulah yang bisa kita banggakan. Dia jugalah pengudusan kita.
Terlebih Dia di dalam kita. Dia yang ada di alam kita lebih besar dari dia yang ada dalam dunia ini. Itu membuat kita menjadi para pemenang. Kita bisa berkuasa dalam hidup melalui Yesus Kristus.

Dalam hal inilah kita berbangga!

Itu berarti kita dengan berani mengaku apa yang dikatakan Firman Tuhan tentang kita. Itu bukan sombong – melainkan rendah hati. Bisakah Anda melihatnya? Rendah hati adalah tunduk pada Firman. Anda tidak boleh sombong dan bersikeras bahwa Anda sengsara dan lemah, sementara Firman memberitahu Anda bahwa Anda duduk dengan Dia di sorga, dan Anda sedang memerintah sebagai raja dalam hidup.

Kita Bermegah dalam Yesus Kristus
“karena kitalah orang-orang bersunat, yang beribadah oleh Roh Allah, danbermegah dalam Kristus Yesus, dan tidak menaruh percaya pada hal-hal lahiriah. ” (Fil. 3:3).

Paulus menyaksikan dan berkata bahwa dia bisa ermegah dalam daging, namun tidak dilakukan. Alasannya adalah apa yang diperoleh dalam Kristus teramat lebih besar nilainya. Kebenaran yang ia miliki dalam Kristus, dan kesatuan bersama-Nya, teramat lebih enting dari segalanya.

“Tetapi aku sekali-kali tidak mau bermegah, selain dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus, sebab olehnya dunia telah disalibkan bagiku dan aku bagi dunia. Sebab bersunat atau tidak bersunat tidak ada artinya, tetapi menjadi ciptaan baru, itulah yang ada artinya. ” (Gal. 6:14-15).

Satu-satunya yang dimegahkan oleh Paulus adalah karya Kristus dalam hidupnya. Dia bermegah akan hasil karya salib. Oleh salib, ia disalibkan bagi dunia dan kini ia adalah ciptaan baru dalam Kristus. Itulahyang ia banggakan! Paulus tahu bahwa pesan salib merupakan kebodohan. Sebagai orang Yahudi ia dianiaya oleh karena salib dan Yesus. Tapi Paulus membanggakan dirinya dalam Yesus dan salib. Ia berkata, “Aku tidak malu akan Injil Kristus!”

Beberapa orang tidak suka untuk dianiaya demi salib:
“Mereka yang secara lahiriah suka menonjolkan diri, merekalah yang berusaha memaksa kamu untuk bersunat, hanya dengan maksud, supaya mereka tidak dianiaya karena salib Kristus” (Gal. 6:12).

Yesus Kristus dan salib-Nya adalah kebanggaan kita. Kita mengambil kebanggaan dalam kebenaran kita melalui darah-Nya, dalam kematian kita dengan-Nya terhadap dosa, hukum Taurat, dan dunia, dalam kesembuhan kita melalui bilur-Nya, dalam kebangkitan bersama-Nya untuk hidup baru, duduk bersama-Nya di surga, dalam memiliki otoritas dalam nama-Nya atas penyakit dan roh-roh jahat, dan menjadi seperti Dia di tengah-tengah dunia ini!

Kuasa Kasih Karunia!

supaya, sama seperti dosa berkuasa dalam alam maut, demikian kasih karunia akan berkuasa oleh kebenaran untuk hidup yang kekal, oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. (Rom 5:21)


Yesus datang untuk memberitakan tahun rahmat Tuhan (Luk 4:19):
“Untuk memberitakan rahmat dan tahun rahmat Tuhan [hari ketika keselamatan dan kemurahan Tuhan berlimpah” (AMP).

Dalam terjemahan Norwegia, tahun rahmat disebut tahun kasih karunia. Kasih karunia berarti “kemurahan yang tidak layak,” ” kejutan yang menyenangkan,” “dari Tuhan berlimpah kepada Anda.” Tahun rahmat merupakan tahun anugerah saat kemurahan yang cuma-cuma berlimpah dari Tuhan.

Dalam Perjanjian Lama, tahun kelima puluh adalah tahun Yobel. Pada tahun Yobel semua utang dihapuskan, semua budak dibebaskan dan tanah dikembalikan kepada orang yang memiliki tanah sebagai miliknya.

Inilah sebabnya mengapa Yesus menyebutnya sebagai tahun rahmat Tuhan - tahun kasih karunia. Dia menambahkan kabar baik kepada orang miskin dan kebebasan bagi mereka yang tertindas dan tawanan.

Kasih karunia demi Kasih karunia
Semua orang Kristen memiliki semacam pemahaman tentang kasih karunia. Semua orang tahu bahwa kita diselamatkan oleh kasih karunia:
“Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.” (Ef. 2:8-9).

“dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus.” (Rom. 3:24).

Namun, ada banyak orang Kristen yang berjerih lelah dan bergumul karena mereka tidak mengerti bahwa segalanyaoleh kasih karunia!

Untungnya sebagian besar orang percaya telah mengerti! Namun, ada banyak orang Kristen yang berjerih lelah dan bergumul karena mereka tidak mengerti bahwa segalanya oleh kasih karunia! Penemuan besar adalah untuk melihat bahwa pengudusan oleh kasih karunia, pelayanan oleh kasih karunia, kepenuhan oleh kasih karunia, karunia Roh adalah karena kasih karunia, dan segala sesuatu tentang kehidupan orang Kristen adalah karena kasih karunia.
Kehidupan Kristen adalah kasih karunia tidak ditambah apa-apa!

Observasi Pribadi
Seperti yang telah saya singgung dalam buku ini, pengalaman saya dalam berbagai lingkungan Kristen telah menunjukkan kepada saya betapa mudahnya untuk berakhir dalam kehidupan Kristen di mana seseorang jatuh jauh dari kasih karunia.

Ketika berkaitan dengan keselamatan orang memahaminya adalah karena kasih karunia, tetapi dalam hal lainnya mereka berakhir dengan berusaha. Ketika saya sedang mencari untuk dibaptis dalam Roh Kudus, khotbah yang diberikan pada saya mengatakan bahwa itu akan menjadi suatu pergumulan. Namun Firman mengatakan:
“Karena dari kepenuhan-Nya kita semua telah menerima kasih karunia demi kasih karunia; ” (Yoh 1:16).
Kita berbicara tentang berbagai tingkatan kasih karunia: kasih karunia demi kasih karunia! Hal ini tidak hanya keselamatan oleh kasih karunia. Kepenuhan juga karena kasih karunia.

Pengudusan
Beberapa orang percaya bahwa fokus pada kasih karunia akan membuat orang bebas berbuat dosa (ini dibahas dalam artikel “Tentu Tidak!”). Tapi Firman itu menunjukkan kepada kita bahwa pengudusan adalah karya kasih karunia - itu gratis, itu tidak layak, dan itu adalah kejutan yang menyenangkan. Titus 2:11-12 menjelaskan bahwa kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia sudah nyata. Kasih karunia ini mendidik kita supaya kita meninggalkan kefasikan dan keinginan-keinginan duniawi …

T.B Barratt menyebutnya “karya pengudusan kasih karunia.” Petrus menyebutnya “pengudusan Roh.” Tidak ada ruang untuk usaha pribadi dan perbuatan daging.

Pelayanan
Paulus memberikan kita sekilas tentang rahasia pelayanan:
“Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku. ” (1 Kor. 15:10)

Kapasitas kerjanya yang besar adalah karya kasih karunia! Hal itu sama seperti bagi Yesus, merupakan “makanan” bagi dia untuk melakukan kehendak Allah. Sama seperti Yesus, Ia tidak melakukan apapun atas inisiatifnya sendiri - Ia hanya melakukan apa yang Dia lihat Bapa lakukan.

Ini merupakan suatu peristirahatan yang menjadi obat bagi segala kelelahan dalam pelayanan.

Ini merupakan suatu peristirahatan yang menjadi obat bagi segala kelelahan dalam pelayanan.

Sama halnya juga dengan tanda-tanda dan mukjizat semua oleh kasih karunia (Gal. 3:5). Oleh karena itu,  salah ketika seseorang menekankan harga yang Anda harus bayar untuk kekuatan mukjizat Allah. Itu adalah harga yang Yesus sudah bayar! Paulus mengatakan:
“Sebab aku tidak akan berani berkata-kata tentang sesuatu yang lain, kecuali tentang apa yang telah dikerjakan Kristus olehku, yaitu untuk memimpin bangsa-bangsa lain kepada ketaatan, oleh perkataan dan perbuatan, oleh kuasa tanda-tanda dan mujizat-mujizat dan oleh kuasa Roh, …” (Rom. 15:18-19).

Dan pada saat ini kita pun tidak memiliki sesuatu untuk berbangga tentang diri kita sendiri! Jika Tuhan memakai Anda, itu adalah karena kasih karunia. Jika Allah melakukan keajaiban dalam pelayanan Anda, itu adalah karena kasih karunia.:

“Tetapi jika hal itu terjadi karena kasih karunia, maka bukan lagi karena perbuatan, sebab jika tidak demikian, maka kasih karunia itu bukan lagi kasih karunia. ” (Rom. 11:6).

Oleh: Åge M. Åleskjær

Former Senior Pastor at Oslo Christian Center, now spending most of his time ministering all over Norway and internationally.

Selanjutnya tentang Åge M. Åleskjær | Artikel oleh Åge M. Åleskjær

Buang Rasa Bersalah Dan Hanya Beristirahat Di Dalam Dia

Oleh: Evan Beecham
Dari: August - September 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Saat saya dibangunkan oleh pewahyuan ini, saya menemukan Injil Kasih Karunia ini merupakan pesan yang paling memerdekakan yang pernah saya dengar!

Salam bagi Anda di dalam nama Tuhan kita. Kiranya kesuksesan dan kuasa perhentiannya yang tanpa kita usahakan dapat Anda alami dalam hdup, oleh kasih karunia-Nya.

Firman Allah memberikan harapan besar bagi masa depan kita. Situasi yang sedang dihadapi tidak mendefinisikan siapakah diri Anda yang sebenarnya: Allah telah mendefinisikan jati diri Anda yang sejati ada di dalam Kristus. Sebagai hasil dari karya salib yang telah selesai, Allah telah memperlengkapi Anda dengan berkat-berkat yang paling dahsyat yang dikenal oleh manusia, yang akan membuat Anda berkuasa dalam hidup.
Roma 1:17 (Terjemahan Mirror) “Disinilah terletak rahasia dari kuasa injil; tidak ada kabar baik sampai kebenaran Allah dinyatakan!” (Kabar baik adalah fakta bahwa salib Kristus telah sukses. Allah telah menyelamatkan hidup sesuai dengan rancangan hidup kita; Dia menebus ketidakbersalahan kita. Manusia tidak akan pernah lagi dinilai benar atau tidak benar oleh kemampuannya sendiri dalam mentaati hukum-hukum moral! Hal ini bukanlah tentang apa yang harus dilakukan manusia tetapi tentang segala sesuatu yang telah dilakukan Yesus. (Dari iman kepada iman.) Para nabi telah menuliskan sebelumnya fakta bahwa Allah percaya bahwa kebenaran mendefinisikan kehidupan yang selalu Dia miliki dalam pikiran-Nya bagi kita. “Kebenaran oleh iman-Nya (Allah) memberikan arti pada hidup.”

Berkat yang paling dahsyat yang diperkenalkan pada manusia adalah kebenaran-Nya. Terimalah kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, dan berkuasalah di dalam hidup (Roma 5:17). Kebenaran adalah anugerah. Anda tidak dapat menjadi orang benar melalui perbuatan Anda, atau usaha Anda sendiri, karena hal itu akan menjadi kebenaran karena usaha, atau kebenaran pribadi.

Saya sampai pada akhir diri saya

Baru-baru ini ada yang bertanya pada saya, apa yang saya maksudkan saat berkata bahwa saya telah sampai pada akhir diri saya. Sebelum saya menangkap pewahyuan tentang kasih karunia Allah, saya berusaha merencanakan kesuksesan, kemudian dengan usaha saya sendiri saya akan mencoba mempraktekkan rencana saya dan berusaha membuatnya berhasil. Saya mencoba untuk meraih kemurahan Allah melalui perbuatan-perbuatan saya – memberi, berdoa, beribadah di gereja (sekalipun semua hal ini merupakan hal-hal yang baik, akan tetapi tidak menjadi baik bila dilakukan karena rasa bersalah). Saya melakukan hal-hal yang saya pikir akan dapat mendapatkan perhatian Allah dan membuat Dia untuk melihat semua usaha saya sehinggia memberi (mengupahi) saya kemurahan.

Pertanyaan-pertanyaan dari usaha pribadi dimulai dengan: Bagian mana yang saya lewatkan, saya telah salah melakukan apa, Tuhan mengapa Engkau tidak memberkati saya, tidakkah Engkau melihat segala sesuatu yang sudah saya lakukan untuk-Mu?

Kapanpun saya gagal, saya merasa keluar dari persekutuan dengan Allah, sehingga saya harus berusaha keras untuk kembali pada posisi yang semula. Saya pikir dengan melakukan hal tersebut akan membawa berkat pada usaha dan pelayanan saya. Saya menghadiri konfrensi-konfrensi pemasaran dimana orang-orang hebat dalam pemasaran memberitahu para peserta bahwa kita perlu melakukan jauh lebih banyak lagi. Kita tidak pernah cukup dalam melakukan sesuatu; milikilah selalu pemikiran bahwa kita hampir gagal lagi. Banyak orang Kristen merasakan hal seperti ini. Mereka mungkin mengalami suatu tingkatan kesuksesan, tapi entah bagaimana mereka kembali lagi pada posisi awal, harus memulai lagi segalanya. Tidak ada peristirahatan dalam kebimbangan konstan ini.

Pertanyaan-pertanyaan dari usaha pribadi dimulai dengan: Bagian mana yang saya lewatkan, saya telah salah melakukan apa, Tuhan mengapa Engkau tidak memberkati saya, tidakkah Engkau melihat segala sesuatu yang sudah saya lakukan untuk-Mu? Saya dulu hidup dalam kehidupan yang terus-menerus dalam pergumulan. Setelah mengalami hal ini selama bertahun-tahun, suatu hari, sekitar enam tahun yang lalu, saya membaca Ibrani 4 tentang masuk dalam perhentian Allah. Saya menjadi terobsesi dengan tempat perhentian ini dan sangat ingin mendapatkannya. Saya juga menyadari bahwa saya tidak dapat terus menerus penuh pergumulan, jadi saya mulai petualangan pencarian saya. Anda bisa berkata bahwa ini adalah saat dimana saya sampai pada akhir dari diri saya sendiri. Saya menyadari bahwa diri sendiri yang menjadi masalahnya – diri saya sendiri – dan saat saya bertumbuh dalam pewahyuan akan kasih karunia, dengan jelas saya bisa melihat bahwa sebelumnya saya penuh dengan usaha pribadi.

Pesan yang paling memerdekakan

Saat saya dibangunkan oleh pewahyuan ini, saya menemukan Injil Kasih Karunia ini merupakan pesan yang paling memerdekakan yang pernah saya dengar! Yesus telah mengampuni saya dan membuat saya SELAMANYA tidak bersalah. Di atas salib Dia membuat saya memenuhi syarat. Dia telah menjadi saya sehingga saya dapat menjadi Dia. WOW! Saya mulai melihat siapakah sebelumnya saya sebenarnya di dalam Kristus. Semua itu adalah yang telah dilakukan Yesus, dan SEMUA yang harus saya lakukan hanyalah percaya dan menerima kasih karunia serta anugerah kebenaran-Nya. Saya tidak perlu mencoba lagi, dan pertama kali dalam hidup saya, saya dapat beristirahat dalam Kristus Yesus dan karya yang telah Dia lakukan buat saya! Saya terbangun dalam dunia yang berbeda – kesuksesan tanpa usaha menjadi milik saya karena Yesus telah membayar harganya. Kemurahan-Nya ada di atas saya, usaha dan pelayanan saya.

Saya terbangun dalam dunia yang berbeda – kesuksesan tanpa usaha menjadi milik saya karena Yesus telah membayar harganya. Kemurahan-Nya ada di atas saya, usaha dan pelayanan saya.

Apakah hal ini kedengarannya terlalu baik untuk dapat menjadi kenyataan? Memang, hal ini terlalu baik dan juga nyata, puji Tuhan! Allah sangat mengasihi Anda sehingga sekalipun cawan Anda sudah penuh, Dia terus saja menuanginya, sehingga cawan berkat Anda penuh melimpah. Dia amat sangat baik pada saya, dan kebaikan-Nya menghasilkan perubahan pikiran secara radikal dalam hidup saya (yang merupakan pertobatan yang sejati). Saya tersembunyi di dalam Kristus, di dalam Allah; ini merupakan tempat terindah. Saya dikasihi, diterima, benar dan tanpa salah. Dia mengkualifikasi saya untuk menerima hak warisan saya. Ya, Dia terlalu baik, dan saya menyukainya, dan yang perlu saya lakukan hanyalah berhenti berusaha, percaya padakarya yang telah dilakukan Yesus bagi saya, menerimanya dam masuk dalam perhentian-Nya bagi saya.

“Sebab itu, kita yang dibenarkan karena iman, kita hidup dalam damai sejahtera dengan Allah oleh karena Tuhan kita, Yesus Kristus” (Roma 5:1). Damai sejahtera merupakan sebuah tempat dimana tidak ada halangan untuk menikmati persekutuan tanpa ada rasa bersalah, kecurigaan, celaan atau inferioritas. Perhentian-Nya merayakan tidak ada halangan untuk menikmati bagi manusia dan bagi Dia! Saya mulai untuk melihat bagaimana Allah benar-benar mengasihi saya.
Roma 5:8-9 (Terjemahan Mirror):
“Disini adalah ektrimitas dari kasih karunia Allah: umat manusia telah membusuk sampai pada akar-akarnya pada saat Kristus menjalani kematian mereka (kita). Jika Allah dapat mengasihi kita sebesar itu saat kita masih tidak beriman dan bersalah, betapa lebih lagi kita bebas untuk menyadari kasih-Nya saat ini karena kita telah dinyatakan tidak bersalah oleh darah-Nya?”

Berhentilah dari usaha Anda, berhentilah berjuang dan bekerja keras saat ini; beristirahatlah pada apa yang telah diselesaikan Yesus bagi Anda di atas Kalvari. Dia telah mempersiapkan kehidupan yang baik bagi Anda; Dia telah mempersiapkan pemenuhan kebutuhan dengan berlimpah bagi Anda, jadi masuklah dalam perhentian-Nya! Satu-satunya hal yang harus Anda lakukan adalah percaya.

Masuk dalam perhentian-Nya

Mempercayai apa yang telah Allah katakan mengenai Anda, sebagai suatu hasil dari karya salib yang telah selesai, akan mengubah hidup Anda selamanya. Seperti yang saya katakan sebelumnya, Allah telah mempersiapkan kehidupan yang baik bagi Anda. Efesus 2:4-10 dari Alkitab Amplified menjelaskan kasih Allah pada kita yang begitu kuat dan luar biasa, dan bahwa kita duduk bersama Kristus Yesus di surga. Dia melakukan hal ini sehingga Ia bisa mendemonstrasikan kasih karunia dan kebaikan-Nya yang tak terukur kepada kita dari abad ke abad. Pada ayat 10 Ia merangkumnya dengan berkata bahwa Ia ingin kita menghidupi kehidupan yang baik yang Ia rancangkan dan telah Ia persiapkan untuk kita jalani.

Hidup yang berkemenangan ini dimaksudkan untuk semua aspek kehidupan Anda, dalam pelayanan sebagaimana juga dalam pekerjaan Anda.

Kehidupan yang baik itu, penuh dengan kelimpahan-Nya, tersedia bagi kita karena karya yang telah diselesaikan di salib, dan untuk masuk dalam kehidupan baik ini, kita hanya cukup masuk dalam perhentian-Nya.

Apa yang Anda hadapi hari ini? Masuklah dalam perhentian-Nya; jangan sampai terlewatkan karena ketidakpercayaan. Allah menyiapkan sebuah peristirahatan bagi kita, sebuah peristirahatan sebagaimana yang Anda pelajari dan percayai tentang siapa Anda dalam Kristus; bangunlah pikiran Anda dalam realita penebusan, ini akan membuat Anda menikmati kelimpahan kemurahan Allah sedalam-dalamnya.

Hidup yang berkemenangan dalam setiap aspek kehidupan

Hidup yang berkemenangan ini dimaksudkan bagi seluruh area kehidupan Anda, pelayanan dan juga pekerjaan Anda. Banyak orang Kristen memisahkan pekerjaan dan karir dari kehidupan pribadinya. Mereka menyebut pekerjaannya (bila tidak dalam sebuah pelayanan) sebagai suatu hal yang sekuler, sehinga mereka mengecualikannya dari berkat apapun karena kita telah diajarkan sesuatu yang salah yaitu bahwa Allah hanya memberkati “sesuatu yang Anda lakukan bagi Dia.” Kata sekuler memiliki akar kata yang berarti “sementara” – bertolak belakang dengan kekekalan gereja – dan berarti tidak terhubung dengan suatu agama.” Anda tidak berhubungan dengan suatu agama, Anda berhubungan dengan Yesus yang mengasihi Anda dengan intensitas tinggi serta mempedulikan segala sesuatu yang Anda lakukan. Dia meluangkan waktu untuk menghitung jumlah rambut di kepala Anda. Mengapa Dia melakukannya? Karena Dia mengasihi Anda, itulah alasannya!

Saat orang Kristen mencoba untuk hidup oleh hukum Taurat, mereka mencoba untuk (melalui usaha mereka sendiri) menjadi diri mereka sendiri.

Yesus datang untuk menebus kita dan memperkenalkan kembali kita pada diri kita sendiri. Dia menebus ketidakbersalahan kita dan menjadikan kita sebagai orang benar. Dalam Ibrani 4, kita melihat bahwa Israel tidak masuk ke dalam tempat perhentian-Nya karena mereka mempercayai dusta tentang diri mereka sendiri. Di ayat 11 kita diperingatkan agar tidak jatuh seperti contoh ketidakpercayaan yang sama.

Saat orang Kristen mencoba untuk hidup oleh hukum Taurat, mereka mencoba untuk (melalui usaha mereka sendiri) menjadi diri mereka sendiri. Mereka mencoba untuk menjadi orang benar dan kudus dimana sebenarnya mereka telah dijadikan orang benar dan kudus di dalam Kristus. Mereka terus menerus berusaha untuk mengakui pengampunan agar mereka dapat diampuni. Anda telah diampuni dan tidak bersalah karena Yesus telah menanggung hukuman Anda sekali untuk selamanya di atas kayu salib. Jadi jangan mencoba menjadi seseorang yang sebenarnya Allah telah menjadikan Anda sedemikian. Anda hanya akan menyia-nyiakan kasih karunia Allah dalam hidup Anda.

Anda tidak dapat melakukan sesuatu yang spesial agar layak mendapatkan perhentian-Nya; Yesus sudah membayar untuk hal itu. Dalam Bilangan 33:11, kita melihat bagaimana laporan sepuluh pengintai menghasilkan ketidakpercayaan dan hal itu menghentikan mereka untuk dapat masuk ke dalam perhentian (Tanah Perjanjian). Mereka percaya bahwa mereka bukan apa-apa, tidak berarti, dan musuh mereka terlalu besar untuk dapat dikalahkan. Mereka tidak mempercayai apa yang telah dikatakan Allah pada mereka.

Hidup bebas rasa bersalah

Kita telah ditebus melalui Yesus; Dia adalah pendamaian (korban yang memuaskan) yang telah menebus ketidakbersalahan kita. Rancangan Allah tentang penebusan itu sempurna dan lengkap. Apakah Anda percaya hal itu? Jika Anda percaya, maka Anda tidak memiliki permasalahan untuk percaya bahwa melalui Kristus, Anda telah dijadikan orang benar, tidak bersalah,  sepenuhnya merdeka, selamanya diampuni, kudus dan Anda sangat dikasihi oleh Bapa Anda, dan Dia tidak akan pernah murka lagi terhadap Anda (Yesaya 54:9). Anda juga dapat percaya, bahwa sama seperti Dia demikian pula Anda di dalam dunia ini. Semua hal ini adalah karena kasih karunia-Nya dan bukan “usaha Anda untuk menjadi sedemikian.” Jadi hanya bersandar pada karya yang telah diselesaikan Kristus bagi Anda dan berhenti dari usaha pribadi untuk mencoba menjadi sesuatu yang sebenarnya telah diselesaikan.

Kapanpun Anda berusaha untuk menjadi sedemikian, Anda tidak akan sanggup (tidak seorangpun yang mampu), kemudian rasa bersalah akan membanjir masuk setiap kali Anda gagal.

Kapanpun Anda berusaha untuk menjadi sedemikian, Anda tidak akan sanggup (tidak seorangpun yang mampu), kemudian rasa bersalah akan membanjir masuk setiap kali Anda gagal. Anda tidak dapat memiliki hubungan yang berkualitas dengan siapapun dalam atmosfer rasa bersalah! Bagitu rasa bersalah masuk, maka Anda telah mempercayai dusta tentang diri Anda dan hal itu akan mempengaruhi perhentian Anda. Hiduplah tanpa rasa bersalah – Yesus telah menjadikan Anda tanpa salah! Jangan mencoba untuk berusaha mendapatkan apa yang telah Dia berikan kepada Anda.

Ini adalah hidup yang super berkelimpahan yang diberikan Yesus melalui kedatangan-Nya (Yoh 10:10)! Saat Anda menangkap pewahyuan ini, hal ini akan membalikkan hidup, usaha pekerjaan Anda dan segala hal yang lain! Mengapa saya mengatakan membalikkan? Karena hal ini sepenuhnya berkebalikan dengan cara pikir dunia. Dalam Kisah 17:6, para murid dituduh menjungkirbalikkan dunia dengan injil kasih karunia ini. Kita memiliki Bapa yang begitu luar biasa, penuh kasih dan indah! Sekarang dapatkah Anda melihat bagaimana Anda dapat berkuasa di dalam hidup seperti seorang raja melalui karya yang telah Dia selesaikan bagi Anda? Pemenuhan-Nya yang melimpah dan kesuksesan tanpa usaha akan mengalir dalam hidup Anda bila Anda berada dalam perhentian.

Oleh: Evan Beecham

Evan Beecham is a Pastor and Business owner, he owns an Insurance and Financial Planning Service, for the last 20 years, and has been in various aspects of ministry for 31 years.

Selanjutnya tentang Evan Beecham | Artikel oleh Evan Beecham

Dari:

Dari:
Ditemukan dalam: Evan

Siapa saja yang terlingkupi?

Oleh: Mary Felde
Dari: June-July 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Agama mengecualikan banyak orang, dengan mengatakan bahwa mereka tidak cukup baik. Tetapi Injil dari Yesus mencakup semua orang, bahkan mereka yang berpikir bahwa dirinya tidak layak. Perbedaan yang sangat besar!

Rasul Petrus membutuhkan perubahan besar dalam cara berpikirnya mengenai orang lain, karena sebelumnya ia mengecualikan banyak orang. Kornelius dan seisi rumahnya telah siap mendengar Kabar Baik, tetapi Allah harus membereskan sang pengkhotbahnya dulu sebelum Ia dapat mengirimnya kepada mereka! Kita tahu bagaimana saat Petrus mendapatkan pengelihatan, ia membantah Allah sebanyak tiga kali bahwa ia tidak akan makan binatang yang haram, sampai Allah memberitahu dia dengan jelas bahwa ”Apa yang dinyatakan halal oleh Allah, tidak boleh engkau nyatakan haram” (Kis 10). Hal ini menjelaskan tentang seseorang, bahkan pada saat mereka belum lahir baru!

2 Kor 5:18-20 memberitahu kita bagaimana Allah telah memperdamaikan diriNya dengan dunia, dan bagaimana Ia tidak lagi memperhitungkan dosa-dosa mereka. Mengapa Ia tidak memperhitungkan dosa-dosa mereka? Karena Dia telah membuat perhitungan atasnya 2000 tahun yang lalu di atas kayu salib! Sebutkan satu orang teman Anda yang belum lahir baru. Apakah dia termasuk dalam apa yang dilakukan Yesus di atas kayu salib? Iya! Karena itu namanya telah tertulis di dalam buku, bersama dengan nama Anda! Dan saat ini Allah merindukan agar ia meresponi dan menerima keselamatan serta hidup baru, agar namanya tidak dihapuskan dari buku. Sebuah ilustrasi yang bagus adalah daftar undangan pernikahan. Orang-orang yang diinginkan agar berada dalam pesta pernikahan sudah berada dalam daftar itu sejak semula, dan kemudian mereka diminta untuk memberikan jawaban positif. Ini adalah kabar baik bagi semua orang – mereka semua telah tercakup dalam hati Allah. Dia mengasihi mereka!

Kami mendorong Anda untuk mengambil waktu dan mempelajari dengan cermat artikel-artikel pengajaran bulan ini. Saya juga ingin agar memperhatikan kesaksian yang ada pada bagian akhir. Hal itu sangat menyentuh hati saya – sebuah transformasi yang luar biasa!

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dari:

Pohon pengetahuan vs Pohon kehidupan

Oleh: Lars Kraggerud, Norway
Dari: June-July 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Sebuah pengajaran penting tentang pohon pengetahuan dan pohon kehidupan, pohon yang rusak dan pohon yang baik dan bagaimana hal ini berhubungan dengan kita pada saat ini .

Yesus melepaskan kita dari kesadaran akan pohon pengetahuan baik jan jahat

Yesus berdoa: “Jangan masukkan kami dalam pencobaan tetapi lepaskanlah kami dari yang jahat.” Jika Yesus berkata kepada murid-murid-Nya bahwa bila mereka dapat berdoa seperti ini, maka janji tersebut pastinya dapat terwujud. Janji tersebut menjadi kenyataan saat Yesus disalibkan. Dia melepaskan kita dari kutuk yang dibawa Adam ke dalam dunia ini. Kutuk ini masuk kdalam seluruh umat manusia karena Adam dan Hawa makan dari pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat. Paulus menyebut hal ini sebagai kutuk Hukum dosa dan maut. Allah berkata kepada Adam: ”Jangan makan dari pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat.”

Ini adalah perintah pertama yang diberikan Allah kepada manusia, dan manusia melanggarnya dan hal itu memberikan suatu permasalahan besar pada seluruh umat manusia. Semua keturunan Adam mewarisi kesadaran hati nurani akan kejatuhan tersebut. Kesadaran hati nurani tersebut berdasarkan pada melakukan yang benar dan yang salah. Ini adalah ibu dari semua agama.

Kasih agape adalah sifat ilahi kita dan hati nurani kita yang baru

Yesus adalah pohon kehidupan, dan Ia ingin agar kita hanya makan dari Dia. Pohon kehidupan hanyalah yang baik. Allah itu kasih, dan kasih akan menunjukkan kepada kita jalan yang benar. Hukum kasih di dalam kita sama dengan hukum Roh yang menghidupkan dan kasih ini telah memerdekakan kita dari hukum dosa dan maut.

Yesaya menubuatkan hukum kasih yang baru di dalam kita:
Yesaya 30:21dan telingamu akan mendengar perkataan ini dari belakangmu: “Inilah jalan, berjalanlah mengikutinya,” entah kamu menganan atau mengiri.
Perkataan dari belakang yang didingar telinga itu adalah suara hati kita yang baru. Allah itu kasih dan sifat alami kasih Allah itu telah dicurahkan dalam hati kita (Rom 5:5).

Kasih ini adalah sifat ilahi kita. Perkataan yang didengar oleh telinga kita berasal dari belakang karena salib ada di belakang kita dan sekarang kita hidup di dalam perjanjian baru. Jika kita jatuh dalam dosa, kasih di dalam kita akan menunjukkan jalan yang benar. Sifat alami ilahi kita akan menuntun dan memimpin kita untuk keluar dari situasi tersebut, dan akan membawa kita dengan keberanian kehadapan takhta kasih karunia. Kita sedang makan dari pohon kehidupan bila kita mengijinkan sifat alami ilahi ini menuntun kita. Inilah yang disebut hidup dan berjalan di dalam Roh.

Penghukuman muncul pertama kali dengan Adam, bukan dengan Musa

Rom 5:18-19a sama seperti oleh satu pelanggaran (Adam) semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran (Kristus) semua orang beroleh pembenaran untuk hidup. Jadi sama seperti oleh ketidaktaatan satu orang semua orang telah menjadi orang berdosa…

Allah berkata kepada Adam bahwa Ia tidak boleh makan dari pohon pengetahuan yang baik dan yang jahat.
Penghukuman dimulai saat Adam makan dari pohon tersebut. Kita sering kali berpikir bahwa penghukuman berasal dari tidak mentaati Sepuluh Perintah Allah, dan jika kita menyingkirkannya maka kita akan mengalami tidak ada penghukuman seperti yang dijanjikan Paulus dalam Roma 8:1. Akan tetapi penghukuman datang pada setiap kita melalui Adam yang makan buah terlarang.

Satu hukum jahat dari Adam dan satu hukum baik dari Musa

Rom 7:23 tetapi di dalam anggota-anggota tubuhku aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada di dalam anggota-anggota tubuhku.

“Hukum lain” di dalam anggota tubuhku berasal dari Adam yang makan dari pohon pengetahuan, dan hukum yang ada dalam pikiran Paulus adalah Sepuluh Perintah Allah. “Hukum lain” adalah jahat – itulah hukum dosa dan maut. Hukum ini adalah masukan ke dalam seluruh hati nurani manusia. Jika kita melakukan hal yang baik kita berpikir bahwa kita layak terima penghargaan, dan jika kita melakukan hal yang salah, kita berpikir bahwa kita layak menerima hukuman. Kita semua dibesarkan dalam hal ini, dan itu adalah agama yang murni. Itu adalah sebuah sistem yang hanya menghasilkan buah yang buruk.

Pencobaan bagi orang Kristen saat ini datang saat kita mulai mengikuti mana yang benar dan mana yang salah.

Saat Yesus berdoa dalam Mat 6:13, ” dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, “ saya percaya bahwa yang dimaksudkan oleh Yesus adalah hukum dosa dan maut. Pencobaan bagi orang Kristen saat ini datang saat kita mulai mengikuti mana yang benar dan mana yang salah. Kita membangkitkan hukum dosa dan maut dalam anggota-anggota tubuh kita.

Hukum Allah yang diberikan kepada Musa itu kudus, akan tetapi, hal itu tidak dapat membuat kita menjadi kudus. Buah dari Hukum ini membawa semakin banyak penghukuman. Tetapi sesuatu terjadi di Roma pasal 8 – sebuah hukum baru datang kepada kita melalui Yesus Kristus. Dialah pohon kehidupan; dialah Roh kehidupan yang sepenuhnya memerdekakan kita dari kejatuhan Adam. Kasih Allah di dalam kita adalah sifat alaminya Dia. Itu adalah sifat alami ilahi.

Rom 8:2 Roh, yang memberi hidup telah memerdekakan kamu dalam Kristus dari hukum dosa dan hukum maut.

Jadi tidak ada penghukuman di dalam Kristus. Tidak ada penghukuman dalam pohon kehidupan. Saat kita berada di dalam Kristus kita sepenuhnya terbebas dari baik dan jahat. Dan jika kita jatuh dalam dosa, tidak akan ada penghukuman, tetapi hati nurani kita yang baru memberikan kesadaran pada kita berdasarkan sifat alami kasih yang ada di dalam kita.

Saat kita berada di dalam Kristus kita sepenuhnya terbebas dari baik dan jahat.

1 Kor 13:4-8 Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu. Kasih tidak berkesudahan.

Saat kita gagal, kita lari kepada Dia di dalam hati kita dan meminta pertolongan-Nya di segala situasi.

Kita berada di pohon yang baik: Pohon Kehidupan

Mat 7:17-18 Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik.

Pohon yang tidak baik adalah pohon pengetahuan. Banyak orang berpikir bila mereka tidak hidup dengan kuat dan berapi-api bagi Yesus dan mereka tidak memenangkan jiwa bagi Tuhan, mereka adalah pohon yang tidak baik.
Ini adalah pemikiran yang salah. Pohon yang tidak baik adalah tentang hidup dibawah kejatuhan Adam, hidup di dalam sistem lama dan didalam hati nurani yang lama.

Banyak orang berpikir bila mereka tidak hidup dengan kuat dan berapi-api bagi Yesus dan mereka tidak memenangkan jiwa bagi Tuhan, mereka adalah pohon yang tidak baik.

1 Kor 15:21 Sebab sama seperti maut datang karena satu orang manusia, demikian juga kebangkitan orang mati datang karena satu orang manusia.

Yesus adalah pohon yang baik – Dia adalah pohon kehidupan. Ia adalah pohon yang baik dan akan menghasilkan buah yang baik di dalam kita karena kita tetap menjauh dari pohon pengetahuan.

Yesus telah ditebang bagi kita

Mat 3:10 Kapak sudah tersedia pada akar pohon dan setiap pohon yang tidak menghasilkan buah yang baik, pasti ditebang dan dibuang ke dalam api.

Yesus telah tergantung di pohon. Gal 3:13 mengatakan terkutuklah orang yang tergantung di atas kayu. Dia ditebang menggantikan kita. Dia mengambil posisi kita saat Allah menghukum dosa di dalam daging. Semua itu terjadi di kayu salib (Rom 8:3). Saat Yesus tergantung di atas kayu, Allah meletakkan semua dosa umat manusia, termasuk dosa Anda dan saya, keatas Yesus. Ini termasuk semua dosa dari kehidupan Anda di bumi sejak kelahiran sampai kematian. Allah mencurahkan semua murka-Nya dan menghantam Yesus, bukan Anda dan saya.

2 Kor 5:14b… bahwa jika satu orang sudah mati untuk semua orang, maka mereka semua sudah mati.

Saat Yesus mati, kita semua mati. Di mata Allah kita semua telah ditebang, tetapi karena kita percaya di dalam Yesus Kristus, kita sekarang berada di dalam pohon yang baik – pohon kehidupan. Kita berada di dalam Kristus Yesus, ciptaan baru, dilepaskan dari yang jahat, dan selamanya terbebas dari sifat alami kita yang buruk.

Jika kita mengetahui kebenaran, kebenaran itu akan memerdekakan kita (Yoh 8:32). Seorang Kristen yang mengetahui hal-hal ini tidak akan pernah berada dibawah penghukuman lagi, dan Iblis tidak bisa menyentuhnya. Orang percaya malan akan berkuasa atas dosa dan memiliki kuasa atas segala situasi dalam kehidupan, karena dia menerima kelimpahan, kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran (Rom 5:17)

Kita akan menghasilkan buah yang baik

Yoh 15:16a Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah dan buahmu itu tetap…

Yesus memberitahu kita agar menghasilkan buah. Buah Roh adalah buah yang baik. Kristus di dalam kita akan menghasilkan buah yang baik. Saat kita beristirahat di dalam Dia, kita memahami hal-hal ini dan jika kita jatuh dalam dosa kita dapat dengan berani menyatakan: “Seluruh hidupku telah diampuni, hidupku yang lama sudah berlalu dan sekarang aku adalah ciptaan baru dalam Kristus. Aku adalah kebenarannya Allah.”

karena kita percaya di dalam Yesus Kristus, kita sekarang berada di dalam pohon yang baik.

Peringatan untuk seorang percaya adalah untuk menjauhi hukum Taurat dan tidak hidup menurut melakukan yang baik atau yang salah. Dia ingin agar kita percaya kepada-Nya bukan pada diri kita sendiri. Kita ijinkan Dia mengambil alih dan memberitahu kita hal benar untuk kita lakukan. Saya memberikan kehendak saya kepada-Nya dan menjadi hamba Yesus Kristus. Mulai saat ini Dialah yang menjadi bos. Yesus adalah hidup saya; kasih Agape adalah cara hidup saya.
Gal 2:20-21 Aku telah disalibkan dengan Kristus; namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku. Aku tidak menolak kasih karunia Allah. Sebab sekiranya ada kebenaran oleh hukum Taurat, maka sia-sialah kematian Kristus.

Jika saya salah melangkah, saya mendengar suara dibelakang telinga saya: ”Inilah jalan yang harus engkau lewati.” Inilah kasih Agape dalam hati saya. Ini adalah sifat alami Allah di dalam Anda dan saya. Jika kita melenceng dari jalan yang benar, Dia telah berjanji untuk menuntun kita dan Dia akan menolong kita untuk kembali ke jalan yang benar saat kita jatuh. Yesus adalah jalan hidup yang baru, dan Dia adalah jalan raya kekudusan saya seperti yang dikatakan Yesaya:
”Orang bodoh sekalipun tidak akan tersesat melaluinya.” Selamat datang pada hidup yang baik dimana kita dapat beristirahat di dalam Dia.

Yes 35:8 Di sana akan ada jalan raya, “Jalan raya kekudusan” namanya. Orang berdosa tak akan lewat di sana, tetapi untuk yang lain. Siapapun yang berjalan disana, orang bodoh sekalipun tidak akan tersesat melaluinya.

Oleh: Lars Kraggerud, Norway

Norwegian Preacher and Bible School Teacher

Selanjutnya tentang Lars Kraggerud, Norway | Artikel oleh Lars Kraggerud, Norway

Hidup bebas dari rasa bersalah dan rasa malu

Oleh: Peter Youngren
Dari: June-July 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
”Menjadi benar dihadapan Allah” merupakan sebuah dilema bagi banyak orang Kristen. Kapan saya bisa cukup baik? Yesus menceritakan sebuah kisah tentang dua orang laki-laki yang memiliki pendekatan yang sangat berbeda tentang hal ini.

Setelah saya mempersiapkan untuk menulis artikel ini, saya membuka internet dan mulai mencari tentang “rasa bersalah dan rasa malu.” Saat saya melihat semua tautan artikel yang muncul, hal yang menarik adalah hanya ada satu tautan rohani di dua puluh besar hasil pencarian, dan hal itu tidak menyebutkan tentang Injil Kristus. Artikel tersebut merupakan sebuah analisis bahwa kemungkinan seseorang bisa terlibat dalam suatu huru-hara adalah karena digerakkan oleh rasa bersalah dan rasa malu. Menurut artikel tersebut, menurut Google, siapakah kelompok yang tertarik pada topik tentang rasa bersalah dan rasa malu? Jurnal-jurnal psikologi, studi-studi tentang sukses dan kepemimpinan, bahkan artikel-artikel pengasuhan anak memperhatikan bagaimana para orang tua mungkin tidak akan dapat mendidik anak-anak mereka dengan baik karena rasa bersalah dan rasa malu dalam hidup mereka. Semua artikel yang ada berusaha untuk membantu orang agar sukses dalam hidupnya, dan semuanya sangat memperhatikan bagaimana rasa bersalah dan rasa malu menjadi penghalang.

Jelas sekali bahwa dunia sekuler menyadari betapa pentingnya topik ini. Mereka menyadari bahwa rasa bersalah dan rasa malu dapat merintangi kemakmuran, kesuksesan dan kemampuan seseorang untuk berinteraksi dengan orang lain. Akan tetapi jawaban yang sejati bagi rasa bersalah dan rasa malu bukanlah pada metode menolong diri sendiri, tetapi terletak dalam Injil kasih karunia Allah.

Apa itu rasa bersalah dan rasa malu?

Rasa bersalah adalah perasaan negatif karena sesuatu yang pernah kita lakukan, atau yang kita pikir telah kita lakukan. Rasa malu jauh lebih mendalam. Hal itu berkaitan dengan pada intinya kita memandang diri kita sendiri seperti apa. Rasa malu merupakan pertanyaan dari sifat alami kita. Saat manusia didominasi oleh rasa bersalah dan rasa malu, ada berbagai macam efek dan perilaku negatif yang dihasilkan:
1. Menjatuhkan orang agar secara tidak sadar mengangkat diri kita sendiri.
2. Menjadi seorang yang perfeksionis agar menghindari segala sesuatu yang akan menimbulkan dan menambah perasaan negatif tentang diri kita sendiri.
3. Mencari posisi dan jabatan tinggi serta mengharapkan pengakuan saat orang lain melihat hal-hal yang bisa kita capai diluar.
4. Menyalahkan orang lain agar daftar kelemahan diri sendiri tidak bertambah.
5. Menjadi “alas kaki,” membiarkan pelecehan orang lain, agar membuat diri kita lebih berharga dari orang lain.
6. Perilaku terparah yang dihasilkan oleh rasa malu adalah mundur, menarik diri dari orang lain, bersembunyi dan tidak mampu untuk melindungi.

Mekanisme-mekanisme tersebut memang baik untuk sementara waktu tetapi pada akhirnya semua itu akan menimbulkan rasa bersalah dan rasa malu yang semakin besar.

Orang Farisi dan Pemungut Cukai

Yesus menceritakan kisah tentang dua orang laki-laki, masing-masing mereka dibebani dengan rasa bersalah dan rasa malu: “Dan kepada beberapa orang yang menganggap dirinya benar dan memandang rendah semua orang lain, Yesus mengatakan perumpamaan ini: “Ada dua orang pergi ke Bait Allah untuk berdoa; yang seorang adalah Farisi dan yang lain pemungut cukai. Orang Farisi itu berdiri dan berdoa dalam hatinya begini: Ya Allah, aku mengucap syukur kepada-Mu, karena aku tidak sama seperti semua orang lain, bukan perampok, bukan orang lalim, bukan pezinah dan bukan juga seperti pemungut cukai ini; aku berpuasa dua kali seminggu, aku memberikan sepersepuluh dari segala penghasilanku. Tetapi pemungut cukai itu berdiri jauh-jauh, bahkan ia tidak berani menengadah ke langit, melainkan ia memukul diri dan berkata: Ya Allah, kasihanilah aku orang berdosa ini. Aku berkata kepadamu: Orang ini pulang ke rumahnya sebagai orang yang dibenarkan Allah dan orang lain itu tidak.” [Luk 18:9-14]

Manusia memiliki perasaan bawaan bahwa mereka tidak berkenan terhadap Allah, dan mereka pergi ke suatu tempat untuk “membuat segala sesuatu bisa benar dengan Allah.”

Sama kunonya seperti di Taman Eden – dua orang manusia pergi ke tempat berusaha berkenan dihadapan Allah. Hal ini juga berlanjut di dunia Kristen, dunia Hindu, dan dunia Muslim. Manusia memiliki perasaan bawaan bahwa mereka tidak berkenan terhadap Allah, dan mereka pergi ke suatu tempat untuk “membuat segala sesuatu bisa benar dengan Allah.” Orang Kristen Injili tahu segala sesuatu berkaitan tentang “membuat pemberesan dengan Allah” akan tetapi setelah melakukan segala usaha, ketidakamanan itu tetap ada.

Kedua orang tersebut adalah orang percaya, kalau tidak mereka tidak akan pergi ke bait suci. Mereka tulus dalam cara mereka sendiri, tetapi mereka keduanya tetap tidak cukup; tidak mampu membuat diri mereka menjadi benar dan dibenarkan.

Menyombongkan diri sendiri

Orang Farisi menghampiri Allah berdasarkan tiga kriteria: apa yang ia lakukan, tidak ia lakukan dan apa yang dilakukan orang lain. Dia meninggikan dirinya sendiri dalam hal aktifitas rohani dan dengan cara membandingkan dirinya dengan dosa-dosa orang lain. Banyak orang memiliki pola pemikiran seperti ini, banyak orang Kristen juga demikian. Tentu saja saat Anda menemukan tentang kasih karunia Allah seluruh konsep ini menjadi berbalik arah. Itulah yang terjadi pada rasul Paulus, yang menulis bahwa apa yang sebelumnya adalah “keuntungan” menjadi suatu “kerugian” dan yang dulunya dia anggap sebagai hal berharga sekarang menjadi “sampah” (Fil 3:8).

Musuh paling berbahaya bagi Injil adalah praktek-praktek keagamaan yang tulus yang membuat orang menganggap bahwa Allah berkenan pada mereka berdasarkan pada aktivitas-aktivitas kerohanian mereka.

Banyak orang memiliki ide bahwa sepanjang mereka tulus, hal itu sudah cukup, tetapi Paulus memberitahu kita bahwa sekalipun ia tulus dan bersemangat, hal itu tetap diperhitungkan menentang dirinya. Nilai lebih yang dicapainya tidak hanya berubah menjadi nol; semua itu membawanya pada posisi minus. Agama yang tulus yang diikutinya malah menipu dirinya, karena membuat ia berpikir bahwa dirinya merupakan sesuatu yang sebenarnya bukan dirinya yang sejati. Musuh paling berbahaya bagi Injil adalah praktek-praktek keagamaan yang tulus yang membuat orang menganggap bahwa Allah berkenan pada mereka berdasarkan pada aktivitas-aktivitas kerohanian mereka. Orang Farisi dalam kisah Yesus sepenuhnya gagal dalam usahanya untuk dapat “berkenan kepada Allah.” Dia pulang ke rumahnya dengan tetap memiliki rasa malu dan rasa bersalah seperti sebelumnya. Mari kita perhatikan sejenak apa yang ditunjukkan orang ini tentang segala sesuatu yang telah dicapainya:

Bisakah kita menyalahkan seorang yang bukan perampok?
Bukan orang lalim?
Bukan pezinah?
Bagaimana mungkin seorang yang berpuasa, berdoa, membayar persepuluhan dan pergi ke sinagog menjadi sebuah peringatan dan merupakan sebuah contoh tentang kegagalan? Bukankah seharusnya orang semacam ini malah menjadi contoh tentang kesalehan yang harus kita teladani? Menurut Yesus tidak.

Ada satu hal yang mengisyaratkan sesuatu yang sangat salah. Orang Farisi itu memulai dengan mengatakan “Aku tidak sama seperti semua orang lain.” Kitab suci memberikan daftar tujuh kekejian, dan yang pertama adalah ”mata sombong” atau ”sikap sombong” (Ams 6:17). Sikap berlagak – berpikir bahwa Anda lebih baik dari orang lain – menunjukkan bahwa ada sesuatu yang sangat salah.

Pada saat orang Farisi tersebut mengatakan “Aku tidak sama seperti semua orang lain,” pada intinya dia bersalah karena melanggar Sepuluh Perintah Allah, karena pada akhirnya Sepuluh Perintah Allah merupakan sebuah ekspresi kasih Allah, menggambarkan sebuah hubungan kasih antar manusia – tidak ada menyombongkan diri.

Dilema dari orang Farisi dalam kisah Yesus dan dilema dari semua agama adalah: “Kapankah akan cukup?

Jika kita mengasihi sesama, kita tidak mengingini milik orang lain dan kita tidak berkata jahat tentang mereka. Hukum Taurat itu kudus dan adil, tetapi kesalahan yang dibuat oleh orang Farisi adalah bahwa mereka menjadikan perintah-perintah tersebut sebagai jalan keselamatan. Bukan itu maksudnya, karena keselamatan yang sejati hanya datang oleh kasih karunia dan kemurahan Tuhan Yesus Kristus. Sementara sebelumnya orang Ibrani dibenarkan dengan cara mempersembahkan korban yang memandang kedepan pada pengorbanan tertinggi yang dilakukan Yesus di atas kayu salib, kita menerima anugerah kebenaran dengan melihat kebelakang pada salib.

Dilema dari orang Farisi dalam kisah Yesus dan dilema dari semua agama adalah: “Kapankah akan cukup? Kapan aku cukup baik? Sudahkah aku cukup berpuasa? Sudahkah aku cukup berdoa? Sudahkah aku cukup membaca kitab suci?”

Kapankah cukup itu cukup?

Jika kita bersandar pada pengamatan luar, selalu saja ada “satu hal yang kurang,” dan kemudian sama seperti orang Farisi, kita terus dibebani dengan rasa bersalah dan rasa malu. Inilah perbedaannya: Saat metode orang Farisi untuk “berkenan dihadapan Allah” adalah dengan cara membandingkan dirinya sendiri dengan pemungut cukai, si pemungut cukai hanya memandang Allah dan kemurahan-Nya.

Telanjang dihadapan Allah

Siapakah si pemungut cukai ini? Dia adalah seorang penipu profesional, seorang bertipe Mafia yang tinggal di rumah besar di tengah kota dan mengumpulkan uang dengan cara menjadi seorang pemeras.

Bisakah Anda melihat perbedaan kontras disini? Di satu sisi, dalam kisah Yesus, Anda melihat ada seorang Farisi yang kelihatannya sangat rohani, dan di sisi lain Anda melihat seorang penjahat terburuk di kota itu. Kebenaran dari kisah ini adalah tidak peduli seperti apapun orang Farisi itu membanggakan diri, orang yang sebenarnya dapat membanggakan diri adalah si pemungut cukai karena paling tidak dia tahu bahwa satu-satunya harapannya adalah Allah. Dia tahu bahwa dirinya bukan apa-apa dan dia berada dalam masalah, dan dalam hal itu ia lebih baik dibanding orang Farisi.

Orang Farisi berkata, “Oh aku,” sedangkan pemungut cukai berkata, “Oh Tuhan.”

Orang Farisi berkata, “Oh aku,” sedangkan pemungut cukai berkata, “Oh Tuhan.” Orang Farisi berkata, “Tuhan, bertindaklah bagiku sesuai dengan apa yang sudah aku lakukan,” sementara pemungut cukai berkata, “Tuhan, bertindaklah bagiku sesuai dengan diriMu yang sebenarnya.” Orang Farisi berdiri di bait Allah dengan daftar pencapaiannya, sedangkan pemungut cukai berdiri telanjang dihadapan Allah. Sama seperti ia sedang berkata, “Oh Tuhan, Engkau tahu segalanya, aku tidak mampu menyebutkan semua kesalahanku; aku mohon kemurahan-Mu.”

Setelah Adam terpisah dengan Allah di taman, dia merasa malu saat menemukan dirinya telanjang. Sama seperti seseorang tidak merasa malu pada saat mandi, sebenarnya bukan ketelanjangan yang membawa rasa malu pada Adam, tetapi karena ada seseorang – Allah – dapat melihat dia. Sehingga ia menyematkan daun pohon ara untuk menutupi siapa dirinya yang sesungguhnya, menyembunyikan rasa bersalah karena perbuatan yang telah ia lakukan, dan rasa malu tentang jati dirinya. Sama seperti yang terjadi pada orang Farisi, penutup itu tidak berfungsi, dan rasa bersalah serta rasa malu Adam berkelanjutan.

Saat ini banyak orang yang berusaha menutupi rasa malunya dengan serangkaian pencapaian dan kebenaran pribadi, namun hasilnya sama suramnya. Orang pergi ke gereja untuk mendapatkan perasaan lega sementara dari penghukuman, tetapi sama seperti orang Farisi, saat mereka pulang, mereka masih sama bersalah dan malu seperti saat datang. Berlawanan dengan hal itu, pemungut cukai mewakili orang-orang yang tidak memiliki apa-apa untuk menutupi dirinya – tidak memiliki alat untuk membenarkan dirinya sendiri. Dia meminta agar Allah bertindak kepadanya berdasarkan pengorbanan kasih. Dia tahu bahwa ia membutuhkan kemurahan Allah dan ia pulang kerumahnya dalam kondisi dibenarkan.

Saat ini banyak orang yang berusaha menutupi rasa malunya dengan serangkaian pencapaian dan kebenaran pribadi, namun hasilnya sama suramnya.

Bagaimana Allah bisa membenarkan orang yang jahat namun tetap bertindak adil?

Karena ada hukum yang melampaui dan menggantikan Hukum Taurat Musa dan segala macam hukum yang ditemukan dalam agama. Hukum ini sebelum waktu dimulai mengatakan bahwa Allah dapat bertindak adil dan mengasihi pada saat yang bersamaan. Bagaimana? Jika Allah memilih untuk datang dan menanggung penghukuman, rasa malu dan rasa bersalah dari seluruh umat manusia keatas diri-Nya sendiri, maka dosa akan terbayar dan kasih akan didemonstrasikan. Itulah Injil – bahwa Yesus adalah Anak Domba Allah yang disembelih bagi dosa-dosa dunia sebelum dunia dijadikan.

Sebuah Ras Baru

Hukum kasih ini sekarang berlaku di dalam Yesus Kristus. Sebagai Adam terakhir dia telah menciptakan suatu ras baru dimana semua dosa telah diselesaikan, semua kesalahan telah ditebus dan semua hutang telah dibayar lunas untuk selamanya.

Kebenaran ini digambarkan dalam kisah dari Daud dan Goliat. Goliat berkata bahwa dia berdiri mewakili seluruh bangsa Filistin dan bangsa Israel dapat memilih perwakilan mereka. Daud menjadi orang tersebut. Hal itu sebenarnya mengatakan bahwa semua orang Filistin ada di dalam Goliat dan semua orang Israel ada di dalam Daud.

Sebagai Adam terakhir dia telah menciptakan suatu ras baru dimana semua dosa telah diselesaikan, semua kesalahan telah ditebus dan semua hutang telah dibayar lunas untuk selamanya.

Apapun yang terjadi pada Goliat juga akan terjadi pada orang Filistin. Jika Goliat menang maka orang Filistin menang. Jika kepalanya dipenggal maka semua orang Filistin kepalanya juga dipenggal. Jika Daud menang, seluruh Israel menang. Jadi inilah gagasan tentang satu orang dapat mewakili semua orang. Injil adalah bahwa Allah di dalam Kristus memperdamaikan dunia dengan diriNya sendiri [2 Kor 5:19]. Yesus membawa seluruh dosa bersama diriNya ke atas kayu salib, sehingga kemenagan-Nya bisa menjadi kemenangan semua orang. Tidak ada agama di dunia yang dapat menciptakan hal itu.

Orang-orang Injili fundamentalis, khususnya, memiliki permasalahan dengan hal ini, “Kira-kira aku berkenan dihadapan Tuhan atau tidak?” Lupakanlah. Hal itu sudah dibereskan. Tidak ada hal lain yang berbahaya bagi Injil dibanding orang Farisi yang merengek, merintih, berjalan berkeliling memikirkan seperti apa posisinya dihadapan Allah. Hal itu sudah dibereskan oleh Yesus Kristus – Anda adalah orang benar.

Alkitab mengatakan bahwa kita semua telah berdosa dan kehilangan kemuliaan Allah (Rom 3:23). Apa itu kemuliaan Allah? Menurut kitab Keluaran, tiga kata yang menggambarkan kemuliaan Allah: kebaikan-Nya, kemurahan-Nya, belas kasih-Nya. Kasih – itulah kemuliaan Allah! Jadi semua orang telah berdosa dan telah kehilangan kebaikan, kemurahan dan kasih Allah. Keselamatan adalah dipulihkan kembali pada tempat yang memiliki jaminan kasih Allah yang tidak pernah gagal.
Lepaskan daun pohon ara. Tidak ada rasa malu dihadapan Allah. Permasalahan yang sebenarnya bukanlah apa yang Anda lakukan atau tidak lakukan. Namun Kasih.
Apakah Anda kehilangan kebaikan, kemurahan, kasih dan belas kasihan Allah? Apakah Anda telah kehilangan fakta bahwa Allah mengasihi Anda?

Yesus mengambil semua rasa bersalah, rasa mau dan semua perasaan tidak berharga. Membuang daun ara dari agama!

Permasalahan tentang posisi Anda sebagai orang benar dihadapan Allah telah diselesaikan. Yesus mengambil semua rasa bersalah, rasa mau dan semua perasaan tidak berharga. Membuang daun ara dari agama! Jika Anda berdiri dihadapan Allah dengan mengenakan daun ara dari segala hal yang telah Anda lakukan, Anda tidak akan pernah bebas dari rasa bersalah dan rasa malu karena kekurangan Anda.

Dua orang berdoa untuk meringankan rasa bersalah dan rasa malu. Yang satu pulang kerumah tetap memiliki rasa bersaah dan rasa malu. Sedangkan yang lain yang hanya bersandar pada kemurahan Allah, dibenarkan saat ia pulang ke rumah. Yang manakah Anda?

 

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Dari:

What a Transformation!

Dari: June-July 2012

It is March 2009, I had just returned to Mombasa from attending a big conference held in K.I.C.C., Nairobi, famously dubbed “Gospel Revolution.”

I was disturbed. For the first time my teaching and preaching was greatly challenged! I have been the senior pastor of our church in Mombasa since 2002 and all along had no doubt that I was an outstanding Gospel preacher and teacher. Many pastor friends and bishops would always invite me to speak in their churches on a specific theme whenever they felt that their members were not doing good enough. There was no doubt that I had mastered the art of identifying scriptures that would incite or instill fear, terror and condemnation in order to cause listeners to respond positively to what I wanted them to do for God.

There was no doubt that I had mastered the art of identifying scriptures that would incite or instill fear, terror and condemnation in order to cause listeners to respond positively to what I wanted them to do for God.

But this particular day, as I pondered over the Gospel Revolution conference I had just attended in Nairobi, I couldn’t deny the fact that something was badly wrong with my teaching and preaching! More significant was a demonstration made by one lady preacher during the conference with two flowerpots that were on the platform. One flowerpot had a green, healthy and attractive plant while the other had a dry, ugly, and dying plant. She related the dry and dying plant to believers who were always being blamed and condemned for not doing enough good works, and yet just like the plant, they genuinely desired to be better but cannot help themselves! This illustration confirmed my fear - I had not fully understood the Gospel!

Some few weeks after the conference, I received a mail informing me of the launch of Gospel Revolution Bible College of East Africa in August 2009. Relevant application forms were enclosed within the envelope. The same week this posted mail arrived, a Congolese couple working with the United Nations office in Arusha, Tanzania, visited the church and me. When I shared with them my earnest desire to join the college, surprisingly, they were more than glad to sponsor me. So I grabbed the opportunity and got enrolled in this amazing school of ministry that later changed its name to World Impact Bible Institute of East Africa.

Transformed

The transformation, as a result of joining this institution, was enormous and affected all areas of my life ranging from personal, to marriage, family and ministry in general. My wife would often openly speak of my change of attitude towards her and the children. When I discovered that God’s love for me is not determined by what I do to please Him, but on what Jesus has done on my behalf, I began to accept and love people God’s way. Somehow, with time, my wife and children began relating freely with me since I no longer pointed at their mistakes all the time.

Ministry is no longer a heavy burden I carry at the expense of my family any more. I now know that Christ paid the price and that he called me to rest in His finished work of the cross, and that all I need to do is to totally depend on Him as I walk in ministry. I do not need to endlessly wrestle and confront devils but only need to stand in the victory He has already won for me. I have never enjoyed doing ministry so simply with so much impact like this before! The congregation has not only been multiplied but amazingly no longer needs to be pushed and threatened in order to give their tithes and offerings. Their giving has constantly been on a steady increase as I focus on making them understand how God has already blessed them in Christ. They now know that they do not give to get but rather they are already blessed in Christ so they can now give as appreciation!

When I discovered that God’s love for me is not determined by what I do to please Him, but on what Jesus has done on my behalf, I began to accept and love people God’s way.

Relationships in church have changed for the better, as all believers have understood to look at each other with God’s grace, focusing more on each other’s strengths rather than weaknesses. Our open-air evangelistic meetings are attracting bigger crowds with amazing testimonies of miraculous healings and diverse miracles in every meeting! Believers find it easy to communicate the Gospel as I teach them to no longer be confrontational but gentle in their approach as they share the love of God. Unbelieving passersby would be stopped in their tracks as they could not ignore but hear the love of God being portrayed in the right manner. Many of them respond positively.

I thank God for this school of ministry that has helped to open my eyes of understanding to rightly divide the Word of God, not only for others but for myself as well. I wish I had known this truth much earlier. Nevertheless, I cannot but agree that God’s timing is always the best. May the Lord continue to bless the principal and the staff working with her as they reach more ministers with this wonderful revelation. It is obvious that the challenge against deep-rooted legalism is great, but thank God that our Lord is greater! It is He who works in us to will and to do His purposes. We can always depend on Him; He is enough. I am enjoying this wonderful REST IN CHRIST! I pray that you too will discover this mystery.

 

Hidup Oleh Nilai-nilai Kekristenan

Oleh: Steve McVey
Dari: March-April 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Mempertahankan nilai-nilai Kekristenan kelihatannya merupakan hal yang mulia pada permukaannya. Tetapi marilah kita melihat lebih dekat pada apa yang diajarkan Alkitab.

Pada masa sekarang ini sering sekali terjadi diskusi dan perdebatan tentang “nilai-nilai Kekristenan.” Istilah tersebut digunakan untuk menjelaskan tentang prinsip-prinsip rohani/moral yang digunakan orang percaya untuk membangun kehidupan mereka. Mempertahankan nilai-nilai Kekristenan kelihatannya merupakan hal yang mulia pada permukaannya. Akan tetapi Alkitab tidak pernah mengajarkan bahwa kehidupan kita harus dibangun disekitar sistem nilai tertentu.

Hidup kita ADALAH Kristus!


Paulus tidak pernah berkata, “Bagiku hidup adalah untuk hidup seperti Kristus.” Akan tetapi banyak orang Kristen akan menyarankan bahwa menirukan kehidupan Kristus merupakan tujuan yang berharga. Paulus memang berkata, “Bagiku hidup adalah Kristus.” Gaya hidupnya bukanlah sebuah tiruan dari kehidupan Yesus. Kekristenan bukanlah sebuah tiruan dari kehidupan Kristus. Kekristenan adalah ekspresi dari kehidupan-Nya. Saat seseorang berfokus pada menirukan Kristus, dia akan terobsesi dengan melakukan yang benar dan menghindari yang salah.

Saat seseorang berfokus pada menirukan Kristus, dia akan terobsesi dengan melakukan yang benar dan menghindari yang salah.

Jelas sekali, seorang Kristen haruslah melakukan yang benar dan menghindari yang salah tetapi banyak orang di gereja modern sepertinya meletakkan memutarbalikkan urutannya. Alkitab tidak pernah menyarankan agar kita bertindak dengan cara tertentu agar menjadi orang benar. Segala usaha untuk mencapai kebenaran melalui perilaku kita hanya akan menuju kepada kebenaran pribadi.

Saat seseorang menerima Kristus, ia diberi sifat alami dari Yesus itu sendiri. Petrus mengatakan bahwa kita telah “mengambil bagian dalam kodrat ilahi” (2 Petrus 1:4). Seorang Kristen tidak perlahan-lahan semakin menjadi orang benar – ia telah diberi anugerah kebenaran dalam pribadi Kristus! 2 Korintus 5:21 mengatakan, “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah.” Anda mungkin dapat bertindak lebih benar dari yang Anda lakukan saat ini tetapi Anda tidak akan pernah dijadikan lebih benar lagi dari yang sudah Anda miliki saat ini. Setiap orang Kristen memiliki sifat alami Kristus. Bagaimana mungkin kita menjadi lebih kudus dari itu? Saat fokus kita hanya pada perilaku, kita sedang hidup dalam jenis kehidupan “Kekristenan” yang legalistik dan berdasarkan pada kemampuan diri sendiri. Maksud Tuhan adalah agar fokus kita selalu ada pada Yesus. Tinggal di dalam Dia akan membuat kita hidup dalam kemenangan.

Jangan terjebak dengan kehidupan yang berdasarkan nilai-nilai. Hiduplah oleh hidup-Nya.

Gaya hidup kita tidaklah dibangun atas nilai-nilai – Kekristenan atau yang lainnya. Kehidupan kita adalah Kristus! Saat kita tinggal di dalam Dia, kebenaran-Nya dinyatakan melalui sikap hidup kita. Bila terlepas dari Dia, perbuatan “baik” kita hanyalah sekedar kegiatan agama yang kosong. Yesus berkata, “Diluar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.” Kita dapat berkhotbah, berdoa, mengajar, bersaksi, memberi dan melakukan ratusan hal lainnya, sekalipun semua hal itu ditambahkan tetap saja tidak ada harganya di mata Allah bila kita tidak tinggal di dalam Kristus.  Jangan terjebak dengan kehidupan yang berdasarkan nilai-nilai. Hiduplah oleh hidup-Nya. Peniru Kristus adalah agama kosong. Menjadi ekspresi dari Kristus adalah Kekristenan yang sejati. Sebuah tiruan tidak akan sebaik yang aslinya. Jangan puas hanya menjadi tiruan murahan. Tinggallah di dalam Dia!

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Lebih Dari Para Murid

Oleh: Mary Felde
Dari:
Ditemukan dalam: Editorial

Merupakan suatu kehormatan untuk bisa menjadi seorang murid Kristus. Murid adalah ungkapan yang sering digunakan Alkitab dalam keempat kitab Injil dan Kisah Para Rasul.

”Ikutlah teladan saya, seperti saya pun mengikuti teladan Kristus,” kata Paulus. Tetapi bila kita lanjutkan membaca surat-surat Paulus, ada dimensi lain yang lebih besar mulai disingkapkan – sebuah dimensi dimana kita ini LEBIH dari para murid. Sang Tuan itu telah datang untuk tinggal di dalam kita! “Kristus ada di tengah-tengah kamu, Kristus yang adalah pengharapan akan kemuliaan.” (Kol 1:27) “namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. (Gal 2:20) Kesadaran akan kebenaran ini yang mengubah hidup kita secara radikal.

Ambillah waktu untuk mempelajari artikel dari SteveMcVey tetang Kristus menjadi hidup kita. Kami juga mempersembahkan bagian kedua seri pengajaran dari Mike Walker.

Saya juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengucapkan selamat datang pada para pembaca baru dari Global Grace News. Jika Anda mendaftarkan e-mail Anda, kami akan mengirimkan artikel pengajaran gratis setiap dua bulan. Pada website (http://www.GlobalGraceNews.org) Anda uga dapat menemukan seluruh artikel selama empat tahun terakhir ini. Kami berdoa kiranya Anda sangat dikuatkan saat Anda membaca artikel-artikel tersebut yang membahas topik-topik tentang Injil Kasih Karunia, Kebenaran, Kekudusan, Doa Perjanjian Baru, berbedaan besar antara Perjanjian Lama dan Baru.

 

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Belajar untuk Menerima Kasih Allah

Oleh: Steve McVey
Dari: March-April 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Kita semua ingin mengalami kasih Allah. Tetapi bagaimana kita dapat belajar untuk menerima lebih lagi dari kasih-Nya kepada kita?

Setiap hari saya mempraktekkan latihan rohani berikut ini dan saya temukan hal ini merupakan cara yang luar biasa untuk secara sadar mengalami kasih Allah. (Latihan ini diambil dari buku saya, The Godward Gaze.) Saya harap hal ini akan menguatkan Anda dalam persekutuan Anda setiap hari dengan Bapa yang penuh kasih.

Duduk tenang dan fokuskan perhatian Anda pada Yesus Kristus

Lawanlah keinginan untuk segera menggunakan kata-kata untuk berdoa. Arahkan pikiran Anda pada kasih yang dimiliki Bapa Sorgawi bagi Anda. Tolaklah segala pikiran analitis tentang apa yang seharusnya dicapai pada saat itu. Bukan tergantung pada Anda untuk mencapai sesuatu. Arahkan hati Anda kepada-Nya dalam penundukan yang tenang dan tunggulah.

Arahkan hati Anda kepada-Nya dalam penundukan yang tenang dan tunggulah.

Jika kelihatannya Anda tidak mengalami apa-apa, jangan menjadi kecil hati. Jika pikiran Anda cenderung untuk mengembara, ingatlah bahwa hal itu sepenuhnya nornal bagi orang yang jarang melakukan saat teduh dalam dirinya sendiri disepanjang hidupnya. Perlahan-lahan bawalah fokus Anda kembali ke tengah, pada Yesus Kristus.

Dengarkan dorongan lembut dari Roh Kudus

Meskipun benar bahwa Anda tidak memiliki agenda untuk berdoa secara kontenpelatif melainkan hanya mengarahkan perhatian Anda kepada-Nya, Roh Allah secara lembut dapat menuntun pikiran Anda pada berbagai macam area dalam kehidupan Anda dimana Dia ingin bertindak didalamnya. Dia mungkin akan membuat Anda untuk mengekspresikan doa untuk diri Anda sendiri ataupun bagi orang lain dengan menggunakan perkataan. Akan tetapi, mungkin juga saat itu menjadi waktu dimana tidak perlu menyampaikan permohonan Anda dalam bentuk kata-kata.

Kadang Anda akan menemukan diri Anda sekedar menyadari akan sebuah kebutuhan dan secara mental mengangkat kebutuhan itu dan meletakkannya di kaki Yesus, tanpa mengucapkan sepatah kata baik secara mental ataupun verbal. Jika Anda tidak tahu apa yang harus dikatakan, maka jangan katakan apa-apa. Nyatakan saja permintaan Anda kepada Dia dengan membayangkan bahwa Anda meletakkannya dihadapan-Nya.

Gunakan imajinasi yang dikuduskan untuk menikmati kasih dari kekasih ilahi

Penekakan dari Gerakan New Age tentang visualisasi telah menyebabkan banyak orang Kristen menjadi takut dalam menggunakan imajinasi mereka dalam hubungan dengan Allah. Akan tetapi, imajinasi dari orang percaya merupakan alat yang kuat untuk mengalami keintiman dengan Dia. Sangat tragis bahwa banyak orang percaya memandang imajinasi sebagai tempat kerjanya musuh. Jika musuh dari jiwa kita selalu siap untuk menggunakan imajinasi kita, maka pastinya tidak pantas bila kita menyandarkannya pada Roh Kudus agar memakainya untuk kemuliaan Allah. Jangan biarkan penyalahgunaan dari sebagian orang membuat Anda melewatkan nilai dari imajinasi.

Beberapa orang menemukan sangat membantu bila membayangkan diri mereka dipegang erat dalam tangan Bapa Sorgawi, membayangkan Dia memeluk mereka dengan pelukan yang erat. Sebagian orang lainnya membayangkan dirinya duduk di pangkuan-Nya seperti seorang anak kecil. Mereka membayangkan Dia memandang mata mereka dengan tatapan penuh kasih.

Mereka membayangkan Dia memandang mata mereka dengan tatapan penuh kasih.

Ada banyak skenario imajinasi yang telah ditemukan sangat membantu bagi orang percaya. Mintalah pada Roh Kudus untuk mengajarkan Anda bagaimana mengkombinasikan imajinasi Anda dengan iman alkitabiah untuk mengalami perasaan keintiman yang lebih dalam dengan Allah.

Cobalah latihan sederhana ini sebagai sebuah contoh dalam menggunakan imajinasi Anda. Saat Anda membaca beberapa paragraf berikut ini, perlambatlah proses berpikir Anda. Jangan cepat-cepat menyelesaikan membaca seperti Anda sedang dalam misi untuk secepatnya menyelesaikannya. Gunakan imajinasi Anda dan lihatlah dengan iman apa yang digambarkan paragraf-paragraf berikut ini.

Bayangkan saat ini Yesus berjalan masuk ke ruangan Anda. Dia berjalan masuk dan kemudian berdiri tepat di depan Anda. Dia mengulurkan tangan-Nya dan meletakkannya melingkupi Anda dan kemudian menarik Anda mendekat kepada-Nya untuk memeluk Anda.

Santai. Tenangkan pikiran Anda yang sibuk. Beristirahatlah dalam pelukan-Nya. Dengan lembut Dia menekankan wajah-Nya di wajah Anda dan kemudian berbisik lembut di telinga Anda, “Aku sangat mengasihi kamu. Tahukah kamu betapa Aku sangat bangga akan kamu? Aku mengasihi kamu lebih dari apa yang dapat kamu bayangkan. Sh-h-h. Tenanglah dan ketahuilah bahwa Aku mengasihi kamu.” Dengarkan Dia. Tunggulah sampai Anda merasakan ketenangan dalam hati. Mintalah Dia untuk mengatakan kata-kata personal, hanya untuk Anda. Dengar. Apakah Anda mendengarkan suara-Nya? Tetaplah disini, di tempat yang sepi dan tenang ini dan biarkan Dia mengekspresikan kasih-Nya.

Tetaplah disini, di tempat yang sepi dan tenang ini dan biarkan Dia mengekspresikan kasih-Nya.

Tunggu – sampai Anda tahu sudah waktunya untuk kembali ke aktifitas normal. Bersenang-senanglah dalam kasih-Nya. Jangan terburu-buru saat melakuka latihan ini.

Apakah Anda merasa nyaman dengan latihan yang saya gambarkan dalam paragraf diatas? Adalah sesuatu yang tidak alkitabiah tentang apa yang saya gambarkan? Apakah ada yang tidak benar tetang skenario diatas? Yesus memang mengasihi Anda seperti yang saya gambarkan. Dia memang memeluk Anda dengan tangan-Nya dan rindu mengekspresikan kasih-Nya kepada Anda dengan cara yang penuh arti. Saya tidak meminta Anda untuk berpura-pura, akan tetapi oleh iman melihat sesuatu yang nyata melalui mata pikiran Anda.

Jangan merasa tidak nyaman dengan keintiman semacam itu. Kadang para pria protes bahwa latihan semacam itu rasanya tidak alami buat mereka. Mereka memang benar. Hal ini tidak alamiah. Hal ini supranatural. Santai saja. Ini bukan permasalahan jenis kelamin. Ini adalah tentang belajar untuk santai dalam pelukan Bapa yang penih kasih dengan cara yang sama yang Anda rindukan bersama dengan bapa jasmani Anda saat Anda masih kecil. Sekalipun ada nilai-nilai budaya kontemporer, pria tidak kehilangan kebutuhan akan kasih sayang. Jika tidak nyaman bagi Anda, latihlah kesadaran hadirat kasih-Nya sampai hal itu menjadi suatu hal yang nyaman.

Bila secara umum Anda tidak melihat diri Anda sebagai orang penuh kasih, mintalah Roh Kudus untuk memperbarui pikiran Anda pada fakta bahwa Bapa Sorgawi Anda adalah Pribadi yang penuh kasih. Anda dapat belajar untuk menerima dari Dia, Anda akan didorong untuk menemukan betapa mudahnya bagi Anda untuk memberikannya pada orang lain, orang-orang yang telah begitu lama membutuhkan kasih sayang Anda.

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

THE GOSPEL IN WHICH WE STAND - PART 2

Oleh: Mike Walker
Dari: March-April 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
In this second part of the article we look at the difference between the old and the new covenant. Let’s be sure that we preach the New Covenant.

Rom 1:16 For I am not ashamed of the gospel of Christ: for it is the power of God unto salvation to every one that believeth; to the Jew first, and also to the Greek.

The gospel is the good news that we have received by faith. It cannot be earned and none of us deserve it by our own merits. This is the good news of Jesus Christ - the good news of what He has accomplished. It is the foundation of our abundant living as believers.  This abundant life is not found in self-effort religion - it is found in Jesus! 

We have discovered in the Bible that whenever a person tells the story of what Christ has done in his life or what Christ has done on the cross, this announcement is the power of God unto salvation to everyone who believes.

News is something that has already happened.  We learned last time that whenever we go and tell the story, the Lord works with us, and confirms the word with signs following!  That is why the gospel is the power of God.

The Power of God

The power of God is in the announcement of the gospel. It is not found in someone declaring the judgment and the wrath of God!  It is not found in pointing out all the failures of someone’s life. The power of God is not found in doing good works or in religion. The power of God is found when we tell the good news of what Jesus has done!

Matt 4:16 The people which sat in darkness saw great light; and to them which sat in the region and shadow of death light is sprung up. 17 From that time Jesus began to preach, and to say, Repent: for the kingdom of heaven is at hand.

Into the New Covenant

Jesus came into the picture and this great light began to shine – the glorious gospel of Jesus Christ. Jesus was bringing a New Covenant message to an Old Covenant people. He was telling them that this thing called the New Covenant is so close, it is at hand!  Then came the cross and it was at the cross that we passed from the Old Covenant into the New Covenant!

What we see in the life of Jesus is the walk out of the Old Covenant into the New Covenant.  In the Old, we did things to obtain: If I am good enough then Jesus will help me; if I do all the right things then I will be accepted. Jesus, through the cross, brought to us an incredible revelation - He paid the price so that we could freely receive all things!

Eph 1:3 Blessed be the God and Father of our Lord Jesus Christ, who hath blessed us with all spiritual blessings in heavenly places in Christ: KJV  No longer do we do things to obtain favor - we have favor. We don’t do things to be blessed - we are blessed. It is because we know that we are blessed that we do things.

It is because we know that we are blessed that we do things.

We forgive others because we know that Christ has already forgiven us. We don’t need to earn forgiveness because He paid the price so we could be forgiven - He paid the penalty!  This is good news!

John 16:12 I have yet many things to say unto you, but ye cannot bear them now.
Here we see Jesus nearing the end of His journey and He tells His closest followers, “I have a lot more to tell you; there is so much more for you to understand but you cannot bear them now.” It would have been impossible for them to understand the gospel because Jesus had not yet gone to the cross! 

Col 1:25 Whereof I am made a minister, according to the dispensation of God which is given to me for you, to fulfill the word of God.  Paul has a ministry for us. It was given to him for us to fulfill the word of God. In John 16:12 the word was not yet fulfilled so the Lord brings in Paul to fulfill the word of the New Covenant. To Peter, James and John the mystery was hidden. Now the Apostle Paul reveals the mystery of the New Covenant: 26 Even the mystery which hath been hid from ages and from generations, but now is made manifest to his saints: 27 To whom God would make known what is the riches of the glory of this mystery among the Gentiles; which is Christ in you, the hope of glory: KJV

The disciples did not know this before the cross because they were all running after Jesus. “Oh, if I could touch the hem of His garment; Praise God, Jesus is in the boat. Don’t you care that we perish. Wake him up.” They lowered the man down through the roof that he might be healed by Jesus. This was all in an effort to reach Him, to be noticed by Jesus and to be accepted by Jesus. “If I am good enough; if I press hard enough, etc.”  All of that is Old Covenant. 

We are Raised Into New Life

In the New Covenant, we have this treasure in earthen vessels – where we are, He is!  Now we have understanding that they did not have in John 16:12. The Old Covenant veil has been removed!

In our religion we say, “We need a breakthrough; we need more anointing; we need more wisdom; we need more….”

Elisha wanted the double portion, but now we have Jesus!  David said, “I am like a deer panting after water” - Jesus said you will never thirst again!  In fact, out of our bellies flow rivers of living water!

In our religion we say, “We need a breakthrough; we need more anointing; we need more wisdom; we need more….”But the Apostle Paul had tapped into the New Covenant and had this ministry for us to reveal the hidden mystery – Christ in you, the hope of glory!

Eph 1:17 That the God of our Lord Jesus Christ, the Father of glory, may give unto you the spirit of wisdom and revelation in the knowledge of him: 18 The eyes of your understanding being enlightened; that ye may know what is the hope of his calling, and what the riches of the glory of his inheritance in the saints, KJV
He is not saying we don’t have the victory or the anointing, but we don’t understand what we have. His prayer was that we could understand the incredible victory we have in Christ!  Jesus told them, “There are many more things to tell you but you can’t bear them now.”  The work is finished, but the Word is not yet finished.  He sees Saul of Tarsus headed for Damascus outside of Jerusalem. (Not Israel, but Damascus of Arabia. The gospel is now headed for the world and for several years Jesus, through the Holy Ghost teaches the gospel to Paul, who then teaches the other disciples.)

Jesus teaches him what really happened at the cross. When we read Matthew, Mark, Luke and John we see the history of what happened; not the spiritual of what happened. He teaches Paul that when He died, we died. When He rose, we rose. When He was seated, we also were seated. 

All this happened at the cross, resurrection, and ascension of Jesus. He put away the sins of the world and took the wrath and anger of God for us. When He was raised into new life, we also are raised into new life. Then Jesus ascended and we learn that He took His blood into the heavens to the Holy of Holies and applied that blood to the mercy seat.  The blood of Jesus speaks better things that that of Abel - we are forgiven, we are righteous because He is righteous, and we are seated because He is seated!

The power of the gospel is in its announcement!  Speak the Good News of what Jesus has done and witness the power of God in your life!

Oleh: Mike Walker

Rev. Walker along with his wife Jane set out to establish and build a strong local church in Post Falls, ID. Thus came the pioneering of Faith Tabernacle Church. Since that step of faith 23 years ago, this journey has seen them into over twenty countries.

Selanjutnya tentang Mike Walker | Artikel oleh Mike Walker

Dari:

Kasih Karunia tanpa Prasyarat

Oleh: Peter Youngren
Dari: January-February 2012

Saat banyak dari kita harus memenuhi prasyarat saat melamar pekerjaan, mencari pendidikan atau bahkan berpartisipasi dalam ibadah gereja, apakah kasih karunia Allah tersedia bagi setiap orang tanpa diskriminasi? Melalui karya yang telah diselesaikan Yesus di kayu salib, semua umat manusia memenuhi syarat untuk mengalami dan menikmati kehidupan dari Kristus. Kita semua ingin memiliki hidup yang penuh arti dan Yesus telah memberikan kunci untuk mendapatkan hal itu – Dia memberikan diriNya sendiri.
Saat kita berhadapan dengan orang dari berbagai macam latar belakang dan bangsa, hal itu memberikan kesempatan pada kita untuk memperluas pengertian kita tentang makna dari Tubuh Kristus. Kadang penting untuk mengingatkan diri kita sendiri bahwa usaha-usaha kita untuk menghasilkan kekudusan dan penyucian semuanya mengalami kegagalan, karena sejak lahir kita tidak memiliki kuasa untuk itu. Pewahyuan akan kasih karunia, pengampunan dan kasih setia Allah akan memampukan kita untuk menerima dan menghormati semua orang – saat kita menyadari bahwa diri kita sendiri telah dipulihkan oleh Kristus dan hanya oleh Dia.
Kami baru saja tiba di Ambon, Indonesia, untuk membawa Injil Yesus pada para sahabat Muslim. Sayangnya kota ini terkenal karena kekerasan dan pertikaian antara kelompok agama berbeda, tetapi pesan indah tentang penebusan dunia adalah milik semua orang dan membuat kita bersukacita dalam menyatakan Kabar Baik dari waktu ke waktu. Semua bangsa, semua individu, semuanya termasuk dalam lingkaran kasih Allah tanpa ada prasyarat. Tugas kita yang sama adalah untuk menjadikan pesan tersebut dikenal kemanapun kita pergi.
Anda memiliki kasih Allah dalam hati Anda yang menyatakan dirinya melalui perkataan dan tindakan Anda. Saya percaya Anda telah berlangganan newsletter ini karena Anda ingin belajar lebih lagi tentang kasih karunia Allah dan bagaimana caranya untuk menceritakannya kepada dunia disekitar Anda. Anda akan dikuatkan oleh artikel dari Steve McVey dan Mike Walker dalam hal ini. Anda sangat diberkati dan dikasihi dalam Kristus Yesus!

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Dari:
Ditemukan dalam: Grace

Dari:
Ditemukan dalam: Grace

Dari:
Ditemukan dalam: Grace

Dari:
Ditemukan dalam: Grace

Dari:
Ditemukan dalam: Grace

INJIL, DIDALAMNYA KITA BERDIRI

Oleh: Mike Walker
Dari: January-February 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Kekuatan Allah berada di dalam pemberitaan Injil. Mari kita melihat kembali apa yang telah kita beritakan.

1 Kor 15:1 Dan sekarang, saudara- saudara, aku mau mengingatkan kamu kepada Injil yang aku beritakan kepadamu dan yang kamu terima, dan yang di dalamnya kamu teguh berdiri. 2 Oleh Injil itu kamu diselamatkan, asal kamu teguh berpegang padanya, seperti yang telah kuberitakan kepadamu—kecuali kalau kamu telah sia-sia saja menjadi percaya.

Injil dari Yesus Kristus adalah kabar baik tentang apa yang telah Ia selesaikan. Keselamatan, kesembuhan – segala sesuatu yang kita butuhkan telah disediakan! Iblis telah dikalahkan dan kita memiliki kemenangan! Yesus tidak akan pernah meninggalkan atau membiarkan kita. Yesus adalah tuntunan bagi hidup kita dan kita memiliki damai sejahtera serta keamanan dalam hidup kita.

Hal Ini Tidak Dapat Diusahakan

Rasul Paulus mengingatkan mereka: Ini adalah injil yang telah kami beritakan kepada kamu; ini adalah kabar baik yang telah kamu terima. Hal ini tidak dapat diusahakan karena sudah dibayar di kayu salib. Dasar bagi hidup berkelimpahan kita berada diatas karya yang telah diselesaikan Kristus dan melalui pesan ini kita diselamatkan – kabar baik dari keselamatan.

Kabar adalah sesuatu yang telah terjadi. Kasih karunia adalah apa yang telah disediakan Allah bagi kita melalui Yesus Kristus dan iman adalah tangan yang menerima apa yang sudah disediakan!
Rom 1:16 Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya, pertama-tama orang Yahudi, tetapi juga orang Yunani.

Ini adalah kabar baik dari sesuatu yang telah terjadi. Kabar baik tentang apa yang telah terjadi adalah kekuatan Allah!

Setiap kita ingin untuk melihat kekuatan Allah bekerja bersama dengan kita. Kita menginginkan untuk dapat melihat kekuatan Allah kemanapun kita pergi. Kekuatan Allah berada dalam pemberitaan injil dan tidak ditemukan pada seseorang yang menyatakan tentang penghakiman dan murka Allah. Tidak juga ditemukan dalam menunjukkan semua kegagalan dalam hidup seseorang. Tidak ditemukan dalam pekerjaan baik apa yang dapat kita lakukan dan juga tidak ditemukan dalam agama. Kekuatan Allah ditemukan saat kita menceritakan kabar baik tetang apa yang telah dilakukan Yesus.

Mar 16:20 Merekapun pergilah memberitakan Injil ke segala penjuru, dan Tuhan turut bekerja dan meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya. Apakah pesan mereka? Apakah yang mereka beritakan saat Yesus turut bekerja bersama mereka meneguhkan firman itu dengan tanda-tanda yang menyertainya? Pesan apakah yang membawa kekuatan Allah dalam hal ini?

Jadilah Ahli Kabar Baik

Mar 16:15 Lalu Ia berkata kepada mereka: “Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk. Mukjizat mengikuti injil karena injil adalah kekuatan Allah! Sangat penting bagi kita orang Kristen untuk menjadi ahli kabar baik! Kita senang sekali mengkhotbahkan tentang apa yang akan dilakukan Allah: Allah sedang membawa penghakiman dan penghukuman terhadap para homoseksual, Allah akan menghakimi kota itu karena dosa-dosa mereka, atau Allah akan bergerak di suatu tempat tertentu karena kita telah berdoa dan berpuasa.

Mukjizat mengikuti injil karena injil adalah kekuatan Allah! Sangat penting bagi kita orang Kristen untuk menjadi ahli kabar baik!

Tidak ada kuasa dalam pemberitaan hal-hal semacam itu. Kuasa Allah adalah Injil – kabar baik tentang apa yang telah dilakukan Yesus. Dialah yang menanggung murka atas kita. Seluruh murka Allah terhadap dosa telah dicurahkan pada Yesus di kayu salib!

Saya mengerti bahwa ada perkataan-perkataan profetis yang memberikan nubuatan tetapi hal itu bukanlah injil, karena injil adalah kabar baik dan kabar adalah sesuatu yang sudah terjadi. Hal yang lain adalah nubuatan tentang apa yang akan terjadi. Kekuatan Allah terletak pada pemberitaan injil. Mengkhotbahkan apa yang telah dilakukan Allah adalah kekuatan Allah!

Peter Youngren pernah mengajarkan matematika injil pada saya: Satu ditambah satu sama dengan dua, ditambah satu sama dengan tiga. Matematika merupakan ilmu pengetahuan absolut dan saat Anda memberitakan injil, iman akan datang. Pemberitaan ditambah iman sama dengan mukjizat. Hal ini akan menambahkan sesuatu dalam hidup Anda dan hal itu disebut dengan pengaruh. Pertama adalah memberitakan cerita; kemudian iman ditambahkan membawa sebuah mukjizat; kemudian pengaruh ditambahkan – ilmu pengetahuan absolut. Inilah Injil yang didalamnya kita berdiri!

Ceritakanlah kisah tentang apa yang telah dilakukan Allah di atas kayu salib. Di atas kayu salib darahNya menebus kita dari dosa, membayar bagi kesembuhan kita, membawa kedamaian bagi kita dalam segala situasi. Di atas kayu salib Ia melepaskan arahan ilahi sehingga kita dapat mengetahui apa yang perlu kita lakukan. Beritakan kabar baik; beritakan kabar injil bahwa Yesus telah menyediakan bagi segala area kehidupan kita. Kita punya lebih dari pada cukup dan semua itu telah terjadi di atas kayu salib.

Inilah Injil – inilah kabar yang terlalu baik untuk menjadi kenyataan. Kita tidak lagi perlu merasa kesepian karena Dia tidak akan pernah meninggalkan kita atau membiarkan kita. Ini adalah kabar baik dari apa yang telah diselesaikan di atas kayu salib. Yesus tidak hanya telah mengalahkan semua kuasa Iblis, tetapi Ia telah menaklukkan semua kuasa musuh sehingga kita menjadi lebih dari pada pemenang. Kita memulai di tempat Dia mengakhiri. Dia telah duduk dan karyaNya telah selesai. Kita juga duduk bersama dengan Dia dalam kemuliaan. Pergilah dan beritakan kabar itu! Ceritakanlah kabar baik tentang bagaimana Ia telah menjamah hidupmu. Beritakanlah kabar baik – itulah kekuatan Allah!

Oleh: Mike Walker

Rev. Walker along with his wife Jane set out to establish and build a strong local church in Post Falls, ID. Thus came the pioneering of Faith Tabernacle Church. Since that step of faith 23 years ago, this journey has seen them into over twenty countries.

Selanjutnya tentang Mike Walker | Artikel oleh Mike Walker

KRISTUS SEBAGAI KEHIDUPAN

Oleh: Steve McVey
Dari: January-February 2012
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Yesus Kristus ADALAH Kehidupan dari orang percaya. Ini merupakan realita yang mulia serta yang saya sebut sebagai Perjalanan Kasih Karunia. Berikut ini adalah sebuah usaha untuk merangkum dengan singkat apakah arti dari hal tersebut.

Tentu saja setiap orang Kristen tahu bahwa Injil merupakan pengampunan dari dosa-dosa kita dan penyelamatan dari jiwa kita melalui kasih karunia oleh iman dalam pengorbanan Yesus Kristus di atas kayu salib. Tetapi setelah datang pada Kristus bagi keselamatan, banyak dari kita diberitahu agar menjalani hidup kita BAGI Allah dengan sebaik-baiknya.
Ini merupakan bahasa umum dalam gereja modern tetapi konsep tetang “menjalani hidup kita bagi Allah” sebenarnya merupakan hal yang cukup asing dalam kitab-kitab Perjanjian Baru.

Mati Bersama Kristus

Injil Perjanjian Baru bukanlah sekedar sebuah karunia pengampunan yang diikuti dengan rencana perbaikan pribadi. Lebih dari pada itu, merupakan rencana PENGANTIAN pribadi – kematian dari satu kehidupan dan penggantian dengan yang Lain.

konsep tetang “menjalani hidup kita bagi Allah” sebenarnya merupakan hal yang cukup asing dalam kitab-kitab Perjanjian Baru.

Sebagian besar dari tbuk Kristus memiliki pemahaman tentang darah Yesus yang melepaskan mereka dari dosa-dosa. Tetapi sangat sedikit yang memiliki pemahaman tentang salib Kristus yang juga melepaskan mereka dari diri mereka sendiri – sifat alami Adamik mereka.
Kita terbiasa mendengar tentang salib sebagai tempat dimana Kristus mati bagi pengampunan dosa-dosa. Hal itu indah dan benar! Tetapi lebih daripada itu! Jauh lebih banyak lagi!
Salib juga adalah bagaimana kita telah mati BERSAMA Kristus, sehingga kita dapat berjalan dalam kebaruan dari kehidupan kebangkitanNya.
Tanpa pemahaman tentang salib yang memisahkan kita dari kelahiran pertama, kehidupan daging kita, dan membawa kita kedalam persatuan dengan hidup kebangkitan Yesus, kita dapat menghabiskan bertahun-tahun hidup kita BAGI Allah, bukannya menjadi bejana dari HidupNya.

kita dapat menghabiskan bertahun-tahun hidup kita BAGI Allah, bukannya menjadi bejana dari HidupNya

Paulus berkata:
Gal 2:20: “namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku.” Ini bukanlah PERJUANGAN untuk merubah sifat alami yang lama; ini merupakan penyaliban sifat alami yang lama itu:
Rom 6:6: ”Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya”
dan mengisi bejana duniawi kita dengan sesuatu (Seseorang) yang sepenuhnya baru. Ef 3:19: ... supaya kamu dipenuhi di dalam seluruh kepenuhan Allah.”
Gal 4:19: ”Hai anak-anakku, karena kamu aku menderita sakit bersalin lagi, sampai rupa Kristus menjadi nyata di dalam kamu.” Inilah mengapa kita disebut sebagai “ciptaan baru,” dan diperintahkan untuk mengenakan “manusia baru.”
2 Kor 5:17: ” Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru: yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang.: Ef 4:22: ”... menanggalkan manusia lama, yang menemui kebinasaannya oleh nafsunya yang menyesatkan…dan mengenakan manusia baru…”

Injil bukanlah IMITASI dari pekerjaan Kristus; akan tetapi merupakan IMPARTASI dari kehidupan Kristus

Injil bukanlah IMITASI dari pekerjaan Kristus; akan tetapi merupakan IMPARTASI dari kehidupan Kristus,
2 Pet 1:4: ”kamu boleh mengambil bagian dalam kodrat ilahi,” sehingga HidupNya dapat memiliki ekspresi sepenuhnya melalui tubuhNya (gereja).
2 Kor 4:11: ”Sebab kami, yang masih hidup ini, terus-menerus diserahkan kepada maut karena Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata di dalam tubuh kami yang fana ini.”
Ini bukanlah daging menjadi roh (hal itu mustahil!).
Yoh 6:63: ”Rohlah yang memberi hidup, daging sama sekali tidak berguna.”
Rom 7:18: ”Sebab aku tahu, bahwa di dalam aku, yaitu di dalam aku sebagai manusia, tidak ada sesuatu yang baik…”

Kristus Melalui Kita

Tetapi dengan memahami karya yang telah selesai di kayu salib, kita bisa tahu (Rom 6:6) dan memperhitungkan (Rom 6:11) kematian sifat alami Adamik kita, dan tinggal dalam Kehidupan dari Yesus.
Yoh 15:5: ”Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.”
Dan tinggal di dalam Kristus pada intinya sinonim dengan “berjalan di dalam roh;” yakni menjalani kehidupan dari kesatuan dengan Yesus Kristus; hidup di dalam, dan menarik dari, kehidupan dari Yang Lain.
1 Kor 6:17: ”Tetapi siapa yang mengikatkan dirinya pada Tuhan, menjadi satu roh dengan Dia.” Gal 5:25: ”Jikalau kita hidup oleh Roh, baiklah hidup kita juga dipimpin oleh Roh.”
Dan juga, Injil Perjanjian Baru sebenarnya tidak memusatkan perhatian agar kita (daging kita) menghasilkan buah dari pekerjaan kita bagi Allah.
Yes 64:6: ”dan segala kesalehan kami seperti kain kotor.” Melainkan, kita dibawa kedalam partisipasi/kesatuan dengan hidup Kristus sehingga Allah menghasilkan buah melalui kita ~ sama seperti ranting yang hanya merupakan saluran kehidupan bagi getah pokok anggur. Getah tersebut yang memberikan kehidupan baik pada ranting dan juga menghasilkan buah pada carang-carangnya. 
Yoh 15:4: Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku.”
Tentu saja, kita tidak menjadi Yesus. Sebuah ranting tidak menjadi pokok anggur! Tetapi dicangkokkan kedalam partisipasi yang penuh sukacita dengan kehidupan dari pokok anggur, sehingga KEHIDUPAN ITU dapat memiliki ekspresi di dalam dan melalui banyak ranting.
Kekristenan bukanlah tentang banyak orang yang meniru satu Kehidupan. Tetapi tentang ekspresi atau manifestasi dari satu Kehidupan tersebut melalui banyak orang.
Selain itu, perhatian utama dari Paulus bukanlah mendisiplinkan daging kita sehingga kita dapat bertindak semakin seperti Kristus.
Kol 2:23: ” Peraturan-peraturan ini, walaupun nampaknya penuh hikmat dengan ibadah buatan sendiri, seperti merendahkan diri, menyiksa diri, tidak ada gunanya selain untuk memuaskan hidup duniawi.”
Akan tetapi, dia bekerja dalam doa sampai kehidupan Kristus sendiri terbentuk di dalam tubuh. Gal 4:19: ”Hai anak-anakku, karena kamu aku menderita sakit bersalin lagi, sampai rupa Kristus menjadi nyata di dalam kamu.”
Tujuan dari setiap orang adalah memberikan ekspresi dari kehidupan yang tinggal di dalamnya. Allah menyebut kita sebagai “tubuh Kristus,” dan karena itu tujuan abadi kita adalah menjadi ekspresi dari kehidupanNya.
Memahami Kristus sebagai KEHIDUPAN orang percaya merupakan kabar baik yang dibawa oleh salib tentang sebuah pertukaran hidup, dimana kita merupakan pengambil bagian dan menjadikan nyata kemuliaan kehidupan Yesus Kristus,
DAN ITULAH RINGKASAN DARI PERJALANAN KASIH KARUNIA!

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Dari:

Pentingnya Fokus yang Benar

Oleh: Mary Felde
Dari: November - December 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Reaksi dari para pemimpin masih segar dalam ingatan saya. Kami mempelajari lebih dalam beberapa ayat yang berhubungan dengan buah-buah pengajaran Hukum Taurat Musa dan reaksi itu muncul dengna seketika. Mereka melihatnya dengan jelas.

Mari kita melihat beberapa ayat yang kami diskusikan. ” Tetapi hukum Taurat ditambahkan, supaya pelanggaran menjadi semakin banyak (Rom 5:20).” ”Sebaliknya, justru oleh hukum Taurat aku telah mengenal dosa. Karena aku juga tidak tahu apa itu keinginan, kalau hukum Taurat tidak mengatakan: “Jangan mengingini!” Tetapi dalam perintah itu dosa mendapat kesempatan untuk membangkitkan di dalam diriku rupa-rupa keinginan; sebab tanpa hukum Taurat dosa mati (Rom 7:7-8).” ”Sengat maut ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat (1 Kor 15:56).”

Jika saya meminta Anda menutup mata dan TIDAK memikirkan tentang ayam panggang, nasi hangat dan Fanta, apa yang terjadi? Kemungkinan Anda malah akan memikirkannya! Mengapa? Karena saya memasukkannya dalam pikiran Anda. Hal itu telah menjadi fokus Anda sekalipun saya mengatakan agar Anda TIDAK melakukannya. Dengan cara yang sama; jika kita banyak mengajarkan tentang berbagai macam dosa, maka kemungkinan besar hal-hal tersebut yang muncul dalam pemikiran orang. Karena itu marilah kita berhenti berfokus pada dosa-dosa dan mulai berfokus pada Yesus, karya yang telah Ia selesaikan di kayu salib, siapakah Dia di dalam kita dan siapakah kita di dalam Dia. Dengan demikian hal itu yang akan ada di pikiran orang dan mereka akan dibebaskan untuk hidup sesuai dengan hal itu.

Nikmati artikel pengajaran penting tentang Perubahan Sejati yang disampaikan dalam newsletter GGN ini dan ijinkan Allah menyatakan kepada Anda siapakah Anda sebenarnya karena Yesus!

Selamat Natal!

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

PERUBAHAN SEJATI - Bagian 2

Oleh: David R. Huskins
Dari: November - December 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Bagian kedua dari seri tentang bagaimana mengalami “Perubahan Sejati.”

RUBAH SISTEM KEPERCAYAAN ANDA

Untuk memulai perubahan yang sejati dan berdampak panjang, hal pertama dan utama adalah merevolusi sistem kepercayaan Anda. Artinya adalah bahwa Anda merubah bagaimana Anda percaya, atau bagaimana Anda telah diajarkan untuk percaya, dan mulai menyelaraskan pikiran-pikiran Anda dengan Firman Allah. Sebelum Anda mulai berpikir, “Oh, hal itu mudah,” mari saya sampaikan kenyataannya.

Merubah sistem kepercayaan Anda membutuhkan usaha - dan usaha yang keras! Tergantung sampai sejauh mana Anda telah diajar dengan cara yang salah, itulah yang akan menentukan seberapa banyak penyelarasan itu dibutuhkan. Kabar baiknya adalah hal itu dapat dilakukan, dan saat Anda mulai melihat bagaimana sebenarnya Allah memandang Anda, hal itu akan membebaskan Anda untuk menjadi pengikut Yesus seperti yang telah Ia tetapkan!

Salah satu hal yang paling penting untuk mendapatkan perubahan dalam sistem kepercayaan Anda adalah dengan cara merubah apa yang Anda dengar.

Salah satu hal yang paling penting untuk mendapatkan perubahan dalam sistem kepercayaan Anda adalah dengan cara merubah apa yang Anda dengar. Alkitab dengan jelas mengatakan bahwa iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran, dan pendengaran, dan pendengaran. (Roma 10:17) Bukan iman saja yang timbul dari pendengaran. Keraguan, dakwaan, ketidakpercayaan dan pemikiran agamawi semuanya timbul dengan cara yang sama: melalui pendengaran! Sangat sederhani. Jika Anda terus menerus dikelilingi oleh orang-orang yang selalu mengingatkan betapa “buruknya” Anda dulu (atau mungkin masih seperti itu), maka Anda perlu merubah lingkungan Anda. Beradalah disekitar orang-orang yang akan memberitahu Anda apa yang sebenarnya dikatakan Allah tentang Anda: orang benar, kudus, dan telah ditebus! Itu adalah langkah pertama untuk merubah cara Anda percaya.

Beberapa tahun lalu saya mulai memasukkan sebuah pernyataan tepat ditengah-tengah khotbah saya yang saya tahu pasti akan menarik perhatian orang. Saya menggunakannya untuk membuktikan poin yang dahsyat; tetapi jujur, saya pikir sama menyenangkannya saat melihat reaksi orang-orang. Setelah memberikan referensi kitab suci kepada mereka, saya berkata, “Sekarang, saya mau semua orang yang kudus di ruangan ini membaca ayat ini dengan keras bersama-sama dengan saya.” Kemudian, saya berdiri saja disana dan memperhatikan! Berbagai respon yang terlihat sungguh tak ternilai. Mulai dari “Apa yang baru saja dia katakan?” sampai “Kudus? Pastinya dia tidak bicara tentang saya!”
(Kadang saya pikir saya akan mendapatkan respon yang jauh lebih baik bila saya mengumpat di tengah khotbah saya!) Saat orang terbengong-bengong, saya melanjutkannya dengan berkata, “Hei, jika kalian adalah orang percaya, kalianlah yang saya maksudkan!” Nah, kalau saya mengatakan, “Saya mau semua orang yang dulunya adalah seorang berdosa membuka Alkitab dan membacanya bersama dengan saya,” dengan segera setiap orang di tempat itu akan mengatakan, “Amen. Itulah saya!” Apakah Anda lihat apa yang terlewatkan? Mengapakah sangat mudah untuk menghubungkan dengan seperti apa kita dulu, tetapi sangat sulit untuk mengidentifikasi siapakah kita sekarang ini oleh karena kasih karunia Allah? Jawabannya sederhana: Kita perlu perubahan sistem kepercayaan! Kita perlu mulai mempercayai apa yang dikatakan Alkitab - bukan doktrin agamawi - tentang kita.
Ingat, Anda menjadi seperti apa yang Anda percayai. Karena itu, jika Anda ingin untuk hidup dan mengalami perubahan sejati, pertama kali Anda harus merubah bagaimana anda percaya untuk menyelaraskan pemikiran Anda dengan apa yang dikatakan Allah tentang diri Anda!

MELIHAT DIA SEBAGAIMANA ADANYA

Pernahkah Anda mendengar orang berkata seperti, “Saya tidak dapat menunggu lagi untuk pergi ke sorga karena saat itu saya akan melihat Yesus sebagaimana adanya Dia sebenarnya!” Meskipun pernyataan tersebut ada benarnya - suatu hari nanti kita akan melihat Yesus dari muka ke muka - namun bila tidak memperhatikan apa yang dikatakan Kitab Suci akan membuat Anda melewatkan sesuatu yang benar-benar diinginkan Allah bagi Anda pada saat sekarang ini, di atas bumi.

Perhatikan apa yang dikatakan Alkitab:
”Saudara-saudaraku yang kekasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah, tetapi belum nyata apa keadaan kita kelak; akan tetapi kita tahu, bahwa apabila Kristus menyatakan diri-Nya, kita akan menjadi sama seperti Dia, sebab kita akan melihat Dia dalam keadaan-Nya yang sebenarnya.

Sangat mudah untuk melihat bagaimana Anda dapat membaca ayai ini dan hanya menghubungkannya dengan Allah menyatakan diriNya sendiri di sorga. Tetapi kuasa dari ayat ini tidak terletak disana. Anda perhatikan, Allah tidak menunggu Anda untuk masuk sorga untuk menyatakan kuasa dan sifat alamiNya pada Anda. Dia ingin untuk menyatakan diriNya kepada Anda pada saat ini...melalui FirmanNya! Anda tidak perlu menunggu sampai Kedatangan Kali Kedua untuk bisa mendapatkan pewahyuan tentang Dia; Anda dapat menemukan Dia pada hari ini, di dalam Kitab Suci. Hal ini sangat penting untuk dapat memahami hal yang satu ini, fakta yang sederhana:

Seperti apa DIa yang Anda lihat, Anda akan menjadi seperti Dia!

Mari kita kembali dan melihat bagaimana awal dari ayat tersebut. Dikatakan “Saudara-saudaraku yang kekasih, sekarang kita adalah anak-anak Allah…” Kebanyakan orang Kristen melewatkan kata yang terpenting dari ayat ini - “sekarang”. Kapan? Sekarang! Kemudian, pertanyaannya adalah, “‘Sekarang’ itu kapan?” dan jawabannya adalah, “Saat ini”! Bukan di suatu hari yang indah nanti, suatu saat di masa depan, dalam hal yang baik dan layak untuk disebut anak-anak Allah. TIDAK. Perhatikan apa yang dikatakan Alkitab, “Sekarang, kita adalah anak-anak Allah.” Itu berarti pada detik Anda percaya, pada seketika itu juga, Anda memenuhi syarat bagi ayat tersebut. Tidak ada periode tunggu.
SEKARANG Anda adalah anak Allah!

bukannya belajar tentang sifat alami dan karakteristik Bapa Sorgawi mereka, kebanyakan orang Kristen menghabiskan sebagian besar dari waktu mereka pada hal-hal lain: memerangi kelemahan dan kegagalan mereka

Tebak apa yang dilakukan anak-anak? Dalam sebagian besar kasus, mereka berusaha keras untuk meniru orang tua mereka! Menurut Anda mengapa anak-anak laki-laki mengoleskan krim cukur ke kulit muka mereka yang masih halus dan anak-anak perempuan bergaya dengan sepatu hak tinggi yang kebesaran dan mewarnai wajah mereka dengan make-up? Itu karena sifat alami yang melekat pada anak-anak adalah menjadi seperti orang tua mereka. Saat mereka melakukan hal kecil saja untuk menjadi seperti ayah atau ibunya (sekalipun dalam usia yang masih sangat muda), hal itu membuat para orang tua menjadi bangga! Secara rohani hal itu juga sama. Alkitab megatakan agar kita menjadi “penurut-penurut/peniru Allah, seperti anak-anak yang kekasih.” (Efesus 5:1) Setiap anak Allah seharusnya meniru Bapa Sorgawi mereka. Akan tetapi, bukannya belajar tentang sifat alami dan karakteristik Bapa Sorgawi mereka, kebanyakan orang Kristen menghabiskan sebagian besar dari waktu mereka pada hal-hal lain: memerangi kelemahan dan kegagalan mereka.
Setiap orang tahu kelemahan dan area pergumulan daging mereka; mereka mengucapkan salam kepada Anda setiap pagi begitu Anda melihat cermin! Tetapi, pernahkah Anda berhenti sejenak untuk memikirkan mengapa area-area kelemahan dalam hidup Anda begitu umum dn mudah dilihat? Sederhana sekali. Mereka berulang-ulang selalu dinyatakan kepada Anda. Bahkan faktanya, beberapa orang Kristen diingatkan tentang semua hal itu pada setiap hari Minggu - di Gereja tepatnya - oleh seorang pengkhotbah yang ingin agar mereka semakin terikat pada kelemahan dan bukan merdeka dalam kasih karunia Allah.
Dan kemudian kita heran mengapa begitu banyak orang percaya tetap tinggal dalam kebiasaan rohani yang selalu berputar!
Inilah bagaimana perubahan sejati itu terjadi.

ANDA HARUS BERKATA “YA!”

Pada tahun 1980an sampai awal 1990an sebuah kampanye dilancarkan dan itu merupakan bagian dari pernyataan perang dari Amerika Serikat terhadap narkoba. Jutaan dolar telah dihabiskan untuk memastikan semua anak di Amerika mengetahui tiga kata terkenal ini: Just Say No (Katakan Tidak Saja). Tujuan aslinya adalah untuk mencegah anak-anak untuk menggunakan narkoba, tetapi setelah beberapa tahun, ruang lingkupnya diperlebar sehingga meliputi area kekerasan, seks pra-nikah dan berbagai macam masalah lain yang menggoda anak muda.

Slogan “Just Say No” merupakan frase yang mudah ditangkap dan menghasilkan beberapa hasil positif yang sebagian besar berdampak dalam waktu yang singkat; akan tetapi, hal itu kurang memiliki satu elemen yang menghasilkan perubahan dalam jangka waktu lama. Anda perhatikan, sebelum Anda dapat berkata,”Tidak” pada sesuatu, lebih dulu Anda harus berkata, “Ya” pada suatu hal yang lebih besar! Hanya mengatakan, “Tidak” pada godaan dan kelemahan daging Anda tidaklah cukup. Banyak orang berkata, “Tidak” akan tetapi berbalik lagi dan melakukan hal yang sama berulang-ulang. Lalu apa yang terjadi bila metode ini tidak berhasil? Hal itu akan semakin menghasilkan frustrasi bukannya kemenangan - semakin menghasilkan penghukuman dan bukan perubahan.
Pada saat rasa bersalah karena melakukan kesalahan yang sama berulang-ulang sudah tidak mampu ditanggung lagi, beberapa orang Kristen malah menumpukkan rasa bersalah pada kepala mereka dengan bertanya, “Aku sudah melawan iblis seperti yang dikatakan Alkitab tetapi mengapa dia tidak pergi juga?” Mereka mencoba dan mencoba untuk berkata“Tidak” pada setiap serangan musuh, namun dengan hasil yang kecil. Jawaban bagi rasa frustrasi mereka ditemukan pada ayat yang sama. Coba perhatikan ayat ini secara keseluruhan:

“Karena itu tunduklah kepada Allah, dan lawanlah Iblis, maka ia akan lari dari padamu!”
Yakobus 4:7

Inilah bagian yang terlewatkan: melawan iblis (dengan kata lain hanya berkata tidak) hanyalah setengah bagian saja. Agar dapat menjalani hidup yang selalu menang atas daging, ada suatu hal lain yang harus terjadi lebih dulu. Anda harus tunduk pada Allah. Anda tidak dapat memiliki kuasa untuk berkata “Tidak” terhadap dosa tanpa lebih dulu berkata “Ya” pada satu-satunya kuasa yang dapat menjauhkan Anda dari dosa. Dengan kata lain, tanpa penundukan diri pada kebenaran, mustahil untuk melawan dosa. Mencoba untuk melawan iblis dan menaklukkan daging dalam kekuatan Anda sendiri tidak hanya membuat Anda tetap dalam lingkaran kekalahan yang kejam, tetapi juga akan membuat Anda gila! Tetapi, ada cara untuk melawan iblis dan melihat dia lari dari Anda: dengan sepenuhnya menundukkan hidup Anda pada kasih karunia Allah yang berkuasa.

Sebelum Anda dapat “hanya berkata tidak,” mulailah dengan berkata, “ya” pada hidup yang indah dalam kasih karunia

Jika tunduk pada Allah adalah kunci kemenangan atas iblis, lalu mengapa begitu banyak orang Kristen tetap bergumul dengan pencobaan dan dosa? Mengapa mereka tidak belajar untuk berkata, “Ya” lebih dulu pada Allah? Salah satu alasannya adalah umumnya lebih banyak waktu di atas mimbar digunakan untuk menekankan tentang kelemahan daging dan bukan pada kuasa kebenaran dan kasih karunia. Mereka mendengar segala hal yang “tidak dapat” mereka lakukan tetapi tidak pernah memiliki pemahaman tentang apa yang “dapat” mereka lakukan melalui penundukan diri pada Allah. Anda dapat melawan iblis dan menjalani kehidupan yang mengalahkan dosa. Kuasa untuk menjalani kehidupan dalam perubahan yang sejati berakar dalam kemampuan Anda untuk sepenuhnya bersandar pada kasih karuniaNya. SaatAnda melakukannya, berikut ini adalah sesuatu yang akan dengan segera Anda perhatikan:

Ketika Anda berserah pada kasih karunia Allah, maka masalah pertahanan terhadap dosa akan semakin berkurang.

Sebelum Anda “cukup katakan tidak,” mulailah berkata, “ya” pada hidup yang luar biasa oleh kasih karunia. Saat Anda lakukan itu, maka Anda diposisikan untuk tidak berjalan menurut daging Anda, tapi menurut kasih karunia!

TETAPLAH BERTUMBUH DALAM KASIH KARUNIA

Seringkali Anda melihat saya mereferensikan hidup oleh kasih karunia ini sebagai suatu perjalanan. Memang seperti itulah adanya! Namun itu mungkin tidak terjadi dalam semalam saja. Tidak mengapa! Mulailah dari mana Anda berada dan ambil langkah berikutnya. Mulailah merubah sistem kepercayaan Anda. Mulailah melihat Allah sebagaimana adanya Dia sekarang! Serahkan seluruh hidup Anda pada Allah dan lihatlah iblis menyingkir! Anda telah memulai suatu proses yang dikenal sebagai bertumbuh dalam kasih karunia Allah. Bukan berarti kasih karunia Allah berubah – ia tetap sama sejak Yesus datang dan menggenapi seluruh Hukum Taurat – namun pewahyuan dan pengetahuan Anda tentang bagaimana menghidupi kasih karunia-Nya akan bertumbuh secara pasti. Sekali Anda mulai berjalan dalam kebenaran dan kasih karunia, hal berikut inilah yang pasti akan Anda sadari: semakin Anda bertemu dengan Allah, semakin berkurang rasa harus bertemu namun bertambah rasa ingin bertemu!
Banyak orang yang telah menjadi orang percaya dalam kurun waktu yang panjang bertanya pada saya, “David, mengapa Allah tidak memberiku sepatah kata seperti yang Ia lakukan sewaktu aku masih bayi Kristen?” Jawaban saya mengejutkan sebagian besar dari mereka. Saya katakan, “Saya tidak akan terganggu dengan hal itu karena itu adalah tanda kedewasaan.” Perhatikan, saat Anda masih muda dalam Tuhan, Anda membutuhkan setiap konfirmasi dari pihak luar dan perkembangan spiritual yang bisa Anda temukan. Namun semakin Anda bertumbuh dalam Tuhan, Anda akan temukan bahwa Anda tidak lagi butuh infus rohani. Sebelum akhirnya Anda akan berdiri dengan kaki Anda sendiri dan berjalan dengan iman!

Ini disebut kuasa kasih, dan kasih adalah agen pengubah terbesar yang disediakan bagi manusia.

Apakah ini berarti Anda tidak akan lagi berbuat kesalahan? Tentu tidak. Akankah Anda mendapat lebih banyak godaan terhadap daging Anda? Kebanyak itu pasti. Namun inilah bedanya. Semakin Anda bertumbuh, mengerti, dan berjalan dalam kasih karunia Allah, semakin Anda mengasihi-Nya, dan semakin Anda ingin menjalani hidup dengan menghormati-Nya tanpa rasa malu! Bukan karena Anda harus….namun karena Anda mau. Itu disebut kuasa kasih, dan kasih adalah agen pengubah terbesar yang disediakan bagi manusia.

Ketika putra saya berada pada masa pra-remaja mereka, sepertinya saya selalu memberitahu mereka untuk menyikat gigi, memakai deodoran, dan menyisir rambut mereka. Kadang-kadang saya akan mengancam mereka dalam satu inci kehidupan mereka, tetapi masih saja ada yang kurang dari hasil yang menguntungkan ... sampai! Sampai hari mereka benar-benar tertarik pada seorang gadis. Tiba-tiba, saya tidak harus meminta mereka untuk melakukan apa pun. Sebagai fakta, saya harus menendang mereka keluar dari kamar mandi karena mereka menghabiskan begitu banyak waktu berdandan. Dan begitu mereka berjalan keluar, Anda bisa mencium bau parfum murah sampai dua blok jauhnya. Apa bedanya? Ketika mereka harus, itu adalah tugas, tetapi ketika mereka ingin, mereka tidak pernah lagi harus diminta atau diancam.

Mereka melakukannya karena kasih.

semakin Anda mengenal Dia, semakin Anda mengasihi Dia

Ini merupakan prinsip yang sama dalam perjalanan Anda bersama Tuhan: semakin Anda mengenal Dia, semakin Anda mengasihi Dia. Semakin Anda dibentuk serupa gambaran-Nya dalam batin Anda, semakin Anda menjadi seperti Dia. Sepanjang perjalanan Anda dalam kasih karunia, orang mungkin tidak selalu melihat sisi luar Anda, namun itu tidak akan pernah bisa mengubah siapa Anda secara batiniah – benar, kudus, dan ditebus!

Teruslah berjalan.

Terus bertumbuh dalam kasih karunia Allah telah tercurah pada Anda dengan melimpah. Hidup dalam kasih karunia-Nya dan tidak tunduk pada Hukum Taurat. Berhentilah menghukum diri Anda setiap kali Anda tersandung, jatuh, atau membuat kesalahan. Biarkan Firman Allah mengubah sistem keyakinan Anda, sehingga Anda dapat melihat siapakah dan apakah Anda sesungguhnya di dalam Kristus. Berhenti berfokus pada apa yang diperlukan untuk “melayakkan” Anda pada kasih karunia Tuhan dan dapatkan pewahyuan tentang apa yang telah Yesus disediakan untuk Anda di salib! Saat Anda percaya, lalu mulailah berani menyatakan hal itu, kemudian lihat bagaimana wahyu ini membangun dalam hati Anda. Kemudian sebaiknya Anda berhati-hati ...

.....Nyata, abadi, perubahan seumur hidup datang dalam hidup Anda!

Oleh: David R. Huskins

Archbishop David Huskins serves as the presiding bishop of the International Communion of Charismatic Churches, representing over 4 million people, and also is the founder and senior pastor of Cedar Lake Christian Center in Cedartown, Georgia. Along with frequent television appearances, Bishop Huskins also hosts a weekly radio program, A Call to Covenant, and is the author of The Power of the Covenant Heart, The Purpose of the Covenant Heart and Grace Shift.

Selanjutnya tentang David R. Huskins | Artikel oleh David R. Huskins

HATI MEMBARA

Oleh: Mike Walker
Dari: November - December 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Saat Yesus bertemu para pengikut terdekatNya setelah kebangkita, mereka tidak mengenali Dia. Tetapi saat Yesus menyatakan diriNya sesuatu terjadi

Markus 16:9-4 Setelah Yesus bangkit pagi-pagi pada hari pertama minggu itu, Ia mula-mula menampakkan diri-Nya kepada Maria Magdalena. Dari padanya Yesus pernah mengusir tujuh setan. 10 Lalu perempuan itu pergi memberitahukannya kepada mereka yang selalu mengiringi Yesus, dan yang pada waktu itu sedang berkabung dan menangis. 11 Tetapi ketika mereka mendengar, bahwa Yesus hidup dan telah dilihat olehnya, mereka tidak percaya. 12 Sesudah itu Ia menampakkan diri dalam rupa yang lain kepada dua orang dari mereka, ketika keduanya dalam perjalanan ke luar kota. 13 Lalu kembalilah mereka dan memberitahukannya kepada teman-teman yang lain, tetapi kepada mereka pun teman-teman itu tidak percaya.14 Akhirnya Ia menampakkan diri kepada kesebelas orang itu ketika mereka sedang makan, dan Ia mencela ketidakpercayaan dan kedegilan hati mereka, oleh karena mereka tidak percaya kepada orang-orang yang telah melihat Dia sesudah kebangkitan-Nya.

MEREKA TIDAK DAPAT PERCAYA

Ini menyatakan peristiwa luar biasa tentang Yesus SETELAH kebangkitan serta kondisi dari para pengikut terdekatNya. Mereka adalah orang-orang yang mengikutiNya setiap hari. Mereka telah melihat mukjizat-mukjizat, melihat Dia berjalan di atas air dan menyaksikan Dia membangkitkan Lazarus dari kematian. Mereka juga ada saat ribuan orang diberi makan sampai kenyang hanya dengan bekal makan siang anak kecil.

Banyak hal yang telah mereka lihat dan dengar! Mereka telah diberi kuasa atas sakit penyakit dan kuasa jahat oleh Yesus dan telah diutus untuk pergi melakukan perjalanan misi singkat. Yesus telah memberitahu mereka bahwa akan ada masalah yang datang dan bahkan Ia telah memberitahu mereka dimana tempat untuk menemuiNya.
32 Akan tetapi sesudah Aku bangkit, Aku akan mendahului kamu ke Galilea. Saat semuanya reda, temui Aku di Galilea.

Mungkinkah bahwa orang-orang tersebut sangat berakar dalam keagamaan sekalipun telah bersama dengan Yesus lebih dari tiga tahun?

Mari kita melihat lebih dalam tentang beberapa hal ini karena kita dapat menemukan kebenaran yang sangat penting. Mengapakah mereka tidak dapat percaya? Mungkinkah bahwa orang-orang tersebut sangat berakar dalam keagamaan sekalipun telah bersama dengan Yesus lebih dari tiga tahun? Mereka dibesarkan dibawah Hukum Taurat Musa, tetapi Yesus datang dengan suara baru dan kuasa Allah yang mengalir melalui Dia.

Mereka Tetap Tidak Tahu Luar Biasanya Pewahyuan Tentang “Kristus Di Dalam Kita, Harapan Akan Kemuliaan!” Mereka mengenal Yesus sebagai Allah diluar diri mereka – kita mengenal Dia sebagai Allah yang tinggal di dalam kita!

Mereka melihat Dia menggenapi Hukum Taurat seperti yang tertulis. Dia bahkan telah memberikan percikan dari apa yan akan datang tetap mereka tetap belum dapat menangkapnya, karena segala sesuatu yang mereka lihat disaring melalui mata Hukum Taurat.
Yohanes 16:12 Masih banyak hal yang harus Kukatakan kepadamu, tetapi sekarang kamu belum dapat menanggungnya.

Setelah kebangkitan Yesus mulai menyatakan diriNya kepada mereka dan mereka mulai melihat Yesus tanpa selubung kedagingan, tanpai sebulung Hukum Taurat dan semua alasan dalam pikiran-pikiran mereka. Saat kita, juga, bertemu Yesus, segera segala sesuatu yang lain mulai menjadi fokus dalam hidup kita.

Mari kita melihat kejadian tentang dua murid yang bertemu Dia saat melakukan perjalanan.
Lukas 24:13 Pada hari itu juga dua orang dari murid-murid Yesus pergi ke sebuah kampung bernama Emaus, yang terletak kira-kira tujuh mil jauhnya dari Yerusalem, 14 dan mereka bercakap-cakap tentang segala sesuatu yang telah terjadi. 15 Ketika mereka sedang bercakap-cakap dan bertukar pikiran, datanglah Yesus sendiri mendekati mereka, lalu berjalan bersama-sama dengan mereka. 16 Tetapi ada sesuatu yang menghalangi mata mereka, sehingga mereka tidak dapat mengenal Dia.

Iman harusnya timbul dari pendengaran, tetapi kadang hal itu dikaburkan oleh berbagai macam situasi dan juga oleh pemikiran agamawi yang mencoba untuk dapat mengerti semuanya.

Mereka berdua telah mendengar bahwa Yesus bangkit melalui laporan dari Maria dan para perempuan lainnya, tetapi mereka tidak percaya. Iman harusnya timbul dari pendengaran, tetapi kadang hal itu dikaburkan oleh berbagai macam situasi dan juga oleh pemikiran agamawi yang mencoba untuk dapat mengerti semuanya. Ingat, para murid telah diberitahu oleh Yesus agar pergi ke Galilea dan bertemu dengan Dia, tetapi mereka malah berduka dan menangis saat para perempuan itu datang.

Pada saat para lelaki itu berjalan pulang sejauh tujuh setengah mil dan berbicara tentang peristiwa-peristiwa yang baru terjadi saat seharusnya mereka berjalan menuju ke Galilea, Yesus bergabung dengan mereka dalam perjalanan itu. Akan tetapi mereka tidak mengenal siapa Dia.

Banyak orang di dunia saat ini tidak mengenali siapakah Yesus sebenarnya. Gereja-gereja Kristen dipenuhi dengan orang-orang yang sangat mengenal tentang agama. Tetapi saya membayangkan bagaimana bila Yesus bergabung dalam perjalanan mereka, akankah mereka mengenal siapa Dia?

MELIHAT YESUS YANG BANGKIT

Para murid itu sangat prihatin dengan hal-hal buruk yang telah mereka lihat, dan Yesus, yang adalah pribadi utama dalam drama itu mengatakan, “Hal apa?”
Lukas 24:27-36 Lalu Ia menjelaskan kepada mereka apa yang tertulis tentang Dia dalam seluruh Kitab Suci, mulai dari kitab-kitab Musa dan segala kitab nabi-nabi. 28 Mereka mendekati kampung yang mereka tuju, lalu Ia berbuat seolah-olah hendak meneruskan perjalanan-Nya. 29 Tetapi mereka sangat mendesak-Nya, katanya: “Tinggallah bersama-sama dengan kami, sebab hari telah menjelang malam dan matahari hampir terbenam.” Lalu masuklah Ia untuk tinggal bersama-sama dengan mereka.


30 Waktu Ia duduk makan dengan mereka, Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka. 31 Ketika itu terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenal Dia, tetapi Ia lenyap dari tengah-tengah mereka.


Saat mereka duduk makan, Yesus mulai untuk memecah-mecahkan roti dan membagikannya ke sekeliling meja. Pastinya Dia mulai terlihat seperti yang mereka kenal – cara Dia bertingkah laku dan bagaimana gerak-gerikNya. Kemudian tiba-tiba mereka tahu – Dia hidup! Dia hidup! Itu memang benar! Penghalang dari Hukum Taurat menghilang dan situasi yang gelap menghilang!

32 Kata mereka seorang kepada yang lain: “Bukankah hati kita berkobar-kobar, ketika Ia berbicara dengan kita di tengah jalan dan ketika Ia menerangkan Kitab Suci kepada kita?”

Kita tidak akan pernah benar-benar memahami Perjanjian Lama sampai kita melihat Yesus yang telah bangkit!

Mereka merasa begitu hidup saat Ia berbicara dengan mereka dan untuk pertama kalinya Perjanjian Lama mulai menjadi masuk akal dalam hati mereka. Kita tidak akan pernah benar-benar memahami Perjanjian Lama sampai kita melihat Yesus yang telah bangkit! Hari sudah menjadi gelap, sudah malam, dan mereka telah mengalami masa-masa traumatis selama beberapa hari belakangan, lalu kemudian mereka melakukan perjalanan pulang sejauh tujuh setengah mil. Tetapi mereka bahkan tidak menghabiskan makanannya.
33 Lalu bangunlah mereka dan terus kembali ke Yerusalem. Di situ mereka mendapati kesebelas murid itu. Mereka sedang berkumpul bersama-sama dengan teman-teman mereka. 34 Kata mereka itu: “Sesungguhnya Tuhan telah bangkit dan telah menampakkan diri kepada Simon.” 35 Lalu kedua orang itu pun menceriterakan apa yang terjadi di tengah jalan dan bagaimana mereka mengenal Dia pada waktu Ia memecah-mecahkan roti.


Hati mereka berkobar-kobar! Mereka tidak dapat menahan lebih lama lagi, mereka membawa api itu dengan berjalan kembali ke Yerusalem lagi selama tiga jam perjalanan. Saya hampir dapat merasakan detak jangtung mereka saat mereka semakin dekat ke Yerusalem. Mereka mungkin mulai berlari dn berteriak sebelum sampai ke tempat tujuan.

Di dalam kitab Markus tentang hal ini, bahkan saat dua orang murid itu kembali lagi, dipenuhi dengan pewahyuan tersebut, mereka menemukan kesebelas murid dan yang lainnya masih berkumpul dalam kesedihan, kedukaan dan ketidakpercayaan. Mereka tidak percaya. Ini adalah sebuah kelompok yang keras – sebuah kelompok yang terikat dengan situasi – melihat melalui realita alami dari pikiran yang tidak mengenal Allah.

36 Dan sementara mereka bercakap-cakap tentang hal-hal itu, Yesus tiba-tiba berdiri di tengah-tengah mereka dan berkata kepada mereka: “Damai sejahtera bagi kamu!” Berbahagialah mereka yang berdukacita karena akan dihiburkan! Damai sejahtera bagimu.
Lukas 24:37 Mereka terkejut dan takut dan menyangka bahwa mereka melihat hantu.

Mereka masih tidak percaya. Mereka tidak mempercayai Maria dan mereka juga tidak mempercayai kedua orang murid. Sekarang Yesus sendiri berdiri di hadapan mereka dan mereka tetap tidak percaya! Mereka dibutakan oleh Hukum Taurat, dibutakan oleh rasa takut dan dibutakan oleh situasi sekitar.
38 Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu terkejut dan apa sebabnya timbul keragu-raguan di dalam hati kamu?
39 Lihatlah tangan-Ku dan kaki-Ku: Aku sendirilah ini; rabalah Aku dan lihatlah, karena hantu tidak ada daging dan tulangnya, seperti yang kamu lihat ada pada-Ku.” 40 Sambil berkata demikian, Ia memperlihatkan tangan dan kaki-Nya kepada mereka.

Secara pribadi Yesus berkata pada mereka “Aku sendirilah ini.” Rabalah Aku. Kemudian Dia menunjukkan tangan dan kakiNya yang memiliki bekas paku akan tetapi tetap saja…
41 Dan ketika mereka belum percaya karena girangnya dan masih heran, berkatalah Ia kepada mereka: “Adakah padamu makanan di sini?”

Lukas 24:42 2 Lalu mereka memberikan kepada-Nya sepotong ikan goreng. 43 Ia mengambilnya dan memakannya di depan mata mereka. 44 Ia berkata kepada mereka: “Inilah perkataan-Ku, yang telah Kukatakan kepadamu ketika Aku masih bersama-sama dengan kamu, yakni bahwa harus digenapi semua yang ada tertulis tentang Aku dalam kitab Taurat Musa dan kitab nabi-nabi dan kitab Mazmur.”

45 Lalu Ia membuka pikiran mereka, sehingga mereka mengerti Kitab Suci.

Sekaranglah waktunya untuk bertemu Juru Selamat yang telah bangkit, Yesus Kristus! Dia telah membayar lunas di atas kayu salib. Dia telah menanggug dosa-dosa kita, Dia telah menanggung sakit penyakit kita; Dia menjadi miskin supaya kita dapat diberkati dan menjadi berkat. Dia adalah penuntun kita dan menjadi sahabat yang jauh lebih karib dari saudara. Dia telah mengalahkan semua kuasa maut dan neraka; Dia telah menaklukkannya sehingga kita dapat menjadi lebih dari pemenang! Kita selalu menang dalam Kristus Yesus! Dia tidak hanya telah bangkit, Dia juga telah naik dan duduk – jauh mengatasi semua pemerintah-pemerintah, penghulu-penghulu dan penguasa-penguasa dan dia telah membangkitkan kita untuk duduk bersama dengan Dia dalam kemuliaan!

Oleh: Mike Walker

Rev. Walker along with his wife Jane set out to establish and build a strong local church in Post Falls, ID. Thus came the pioneering of Faith Tabernacle Church. Since that step of faith 23 years ago, this journey has seen them into over twenty countries.

Selanjutnya tentang Mike Walker | Artikel oleh Mike Walker

Dari:

Dari:

Changed View

Oleh: David R. Huskins
Dari: September - October 2011

One very important thing I have come to know over the years is this: truth is a progression. As you walk with the Lord, God will continue to change the way you see Him. This is so important for the simple reason that the image of God you believe is the image of God you become. It also determines the way you show God to other people. If you think God is mean and hateful, guess what? You’re probably going to be mean and hateful. If you think God doesn’t like you, more than likely you will deal with acceptance issues your entire life. However, the more you get to know the real character and personality of God, the more of the real Him you project to others around you.

the image of God you believe is the image of God you become

When I was growing up as a child, my image of God was a bit distorted mainly because of how those around me saw Him. Many times, I would hear statements like, “David, you better watch out. God is going to get you!” or “I don’t know how much more God is going to take!” Of course, the one that really grabbed my attention was, “I think God has just about had enough of that!” I remember thinking, “Man, what happens when God finally does get fed up?” The answers I came up with just filled my heart with fear.

Those images even carried into my teenage years and early adulthood. I just knew that God was some angry, old man out there about 700 miles from Mars with a huge stick in His hand and His index finger resting on the “kill all” button! In my mind, all God was waiting on was for me, or someone around me, to step over the line – cross the point of no return – and then “zap.” It would all be over but the dying and the crying.

What was happening to me? I was forming an image based on what those around me believed. What complicated it even more was all of the sermons I heard about how we were supposed to “love our enemies.” I remember scratching my head thinking, “Now, wait a minute. We serve a God who is ready to kill us, His children, but we are supposed to love those who hate and despitefully use us? How can we do that?” To this day, this still makes no sense to me at all. But, thank God, I didn’t stay in that state of mind.

I was forming an image based on what those around me believed.

A progression of truth started in my mind.

As I grew older and learned more about who God really is and not just what others said about Him, I began to see Him in a completely different light. The God I knew was a God of wrath, but the truth of His nature – His love and grace – was now being revealed in my heart. I began to see how the love of God drew people to Him and not the fear of going to hell or the dreaded “kill all” button. For the first time in my life, I was seeing God for who He really is.

The God I knew was a God of wrath, but the truth of His nature – His love and grace – was now being revealed in my heart.

While I loved this new perception about Him, I still lived far below my potential in Him. I was, once again, a product of what I heard. People were always quick to tell me how undeserving I was, how God required a holy life that I could never live, and no matter what I did, it would never be good enough to be considered “righteous.” To make it even worse, they had Scripture to back up all of their theories and ideology. The only trouble was they were grossly misusing the Bible!

For the first time in my life, I was seeing God for who He really is.

The truth is many Christians are still doing the same thing today.

DON’T STOP HALFWAY

Let’s take for example one of the most misquoted verses in the New Testament. It’s found in Romans chapter three. Its one of those scriptures many people learn in their Christian walk, and sadly, wear it boldly like some holy badge of honor. The scripture I’m talking about is this: “As it is written: ‘There is none righteous, no, not one’” (Roman 3:10)

It’s very obvious that this verse says no one is righteous. The problem is, most people stop right there. Religious-minded Believers will say, “See! Right there, the Bible says that not one of us is righteous. We are all filthy rags and dogs in God’s sight!” While this may sound good and “holy,” the trouble is this passage doesn’t stop there. It continues with an explanation of who this verse applies to, and guess what? It’s not for the New Covenant Believer. Take a look: “Now we know that whatever the law says, it says to those who are under the law…..” (Romans 3:19)

Seeing this verse in context, who does the Bible say is not righteous? It’s easy to see: Those who are the Law. This entire passage of Scripture – from verse 10 through verse 19 – is actually a quote from the Old Testament that Paul uses to later prove a point. So, yes, while it is true the Old Testament Law says no one can live righteous, there is better news: We have been redeemed from the curse of the law! (Galatians 3:13) You see, it’s not about what God is going to do; it’s about what He has already done over 2000 years ago! The church need not stop in any verse of the Bible which condemns us to unrighteousness, but move forward to understand that Jesus became our curse, took our unrighteousness, and paid the price for us to be and live in righteousness before God!

And the truth of that revelation is just beginning.

Dari:
Ditemukan dalam: David

Perubahan Sejati

Oleh: David R. Huskins
Dari: September - October 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Bagian 1 dari serial tentang bagaimana mengalami perubahan yang sejati.

Pada saat Anda percaya dan berkata ‘Ya’ pada Yesus, sesuatu telah terjadi. Anda telah berubah! Pada bagian luar Anda mungkin masih terlihat persis sama, tetapi ada yang berubah dengan drastis dalam manusia rohani Anda. Pada saat itu manusia roh Anda berpindah dari maut kedalam kehidupan, dari kegelapan kedalam terang dan Anda meninggalkan keadaan yang terhilang kemudian menjadi anak dari Allah yang hidup! Transformasi ini sangat radikal dan Yesus menyebutnya sebagai ‘kelahiran baru.’ (Yohanes 3:3) Secara literal, dalam sekejap mata, manusia lama Anda mati dan Anda yang baru hidup dalam Kristus Yesus.

Transformasi kelahiran baru adalah sesuatu yang dapat disetujui oleh sebagian besar orang Kristen, bahkan di kalangan yang paling agamawi sekalipun. Kita semua bersorak, “Haleluya, satu lagi orang berdosa diselamatkan oleh kasih karunia,” tetapi setelah mengalami perubahan tersebut, banyak sekali orang yang dengan cepat mengabaikan kasih karunia yang menuntun mereka pada keselamatan. Bukannya berjalan dalam kasih karunia dan bertumbuh dalam kasih karunia, secara otomatis mereka kembali pada apa yang selalu mereka ketahui sebelumnya – perbuatan daging. Tetapi, kesalahan siapakah yang membuat orang-orang Kristen baru tersebut meninggalkan kasih karunia Allah? Dapatkah bayi yang baru lahir dalam Kristus itu dibebani semua tanggung jawab untuk dapat berjalan dalam pengalaman baru tersebut seorang diri? Saya pikir masalahnya bukan terletak pada orang yang baru percaya tetapi lebih pada orang-orang yang mendoktrinasi mereka dengan pemikiran yang agamawi, berdasarkan hukum taurat dan menurut tradisi.

Coba pikirkan tentang bayi secara alami. Apa yang akan terjadi bila dua minggu setelah ia dilahirkan, orangtuanya mengatakan, “Oke, kamu sudah dilahirkan di dunia ini, tugas kami sudah selesai. Kamu belajarlah sendiri untuk menjalani kehidupan ini sebaik-baiknya!”? Saya beritahu apa yang akan terjadi. Orang tua semacam itu akan berakhir di penjara dalam waktu yang sangat lama! Akan tetapi sering kali para bayi rohani dibiarkan untuk mencari sendiri bagaimana caranya berjalan dengan Allah. Atau, yang lebih parah lagi, seseorang yang masih terikat dengan Hukum Taurat mulai memberikan polusi pada pikiran mereka dengan apa yang mereka pikir merupakan cara hidup dalam Perjanjian Baru. Dengan segera, apa yang dimulai dengan “Oh saudaraku, hanya percaya saja”, berubah menjadi “Sekarang, saudaraku, inilah yang harus kamu lakukan…”

Dengan segera, apa yang dimulai dengan “Oh saudaraku, hanya percaya saja”, berubah menjadi “Sekarang, saudaraku, inilah yang harus kamu lakukan…”

Tetapi, mempercayai dan melakukan hampir selalu saling kontradiksi!

Apakah ada yang pernah berpikir mengapa begitu banyak orang Kristen – sekalipun mereka sudah diselamatkan selama bertahun-tahun – tetap menjadi bayi rohani? Mereka harus tetap minum susu formula yang telah diproses, harus tetap disuapi setiap kali makan, dan bahkan beberapa dari antara mereka tidak dapat berjalan sendiri. Coba bayangkan seorang anak kecil kelas lima SD, tetapi setiap hari masih selalu membawa botol susu formula ke sekolah. Anda mungkin akan berkata, “Orangtua anak itu harusnya dipukul,” dan itu memang benar. Tetapi, di dalam Gereja, kita hanya membiarkan orang merangkak kesana kemari dalam popok rohani mereka selama bertahun tahun tanpa menuntut pertanggungjawaban dari guru rohaninya.

Saya percaya bahwa ini adalah saat untuk memperkatanan tentang apa yang dikatakan oleh Alkitab dan memutuskan belenggu agamawi, agar orang Kristen dapat dibebaskan. Saya tidak dapat menemukan tempat lain yang paling baik untuk memulai kecuali dengan melihat pada bagaimana Firman Allah berkata tentang perubahan – perubahan yang sejati, autentik, berdampak panjang – yang terjadi dalam kehidupan seorang Percaya.

KEMBALI KE AWAL

Coba lihat kembali hari dimana Anda dilahirkan kembali. Apakah Anda harus mengusahakan sesuatu? Tidak. Anda datang kepada Yesus sebagai seorang yang kacau balau, dan dengan seketika Anda berubah. Anda hanya perlu melakukan sesuatu: percaya. Seorang pemabuk dapat datang kepada Yesus pada saat ia mabuk berat bahkan sampai tidak dapat mengeja namanya sendiri, dan dengan seketika ia berubah sampai selamanya. Sering kali, mereka bahkan tidak dapat mengatakan pada Anda tentang apa yang telah terjadi, tetapi satu hal yang mereka ketahui: Allah, melalui kasih karunia-Nya, telah menjangkau mereka dan mengubahkan seluruh hidup mereka. Tidak hanya bagi para pemabuk saja tetapi bagi semua orang Percaya, proses keselamatan itu terjadi seketika…tetapi apa yang proses yang terjadi setelah pengalaman kelahiran baru merupakan hal yang membuat banyak orang bergumul.

Sepanjang hidup saya telah menyaksikan banyak orang kristen yang memiliki hati yang baik, mengasihi Allah mengalami pergumulan dengan berbagai permasalahan pribadi sampai mereka kembali ke sorga. Sering kali mereka bukanlah orang-orang yang jahat ataupun yang murtad, namun sebaliknya. Mereka sangat mengasihi Allah dan berkomitmen untuk mengikut Dia sepanjang hidup mereka akan tetapi mereka terus menerus bergumul untuk hal-hal yang sama. Jujur, saya tidak pernah dapat benar-benar memahami mengapa orang-orang yang baik tersebut dapat selalu tersiksa…dan dikalahkan…oleh satu atau dua hal yang sama dan tidak pernah mengalami perubahan dan kemenangan yang sejati. Namun pada suatu hari, saat saya mempelajari tentang kasih karunia Allah, jawaban itu menghantam saya.

Ternyata tidak terlalu sulit untuk dilihat!

Jika Anda bertanya pada orang-orang tersebut tentang suatu area pencobaan atau kelemahan tertentu dari daging mereka, biasanya mereka akan mengatakan, “Oh, tetap dukung saya dalam doa saudaraku. Saya masih berusaha untuk mengalahkannya!” Hal ini mungkin merupakan hal yang “benar” dan rohani untuk dikatakan, tetapi realitanya, hal itu menunjukkan dasar dari permasalahan mereka. Alasan mengapa mereka tetap memiliki pergumulan yang sama (dan selalu kalah dalam hal yang sama!) adalah karena mereka mengusahakannya! Semuanya tentang mereka – apa yang mereka lakukan dalam kekuatan dan kemampuan mereka sendiri untuk menyelesaikan hal-hal tersebut. Hal itu memang kedengarannya baik, tetapi disanalah terletak kesalahan dari pola pikir tersebut: Pada hari pertama mereka tidak mengusahakannya, mereka langsung masuk kembali kedalamnya!

Alasan mengapa mereka tetap memiliki pergumulan yang sama (dan selalu kalah dalam hal yang sama!) adalah karena mereka mengusahakannya!

Mungkin Anda pernah mengatakan hal yang sama dengan itu. Anda mungkin adalah salah satu dari “orang-orang kudus” yang menggunakan ayat Alkitab untuk mendukung peperangan pribadi Anda dengan mengatakan, “Aku mengusahakan keselamatanku seperti yang dikatakan Alkitab.” Memang benar, Anda memang melakukan sesuatu, tetapi dalam realitanya, kelemahan dan godaan tersebut mungkin lebih bekerja atas Anda dibandingkan Anda bekerja atasnya! Satu hari Anda mendapatkan kemenangan, hari berikutnya Anda mulai melakukan apa yang telah Anda janjikan pada Allah untuk tidak melakukannya lagi. Saya pastikan satu hal bagi Anda: Lingkaran kefrustrasian ini tidak akan berakhir sampai satu hal terjadi…

…Anda mengalami perubahan yang sejati!

KANTONG CAMPURAN

Setiap orang Kristen yang saya kenal pada umumnya hidup, dalam suatu saat, dalam apa yang saya sebut Kekristenan “kantong campuran”. Tampaknya mereka secara konstan teromabang-ambing antara berkat dan kutuk. Satu hari mereka mendapatkan terobosan, hari berikutnya seperti neraka di bumi! Mengalami kemenangan dalam satu minggu, dan “doakan saya, iblis menghantui saya” di minggu berikutnya. Nah, jangan salah mengerti, selama Anda dan saya masih bernapas pasti akan selalu ada godaan dan pergumulan. Tetapi saat kita memahami dan merangkul kasih karunia Allah, kita mulai hidup – seperti yang dikatakan Alkitab – dari “iman kepada iman” dan dari kasih karunia kepada kasih karunia! (Roma 1:17)

Jadi apa yang dapat membawa perubahan sejati yang kita semua inginkan dalam kehidupan kita? Saya akan mulai dengan memberikan perubahan sikap mental. Inilah dia:

Perubahan sejati yang tidak membutuhkan usaha!

Saya bahkan dapat melihat Anda menggaruk kepala dan berpikir, “Apa? Saya bisa benar-benar berubah tanpa melakukan apa-apa?” Jawabannya adalah “Ya, Anda bisa!” Saya tahu karena selama bertahun-tahun saya berusaha untuk melakukan segala sesuatu dengan benar (ingat, saya dulu berpikir bahwa Allah sedang meletakkan jari-Nya di tombol “hajar semua!”), dan semua hal itu malah menghasilkan hidup yang frustrasi, penuh penghukuman dan selalu melanggar janji kepada Allah. Tidak peduli berapa kali saya berkata, “Allah, aku tidak akan pernah melakukan hal itu lagi,” akhirnya saya tetap melakukan “hal itu” lagi. Tentu saja, saya selalu saja bisa membenarkan kelemahan saya dengan mengutip perkataan Yesus: “Roh memang penurut, tetapi daging lemah.” (Matius 26:41) Apa yang saya lupa sadari adalah bahwa Yesus menyampaikan kata-kata tersebut berkaitan tentang – kekuatan untuk berdoa, bukan mengenai kelemahan daging-Nya!

Keinginan untuk berdoa sama sekali bukan menjadi masalah saya. Saya dapat berdoa sepanjang hari, setiap hari, tetapi tetap menjalani kehidupan dalam “kantong campuran” Kekristenan. Bahkan kenyataannya, saya berpikir bahwa semakin banyak berdoa akan memberikan kekuatan untuk mengalahkan daging. Karena itu, saya meningkatkan jam doa saya. Coba tebak! Hal itu tidak dapat menolong saya merubah satu pun. Kemudian saya berpikir, kalau semakin banyak berdoa tidak dapat menolong saya untuk mengalahkan permasalahan yang menghantui tersebut, maka pasti kuncinya adalah berpuasa. Jadi, saya berpuasa. Tebak apa yang terjadi! Berat badan saya turun (bukan hal yang buruk!), tetapi saya menjadi sering marah terhadap orang-orang disekitar saya, dan saya terus menerus dihantui dengan betapa laparnya saya!

Tetap tidak ada perubahan.

Setelah mengalami frustrasi dan menyalahkan diri sendiri selama bertahun-tahun tanpa ada hasil yang dapat bertahan lama, saya menyadari bahwa harusnya ada jalan lain. Saya juga mengetahui bahwa tidak terhitung jumlahnya orang Kristen yang juga mengalami hal yang sama, memiliki pola pikir yang dikendalikan setan. Dan mereka, sama seperti saya, sangat ingin untuk dibebaskan. Jadi, saya memulai perjalanan saya untuk menemukan jawaban yang sejati, kebenaran sejati, dan perubahan yang sejati. Perjalanan ini sebenarnya ada dua: mengeluarkan diri saya dari indoktrinasi agamawi yang salah, yang telah mencengkeram pikiran saya dan menemukan apa sebenarnya yang dikatakan Firman Allah tentang perubahan yang sejati.

Apa yang saya temukan merubah hidup saya sepenuhnya!

LANGKAH-LANGKAH MENUJU PERUBAHAN SEJATI

Alih-alih menemukan banyak ayat yang berhubungan dengan “perubahan,” saya malah menemukan semakin banyak kebenaran dalam Alkitab tentang apa yang menyebabkan perubahan seumur hidup: Kasih karunia Allah yang luar biasa! Semakin saya pelajari, semakin jelas pesan luar biasa tentang kasih karunia ini mulai hidup di dalam hati saya. Bahkan sampai hari ini, hal itu tetap bertumbuh, berkembang dan menjadi pesan yang memerdekakan saya juga banyak orang lainnya – merdeka untuk benar-benar menjadi dan menghidupi panggilan Allah bagi kita.

saya malah menemukan semakin banyak kebenaran dalam Alkitab tentang apa yang menyebabkan perubahan seumur hidup: Kasih karunia Allah yang luar biasa!

Jadi, bagaimana dengan Anda? Apakah Anda siap meniggalkan “kantong campuran” tua dari kehidupan Kekristenan yang berisi frustrasi dan rasa bersalah? Jika iya, berikut ini ada beberapa langkah yang saya percaya akan dapat menolong Anda meninggalkan cara yang lama, mengalami perubahan hidup, dan semakin jatuh cinta dengan kasih karunia Allah. Hal-hal berikut ini lebih dari sekedar teori dan konsep yang baik. Saya tahu hal-hal ini berhasil! Bukalah hatimu dan bersiaplah….

...Bersiaplah untuk mengalami perubahan yang sejati!

Bagian 2 dari artikel ini akan dilanjutkan pada newsletter berikutnya. Artikel ini diambil dari buku barunya “Grace Shift”

 

Oleh: David R. Huskins

Archbishop David Huskins serves as the presiding bishop of the International Communion of Charismatic Churches, representing over 4 million people, and also is the founder and senior pastor of Cedar Lake Christian Center in Cedartown, Georgia. Along with frequent television appearances, Bishop Huskins also hosts a weekly radio program, A Call to Covenant, and is the author of The Power of the Covenant Heart, The Purpose of the Covenant Heart and Grace Shift.

Selanjutnya tentang David R. Huskins | Artikel oleh David R. Huskins

Pertobatan – Apakah itu?

Oleh: Peter Youngren
Dari: September - October 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Bagian ke-3 dari seri Lukas 15. Apakah pertobatan itu dan bagaimana pertobatan yang sejati itu terjadi?

Sebuah gaya hidup atau Kehidupan

Orang-orang Farisi memandang pertobatan sebagai perubahan tingkah laku; berhenti melakukan tindakan-tindakan “dosa” tertentu dan mulai melakukan tindakan-tindakan “suci” lainnya. Berhenti melanggar perintah-perintah Allah dan mulai mengikutinya sebaik mungkin merupakan inti dari agama mereka. Sayangnya definisi tentang pertobatan dari orang Farisi hampir sama dengan yang dipegang oleh banyak orang Kristen saat ini – berhenti minum minuman keras, merokok, berkata kotor, berbohong dan mulai membaca Alkitab, berdoa dan mulai pergi ke gereja. Dengan demikian pertobatan menjadi sesuatu yang berhubungan dengan apa yang ada di luar kita dan juga usaha kita, bukannya berpaling dari “perbuatan sia-sia” kita [Ibrani 6:1] kepada Yesus.
Kekristenan menjadi sebuah gaya hidup yang baru, bukan Dia, yang adalah kehidupan – Yesus Kristus sendiri. 

Kekristenan menjadi sebuah gaya hidup yang baru, bukan Dia, yang adalah kehidupan – Yesus Kristus sendiri.

Terimalah penerimaan Anda

Momen pertobatan dari anak yang terhilang bukanlah pada saat dia “menyadari dirinya sendiri” karena saat kita menyadari diri kita sendiri kita hanya akan menemukan diri kita sendiri. Bahkan saat sang ayah lari menyongsong anaknya, dia masih terus mengulangi idenya sendiri bahwa dia akan membayar hutang pada ayahnya; dia mau memperbaiki kesalahan dan membuat segalanya menjadi benar. Ayahnya tidak pernah memerintahkan anaknya untuk menghentikan perkataan yang sudah dilatihnya akan tetapi ia terus melanjutkan memeluk dan mencium anaknya. Pada akhirnya si anak terhilang menjadi terdiam – tidak ada pemikiran tentang apa yang ingin dia lakukan akan tetapi ia hanya menerima bahwa dia diterima oleh sang ayah. .

Pada akhirnya si anak terhilang menjadi terdiam – tidak ada pemikiran tentang apa yang ingin dia lakukan akan tetapi ia hanya menerima bahwa dia diterima oleh sang ayah.

Inilah dia: terimalah penerimaan Anda.

Anak terhilang menerima kasih ayahnya dan dipulihkan, bukan karena sesuatu yang telah ia lakukan, tetapi hanya karena ia adalah anak dan dia dikasihi karena jati dirinya yang sebenarnya. Ini adalah momen yang sebenarnya dari sebuah pertobatan. Si anak terhilang melepas semua usaha pribadinya dan menerima kasih yang tidak pernah lelah menanti dirinya.

Pertobatan sejati

Bagaimana kita memandang pertobatan? Apakah hal itu berkaitan dengan perubahan yang ada diluar? Apakah hal itu tentang berhenti dari sesuatu dan mulai melakukan aktivitas lainnya? Berhenti dari satu kebiasaan dan memulai kebiasaan yang lain?

Apakah pertobatan itu tentang Anda yang mengekang diri Anda sendiri dan mencoba keras untuk menjadi orang Kristen yang baik? Tidak, pertobatan yang sejati itu terjadi saat kita mengijinkan kasih Allah memeluk kita, dan kita menerima bahwa kita diterima di dalam Yesus Kristus serta dikasihi oleh Pencipta kita.

Pertobatan berkaitan dengan perubahan pola pikir. Bahasa Yunani-nya adalah “metanoia” yang berarti “berubah pikiran” atau “merubah pemikiran Anda.” Kita berhenti berpikir bahwa diri kita harus menjadikan segala sesuatu menjadi benar; bahwa kita akan memulihkan segala sesuatu yang telah kita rusakkan. Akan tetapi kita menerima kasih yang cuma-cuma dan kasih karunia yang ditawarkan kepada kita oleh Bapa sorgawi kita.

Sebuah perubahan gaya hidup dan perbuatan-perbuatan baik, yang memang diperlukan karena kita diciptakan untuk melakukan “pekerjaan baik” [Efesus 2:10], merupakan hasil dari menerima penerimaan kita di dalam Yesus Kristus

Bagaimana memberitakan tentang pertobatan

Bagaimana Anda memberitakan tentang pertobatan? Dalam Lukas 15, kata pertobatan digunakan Yesus lebih banyak dari tempat-tempat lainnya. Dengan jelas Ia menyatakan bahwa kish tentang gembala yang baik dan domba yang hilang adalah tentang pertobatan. Dalam hal apa domba itu bertobat? Apakah domba itu benar-benar merasa sengsara karena ia telah berjalan menjauh? Kita bahkan tidak yakin apakah domba itu menyadari bahwa dirinya tersesat. Pertobatan dari domba itu adalah bahwa ia menerima posisinya di atas bahu gembala yang baik. Sekarang domba itu teridentifikasi sepenuhnya dengan gembalanya.

pertobatan yang sejati itu terjadi saat kita mengijinkan kasih Allah memeluk kita, dan kita menerima bahwa kita diterima di dalam Yesus Kristus serta dikasihi oleh Pencipta kita.

Yesus mengatakan bahwa kisah tentang perempuan yang kehilangan dirhamnya merupakan gambaran dari pertobatan. Dalam hal apa uang dirham itu bertobat? Tidak diragukan lagi bahwa itu merupakan salah satu uang logam yang biasa dipakai pada kalung oleh para perempuan Timur Tengah. Dalam kasus perempuan di Lukas 15, ia memiliki 10 dirham di kalungnya dan yang satu hilang. Kalung itu sekarang menjadi tidak lengkap; ada sesuatu yang salah, tidak pada tempatnya. Akhirnya saat ia menemukan uang itu, segalanya menjadi sebagaimana mestinya seperti awalnya. Dirham yang telah ditemukan itu hanya menerima tempatnya di kalung. Pertobatan adalah menerima kasih yang telah ditunjukkan Allah kepada kita melalui Yesus Kristus.

Anda mungkin bertanya: Bagaimana dengan hidup benar, melakukan yang benar dan hidup kudus? Semua itu datang setelah kita bertobat dari usaha dan perbuatan sia-sia kita. Pekerjaan baik merupakan hasil dari hidup yang baru yang kita terima dalam posisi kita yang telah dipulihkan.

 

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Rahasia untuk menjadi PENERIMA yang baik

Oleh: Mary Felde
Dari: September - October 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Jika kita harus membuat daftar tentang apa yang perlu kita lakukan agar dapat berkuasa dalam hidup, seberapa panjangkah daftar itu jadinya? Berapa banyak poin yang akan harus kita tuliskan? Sangatlah menarik bila memperhatikan perkataan Rasul Paulus dalam Roma 5:17:

Sebab, jika oleh dosa satu orang, maut telah berkuasa oleh satu orang itu, maka lebih benar lagi mereka, yang telah menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran, akan hidup dan berkuasa oleh karena satu orang itu, yaitu Yesus Kristus.

Kita hidup dan berkuasa karena SATU orang itu, bukan melalui ratusan kunci dan formula. Dan kita dapat melihat bahwa fokusnya terletak pada menerima, bukan melakukan. Kita menyambut serta menerima kelimpahan kasih karunia dan anugerah kebenaran dan hal itu akan membuat kita berkuasa di dalam hidup.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dari:

Dosa: ‘Sudut Pandang Yesus atau Orang-orang Farisi’

Oleh: Peter Youngren
Dari: July - August 2011
Ditemukan dalam: Kristus di dalam Anda

Bagian 2 dari seri Lukas 15. Apa sebenarnya dosa? Apakah melanggar Hukum Taurat Musa – atau apakah Yesus memiliki pandangan yang berbeda?

Kata “dosa” berarti “gagal mencapai sasaran.” Definisi tersebut agar samar, yang kemudian menarah pada pertanyaan berikutnya: Apa sasarannya?

“Polisi allah”
Bagi orang-orang Farisi, sasarannya adalah Hukum Taurat Musa, ditambah peraturan-peraturan yang mereka tambahkan. Bagi mereka, dosa adalah melanggar Hukum Taurat. Orang-orang Farisi melihat diri mereka sendiri sebagai perwakilan Allah yang memiliki dua tugas: memberikan informasi pada masyarakat luas tentang perintah Allah dan berusaha untuk menegakkan ketaatan pada Hukum Taurat dan penghakiman pada mereka yang dianggap sebagai pelanggar hukum. Orang-orang Farisi menjadi “polisi allah” yang bertugas penuh untuk mendakwa orang-orang berdosa dan marah terhadap para pemungut cukai. Anak sulung dalam Lukas 15 adalah gambaran dari orang Farisi. Dia menjelaskan peraturan-peraturan yang telah dilanggar adiknya, meskipun ayahnya tidak pernah menyebutkan pelanggaran-pelanggaran tersebut.

Hubungan yang Rusak
Pandangan Yesus terhadap dosa sangatlah berbeda. Bagi Dia, dosa bukanlah melanggar peraturan tetapi merupakan hubungna yang rusak – sebuah penolakan untuk masuk dalam hubungan kasih dimana kita diciptakan untuk untuk hal itu. Saat anak terhilang itu bersikeras meminta bagian warisannya, itu sama seperti dia sedang berharap ayahnya mati, dan didalam kebudayaan Timur Tengah hal itu merupakan sebuah perbuatan buruk yang tidak ada bandingannya. Semakin bertambah buruk lagi saat anak tersebut menghabiskan seluruh harta warisannya di “negeri yang jauh,” dengan demikian ia menunjukkan kepada seluruh desa bahwa ia sama sekali tidak ingin berhubungan dengan ayahnya. Dia menciptakan hidupnya sendiri sejauh mungkin dari rumah. Apakah dosa dari anak terhilang itu? Hubungan yang rusak.

Ini merupakan cerminan dari dosa Adam, dosa mula-mula. Adam ingin mencari jalannya sendiri bukan mempercayai Allah yang mengasihi dia. Ia mendengarkan ular, mencoba menyelesaikan masalah dengan tangannya sendiri, mencoba untuk mengangkat dirinya sendiri ke tingkatan yang lebih tinggi untuk memperbaiki situasinya dan menjadi “seperti Allah.” Ini merupakan inti dari dosa: ketidakpercayaan. Adam lebih mempercayai kemampuannya sendiri dibanding Allah yang mengasihinya.

Setelah Adam jatuh dalam dosa, sekali lagi ia menarik dirinya menjauh dari Allah. Ada orang-orang yang mengklaim bahwa karena Allah terlalu kudus maka Dia tidak dapat melihat dosa. Ini merupakan dusta besar. Dengan segera dan penuh dengan kasih karunia Allah mendekati Adam setelah ia berbuat dosa. Allah tidak menarik diri – Adam yang menjauh dari Allah.

Beberapa pasal kemudian dalam kitab Kejadian, setelah Kain membunuh Habel, Allah mendatangi Kain dan melindunginya. Sekali lagi, Kainlah yang menjauhkan diri dari hadirat Allah, bukan sebaliknya, karena Allah tidak pernah memalingkan mukanya dari orang berdosa – Allah adalah sahabat orang-orang berdosa.

Akhirnya, dan sudah pasti, segala hal menjadi buruk bagi si anak terhilang, karena upah dosa selamanya adalah maut. Ia mendapati dirinya terjebak dalam musibah kelaparan, dan kemudian berakhir diantara babi-babi – sebuah hal terburuk yang bisa terjadi pada seorang Yahudi. Saat dia berseru, “Aku tidak layak lagi untuk disebut sebagai anak,” ini bukanlah perkataan pertobatan. Dia hanya mengatakan tentang kenyataan yang ada. Anak terhilang itu sangat memahami kebudayaan saat itu – orang-orang desanya menganggap dia tidak layak dan tidak dapat menerima dia kembali. Lebih jauh lagi, sang ayah tidak dapat menyambut kembali anak yang telah mempermalukan ayahnya sendiri dihadapan semua orang. Para penduduk desa bahkan bisa meludahi anak terhilang tersebut dan menuntut penebusan dosa. Sesuai dengan adat, tugas mereka dan tugas dari sang ayah adalah membuat dia bertanggung jawab akan segala tindakannya.

Bagi anak yang terhilang itu, dosa adalah tentang perilakunya yang salah dan sekarang ia ingin memperbaiki tindakannya yang salah tersebut. “Biarkan aku menjadi salah satu hambamu,” katanya. Perhatikan, ia tidak meninginkan kedekatan dengan ayahnya. Tidak, dosa yang sama yang membuat dia menjauh menahan dirinya agar tetap berada pada jarak yang “aman” dari ayahnya. Anak terhilang tersebut ingin menyelesaikan masalah dengan tangannya sendiri, membayar kembali hutang-hutangnya, bekerja sebagai hamba, hidup diantara para hamba, dan pelan-pelan memperbaiki kesalahannya – selangkah demi selangkah. Dia tetap berusaha dengan kekuatannya sendiri, seorang yang berusaha membenarkan diri yang siap untuk memperbaiki kesalahan-kesalahanya dengan cara mencoba lagi.

“Dia sadar akan dirinya sendiri.” Tetapi itu tidak berarti keselamatan, karena pertobatan tidak terjadi saat kita menyadari diri kita sendiri. Hal itu hanya terjadi bila kita datang kepada Bapa; kembali kepada kasih yang karenanya kita diciptakan. Sang bapa melihat dosa sebagaimana mestinya – sebuah hubungan yang rusak. Si anak telah merusakkan hubungan dan melepaskan dirinya dari rumah bapanya untuk menemukan tujuan alternatif dalam hidupnya.

Hubungan Yang Dipulihkan
Jika dosa hanyalah sekedar melanggar peraturan dan perintah, maka kehidupan Kekristenan menjadi suatu usaha kita untuk menjalankan perintah. Sebaliknya, jika dosa adalah rusaknya hubungan dengan Allah, maka kehidupan Kekristenan adalah pemulihan hubungan dengan Allah, sebuah hidup yang baru di dalam Kristus.

Jika agama adalah tentang peraturan-peraturan, Allah kita akan seperti hakim yang memutuskan siapa yang terbaik dalam melakukannya, siapa yang berada pada tempat kedua, ketiga dan siapa yang sama sekali tidak masuk hitungan.

Dosa adalah sesuatu yang jauh lebih mendalam – sebuah hubungan yang rusak antara Allah dengan manusia. Yesus datang untuk menjadi Juru Selamat dunia; untuk memulihkan setiap manusia dalam hubungan kasih ini.
Lalu apa yang terjadi dengan dosa dalam kehidupan manusia? Usaha manusia untuk menepati perintah-perintah pada akhirnya hanya membawa pada kemunafikan. Kemenangan atas dosa, kekudusan yang sejati dan pengudusan yang sejati adalah hasil dari hidup dan hubungan dengan Allah yang selalu mengasihi kita.

Dosa tidak pernah dapat menghentikan aliran kasih karunia Allah – kasih karunia Allah yang menghentikan dosa dan membawa kekudusan yang sejati.

 

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Yesus Menantikan Kedatangan Anda

Oleh: Steve McVey
Dari: July - August 2011

Sebagian besar orang berpikir alangkah senangnya saat kita dapt bertemu Yesus muka dengan muka, tetapi apakah Anda pernah memikirkan betapa Dia sangat ingin bertemu dengan Anda?

Saat itu bulan Desember dan saya sedang berada di pedesaan, sekitar tiga jam dari Beijing, China. Suhu udara berkisar dibawah sepuluh derajat Fahrenheit. Saya dapat melihat uap napas saya di udara dingin di sebuah gudang pabrik yang telah kosong dimana saya tidur dan mengajar Alkitab pada saat saya masih berada di daerah yang diserang oleh kemiskinan ini.

Lima belas orang duduk melingkar di sekitar saya, satu persatu harus menyelinap kedalam ruangan agar tidak terdeteksi oleh polisi. “Apakah kamu tidak takut masuk penjara?” tanya salah satu orang percaya. “Kalau kamu?” tanya saya. Merupakan sebuah tidakan ilegal bagi orang Kristen di China untuk berkumpul seperti yang sedang kami lakukan dan kami semua tahu akan hal tersebut. Akan tetapi orang-orang percaya ini sangatlah lapar akan pengajaran Alkitab sehingga mereka mau mempertaruhkan nyawa mereka untuk bisa menghadiri pendalaman Alkitab.

Seorang ibu tua bernyanyi kepada Yesus
Pada hari itu saya telah mengajar selama empat belas jam. Sekarang hari telah menjadi malam. Kami telah berdoa dan orang-orang Kristen yang bersama-sama dengan saya telah menyanyikan lagu-lagu himne dalam bahasa China, mempersembahkan pujian bagi Tuhan karena kebaikanNya. Tiba-tiba saat seorang ibu tua berumur 87 tahun mulai menyanyi, terjadilah keheningan di ruangan itu dan semua orang berdoa di dalam hati.

Sebelumnya saya sudah bercakap-cakap dengan dia melalui penterjemah saya dan saya mengetahui kisah pribadinya. Ia dan suaminya telah terpisah pada saat terjadi perang di China lebih dari tiga puluh tahun sebelumnya. Pada saat para tentara Jepan dan China bertempur disekitarnya, ia bersembunyi di pojok sebuah gedung. Tetangga-tetangga di sekitarnya semunya tewas terbunuh, tetapi semua tentara itu melewatkan dia, tampaknya tidak ada satu pun yang memperhatikan keberadaannya.

Pada akhirnya suara tembakan berhenti dan semua tentara meninggalkan tempat itu. Ia mengatakan bahwa pikiran pertama yang masuk dalam benaknya adalah, “Pasti ini karena Tuhan karena tidak ada penjelasan lain mengapa saya bisa selamat dari apa yang baru saja terjadi. Aku mau mengenal Tuhan ini.” Sepuluh tahun berlalu sebelum ia mendengar tentang ibadah gereja bawah tanah di dekat tempat tinggalnya. Dengan menggandeng anak perempuannya, ia berkata, “Mari kita pergi ke gereja ini dimana kita bisa bertemu dengan Tuhan yang menyelamatkan nyawaku sepuluh tahun yang lalu.” Kemudian mereka pergi ke gereja rumah pada hari itu dan disana ia bertemu dengan Yesus Kristus.

Sekarang disinilah saya, dua puluh tahun sesudahnya, duduk di dalam sebuah pabrik yang ditinggalkan dimana secara sembunyi-sembunyi dipakai untuk tempat tinggal sebuah keluarga. Saya telah mengajarkan tentang keintiman dengan Kristus, tetapi ibu tua berumur 87 tahun ini membuat pengajaran yang saya ajarkan menjadi semakin nyata bagi saya. Dia menutup matanya dan mulai menyanyi.

Lagu yang ia nyanyikan begitu lembut dan manis, dalam bahasa Mandarin. Pada saat ia menyanyi, air mata mulai menuruni pipinya yang telah keriput, membasahi senyumnya yang lebar. Saya tidak dapat mengerti kata-kata yang ia nyanyikan tetapi saya sadar bahwa ia secara literal memancarkan kasih Yesus Kristus. Tiba-tiba saya merasakan manifestasi kehadiran Allah yang luar biasa.

Saya tidak dapat menahan air mata saya, dan saat saya melihat ke seluruh ruangan saya melihat orang-orang yang lain juga menangis. Saya melihat kembali orang kudus ini yang saat ini sepertinya sedang berada di dunianya sendiri, tampak jelas sekali dihadapan kami yang ada di dalam ruangan itu. Sangat jelas sekali – ia tidak menyanyi bagi kami. Ia menyanyi bagi Yesus.

“Setiap hari Dia menanti kedatangan saya ,”

Dalam beberapa saat berikutnya, ia menyelesaikan nyanyiannya dan keheningan yang kudus memenuhi ruangan. Ia berhenti sebentar dan kemudian membuka matanya dan melihat saya. ”Setiap hari Dia menanti kedatangan saya,” kata nya sambil tersenyum lebar dengan pipi yang basah. Saya merasa seperti seorang anak kecil yang sedang diajari sebuah pelajaran yang belum pernah diterima. Sambil memandang dia melalui mata yang basah, saya tersenyum dan mengangguk perlahan.

Yesus sangat menantikan untuk bertemu mempelainya, “Dia sangat menantikan kedatangan saya.” Pernahkan Anda berpikir demikian? Sebagian besar orang berpikir tentang betapa bahagianya bila kita nanti bertemu Yesus Kristus muka dengan muka, tetapi pernahkah Anda membayangkan betapa rindunya Dia untuk bertemu dengan Anda? Dalam Perjanjian Baru kita disebut sebagai mempelai wanita Kristus. Suatu hari nanti Dia akan datang dan kita akan dipersatukan dengan Dia dalam pernikahan yang kekal. Yesus berkata,

Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamu pun berada (Yohanes 14:2-3)

Suatu hari nanti kita akan mendengar bunyi undangan diserukan diseluruh jagat raya, “Mempelai datang! Songsonglah dia!” (Lihat Matius 25:6) Pada saat itu, Anda akan melihat Dia yang gairahnya begitu besar pada Anda sampai Dia berpikir lebih baik mati daripada hidup tanpa Anda.

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Yesus mengundang semua orang DATANG KEPADANYA

Oleh: Mary Felde
Dari:
Ditemukan dalam: Editorial

Injil adalah tentang Allah mendatangi kita, menjelma menjadi manusia, menebus kita untuk selamanya – agar kita dapat bersama dengan Dia disepanjang kekekalan. Hati-Nya tertuju pada semua orang dan Ia menginginkan sebuah hubungan kasih dengan seluruh umat manusia.

Cara untuk memulihkan hubungan dengan Dia sangatlah sederhana: seseorang hanya perlu untuk percaya dan meresponi undangan kasih-Nya. Yesus berkata, “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu.” (Mat 11:28) Ia juga berkata, “Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum! Barangsiapa percaya kepada-Ku, seperti yang dikatakan oleh Kitab Suci: Dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup.” Yohanes 7:37-38.

Yesus berbicara kepada orang-orang yang ada didalam agama yang penuh dengan perintah dan persyaratan. Ia tahu bahwa hal tersebut merupakan beban berat bagi mereka dan sekarang Ia menawarkan kepada mereka hidup yang penuh dengan peristirahatan. Kita dapat beristirahat dalam karya yang telah diselesaikan oleh Yesus Kristus. Kita dapat melayani dalam peristirahatan, memastikan bahwa Dia yang tinggal didalam kita yang akan membuahkan hasil.

Hari ini kami membawakan Anda dua artikel dari Peter Youngren dan Steve McVey. Mereka berbicara tentang hubungan kasih kita dengan Allah dan bagaimana Allah menginginkan kita untuk percaya kepada-Nya. Kami percaya Anda akan diberkati saat Anda mempelajari pengajaran ini.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Perjanjian yang Baik

Oleh: Mary Felde
Dari: May-June 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Dapat menyambut Anda dalam surat pengajaran Global Grace News ini merupakan sukacita besar. Kedua artikel ini sama-sama melihat betapa luar biasanya Perjanjian Baru.

Hal itu hampir seperti sebuah transaksi yang menguntungkan: Perjanjian Baru yang diadakan oleh Yesus bagi kita dimana diri-Nya sendiri berdiri sebagai penjamin bagi kita. Pelajarilah artikel-artikel ini dengan cermat dan ijinkan Roh Kudus untuk memberikan pewahyuan dan membangun jaminan yang dalam dan kuat dalam kehidupan pribadi dan pelayanan Anda.

Perjanjian Anda dengan Allah tidak berdasarkan pada diri dan usaha Anda sendiri, akan tetapi semuanya berdasarkan pada Yesus dan apa yang telah Ia lakukan di kayu salib. Iman kita berada di dalam Kasih Karunia Allah dan karya yang telah diselesaikan Yesus Kristus.

Di kesempatan ini saya juga menyambut para pemimpin dari D.R. Congo dan Rwanda, dan Anda semua yang baru pertama kali bergabung dengan kami. Merupakan kesempatan yang luar biasa untuk dapat tetap terhubung dengan Anda, keinginan kami adalah agar sumber pengajaran GGN ini dapat dipakai oleh Tuhan untuk menguatkan dan terus memperlengkapi Anda dalam pekerjaan penting yang Anda lakukan.

Kami sangat senang sekali bila dapat mendengar sesuatu dari Anda melalui .(JavaScript must be enabled to view this email address). Kami menantikan kesaksian atau atau pertanyaan-pertanyaan berkaitan dengan pengajaran-pengajaran yang ada. Selain itu Anda juga dapat melihat bahwa ada beberapa pertanyaan dan jawaban yang tersedia di website http://www.globalgracenews.org.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Perjanjian Yang Tak Terpatahkan

Oleh: Scott McIntyre
Dari: May-June 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Perjanjian Yang Tak Terpatahkan

Allah mengadakan perjanjian dengan Abram dan menjanjikan berkat yang besar bagi Abram dan keturunannya. Perjanjian Baru adalah penggenapan dari perjanjian dengan Abram. Bagaimana kita dapat mengambil keuntungan dari Perjanjian Baru? Dan apakah bagian Anda?

Anda adalah penerima keuntungan dari Perjanjian Baru. Apa artinya? Untuk memulainya, coba pikirkan sesuatu yang lebih sering kita dengar seperti: sebuah wasiat (surat wasiat) dari orang tua (contoh dari seorang ayah).

Saat seorang ayah membuat surat wasiatnya, ia menyatakan keinginannya berkaitan dengan harta miliknya setelah ia meninggal. Mungkin anak laki-lakinya diberi sebuah rumah, anak perempuannya diberi mobil…atau gabungan dari keduanya juga bisa sesuai dengan yang dimiliki ayahnya. Selain itu, surat wasiat tidak dapat dirubah tanpa persetujuan dari sang ayah.

Bahkan di dunia nyata sekalipun, suatu wasiat (perjanjian) yang telah disahkan, sekalipun ia dari manusia, tidak dapat dibatalkan atau ditambahi oleh seorang pun.

Saya baru saja menggunakan sebuah contoh yang bagi pemahaman kita merupakan sesuatu yang alami. Tetapi tahukah Anda bahwa Rasul Paulus juga menggunakan contoh yang sama untuk menggambarkan Perjanjian Baru? Perhatikan Galatia 3 dimana Paulus membuat perhatian orang-orang Galatia kembali pada kesempurnaan Perjanjian Baru yang telah diadakan antara Allah dan manusia di dalam Yesus:

“Saudara-saudara, baiklah kupergunakan suatu contoh dari hidup sehari-hari. Suatu wasiat yang telah disahkan, sekalipun ia dari manusia, tidak dapat dibatalkan atau ditambahi oleh seorang pun.” (Galatia 3:15).

Apa yang dikatakan Paulus? Bahkan di dunia nyata sekalipun, suatu wasiat (perjanjian) yang telah disahkan, sekalipun ia dari manusia, tidak dapat dibatalkan atau ditambahi oleh seorang pun. Karena itu betapa lebih kuatnya Perjanjian Baru? Hal itu merupakan gagasan Allah; inisiatif Allah; Allah yang melakukan. Hal itu tidak dapat ditambahi dan dibatahkan. Saudaraku, hal ini penting untuk kita ketahui.

Mitra Perjanjian Allah

Paulus menulis pada jemaat Galatia yang sedang berusaha untuk meningkatkan posisi mereka dihadapan Allah dengan perbuatan mereka sendiri. Entah bagaimana mereka telah tertipu sehingga berpikir bahwa mereka perlu melakukan perbuatan-perbuatan agamawi tertentu agar dapat menjaga perjanjian, atau menerima nilai lebih dari perjanjian. Respon empati dari Paulus dari pemikiran tersebut adalah, “Tidak, Tidak, Tidak!!!”

Jadilah kuat, saudaraku. Allah tidak mengurangi keuntungan apapun yang telah datang pada Anda dalam Yesus dan juga tidak ada ruang yang perlu ditingkatkan lagi dalam Perjanjian Baru. Ruang apa yang diperlukan? Semakin mengenali Yesus. Dia setia dalam perjanjian (meskipun kita tidak selalu setia); kesetian-Nya diperhitungkan pada kita; dan karena Dia itu setia, Perjanjian Baru tidak dapat dibatalkan.

Mungkin ada waktu-waktu dalam hidup Anda sebagai orang percaya dimana Anda diyakinkan bahwa Allah sedang tidak berkenan pada Anda. Sama seperti banyak orang yang terjebak dalam agama yang sepenuhnya berdasarkan pada Perjanjian Baru, mungkin Anda telah sampai pada suatu titik dimana dalam pemikiran Anda, Anda mempercayai bahwa kegagalan Anda telah memberikan sebuah alasan yang tepat agar Allah meninggalkan Anda, mengeluarkan Anda dari keluarga-Nya atau membatalkan berkat-berkat-Nya dari hidup dan pelayanan Anda.

Tolong baca kalimat berikut ini dengan seksama: Kegagalan-kegagalan serta ketidaksetiaan Anda tidak merubah pandangan Allah terhadap Anda, juga tidak melanggar Perjanjian Baru, yang membuat Anda tidak mendapatkan kebaikan Allah. Jika Anda mau mengambil bagian dalam keuntungan-keuntungan dari Perjanjian Baru melalui percaya dalam Yesus, Anda selalu diundang untuk melakukannya.

Anda bukan mitra Allah dalam perjanjian. Manusia Kristus Yesus yang merupakan mitra Allah dalam perjanjian.

Sekarang, apakah benar bahwa sebuah perjanjian membutuhkan kesetiaan? Tentu saja. Apakah benar bahwa dalam Alkitab mencatat bahwa dalam suatu perjanjian ada konsekuensi yang serius bagi orang-orang yang melanggarnya? Ya, itu benar. Kalau begitu, bagaimana mungkin ketidaksetiaan kita kepada Allah tidak menyebabkan Dia menolak kita sebagai mitra dalam perjanjian? Jawaban: Anda bukan mitra Allah dalam perjanjian. Manusia Kristus Yesus yang merupakan mitra Allah dalam perjanjian. Dia tidak pernah tidak setia pada perjanjian. Kesempurnaannya selalu ada dihadapan Allah (Ibrani 9:24). Dan karena Anda ada di dalam Dia (Roma 6:11; Efesus 1 & 2; Kolose 2:9-13), kegagalan Anda tidak muncul dihadapan Allah. Akan tetapi, kesempurnaan dan kesetiaan Kristus yang nampak dihadapan Allah bagi Anda. Puji Tuhan.

Perjanjian Allah dengan Abram

Mari sejenak kita lanjutkan pembelajaran kita tentang perjanjian. Perjanjian Baru adalah penggenapan dari perjanjian yang dibuat Allah dengan Abram pada waktu yang sudah lampau. Ya, memang ada waktu dimana ada Perjanjian Musa (Lama). Tetapi kita diberitahu dalam Galatia 3:17-26 bahwa Perjanjian Musa tersebut, yang disebut sebagai “hukum Taurat,” berakhir saat Yesus datang dan tidak membatalkan perjanjian yang sebelumnya telah dibuat oleh Allah dengan Abram dan keturunannya. Allah tidak mengganti perjanjian-Nya dengan Abram. Akan tetapi, hukum Taurat diberikan untuk menunjukkan pada bangas Israel dan semua orang bahwa tidak mungkin kita mendapatkan keuntungan dari kebaikan Allah melalui usaha atau kebaikan manusia. Sejak awal kehidupan kita, kita terkurung…di bawah kekuasaan dosa” (Galatia 3:22), dan hanya karena kebaikan dan kasih karunia Allah kita dapat menerima keuntungan dari janji-jani-Nya. Tentu saja Allah tahu hal itu dari mulanya. Jadi saat Ia menetapkan perjanjian-Nya dnegan Abram dan keturunannya, kasih karunia Allah bagi semua generasi sudah berlaku.

Apakah Anda ingat ksah bagaimana Allah meneguhkan perjanjian-Nya dengan Abram dan keturunannya? Allah telah menjanjikan berkat yang besar bagi Abram dan keturunannya (Kejadian 12:2-3; 15:1-6). Saya sering mengatakan seperti ini: Allah berjanji untuk memampukan Abram dan keturunannya untuk menjadi baik dan ada dalam keadaan yang baik, untuk kebaikan mereka sendiri dan juga kebaikan bagi semua orang. Saudaraku, itu juga yang disediakan Allah bagi Anda saat ini: Dia telah membuat ketentuan bagi Anda untuk dimampukan agar menjadi baik dan dalam keadaan yang baik bagi kebaikan Anda sendiri dan kebaikan orang lain melalui Anda. Puji Tuhan sekali lagi!

Lalu bagaimana hal ini terjadi dalam kehidupan kita? Kita sudah melihat bahwa sebuah perjanjian menuntut sebuah kesetiaan. Dan kita telah melihat hal tersebut dalam hal-hal yang berkaitan dengan Allah, usaha manusia sia-sia dan menunjukkan dengan jelas bahwa kita semua adalah orang-orang yang tidak setia. Lalu bagaimana seseorang dapat menerima keuntungan dari perjanjian Allah? Sebelumnya saya sudah menyinggung jawaban tentang hal ini: Dalam me

Dalam Kejadian 15:8-21 kita dapat membaca tentang Allah meneguhkan perjanjian-Nya dengan Abram, yang jelas sekali terbiasa dengan segala formalitas dari perjanjian kuno. Abram mempersiapkan hewan korban untuk upacara perjanjian, dengan membuat sebuah jalur darah diantara hewan korban. Jalur darah semacam itu diletakkan disuatu tempat dimana nantinya para pihak yang mengikat perjanjian akan melewatinya saat mereka saling berjanji dan juga menyebutkan kutukan yang akan terjadi bila salah satu pihak melanggar perjanjian.

Tetapi setelah Abram mempersiapkan segalanya, Allah membuat suatu perubahan yang sangat penting bagi jaminan kelangsungan perjanjian tersebut.

Sebelum kita melanjutkan ceritanya, ingatlah beberapa hal: Sebuah perjanjian dibuat antara dua pihak atau lebih; sebuah perjanjian menuntut adanya kesetiaan; sejak lahir Abram adalah orang berdosa, sama seperti semua orang yang lahir dalam keturunan Adam.
Jelas sekali Allah tidak dapat bergantung pada Abram.  Sekarang mari kita kembali pada kisah dalam Kejadian 15.

Yesus, Keturunan, ada saat Allah mensahkan perjanjian dimana Abram dan keturunan-keturunannya akan menjadi penerima keuntungan.

Segala sesuatu yang dibutuhkan untuk mengadakan perjanjian telah siap. Akan tetapi pada menit terakhir Allah membuat perubahan yang penting: Dia membuat Abram tidur (ay 12). Apa artinya ini? Abram akan menjadi penerima keuntungan dari perjanjian tanpa perlu menanggung tanggung jawab bagi kelangsungan perjanjian.

Lalu siapa yang bertanggung jawab? Sebuah perjanjian harus memiliki lebih dari satu pihak. Allah ada disana. Abram tidur. Apakah hanya ada satu pihak? Tidak. Menurut Galatia 3 segala sesuatu baik-baik saja meskipun Abram tidur, karena:

kepada Abraham diucapkan segala janji itu dan kepada keturunannya. Tidak dikatakan “kepada keturunan-keturunannya” seolah-olah dimaksud banyak orang, tetapi hanya satu orang: “dan kepada keturunanmu”, yaitu Kristus. Maksudku ialah: Janji yang sebelumnya telah disahkan Allah, tidak dapat dibatalkan oleh hukum Taurat, yang baru terbit empat ratus tiga puluh tahun kemudian, sehingga janji itu hilang kekuatannya. (Galatia 3:16-17).

Yesus adalah Keturunan

Apakah Anda melihatnya? Yesus adalah Keturunan yang melalui Dia perjanjian itu dibuat, dan perjanjian itu telah disahkan oleh Allah dalam Kristus. Yesus, Keturunan, ada saat Allah mensahkan perjanjian dimana Abram dan keturunan-keturunannya akan menjadi penerima keuntungan. Saat Abram tertidur ”kelihatanlah perapian yang berasap beserta suluh yang berapi lewat di antara potongan-potongan daging itu” (ay 17). Tidak hanya satu, tetapi ada dua benda yang muncul dan melewati darah perjanjian. Allah hadir. Keturunan Abraham yang sekarang kita kenal sebagai Yesus Kristus, hadir. Perjanjian telah disahkan, dan bagi Abram, Anda dan saya, selamanya aman, karena berlangsungnya perjanjian tersebut tidak terbgantung pada Anda dan saya, namun hanya tergantung pada Yesus. Dia setia, Dia tidak berubah, Dia adalah Allah dan Dia adalah manusia. Didalam Dia ada kesetiaan pada bagian Allah, dan dalam Dia ada kesetiaan pada bagian manusia. Perjanjian Baru dalam Tuhan Yesus Kristus adalah PERJANJIAN YANG TAK TERPATAHKAN!

berlangsungnya perjanjian tersebut tidak terbgantung pada Anda dan saya, namun hanya tergantung pada Yesus.

Lalu apa yang kita lakukan? Pertimbangkanlah Yesus dalam setiap aspek kehidupan, dan responilah sejalan dengan Dia. Dia memimpin kita dalam kehidupan yang saleh. Dia memberi inspirasi kepada kita dalam iman. Kuasa kesembuhan-Nya, Kekuatan-Nya dan kemampuan-Nya dimanifestasikan dalam tubuh kita. Kasih dan kebaikan-Nya terdengar dalam perkataan kita dan terlihat dalam tindakan kita.

Yesus itu setia. Yesus itu tidak berubah. Yesus adalah Dia yang didalam-Nya Perjanjian Baru selamanya sempurna dan terjamin. Anda berada di dalam Dia. Hal itu membuat Anda menjadi apa? Penerima segala hal yang baik yang ditemukan dalam kehendak Allah, dan menjadi sebuah bejana bagi kasih dan kuasa-Nya agar melaluinya Dia menjadi dikenal oleh orang-orang disekitar Anda.

Anda dimampukan untuk menjadi baik dan ada dalam keadaan baik bagi kebaikan Anda sendiri dan bagi kemuliaan Allah. Dan sebagai seorang pelayan Injil Yesus Kristus, Anda dimampukan untuk menolong orang lain untuk menjadi baik dan ada dalam keadaan baik.

Oleh: Scott McIntyre

Founder of Front & Center Ministries
Ontario, Canada
http://www.front-and-center.ca

Selanjutnya tentang Scott McIntyre | Artikel oleh Scott McIntyre

Deklarasi Perang dari Kasih terhadap Agama – Bagian 1 seri pengajaran dari Lukas 15

Oleh: Peter Youngren
Dari: May-June 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Deklarasi Perang dari Kasih terhadap Agama – Bagian 1 seri pengajaran dari Lukas 15

Hubungan orang-orang Farisi dengan Allah berdasarkan pada kontrak agamawi yang berisi “lakukan” dan “jangan lakukan”. Orang-orang Farisi merasa bangga karena kelihatannya mereka mampu mentaati kontrak agamawi tersebut. Dalam Lukas 15 Yesus menunjukkan bahwa orang-orang Farisi benar-benar salah memahami siapakah Allah yang sebenarnya.

Lukas 15 adalah deklarasi perang dari kasih terhadap agama yang berdasarkan pada kebenaran pribadi. Perumpamaan yang terkenal tentang gembala yang baik, perempuan yang kehilangan dirham dan seorang bapa dengan dua anak laki-lakinya merupakan tanggapan Yesus terhadap serangan kemarahan orang-orang Farisi. Kita membaca, “Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasanya datang kepada Yesus untuk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya: “Ia menerima orang-orang berdosa dan makan bersama-sama dengan mereka…” (Lukas 15:1-2)


Ayat 2 menyimpulkan keseluruhan Injil: Allah menerima orang berdosa dan memiliki hubungan dengan mereka. Ini adalah pesan luar biasa kita yang sayangnya jarang sekali kita dengar.

“Orang-orang berdosa” adalah mereka yang tidak hidup sesuai dengan standar yang diajarkan di sinagog. Para pemungut cukai lebih buruk dibandingkan dengan orang berdosa biasa, ditolak oleh orang-orang Farisi dan dikucilkan dari masyarakat umum. Mereka adalah orang-orang Yahudi yang dipekerjakan oleh pemerintah Romawi untuk mengumpulkan pajak dari bangsa Yahudi – orang-orang kaya yang mencuri uang tanpa perlu bertanggung jawab akan perbuatan kriminal mereka. Mereka ini adalah “sampah” masyarakat, sangat dibenci bahkan sampai pada tingkatan yang tidak ada bandingannya saat ini. Kelompok orang fanatik melihat bahwa membunuh para pemungut cukai merupakan sebuah tindakan penyembahan terhadap Allah.

Yesus bergaul dengan orang-orang berdosa dan para pemungut cukai untuk menunjukkan seperti apakah pelayanan-Nya yang sesungguhnya: “mencari dan menyelamatkan yang terhilang.”

Disini kita melihat Yesus mengadakan pesta makan dengan orang-orang yang paling dibenci yang dapat Anda bayangkan. Makan bersama seseorang tidaklah sesederhana yang kita pikirkan – hanya sekedar makan siang singkat atau minum satu cangkir kopi. Tidak, menurut kebudayaan Timur Tengah hal itu merupakan sebuah cara untuk membangun persahabatan, menunjukkan penerimaan dan solidaritas, untuk merangkul orang lain. Terjemahan Amplified Bible mengenai dua ayat pertama dari Lukas 15 mengatakan,  “Sekarang pemungut cukai dan orang-orang berdosa [yang terkenal dan [seorang] yang sangat jahat] semuanya datang mendekati [Yesus] untuk mendengarkan Dia, maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya: “Ia menerima orang-orang berdosa [yang paling jahat] dan makan bersama-sama dengan mereka. ” (Lukas 15:1-2 Amp)

Mengapa Yesus bergaul dengan orang-orang berdosa dan para pemungut cukai? Kita dapat saja menyimpulkan bahwa Yesus kurang berhikmat untuk dapat memahami bahwa hubungan semacam itu akan memberikan pengaruh negatif terhadap pelayanan-Nya. Namun sebaliknya, karena Yesus penuh dengan hikmat maka kita dapat menyadari bahwa tindakan Yesus bergaul dengan orang-orang berdosa dan para pemungut cukai untuk menunjukkan seperti apakah pelayanan-Nya yang sesungguhnya: “mencari dan menyelamatkan yang terhilang.”

Perang melawan keagamawian

Perumpamaan tentang gembala yang baik yang mencari domba terhilang, perempuan yang kehilangan dirham dan seorang ayah yang menyambut kembali anaknya yang terhilang lebih dari sekedar sebuah jawaban bagi pertanyaan-pertanyaan orang Farisi: hal itu merupakan sebuah deklarasi terhadap segala sesuatu yang kita kenal sebagai keagamawian. Yesus dan orang-orang Farisi saling bertentangan berkaitan dengan pemahaman tentang siapakah sebenarnya Allah itu.

Yesus dan orang-orang Farisi saling bertentangan berkaitan dengan pemahaman tentang siapakah sebenarnya Allah itu.

Melalui Yesus kita dapat melihat bagaimana hati Allah sepenuhnya dinyatakan. Yesus berkata, “Tidak seorang pun yang pernah melihat Allah; tetapi Anak Tunggal Allah, yang ada di pangkuan Bapa, Dialah yang menyatakan-Nya .” (Yohanes 1:18) Perbedaanya sangat tajam: Yesus vs orang-orang Farisi, hati Allah melawan pola pikir agama.

Untuk dapat semakin memahami pesan yang diberikan Yesus, pertama kita harus mengetahui beberapa hal tentang orang-orang Farisi. Mereka merupakan sebuah pergerakan rohani berdasarkan Kitab Suci: kitab-kitab Torah, Mazmur dan kitab para Nabi. Mereka memandang diri sendiri sebagai perwakilan kehendak Allah di muka bumi. Yesus dapat saja lahir tujuh puluh lima tahun lebih cepat, namun bila demikian maka para orang Farisi itu baru saja dalam permulaan pergerakan mereka. Allah melihatnya sehingga Yesus datang pada masa dimana para orang Farisi sedang berada dalam puncak pengaruh mereka. Kelihatannya memang merupakan kesengajaan dari Allah agar injil kasih karunia menentang sikap-sikap kefarisian. Orang-orang Farisi hanya mengenal Allah yang selalu menuntut tetapi Yesus datang untuk menunjukkan pada mereka Allah yang mengasihi, bahkan sampai mati.

Orang-orang Farisi hanya mengenal Allah yang selalu menuntut tetapi Yesus datang untuk menunjukkan pada mereka Allah yang mengasihi, bahkan sampai mati.

Referensi Yesus pada pangkuan Bapa mengacu pada waktu dimana dunia belum dijadikan dan Yesus berada dalam sukacita dan kasih dalam Trinitas yang Kudus. Bapa-bapa Gerjea biasanya menyebut hal ini sebagai “perichoresis,” diterjemahkan bebas sebagai sebuah lingkaran, sebuah tarian kasih dimana Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus hidup saling mengasihi secara kekal. Allah adalah kasih dan selalu ditemukan dalam kasih ini.

Allah tidak menciptakan manusia karena Dia kesepian tetapi agar persekutuan penuh kasih tersebut dapat dibagikan pada manusia. Melalui Adam, manusia menjauh dari kasih ini tetapi dalam Kristus kita dipulihkan kedalamnya.

Sikap Yesus dalam Lukas 15 menunjukkan kepada kita tentang kasih Bapa kepada orang-orang berdosa, akan tetapi hal itu sangat menyinggung segala hal yang dilihat orang-orang Farisi sebagai kekudusan. Bagaimana mungkin Mesias bersekutu dengan orang-orang berdosa? Allah, pada hakekatnya kudus dan tidak mungkin mempunyai hubungan dengan orang berdosa, itulah yang mereka pikirkan saat ini, dan masih banyak orang yang memiliki pemikiran yang sama saat ini.

Kontrak atau Perjanjian?

Bagi orang Farisi, hubungan mereka dengan Allah berdasarkan pada kontrak agamawi yang berisi apa yang harus “dilakukan” dan “jangan dilakukan”; dan hal itu juga terjadi pada banyak orang saat ini.

Sebuah kontrak adalah tentang dua atau beberapa pihak yang membuat kesepakatan dimana mereka mengikatkan diri untuk menjalani kewajiban-kewajiban tertentu. Sebuah kontrak sama sekali tidak berhubungan dengan kasih ataupun kepercayaan, akan tetapi malah menjunjuk pada yang sebaliknya: menuntut serta memiliki kemungkinan-kemungkinan untuk membawa pihak lain ke pengadilan. Orang-orang Farisi bangga karena mereka kelihatannya mampu untuk mentaati kontrak agamawi lebih baik dibanding dunia sekitar mereka. Kehidupan mereka diisi dengan mencapai prestasi kerohanian dan sukacita mereka berada dalam fakta bahwa mereka lebih baik dalam melakukan hal itu dibanding orang lain. Mereka berada pada tingkatan yang lebih tinggi dibandingkan “orang-orang berdosa dan para pemungut cukai.” Seperti itulah yang terjadi dalam semua agama.

Lukas 15 menyatakan tentang perjanjian kasih: kasih Allah diberikan kepada kita dengan cuma-cuma dan tanpa bayaran .

Kontrak agamawi menjadi cermin dimana kita melihat diri kita dan juga orang lain. Dalam kisah tentang orang Farisi yang berdoa di bagian depan bait suci, kita dapat membaca bahwa dia berdoa “didalam dirinya sendiri.” Bahkan kehidupan doanya telah menjadi semacam pertunjukan; sebuah cermin dimana dia menunjukkan kemampuan pribadinya dan dibandingkan dengan mereka yang “kurang” kudus.

Lukas 15 menyatakan tentang perjanjian kasih: kasih Allah diberikan kepada kita dengan cuma-cuma dan tanpa bayaran. Allah adalah Allah dari perjanjian dan perjanjian-Nya selalu dihubungkan dengan orang-orang seperti Abraham, Ishak dan Yakub – orang-orang yang lemah dan bersalah yang diundang masuk kedalam perjanjian kasih Allah. Dalam Kristus kita menjadi anak-anak Abraham, disambut dengan penuh kasih masuk dalam tarian kasih.

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

Dari:

Selamat datang di GGN!

Oleh: Peter Youngren
Dari: January-February 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Kata “perjanjian” adalah kunci bagi pemahaman kita tentang Allah. Sebelum saya mengerti tentang kasih karunia Allah seperti sekarang ini, saya dulu berpikir bahwa sebuah perjanjian itu seperti sebuah kontrak, dan karena itu didalamnya tercakup adanya keuntungan-keuntungan-keuntungan dan risiko-risiko. Jika salah satu pihak melanggar kontrak maka ada kemungkinan besar terjadi konflik bahkan tuntutan secara hukum. Sebuah kontrak yang berhasil itu tergantung pada pihak-pihak yang seimbang dan mereka mampu memenuhi kewajiban mereka.

Sebuah perjanjian tidak ada hubungannya dengan sebuah kontrak. Perjanjian merupakan penganugerahan kemurahan hati Allah kepada kita melalui Yesus Kristu, bukan karena kemampuan kita untuk menjalani kewajiban-kewajiban yang ada dalam kontrak. Agama adalah tentang kontrak. Kalau Anda melakukan ini dan itu, maka Allah akan meresponi dengan hal yang sepadan.

Di sisi yang lain Injil adalah kasih karunia yang diberikan dengan cuma-cuma jauh sebelum kita meresponi Allah, bukan karena usaha kita tetapi tergantung pada karya yang telah diselesaikan Yesus 2000 tahun yang lalu.

Gereja perlu menemukan Perjanjian Injil!

Begitu gereja mengetahui Kabar Baik, maka dunia akan juga mengetahuinya.

Oleh: Peter Youngren

As founder of World Impact Ministries, Celebration Bible College, Way of Peace and the Celebration Churches in Toronto, Hamilton and Niagara, Canada, Peter is committed to equipping believers to fulfill their purpose before the return of Jesus Christ.

Selanjutnya tentang Peter Youngren | Artikel oleh Peter Youngren

PERHENTIAN DI DALAM YESUS – BAGIAN 3

Oleh: Mike Walker
Dari: January-February 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Banyak orang Kristen yang sangat tertekan dan pehentian Yesus tampaknya sangat jauh. Apakah memang memungkinkan untuk masuk kedalam perhentian yang diberikan Yesus bagi kita?


Kita, yang berada di dalam Perjanjian Baru yang telah diberikan Allah kepada kita melalui Yesus Kristus, memiliki kesempatan untuk hidup dalam perhentian, hidup tanpa tekanan bersama dengan Allah. Bagi banyak orang, kebenaran ini tampaknya begitu jauh karena ada berbagai kekacauan di sekitar hidup mereka. Yesus masih membawa damai ke dalam badai hidup. Ada peristirahatan yang asli dan nyata bagi umat Allah! Ketidakpercayaan membawa tekanan dan kegelisahan tetapi percaya pada karya yang telah diselesaikan Kristus membwa peristirahatan.

Ibrani 4:1-4 – “Sebab itu, baiklah kita waspada, supaya jangan ada seorang di antara kamu yang dianggap ketinggalan, sekalipun janji akan masuk ke dalam perhentian-Nya masih berlaku. Karena kepada kita diberitakan juga kabar kesukaan sama seperti kepada mereka, tetapi firman pemberitaan itu tidak berguna bagi mereka, karena tidak bertumbuh bersama-sama oleh iman dengan mereka yang mendengarnya. Sebab kita yang beriman, akan masuk ke tempat perhentian seperti yang Ia katakan: “Sehingga Aku bersumpah dalam murka-Ku: Mereka takkan masuk ke tempat perhentian-Ku,” sekalipun pekerjaan-Nya sudah selesai sejak dunia dijadikan. Sebab tentang hari ketujuh pernah dikatakan di dalam suatu nas: “Dan Allah berhenti pada hari ketujuh dari segala pekerjaan-Nya.”

Ada peristirahatan yang asli dan nyata bagi umat Allah!

Kerajaan Allah Milik Kita

Hidup kita bersama Tuhan seharusnya penuh peristirahatan dan bukan terombang-ambing oleh badai yang ditiupkan oleh musuh kepada kita dari segala jurusan. Kita dapat hidup dan beroperasi dalam atmosfer dimana kita berhenti dari segala usaha kita (Ibr 4:9) dan mengetahui bahwa segala janji Allah adalah milik kita karena Kristus telah menggenapi setiap persyaratan dan duduk di sebelah kanan Allah. Kita dapat berkata dengan kepercayaan penuh bahwa kita tahu di dalam siapa kita telah percaya dan kita yakin bahwa Dia berkuasa memeliharakan apa yang telah dipercayakan-Nya kepada kita hingga pada hari Tuhan. (2 Timotius 1:12).
Kerajaan sorga adalah milik kita melalui Kristus – kerajaan itu telah diberikan kepada kita.

2 Petrus 1:3 – “Karena kuasa ilahi-Nya telah menganugerahkan kepada kita segala sesuatu yang berguna untuk hidup yang saleh oleh pengenalan kita akan Dia, yang telah memanggil kita oleh kuasa-Nya yang mulia dan ajaib.” Allah kita adalah Allah yang baik dan Dia telah memberikan kepada kita segala hal yang berguna untuk hidup yang saleh melalui Kristus Yesus. Kita memiliki hikmat, damai sejahtera, kebenaran dan semua janji-janji yang sangat berharga dalam Alkitab yang telah dianugerahkan kepada kita.

Berlari Dalam Pertandingan Tanpa Menjadi Lelah

Ibrani 4:11 – “Karena itu baiklah kita berusaha untuk masuk ke dalam perhentian itu, supaya jangan seorang pun jatuh karena mengikuti contoh ketidaktaatan itu juga.” Ada banyak orang stres dalam kekristenan yang telah gagal dalam memahami dan menangkap bahwa saat kita memiliki Yesus maka kita memiliki segalanya! Yesus selalu bersama kita setiap saat dan setiap waktu dan Dia adalah cukup bagi hari esok dan masa depan kita. Beberapa orang perlu ditumpangi tangan dan diberi perkataan nubuatan tetapi kita perlu untuk percaya kepada Yesus yang ada di setiap kita – Dia yang tidak akan pernah meninggalkan atau membiarkan kita!

Beberapa orang perlu ditumpangi tangan dan diberi perkataan nubuatan tetapi kita perlu untuk percaya kepada Yesus yang ada di setiap kita

Yesaya 40:29-31 – “Dia memberi kekuatan kepada yang lelah dan menambah semangat kepada yang tiada berdaya. 30 Orang-orang muda menjadi lelah dan lesu dan teruna-teruna jatuh tersandung, 31 tetapi orang-orang yang menanti-nantikan TUHAN mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.” Ada tempat dimana kita bisa menjalani pertandingan kita tampa menjadi lelah dan lesu. Dalam 1 Korintus 15:10 Paulus menyatakan bahwa dia telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua” tetapi itu karena kasih karunia Allah yang menyertai aku.” Pendekatanya pada pelayanan adalah di dalam tempat peristirahatan dimana pekerjaannya dimampukan oleh Tuhan. Yesus telah menyelesaikan ”segala pekerjaan yang diserahkan Bapa kepada-Ku, supaya Aku melaksanakannya” (Yoh 5:36). Dia mengatakan dan melakukan apa yang diperintahkan dan diserahkan Bapa kepada-Nya dan beristirahat dalam kenyataan itu. Ia mengetahui jalan yang dimiliki Bapa untuk Dia ikuti dan beristirahat dalam hasil dari segala sesuatu yang telah diletakkan dihadapan-Nya.

Terpaut Dengan Tuhan

Efesus 2:10 – “Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya.” Kita perlu bergerak maju pada hal-hal yang telah disediakan bagi kita. Kita perlu untuk menjadi peka terhadap pimpinan Roh Kudus dan tetap berada dalam rancangan Bapa. Serahkan segala yang ada dan kita miliki kepada Tuhan dan Dia akan memimpin kita dengan tanpa ada tekanan dan keraguan yang kita buat sendiri. Jika kita tidak memiliki kepastian untuk bergerak maju dalam sebuah keputusan, jangan bergerak! Yesus adalah Tuhan dari hidup kita dan kita perlu mendengarkan apa yang Ia katakan.

Serahkan segala yang ada dan kita miliki kepada Tuhan dan Dia akan memimpin kita dengan tanpa ada tekanan dan keraguan yang kita buat sendiri.

Matius 11:28-30 – “Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat, Aku akan memberi kelegaan kepadamu. 29 Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah lembut dan rendah hati dan jiwamu akan mendapat ketenangan. 30 Sebab kuk yang Kupasang itu enak dan beban-Ku pun ringan.” Kehidupan kekristenan ditentukan untuk menjadi hidup yang penuh peristirahatan dan bebas tekanan. Tidak ada tempat untuk kehabisan tenaga dalam pelayanan dan melayani Tuhan. Saat kita benar-benar melayani Yesus, kita tidak akan pernah kehabisan tenaga karena kita tidak melakukannya dalam usaha kita sendiri. Kita melakukan pekerjaan yang telah dipersiapkan Tuhan bagi kita; pekerjaan yang telah diletakkan-Nya bagi kita. Sangat berbeda bila kita terpaut oleh kuk dengan Tuhan – Dialah yang menarik beban yang berat, bukan kita! Ini adalah hidup tanpa tekanan dan berkelimpahan yang diberikan Yesus melalui kedatangannya. Jawaban bagi stres adalah: Marilah dan belajarlah pada-Ku!

 

Oleh: Mike Walker

Rev. Walker along with his wife Jane set out to establish and build a strong local church in Post Falls, ID. Thus came the pioneering of Faith Tabernacle Church. Since that step of faith 23 years ago, this journey has seen them into over twenty countries.

Selanjutnya tentang Mike Walker | Artikel oleh Mike Walker

Dari:

Tinggal Didalam Kristus

Oleh: Steve McVey
Dari: January-February 2011
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Bagaimana kita dapat “tinggal didalam Kristus”

Saat saya menulis buku pertama saya, Grace Walk, pada tahun 1995 ada beberapa hal yang saya katakan pada saat itu yang akan berbeda bila saya katakan sekarang. Hal-hal yang saya pikir sebenarnya dapat saya jelaskan dengan lebih jelas. Topik tentang tinggal didalam Kristus adalah salah satu diantaranya.

Saya menulis banyak hal di buku tersebut tentang betapa pentingnya tinggal didalam Kristus. Batu loncatan saya adalah perkataan Yesus dalam Yohanes 15:4 dimana Yesus berkata, “Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku.” Metafora yang digunakan Yesus adalah tentang pokok anggur dan ranting-rantingnya, dengan demikian bahwa peranan kita satu-satunya adalah “bersama” dengan Dia dan bergantung pada-Nya untuk menjadi Satu-satunya yang menghasilkan buah apapun yang muncul melalui hidup kita.

Paradoks

Dia akan menunjukkan pada kita kapan harus bertindak dan apa yang harus dilakukan pada waktu kita harus melakukannya.

Lebih dari 15 tahun belakangan ini, banyak orang bertanya kepada saya sebenarnya bagaimanakah agar kita bisa “tinggal didalam Kristus.” Ini merupakan pertanyaan bagus yang layak menerima jawaban. Paradoks dalam mengatakan bahwa manusia perlu untuk tinggal didalam Kristus adalah bahwa mereka mungkin akan berpikir ada sesuatu yang perlu untuk mereka lakukanagar hal itu dapat terjadi. Alasan mengapa hal tersebut merupakan sebuah paradoks adalah gagasan mengenai tinggal didalam Kristus membuat kita berpaling dari melakukan sesuatu kepada tempat perhentian, mempercayai bahwa Dia adalah satu-satunya yang telah melakukan segalanya yang perlu dilakukan.

Bisa dikatakan, tinggal didalam Kristus berarti satu hal: tenang dan mempercayai Hidup-Nya yang ada di dalam kita untuk memotivasi dan memobilisasi tindakan kita. Itu berarti kita tahu bahwa bukan tergantung pada kita untuk membuat sesuatu terjadi. Itu berarti kita mempercayai Dia dan berhenti kuatir tentang diri kita sendiri. Dalam faktanya, hal itu berarti kita tidak memandang diri kita sendiri tetapi hanya memandang kepada Dia, mengetahui bahwa tidak ada apapun yang harus kita lakukan dan bahwa Dia akan menunjukkan pada kita kapan harus bertindak dan apa yang harus dilakukan pada waktu kita harus melakukannya. Itulah hidup dalam perhentian.

Ironi dari semua hal itu adalah bahwa kita benar-benar tidak dapat melakukan apapun kecuali tinggal didalam Kristus. Kenyataannya, kehidupan kita ditemukan di dalam Dia. Jadi ada suatu keadaan dimana kita setiap saat tinggal didalam-Nya, tidak perduli apa yang terjadi. Diperintahkan untuk “tinggal” sebenarnya hanya berarti untuk mengenali realita dari kesatuan kita dengan Dia dan melepaskan segala sesuatu yang mungkin kita miliki agar bisa berkntribusi dalam rancangan ini.

Buah tidak bergumul

“tinggal” sebenarnya hanya berarti untuk mengenali realita dari kesatuan kita dengan Dia

Buah di pokok anggur tidak bergumul agar bertumbuh, agar rasanya menjadi enak atau apapun juga. Buah itu hanya bergantung disana dan nutrisi yang berasal dari tanah naik keatas melalui pokok anggur menuju ranting dan buah merupakan hasil alami (sebenarnya, supranatural) yang muncul. Itulah apa yang terjadi saat kita mengerti tentang tinggal didalam Yesus Kristus.

Jangan mengusahakannya. Lepaskan tangan Anda dari hidup Anda sendiri; dari keadaan dan tantangan hidup Anda, dari usaha dengan kekuatan sendiri untuk mencoba mengemudikan hidup Anda saat ini dan merancang masa depan Anda. Dia yang memegang kendali atas segalanya. Jadi Anda hanya perlu santai dan berkata, “terima kasih banyak” dan saat Anda melakukan itu, Anda sedang tinggal dalam kesadaran yang aktif dari firman.

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

JANJI-JANJI ATAU PERSYARATAN-PERSYARATAN

Oleh: Mary Felde
Dari: November-December 2010
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Ada sebuah pemikiran yang terus terngiang dalam pikiran saya dalam minggu-minggu terakhir ini: Jangan rubah janji-janji Allah menjadi persyaratan-persyaratan. Jangan rubah janji-janji yang indah dari tentang siapa Allah dalam kehidupan kita menjadi persyaratan-persyaratan yang harus kita lakukan dengan kekuatan kita sendiri.

Perjanjian Lama berisi banyak sekali persyaratan yang harus dilakukan orang Yahudi agar mereka dapat menerima berkat. Dalam Pejanjian Baru juga terdapat instruksi-instruksi berkaitan dengan sikap hidup kita, akan tetapi ada perbedaan yang besar. Sekarang Allahlah yang mengerjakan di dalam kita baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya (Fil 2:13). Kristus di dalam kita, harapan akan kemuliaan. Saat Paulus dan yang lain memberikan instruksi-instruksi pada orang percaya yang telah lahir baru, Ia sering menekankan bahwa hal itu mungkin karena kita memiliki sifat alami yang baru dan kasih Allah telah dicurahkan ke dalam hati kita dan Allah bekerja di dalam hidup kita melalui Roh Kudus.

Paulus menggambarkan kehidupan baru yang sekarang dapat kita jalani, bukan sebagai sebuah persyaratan agar diterima oleh Allah tetapi sebagai buah dari hidup baru di dalam kita. Marilah kita mempertahankan fokus yang benar dan tetap mengingat bahwa Kristus di dalam kita adalah solusinya.

Kebenaran ini juga berlaku dalam area-area seperti Tuntunan Roh Kudus dan iman. Keduanya merupakan janji Allah yang indah, jadi janganlah kita kemudian merubahnya menjadi beban dan sesuatu yang harus kita usahakan untuk dapat meraihnya.

Nikmatilah Masa Natal dan ketahuilah bahwa Yesus datang untuk menjadi hidup kita – dan hidup yang berkelimpahan.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Dua Perjanjian, bukan satu!

Oleh: Steve McVey
Dari: November-December 2010
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Mari kita memisahkan perjanjian-perjanjian ini. Langkah yang sederhana itu akan membuat perbedaan besar dalam memahami Alkitab kita.

Lebih dari tiga minggu saya telah membagikan tiga bagian seri pengajaran dalam siaran “Khotbah Minggu” yang berjudul, “Dua Perjanjian, Bukan Satu.” Selama bertahun-tahun saya bingung saat membaca Alkitab karena saya tidak mengerti aspek sederhana ini berkaitan dengan Kitab Suci. Perjanjian Lama dan Baru sangatlah berbeda dalam banyak hal. Allah mengatakan pada mereka yang ada dalam Perjanjian Lama bahwa akan datang satu hari dimana Dia akan membuat perjanjian baru dengan umat-ya dan hal itu tidak akan seperti perjanjian yang Dia adakan dengan mereka melalui nenek moyang mereka. (Lihat Yeremia 31:31-32) Melalui Yesus Kristus, hari tersebut telah datang pada kita sehingga sekarang perjanjian yang telah Dia buat sama sekali berbeda – sama sekali tidak sama. Perjanjian itu baru dan menurut Ibrani 8:13, yang lama telah menjadi “usang.” Perjanjian itu telah berlalu. Sudah tidak ada lagi, kadaluarsa, selesai, tamat!

Bukankah Perjanjian Lama itu adalah Firman Allah?

Fakta ini merupakan poin yang menonjol dalam banyak pemikiran kita. “Bukankah Perjanjian Lama itu adalah Firman Allah?” Tentu saja Perjanjian Lama sama seperti Perjanjian Baru yang merupakan bagian dalam Alkitab, akan tetapi berikut ini adalah sebuah kunci yang akan amat sangat membantu kita bila kita dapat memahaminya. Perjanjian Lama tidak dituliskan kepada kita! Hal itu dituliskan bagi kita tetapi tidak kepada kita. (Lihat Roma 15:4) Ada perbedaan yang besar. Itulah mengapa Rasul Paulus memperingatkan Timotius untuk memperhatikan dengan baik agar dia dapat “berterus terang memberitakan perkataan kebenaran” saat ia mengajarkan Alkitab. (Lihat 2 Timotius 2:15) Ada banyak sekali permasalahan yang terjadi dalam pikiran dan hidup kita saat kita tidak melakukan hal itu.

Perjanjian Lama tidak dituliskan kepada kita! Hal itu dituliskan bagi kita tetapi tidak kepada kita.

Hal yang paling utama, hukum Taurat tidak pernah diberikan pada bangsa-bangsa non-Yahudi, melainkan diberikan pada bangsa Israel. Pertimbangkan teks berikut ini:

Itulah ketetapan-ketetapan dan peraturan-peraturan serta hukum-hukum yang diberikan TUHAN, berlaku di antara Dia dengan orang Israel, di gunung Sinai, dengan perantaraan Musa (Imamat 26:46).

Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan-ketetapan-Nya dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa… (Mazmur 147:19-20).

Apabila bangsa-bangsa lain yang tidak memiliki hukum Taurat oleh dorongan diri sendiri melakukan apa yang dituntut hukum Taurat, maka, walaupun mereka tidak memiliki hukum Taurat, mereka menjadi hukum Taurat bagi diri mereka sendiri (Roma 2:14).

Baru dan Lama jangan dicampur!

Orang Kristen saat ini meletakkan diri mereka sendiri dalam siklus yang membingungkan dari penghukuman saat mereka mencoba mengaplikasikan mentalitas Perjanjian Lama untuk memahami Alkitab. Baru dan Lama jangan dicampur!

Orang Kristen saat ini meletakkan diri mereka sendiri dalam siklus yang membingungkan dari penghukuman saat mereka mencoba mengaplikasikan mentalitas Perjanjian Lama untuk memahami Alkitab.

Contoh: Apakah Anda percaya bahwa hati Anda benar-benar jahat dan penuh kepalsuan diatas segalanya? Jika iya, itu karena Anda gagal untuk “membedakan degan benar firman.” Allah memerintahkan Yeremia untuk mengatakan pada orang-orang bahwa “Betapa liciknya hati, lebih licik dari pada segala sesuatu, hatinya sudah membatu” (Yeremia 17:9) tetapi dalam Roma 5:5 Paulus mengatakan bahwa “kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita.” Manakah yang benar? Keduanya benar! Hal itu benar saat Yeremia mengatakannya kepada orang-orang di Perjanjian Lama dan perkataan Paulus juga benar bagi kita yang hidup di bawah Perjanjian Baru! Apakah Anda bisa melihat kebingungan yang terjadi saat kita gagal membuat perbedaan antara kedua perjanjian? Ada banyak teks Alkitab yang semacam itu. Saat kita membaca Alkitab, kita perlu bertanya pada diri kita sendiri, “Siapa yang berbicara? Kepada siapa ia berbicara? Kapan ia berbicara?” Ini adalah pertanyaan-pertanyaan dasar untuk membereskan banyak kebingungan dalam membaca Alkitab.

Kapankah Perjanjian Baru dimulai?

Ingat hal ini: Perjanjian Baru tidak dimulai pada Matius 1:1. Perjanjian Baru dimulai pada saat kematian Yesus. Pentingnya fakta ini tidak dapat dibesar-besarkan. Ibrani 9:16 berkata, “Sebab di mana ada wasiat, di situ harus diberitahukan tentang kematian pembuat wasiat itu.” Dengan kata lain, sebuah permintaan terakhir & wasiat tidak berarti apa-apa sampai orang yang menulisnya meninggal. Hal itu penting saat kita membaca halaman-halan Perjanjian Baru.

Ingat hal ini: Perjanjian Baru tidak dimulai pada Matius 1:1. Perjanjian Baru dimulai pada saat kematian Yesus.

Sebagai contoh, Anda akan masuk dalam dunia kebingungan jika Anda mencoba mengaplikasikan Khotbah di Bukit bagi diri Anda sendiri. Ingat Yesus belum mati saat Ia mengatakan firman tersebut. Ia sedang berbicara pada mereka, bukan Anda. Mereka adalah kelompok orang yang berpikir bahwa mereka mampu meraih kebenaran dengan kehidupan moral mereka sehingga Yesus menunjukkan pada mereka betapa mustahilnya hal tersebut. Dia berkata seperti, “Kalau kamu bernafsu, cungkil matamu. Kalau kamu mencuri, potong tanganmu.” Jadi, inilah pertanyaannya: Apakah Anda benar-benar percaya bahwa itu yang harus Anda lakukan? “Tentu tidak!” akan muncul kritik sebagai respon, “Jelas sekali bukan itu yang Ia maksudkan!” Tunggu sebentar. Kalau Anda mengklaim bahwa kita seharusnya melakukan segala yang dikatakan Yesus, Anda tidak dapat mengabaikan hal tersebut. Alkitab bukanlah seperti daftar menu yang dapat Anda pilih.

Pentingnya membedakan perjanjian-perjanjian dengan benar

Fakta bila kita tidak membedakan perjanjian-perjanjian dengan benar maka kita akan memperlakukan Alkitab seperti buffet dimana kita ambil yang kita suka dan meninggalkan yang tidak kita sukai. Bukan seperti itu cara untuk memperlakukan Kitab Suci, lebih baik menghormati Kitab Suci dengan menginterpretasikannya dengan benar. Tidak, Yesus tidak memerintahkan agar Anda mencukil keluar mata Anda. Dia bahkan tidak sedang berbicara dengan Anda.

Satu contoh lagi: Yesus berkata bila kita tidak mengampuni orang yang bersalah pada kita maka Allah tidak akan mengampuni mereka yang tidak mau mengampuni. (Lihat Matius 6:14-15) Apakah Anda berpikir hal itu untuk Anda? Apakah Anda sepenuhnya percaya bahwa memungkinkan bila Anda telah mempercayai Yesus Kristus sebagai Juru Selamat Anda, berjalan bersama dengan Dia, mengenal dan mengasihi Dia, mempercayai karya yang telah Dia selesaikan di kayu salib dan sekarang bila terjadi ada orang yang bersalah pada Anda dan Anda meninggal sebelum Anda mengampuni orang tesebut maka Anda tidak akan diampuni? Setiap orang yang mau menggunakan akal sehatnya tahu bahwa hal itu sama sekali tidak benar!

Apakah jawabannya? Jawabannya adalah bahwa Yesus mengatakan hal tersebut sebelum salib – sebelum Perjanjian Baru dimulai. Perhatikan bagaimana segalanya berubah setelah salib.

Efesus 4:32: “Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu”. Perhatikan disini bahwa kita mengampuni karena kita telah diampuni bukan agar kita mendapatkan pengampunan.

Apakah yang diajarkan dalam Kolose 3:13 tentang motivasi kita untuk mengampuni orang lain? “Sabarlah kamu seorang terhadap yang lain, dan ampunilah seorang akan yang lain apabila yang seorang menaruh dendam terhadap yang lain, sama seperti Tuhan telah mengampuni kamu, kamu perbuat jugalah demikian.”

Lihat bagaimana segalanya berubah dengan berakhirnya Perjanjian Lama dan dimulainya Perjanjian Baru?

Marilah kita memisahkan perjanjian-perjanjian kita. Langkah yang sederhana tersebut akan membuat perbedaan besar dalam memahami Alkitab.


Kalau Anda ingin mendengar keseluruhan (seri) pengajaran ini, bukalah http://www.gracewalkresources.com atau http://www.gracewalk.org. Ini adalah bagian ketiga dari seri yang berjudul “Two Covenants, Not One.”

Oleh: Steve McVey

Dr. Steve McVey is a dynamic author and speaker who inspires Christians to develop a deeper, more intimate relationship with God.

Selanjutnya tentang Steve McVey | Artikel oleh Steve McVey

Dari:

Identifikasi

Oleh: Åge M. Åleskjær
Dari: November-December 2010
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Apakah konsekuensi terbesar dari Kalvari bagi kita? Apakah kita telah menyadari apa yang terjadi pada saat kita mati dan dibangkitkan bersama Kristus?

Rahasia dari salib adalah bahwa Kristus mengidentifikasikan diri-Nya sendiri dengan kita dan kita menjadi satu dengan Dia. Melalui Dia yang menjadi satu bagi kita, menggantikan tempat kita, memikul dosa, penghukuman, kesalahan dan penghakiman kita, kita dapat mengidentifikasikan diri kita dengan Dia, menjadi satu dengan kebenaran, kemenangan, kemerdekaan dan kekudusan-Nya. Perhatikan apa yang dikatakan oleh Firman: “Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah.” (2 Kor 5:21)

Dia telah menjadi satu dengan dosa kita sehihngga kita dapat menjadi satu dengan Dia di dalam kebenaran.

“Sebab jika kita telah menjadi satu dengan apa yang sama dengan kematian-Nya, kita juga akan menjadi satu dengan apa yang sama dengan kebangkitan-Nya. Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa.” (Rom 6:5-6)

Melalui kematian dan kebangkitan-Nya kita telah mati dan dibangkitkan. Kita mati terhadap dosa dan hidup bagi Allah. Segala sesuatu telah terjadi karena Yesus menjadi satu dengan kita dimana kita telah mati bersama dengan Dia dan bangkit bersama dengan Dia.

Konsekuensi-konsekuensi dari Kalvari itu sangat besar!

Yesus memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita sehingga kita dapat menerima kesehatan-Nya (Mat 8:17).

Yesus menjadi miskin sehingga melalui kemiskinan-Nya kita dapat menjadi kaya (2 Kor 8:9).

Oleh salib Kristus dunia telah disalibkan bagi kita dan kita bagi dunia. (Gal 6:14)

Konsekuensi-konsekuensi dari Kalvari itu sangat besar!

Efek dari Penebusan

Marilah kita mengambil beberapa waktu dan melihat kedalam penebusan dan apa yang terjadi pada diri kita saat kita diidentifikasikan dengan Yesus.

Mati bagi Dosa, Hidup bagi Allah
Yesus telah mengambil dosa-dosa dunia sampai sedemikian rupa sehingga dosa-dosa tersebut sudah tidak ada lagi, dibersihkan. Akan tetapi manusia akan tetap sengsara apabila si pendosa tidak ikut diambil juga. Sebagai seorang pendosa, seseorang hidup dalam kehidupan dosa dan terus meners menghasilkan dosa-dosa baru. Dengan Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat hal ini merupakan sebuah keberadaan yang membuat frustasi. Jadi solusi Alah bagi hal ini merupakan hal yang mendasar dalam Injil. Pesannya adalah bahwa kita “mati bagi dosa” saat kita “mati bersama Kristus.”

“Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa” (Rom 6:6)

Yesus tidak hanya telah membereskan dosa, Ia juga telah membunuh si pendosa.

Ini adalah kabar baik!  Yesus tidak hanya telah membereskan dosa, Ia juga telah membunuh si pendosa. Di dalam dia kita adalah ciptaan baru dengan sifat alami Allah di dalam kita. Kita tidak dapat berbuat dosa karena kita telah dilahirkan dari Allah (1 Yoh 3:9).

Hal ini merupakan pesan fundamental berkaitan dengan masalah ini. Bagaimanapun juga, Alkitab mengajarkan bahwa “bayi-bayi di salam Kristus” masih kedagingan dan bahwa orang Kristen masih dapat berbuat dosa. Yohanes berhadapan dengan masalah ini dan bagaimana hal tersebut dapat diatasi di dalam pasal pertama dari suratnya yang pertama. Akan tetapi hal ini haruslah tidak menghilangkan sengatan dari pesan dalam Rom 6:1-11, 1 Yoh 3:9; 5:18 dan 1 Pet 4:1-2.

Rom 6:11 berkata bahwa hendaknya kita memandang bahwa kita telah mati bagi dosa, tetapi kita hidup bagi Allah dalam Kristus Yesus. Petrus berkata bahwa kita telah berhenti berbuat dosa (1 Pet 4:1), dan dalam permasalahan yang khusus ini Yesus menekankan bahwa “apabila Anak itu memerdekakan kamu, kamu pun benar-benar merdeka” (Yoh 8:32-36).

Bebas dari Hukum Taurat
Dalam Kristus orang Yahudi mati terhadap Hukum Taurat, dan Kristus adalah akhir dari Hukum Taurat. Tujuan dari Hukum Taurat telah tergenapi dan kita telah bebas, bersama dengan orang-orang Yahudi yang telah lahir baru.

Hanya dia yang dimerdekakan dari hukum Taurat merdeka dari dosa.

Kemerdekaan dari hukum Taurat merupakan keharusan agar dapat hidup bebas dari dosa:
“Sebab kamu tidak akan dikuasai lagi oleh dosa, karena kamu tidak berada di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia.” (Rom 6:14)

“Hanya dia yang dimerdekakan dari hukum Taurat merdeka dari dosa.”


Tidak Dibawah Kutuk, Tetapi Dibawah Berkat-berkat Abraham
Beberapa orang sangat merisaukan kutuk hukum Taurat. Tetapi kita tidak pernah berada di bawah hukum Taurat dan karena itu juga tidak berada di bawah kutuknya. Selain itu hal yang fantastis, pesan yang memerdekakan itu juga mengatakan bahwa orang-orang Yahudi juga merdeka. “Kristus telah menebus kita dari kutuk hukum Taurat dengan jalan menjadi kutuk karena kita.” (Gal 3:13)

Beberapa orang sangat merisaukan kutuk hukum Taurat. Tetapi kita tidak pernah berada di bawah hukum Taurat dan karena itu juga tidak berada di bawah kutuknya.

Penebusan mematahkan kuk kemiskinan dan peyakit serta memimpin kita ke dalam berkat-berkat Abraham.

Dia Menjadi Miskin Supaya Kita Menjadi Kaya
“Karena kamu telah mengenal kasih karunia Tuhan kita Yesus Kristus, bahwa Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya.” (2 Kor 8:9)

Konteks dari ayat ini adalah nasihat untuk memberikan persembahan. Paulus sedang menantang mereka untuk memberi dan mengingatkan mereka tentang hal yang fantastis, bahwa Yesus – yang jauh lebih kaya dari siapapun juga – menjadi miskin bagi kita. Di atas kayu salib Ia telah dirampok dari segalanya. Dia menjadi miskin, tidak punya tempat tinggal, lapar, telanjang dan haus bagi kita, sehingga kita bisa menjadi kaya.

Allah ingin agar kita selalu memiliki kecukupan akan segala sesuatu, dan memiliki kelimpahan untuk semua kebajikan (2 Kor 9:8).

Dia menyatakan bahwa “segala sesuatu adalah milik kita!” Ini adalah hasl dari penebusan diatas salib. Ini adalah efek samping dari kita yang telah dinyatakan sebagai orang benar.

Dia Menanggung Penyakit Kita Agar Kita Menjadi Sehat
“Dialah yang memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.” (Mat 8:17)

Nubuatan yang dikutip dalam Mat 8:17 berasal dari Yesaya 53:4-5
“Tetapi sesungguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungnya, dan kesengsaraan kita yang dipikulnya, padahal kita mengira dia kena tulah, dipukul dan ditindas Allah.
53:5 Tetapi dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi.” (Yes 53:4-5)

Injil tentang kesembuhan ini lebih dari sekedar syafaat dan penumpangan tangan, meskipun hal itu memiliki tempat pada pelayanan orang-orang kudus. Penebusan merupakan dasar dari hidup dalam kesehatan, sebuah hidup yang bebas dari sakit dan penyakit.

Hal ini berkaitan dengan janji yang diberikan dalam Kel 23:25-26, yang berkata: “Aku akan menjauhkan penyakit dari tengah-tengahmu” dan “Aku akan menggenapkan tahun umurmu.”

Kesehatan dan umur panjang adalah hasil dari Kalvari!

Disalibkan Bagi Dunia
“Tetapi aku sekali-kali tidak mau bermegah, selain dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus, sebab olehnya dunia telah disalibkan bagiku dan aku bagi dunia.” (Gal 6:14)

Dunia telah disalibkan bagiku. Apa arti dari hal ini?
Kalvari adalah sebuah penghakiman atas dunia dan penguasanya (Yoh 12:31). Dunia telah dihakimi dan penguasa dunia telah dihakimi. Dunia telah hancur dan sampai pada akhirnya, dan penguasa dari dunia ini telah hancur dan terkutuk selamanya.

Hal ini membuat saya terhubung dengan “bentuk dari dunia ini” dengan cara yang sama sekali baru. Dalam kenyataannya, kata “dunia” disini dapat diterjemahkan “masa.” Roh yang bekerja dalam anak-anak ketidakpercayaan telah bangkrut. Pintu terhadap hal tersebut masih tetap terbuka tetapi kita bebas dari daya tarik dan tipuannya. Dunia telah disalibkan bagi kita.

Roh yang bekerja dalam anak-anak ketidakpercayaan telah bangkrut.

Akan tetapi menjadi semakin kuat saat kita mengetahui bahwa diri kita telah disalibkan bagi dunia! Dunia masih tetap sangat aktif, bahkan setelah dinyatakan bangkrut sekalipun dan tidak memiliki masa depan. Akan tetapi pada saat yang bersamaan kita telah disalibkan bagi dunia, hal itu membuat kita bebas dari kekuasaannya. Pengusasa dunia ini bukan lagi penguasa dalam dunia saya, karena kita telah dilepaskan dari kuasa kegelapan dan dipindahkan ke dalam kerajaan Anak yang dikasihi-Nya. Yesus-lah yang menjadi Tuhan dalam dunia kita, kita bergerak dalam Kerajaan-Nya, dan penguasa dunia ini “tidak memiliki apapun di dalam kita.” Inilah mengapa Yohanes mengatakan: “ Kita tahu, bahwa setiap orang yang lahir dari Allah, tidak berbuat dosa; tetapi Dia yang lahir dari Allah melindunginya, dan si jahat tidak dapat menjamahnya. Kita tahu, bahwa kita berasal dari Allah dan seluruh dunia berada di bawah kuasa si jahat.” (1 John 5:18-19)

Kita telah ditebus dengan sepenuhnya dan kita telah merdeka. Kita telah keluar dari Mesir dan jauh dari Firaun dan prajurit-prajuritnya, kita telah pindah ke tanah Kanaan, sebuah tanah yang penuh dengan susu dan madu.

Dunia Adalah Milik Kita
Mungkin agak sedikit membingungkan bahwa pada saat yang bersamaan Alkitab megatakan bahwa “Dunia adalah milik kita.” Tetapi poinnya adalah bahwa kita memiliki pengertian tentang perbedaan antara “dunia” dalam hal “ilah zaman ini,” dan “dunia” seperti “dunia dan segala kepenuhannya.” Allah telah menebus kita dari ilah zaman ini dan melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan penguasa dunia ini.

Di sisi yang lain, Allah yang menciptakan dunia ini beserta segala kepenuhannya untuk dinikmati dan dikuasai oleh anak-anak-Nya. Ia tidak menciptakan segala sumber daya di bumi bagi iblis dan anak-anaknya.

Kita ditentukan untuk memerintah di dalam hidup ini

Menurut Kejadian 1 Allah ingin memberikan emas, permata, tumbuhan yang subur serta benih, sumber minyak dan seluruh kekayaan pada anak-anak-Nya.

Sekarang, berkat-berkat tersebut telah ditebus kembali bagi kita, jadi 1 Kor 3:21-23 menjelaskan bahwa segalanya adalah milik kita: dunia, kehidupan dan kematian, hal-hal yang ada sekarang dan yang akan datang. Kita telah dijadikan kaya dalam segala sesuatu.

Kita ditentukan untuk berkuasa di dalam hidup ini; kita adalah raja-raja dan imam-imam bagi Allah kita. Kristus adalah kepala – kita adalah tubuh. Segala sesuatu diletakkan di bawah kaki-Nya, artinya bahwa seluruh tubuh berada di atas semua penghulu, pemerintah dan penguasa.

Kita Didalam Dia Dan Dia Didalam Kita

Yesus berkata,
“Tinggallah di dalam Aku dan Aku di dalam kamu. Sama seperti ranting tidak dapat berbuah dari dirinya sendiri, kalau ia tidak tinggal pada pokok anggur, demikian juga kamu tidak berbuah, jikalau kamu tidak tinggal di dalam Aku. Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa.” (Yoh 15:4-5)

Ini merupakan inti dari pewahyuan yang diterima Rasul Paulus. Pesannya tentang siapa kita di dalam Kristus dan siapa Kristus di dalam kita merupakan pusat syaraf dalam Kekristenan Perjanjian Baru. Rahasia yang sekarang telah disingkapkan adalah: “Kristus ada di tengah-tengah kamu, Kristus yang adalah pengharapan akan kemuliaan.” (Kok 1:27)

Identifikasi dengan Kristus ini telah dilepaskan dalam penebusan saat Yesus menjadi satu dengan dosa, penyakit dan kutuk kita, dan kita menjadi satu dengan kematian, penguburan dan kebangkitan-Nya.

Realita Dan Pengalaman – Bukan Sekedar Teori
Setelah Roh datang pada hari Pentakosta, hal ini menjadi kenyataan hidup.
“Pada waktu itulah kamu akan tahu, bahwa Aku di dalam Bapa-Ku dan kamu di dalam Aku dan Aku di dalam kamu.” (Yoh 14:20)

“Dan demikianlah kita ketahui, bahwa Allah ada di dalam kita, yaitu Roh yang telah Ia karuniakan kepada kita.” (1 Yoh 3:24)

Pengalaman dari realita kehidupan ini datang melalui Roh Kudus. Identifikasi kita dengan Kristus secara total seperti ini:
“Sebab kamu telah mati dan hidupmu tersembunyi bersama dengan Kristus di dalam Allah. Apabila Kristus, yang adalah hidup kita, menyatakan diri kelak, kamu pun akan menyatakan diri bersama dengan Dia dalam kemuliaan.” (Kol 3:3-4)

“Tersembunyi bersama denga Kristus di dalam Allah.”
Karena itu tidaklah mudah bagi musuh untuk mencengkeram Anda. Dia harus melewati Allah dulu kemudian Kristus kemudian baru bisa menemukan Anda.

Inilah Kekristenan. Adalah menjadi seorang manusia Yesus. Menjadi satu dengan Dia

Perhatikan ungkapan: “Kristus, hidup kita.” Kita sangat menyatu dengan Kristus sehingga Dia adalah hidup kita. Dia adalah kebenaran, pengudusan dan penebusan kita.
Kita telah disalibkan dengan Kristus. Bukan lagi kita sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam kita (Gal 2:20).

Inilah Kekristenan. Adalah menjadi seorang manusia Yesus. Menjadi satu dengan Dia – Dia berbicara melalui mulut kita, menyentuh dengan tangan kita dan melihat melalui mata kita.

Reinhard Bonnke mengalapi saat seorang penjaga toko musik jatuh berlutut dan meminta doa saat Bonnke dan tiamnya masuk ke sebuah toko untuk membeli organ. Dia berkata, “Aku dapat melihat Yesus di matamu.” Di waktu berikutnya saat Bonnke bertanya kepada Tuhan tentang kejadian tersebut, Dia menjawab, “Aku hidup didalammu, dan kadang aku melihat melalui jendela!”

Kita seperti Dia

Kita sepenuhnya bersatu dengan Kristus. Kita ada di dalam Dia, dan Dia di dalam kita. Kesatuan ini terjadi saat Kristus datang pada kita. Dia menjadi satu dengan kita. Hal ini dimulai saat Dia menjadi manusia. Inkarnasi merupakan awal dari identifikasi Dia dengan kita.

“Karena anak-anak itu adalah anak-anak dari darah dan daging, maka Ia juga menjadi sama dengan mereka dan mendapat bagian dalam keadaan mereka, supaya oleh kematian-Nya Ia memusnahkan dia, yaitu Iblis, yang berkuasa atas maut;” (Ibr 2:14)

Agar Dia mampu menyelamatkan kita, Dia harus menjadi seperti kita. Hal itu hanyalah merupakan perwakilan agar manusia dapat menyelamatkan manusia.

Hanya melalui kematian maka Dia segara legal dapat masuk Hades, itu adlaah tempat dari maut, dan iblis harus melawan di kandangnya.
Dalam pertemuan antara Yesus dengan iblis, ada banyak sekali yang tidak dapat dimengerti oleh hikmat dari dunia ini, dan yang juga tidak dimengerti oleh para teolog modern, karena hal ini hanya dapat dimengerti secara rohani.

Kita telah mati bersama dengan Dia dan dengan cara itu kita telah mati bagi dosa dan telah mati bagi dunia.

Setelah Dia turun dan menjadi manusia, Dia mengambil langkah berikutnya: Dia menjadi satu dengan dosa, penyakit dan kutuk kita. Inilah mengapa Ia harus mati di kayu salib, karena upah dosa adalah maut.

Saat harga itu telah dibayar, maka ia dapat mendirikan kebenaran yang kekal.
“Sebab oleh satu korban saja Ia telah menyempurnakan untuk selama-lamanya mereka yang Ia kuduskan.” (Ibr 10:14)

Mati Bersama Dia

Inilah tempat dimana hal yang tidak dapat dipahami terjadi: Melalui Dia menjadi satu dengan kita, kita menjadi satu dengan Dia. Karena Dia menjalani kematian kita, kita juga diperhitungkan mati.  Kita telah mati bersama dengan Dia dan dengan cara itu kita telah mati bagi dosa dan telah mati bagi dunia.

Kesatuan kita dengan Dia menjadikan Dia sebagai kebenaran, pengudusan dan penebusan kita. Inilah pesannya:
“Sebab jika kita telah menjadi satu dengan apa yang sama dengan kematian-Nya, kita juga akan menjadi satu dengan apa yang sama dengan kebangkitan-Nya. Karena kita tahu, bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa. Sebab siapa yang telah mati, ia telah bebas dari dosa. Jadi jika kita telah mati dengan Kristus, kita percaya, bahwa kita akan hidup juga dengan Dia.” (Rom 6:5-8)

Tradisi telah meletakkan selubung atas kebenaran, dan selubung itu perlu untuk dibuang.

Ayat-ayat berikut ini menunjukkan bagaimana kita telah mati bersama dengan Yesus, sekali untuk selamanya dan sekarang kita hidup dalam kehidupan dimana kita telah mati terhadap dosa. Pesan ini dalam Roma 6 sangat jelas dan tidak salah. Bacalah tanpa prasangka sebelumnya. Saya pikir Anda akan mengeri bahwa pesan ini belum berakar dalam kekristenan pada saat ini. Tradisi telah meletakkan selubung atas kebenaran, dan selubung itu perlu untuk dibuang.

Duduk Bersama Dengan Dia Di Sorga

Fokus Paulus adalah pada siapa kita di dalam Kristus dan siapa Kristus di dalam kita. Dia mengatkan bahwa dia bekerja keras untuk menunjukkan setiap orang sempurna di dalam Kristus Yesus. Dasar dari rahasianya adalah tentang Kristus di dalam kita.

“Kepada mereka Allah mau memberitahukan, betapa kaya dan mulianya rahasia itu di antara bangsa-bangsa lain, yaitu: Kristus ada di tengah-tengah kamu, Kristus yang adalah pengharapan akan kemuliaan! Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus.” (Kol 1:27-28)

Karena hal inilah yang ia fokuskan dalam pengajarannya, kita akan melihat bahwa surat Efesus penuh dengan hal tersebut. Dia berkata dalam Efesus 3:1-6 bahwa rahasia yang dinyatakan kepadanya telah dituliskan dengan singkat dalam pasal 1 dan 2. Efesus 2:4-6 adalah sebagian dari tulisan yang paling luar biasa tentang identifikasi kita dengan Kristus.

“Tetapi Allah yang kaya dengan rahmat, oleh karena kasih-Nya yang besar, yang dilimpahkan-Nya kepada kita, telah menghidupkan kita bersama-sama dengan Kristus, sekalipun kita telah mati oleh kesalahan-kesalahan kita—oleh kasih karunia kamu diselamatkan—dan di dalam Kristus Yesus Ia telah membangkitkan kita juga dan memberikan tempat bersama-sama dengan Dia di sorga.”

Mati bersama dengan Dia, dibangkitkan bersama dengan Dia dan didudukkan bersama dengan Dia di sorga. Kita ada dimana Dia ada dan Dia ada dimana kita ada.
“Karena sama seperti Dia, kita juga ada di dalam dunia ini.” (1 Yoh 4:17)

Hal ini sulit untuk diterima oleh mereka yang terbiasa dengan gambaran yang diberikan oleh tradisi bahwa kita adalah orang berdosa yang menyedihkan dan sengsara. Akan tetapi hal ini merupakan terang yang sederhana dan penuh kemuliaan bagi mereka yang mulai menatap pada hukum kemerdekaan yang sempurna dimana terang injil bersinar.

Berjalan Di Dalam Dia

“Kamu telah menerima Kristus Yesus, Tuhan kita. Karena itu hendaklah hidupmu tetap di dalam Dia. Hendaklah kamu berakar di dalam Dia dan dibangun di atas Dia, hendaklah kamu bertambah teguh dalam iman yang telah diajarkan kepadamu, dan hendaklah hatimu melimpah dengan syukur.

Karena Kristus adalah hidup kita, kita tidak membutuhkan bantuan dari hukum Taurat yang merupakan prinsip dasar dari dunia.

Hati-hatilah, supaya jangan ada yang menawan kamu dengan filsafatnya yang kosong dan palsu menurut ajaran turun-temurun dan roh-roh dunia, tetapi tidak menurut Kristus. Sebab dalam Dialah berdiam secara jasmaniah seluruh kepenuhan ke-Allahan, dan kamu telah dipenuhi di dalam Dia. Dialah kepala semua pemerintah dan penguasa. (Kol 2:6-10)

Tidak hanya keselamatan tetapi juga bagian “berjalan” yang berada di dalam Dia. Karena Kristus adalah hidup kita, kita tidak membutuhkan bantuan dari hukum Taurat yang merupakan prinsip dasar dari dunia.

“Kristus adalah semua dan di dalam segala sesuatu!” (Kol 3:11)
Kristus adalah segalanya! Maka kita tidak butuh apapun yang lain kecuali Dia!

Oleh: Åge M. Åleskjær

Former Senior Pastor at Oslo Christian Center, now spending most of his time ministering all over Norway and internationally.

Selanjutnya tentang Åge M. Åleskjær | Artikel oleh Åge M. Åleskjær

Menemukan Yesus Kembali

Oleh: Mary Felde
Dari: September-October 2010
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia

Tujuan dari GGN adalah membantu Gereja menemukan kembali Yesus dan membawa kabar baik ke seluruh dunia.

Seringkali fokusnya lebih mengarah pada apa yang harus kita lakukan daripada apa yang telah Yesus lakukan. Sungguh suatu kebenaran yang menakjubkan bahwa seluruh Perjanjian Baru adalah tentang karya yang telah diselesaikan Yesus! Dan Dia sendiri adalah Perantara dan Jaminan dari Perjanjian Baru.

Ini mengingatkan saya akan kisah tentang Mefiboset dalam 2 Samuel 9, kita bisa membaca betapa ia diberkati karena perjanjian antara Daud dan Yonatan.  Mefiboset diberkati sepenuhnya “karena Yonatan” dan kita diberkati sepenuhnya “karena Yesus”.

Baru-baru ini saya melihat sebuah artikel yang ditulis oleh Norman Grubb dan saya ingin membagikan hal ini pada Anda. Anda bisa menemukan lebih banyak lagi artikelnya pada situs mereka. Dengan begitu bagus ia menyatakan bahwa Kristus adalah segalanya diatas segalanya. Nikmatilah saat membaca artikel ini, sebagai kelanjutan dari “Reign in life” yang ditulis oleh Pastor Mike Walker.

Terima kasih untuk semua respon yang Anda kirimkan pada kami – kami sangat bersyukur pada Tuhan karena bisa terhubung dengan Anda semua.

Oleh: Mary Felde

Mary Felde serves as both principal and Bible teacher at WIM’s Bible College, East Africa

Selanjutnya tentang Mary Felde | Artikel oleh Mary Felde

Orang Percaya sebagai Bejana Hadirat Allah

Oleh: Miscellaneous Authors
Dari: September-October 2010
Ditemukan dalam: Injil Kasih Karunia
Pernahkan Anda merasa bahwa Anda butuh lebih banyak kasih bagi saudara-saudara yang belum diselamatkan di seluruh dunia? pernahkan Anda meminta kepada Allah untuk menjadikan Anda hamba Yesus Kristus yang lebih baik?

Saat saya masih bergabung dengan tentara Inggris dalam Perang Dunia I, sangat jelas Allah memanggil saya, meskipun saat itu saya merencanakan untuk berkarir pada bidang yang lain, untuk bergabung pada sebuah kelompok misi independen yang baru saja mulai di Afrika. Saya tidak lama berada disana karena saya merasa tidak mampu.

Bukannya saya suam-suam kuku bagi Yesus Kristus; bukan berarti saya telah berpaling pada hal yang lain. Saya adalah hamba-Nya dan seluruh keinginan saya tertuju pada mengenalkan saudara-saudara Afrika saya kepada-Nya.

Kekurangan yang saya rasakan dalam diri saya adalah mengenai kurangnya kasih. Saya sangat merasakan, saat saya bersama dengan mereka, bahwa saya tidak memiliki cukup kasih yang bisa menjembatani jurang yang ada. Hal itu mengarah pada kebutuhan akan iman - dan dengan hal itu mengarah pada kebutuhan akan kuasa. Semua hal ini saling terhubung.

Respon terhadap pesan kekristenan di Afrika Tengah, sama seperti di Amerika Serikat, tampak begitu besar. Tetapi dengan cepat saya temukan bahwa ada lebih banyak profesi dibanding dengan kepemilikan. Saya mulai berkata pada diri saya sendiri, Apakah kita membawa sesuatu yang benar-benar berharga pada orang Afrika? Apakah kita hanya membawa sebuah kode etik? Atau suatu liturgi, atau sejarah iman? Sudahkan kita mendapatkan sesuatu yang benar-benar bisa merubah untuk dibagikan pada orang lain?

Kemudian saya membuat pertanyaan tersebut menjadi hal pribadi, “Sudahkah saya?”

Saya pikir Dia seharusnya menyalurkan beberapa bagian dari kasih kedalam hati saya, beberapa bagian iman, beberapa bagian kuasa, beberapa bagian kekudusan — dan semakin meningkatkan saya.

Saat saya menanyakan pertanyaan-pertanyaan tersebut, saya temukan bahwa saat pelayanan Anda terganggu, hal itu juga cenderung mengganggu kehidupan pribadi Anda. Saya temukan diri saya, seperti yang juga diketahui oleh isteri saya, menjadi cepat marah di rumah dalam hal-hal yang biasanya tidak membuat saya marah – juga selalu mencela orang lain untuk menutupi kegagalan saya sendiri.

Saat saya ragu, mengajukan pertanyaan dan menyelidiki Alkitab untuk menemukan jawaban bagi ketidakcakapan saya, saya menemukan beberapa jawaban yang luar biasa. Beberapa diantaranya sangan mengejutkan saya. Hal itu telah merubah seluruh pandangan saya – dan pengalaman saya.

Saya tidak dapat menyebutnya sebagai pewahyuan karena hal-hal tersebut berdasarkan pada pewahyuan, disaksikan oleh Roh.

Untuk memulainya, sikap saya adalah bahwa Allah seharusnya meningkatkan kemampuan saya.

Saya berpikir bahwa Saya adalah hamba Yesus Kristus. Saya telah ditebus oleh kasih karunia-Nya, saya adalah milik-Nya. Saya harus minta kepada Allah untuk menjadikan saya hamba yang lebih baik bagi Yesus Kristus.

Saya pikir Dia seharusnya menyalurkan beberapa bagian dari kasih kedalam hati saya, beberapa bagian iman, beberapa bagian kuasa, beberapa bagian kekudusan — dan semakin meningkatkan saya.

Secara keras saya harus belajar bahwa peningkatan diri sendiri adalah dosa dan juga kemustahilan. Hal itu sangat mengejutkan bagi saya.

Tetapi meskipun pikiran saya tentang bagaimana Allah seharusnya menjawab permasalahan saya itu sepenuhnya salah, perasaan tentang ketidakmampuan yang saya miliki merupakan hal yang baik. Dan penemuan pertama yang saya dapatkan saat membaca salah satu ayat yang terkenal dalam surat 1 Yohanes: “Allah itu kasih.”

Seketika, kata ‘itu’ terlihat jelas. Hal yang muncul di dalam hati saya adalah seperti berikut: Tidak dikatakan bahwa Allah memiliki kasih, tetapi Allah itu kasih. Jika seseorang memiliki sesuatu, hal itu bukanlah dirinya sendiri. Itu adalah sesuatu yang melekat kepadanya, sama seperti kalau Anda memakai jaket atau memiliki sesuatu dalam kantong Anda. Anda hanya memilikinya dan Anda dapat membagikannya. Tetapi Alkitab tidak mengatakan bahwa Allah memiliki kasih, tetapi Allah itu kasih.

Saya Tidak Pernah Bisa Mengasihi!

Karena itu, kasih bukanlah sesuatu yang dapat saya miliki. Kasih adalah seorang Pribadi. Allah itu kasih. Karena itu tidak ada hal lain yang murni, kasih yang memberikan diri sendiri dalam alam semesta yang melampaui Dia Sendiri. Kasih secara eksklusif merupakan karakteristik dari satu Pribadi saja – dan pribadi itu bukanlah Norman Grubb.

Hal itu merupakan sebuah penurunan bagi saya. Sebelumnya saya berpikir bahwa kasih itu diimpartasikan pada saya, disalurkan pada saya, dan saya akan dapat lebih mengasihi. Tetapi, tiba-tiba saya menemukan Allah berkata, “Kamu tidak akan memiliki satu titik pun dari kasih. Akulah kasih, dan itulah akhirnya.”

Bukan Kristus memiliki kuasa, tetapi Dia adalah kuasa.

Kasih adalah seorang Pribadi; seorang Pribadi yang hanya mengasihi — dan pribadi itu bukanlah saya dan bukan Anda. Allah itu kasih dan karena itu Allah mengasihi.

Hal itu membuat sebuah jalan pemikiran yang baru. Saya mulai menghubungkan hal ini pada kebutuhan saya yang lain yaitu kuasa. Tiba-tiba saya temukan satu ayat dalam I Korintus 1 dimana dikatakan bahwa Kristus adalah kuasa Allah. Bukan Kristus memiliki kuasa, tetapi Dia adalah kuasa.

Sekali lagi, saya sebelumnya memiliki pemikiran bahwa kuasa adalah sesuatu yang diberikan kepada saya, karena itu saya akan menjadi hamba Yesus Kristus yang penuh dengan kuasa. Tiba-tiba saya juga menemukan bahwa kuasa itu juga seorang Pribadi. Dan pribadi itu bukanlah saya melainkan hanya Kristus, yang adalah Allah; tidak masalah apakah Anda memanggilnya Bapa, Anak atau Roh Kudus.

Kemudian saya sampai pada satu hal yang diklaim dimiliki oleh semua orang Kristen. Semua orang Kristen percaya menerima fakta bahwa diri mereka memiliki kehidupan kekal. Ia memiliki pemahaman bahwa ia memiliki sebuah kehidupan yang akan berlangsung sampai selamanya di Sorga. (“Karunia Allah adalah kehidupan kekal melalui Yesus Kristus, Tuhan kita.”)

Tetapi tiba-tiba saya temukan bahwa kehidupan kekal bukanlah sesuatu yang dapat saya miliki – karena Yesus tidak mengatakan, “Aku memiliki hidup untuk diberikan padamu” – tetapi, “Aku adalah hidup.”

Sekali lagi saya temukan bahwa sesuatu yang sebelumnya saya pikir saya miliki – kehidupan kekal – ternyata adalah satu pribadi saja, dan pribadi itu bukanlah saya. Yesus Kristus adalah “kehidupan kekal” itu.

Tetapi dimanakah hal ini ditemukan sehingga semuanya cocok?

Akhirnya saya sampai pada satu pernyataan yang menggabungkan semuanya dan juga mengakhiri investigasi saya karena adanya kepastian yang diberikannya. Ayat tersebut adalah Kolose 3:11, dimana dikatakan tentang orang percaya di dalam Kristus bahwa “Kristus adalah semua dan di dalam segala sesuatu.”

Kristus adalah segalanya, bukan Kristus memiliki segalanya.

Dan kalau Kristus adalah segalanya, apa yang tersisa buat saya? Tidak banyak, menurut matematika saya.

Saya dulu berpikir bahwa saya adalah seseorang, dan sesuatu atau dapat mendapatkan sesuatu. Saya temukan bahwa Allah telah mengambil bagian itu. Kristus adalah segala sesuatu.

Kemudian saya mendapatkan hubungannya. Kristus adalah semua di dalam segala sesuatu.

Sekali lagi saya temukan bahwa sesuatu yang sebelumnya saya pikir saya miliki – kehidupan kekal – ternyata adalah satu pribadi saja, dan pribadi itu bukanlah saya.

Kemudian saya pertama kali melihat bahwa satu-satunya alasan dari keberadaan setiap ciptaan adalah untuk berisi Sang Pencipta! Bukan agar menjadi sesuatu, tetapi untuk berisi Seseorang.

Disanalah terbit sebuah kebenaran yang penting. Kita, manusia, secara alami menghargai diri manusia itu penting. Tetapi kita memiliki gagasan yang salah mengenai alasan tentang keberadaannya itu sendiri.

Sebuah distorsi yag besar sekali telah datang dalam setiap segi kemanusiaan. Hal itu adalah distorsi dari ego – dari diri sendiri. Meskipun kita merasa diri sendiri itu penting, semua hal ini menunjukkan pada saya bahwa diri sendiri itu sama sekali tidak penting.

Hanya ada satu Pribadi di alam semesta yang benar-benar penting. Saya hampir mengatatakan bahwa hanya ada satu Aku.

Mengapa? Karena hanya satu Pribadi dalam seluruh alam semesta yang pernah berkata, “AKU.”

hanya satu Pribadi dalam seluruh alam semesta yang pernah berkata, “AKU.”

Allah berkata ribuan tahun yang lalu bahwa itu adalah nama-Nya, saat Musa bertanya apa yang harus ia katakan saat bangsa itu bertanya, “Siapakah nama Tuhanmu?” (Keluaran 3:13, 14).

Kita diberi tahu bahwa akhir dari sejarah alam semesta adalah Allah Yang akan menjadi semua di dalam segala sesuatu! Lalu apa yang tersisa? Ini luar biasa.

Mengapa Kita Ada

Hanya ada satu Pribadi, dan manusia sebagai ciptaan dibawa dalam hidup persekutuan dengan yang Satu ini, sehingga Ia dapat memanifestasikan Diri-Nya sendiri dalam kesempurnaan hidup dan kasih-Nya melalui kita.

Semua ciptaan ada karena Roh harus memiliki sebuah tubuh yang digunakan untuk memanifestasikan Diri-Nya sendiri. Kitab suci mengatakan, “Seluruh bumi penuh kemuliaan-Nya.” Mereka berkata bahwa Kristus naik “sehingga Ia dapat memenuhi segala hal.”

Jika ia memenuhi segala hal dan segala hal adalah bejana-Nya.

Jika ia memenuhi segala hal dan segala hal adalah bejana-Nya. Ini merupakan bahaya dari betapa tinggi dan rendahnya kemanusiaan.

Secara sederhana, tinggi adalah sebagai berikut: seluruh ciptaan dapat berisi manifestasi Allah; kita dapat memuat Allah sebagai seorang Pribadi. Seorang pribadi tidak dapat memanifestasikan dirinya sendiri sebagai seorang pribadi melalui hal yang lain kecuali seorang pribadi. Anda dapat berhubungan dengan anjing atau batu. Anda dapat menikmati keindahan dari atom atau dari sebuah batu berharga, tetapi Anda tidak dapat bersekutu dengannya. Tetapi saya dapat bersekutu dengan Anda karena kita memiliki riasan yang sama.

Allah dapat memanifestasikan keajaiban dan keindahannya melalui bunga dan pohon-pohon. Kita dapat melihatnya melalui mikroskop dan teleskop dan mengaguminya – tetapi kita tidak mengatakan, “Itu adalah Tuhan.”

Kekaguman yang terbesar, kepribadian yang tertinggi, adalah saat kita dapat melihat manusia dan berkata, “Allah ada disana.”

Bagian yang rendah, bahaya, dari kemanusiaan adalah kepribadian berarti kebebasan. Pilihan yang cerdas adalah inti dari kepribadian.

Karena itu, Allah tampaknya berada pada ujung tanduk dilema saat Ia menciptakan manusia. (Tentu saja Dia tidak seperti itu, karena Ia tahu pekerjaan-Nya dari awal sampai akhir.) Tetapi tampak sedemikian karena manusia yang Ia ciptakan tidak dapat berbalik dan berkata, “Terima kasih banyak, aku tidak mau Engkau hidup di dalamku.”

Itulah yang sebenarnya terjadi

Kita membuat diri kita menjadi Tuhan, bukan Tuhan sendiri. Secara alami kita menjalani hidup kita sendiri. Dan itulah masalah kita.

Kita membuat diri kita menjadi Tuhan, bukan Tuhan sendiri. Secara alami kita menjalani hidup kita sendiri. Dan itulah masalah kita..

Tidak ada masalah dalam kehidupan manusia selain daripada reaksi pribadi kita sendiri: tidak satupun.

Iblis bukanlah permasalahannya. Ia telah dibereskan pada 2000 tahun yang lalu.

Tetanggamu bukanlah masalahmu

Lingkungan bukanlah masalahmu

Masalahnya adalah reaksimu sendiri

Pribadi yang menyimpang, keluar dari jalur, adalah masalah kita.

Saat kita tahu bagaimana mengatur diri dan mengarahkannya kembali pada posisi yang seharusnya, maka kita telah menemukan kunci kehidupan.

Norman Grubb (1895 – 1993) adalah seorang misionaris, penulis dan pengajar. Dapatkan informasi selengkapnya tentang penulis di http://www.NormanGrubb.com.

Artikel ini diambil dari sebuah artikel yang berjudul “ The Key to everything.”